DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Monday, 25 July 2011

Isteri Separuh Masa 4

Bab 4
“Yes! Sempat pun siap.” Aku menjerit kegembiraan sebaik sahaja selesai membuat latihan soalan peperiksaan sebenar SPM tahun 2005 bagi mata pelajaran Matematik Tambahan, kertas 1.
Akhir-akhir ini, aku banyak membuat latih tubi soalan peperiksaan sebenar SPM untuk tahun-tahun sebelum ini bagi setiap subjek. Betul kata papa, lebih banyak latihan yang kita buat, kita akan bertambah cekap di dalam sesuatu subjek itu. Tanganku pantas mengemas yang berselerakan di atas meja. Bunyi mesej masuk menyebabkan aku melangkah pantas ke arah katil. Telefon bimbit berwarna hitam itu kucapai dan pandangan kufokuskan pada skrin. Bersama dengan senyuman yang semakin melebar, aku terus membaca bait-bait ayat yang tertera.
“Hi awak! Dah habis buat latihan Add maths? :D See you tomorrow, beautiful Orchid.”
Berbunga-bunga hati aku membaca perkataan terakhir tu. Orchid? Memang senyum sampai ke pagi la hari ini! Maklumlah selain mama dan papa, mana ada orang lain yang tahu aku sukakan bunga orkid! Ah, mesti dia selalu nampak aku memerhati bunga itu di taman sains kat sekolah. Sebaik sahaja membalas mesej Megat, aku terus menghalakan pandangan ke arah jam di dinding. Baru pukul 9 malam. Rasanya malam ini ialah malam yang sesuai untuk aku menyampaikan hasrat aku kepada mama dan papa. Hasrat apa lagi, mestilah hasrat hati yang ingin menyambung pengajian ke Ireland. Baru sahaja ingin melangkah ke arah pintu, kedengaran suara Mak Timah memanggilku dari luar bilik. Tombol pintu terus kupulas dengan pantas.
“Wani, nenek minta Mak Timah panggilkan Wani turun. Semua orang sedang tunggu Wani kat bawah tu..” Kata-kata Mak Timah kusambut dengan anggukan. Ah, pasti aku akan merindui wanita ini sekiranya aku menyambung pelajaran di Ireland nanti.
“Okay..terima kasih Mak Timah. Wani memang nak turun bawah pun.” Ujarku bersama dengan anggukan. Pipi Mak Timah kukucup sebelum melangkah ke arah tangga.
“Wani..” Aku terus menoleh ke belakang. Sebelah tangan yang sudah pun memegang susur tangga kualihkan dan kemudian aku terus berjalan perlahan ke arah Mak Timah yang masih berdiri kaku di hadapan pintu bilikku.
“Ye Mak Timah..” Ujarku. Mataku bergerak ke serata wajahnya. Muram dan sugul wajahnya ketika ini, tidak seperti selalu. Mesti ada yang tak kena ni! Hatiku membuat kesimpulan sendiri.
“Wani, Mak Timah sayangkan Wani, macam anak Mak Timah sendiri.” Luah Mak Timah kemudiannya. Tubuhku dipeluknya kemas. Aku juga membalas pelukannya.
“Kenapa ni Mak Timah?” . Soalku kehairanan setelah pelukan dileraikan. Terpinga-pinga aku jadinya. Eh, tak kanlah Mak Timah tahu tentang rancanganku untuk berangkat ke Ireland nanti? Tak mungkin, tak mungkin! Aku tidak pernah memberitahu sesiapa pun tentang rancangan aku dan Megat itu. Mesti ada perkara lain yang menyebabkan wanita ini sedih.
“Wani pun sayangkan Mak Timah.” Ujarku dengan bersungguh-sungguh. Mataku masih lagi memandang ke dalam anak matanya. Kedua-dua belah bahuku dipegangnya kemas. Kemudian, Mak Timah bersuara.
“Wani, dengar sini..Mak Timah tahu Wani seorang gadis yang kuat dan Mak Timah mahu Wani terus kuat dan tabah. Percayalah, semua yang terjadi, ada hikmahnya. Wani tahukan jodoh tu kat tangan tuhan?” Aku tidak mengangguk, tidak juga menggeleng. Masih cuba memahami apa yang Mak Timah sedang beritahuku.
“Mak Timah, kenapa ni? Wani tak faham..” Ujarku yang semakin berserabut. Tanganku mengurut dada yang terasa sesak dengan tiba-tiba.
“Tak ada apa-apa. Dah lah tu, pergi turun. Semua orang tengah tunggu Wani tu” Ujar wanita itu sambil menggelengkan kepalanya. Ada air mata bergenang di dalam kelopak matanya sebelum dia menyapu bahagian mata dengan tangan. Bertambah kalut aku jadinya! Sebelum sempat aku berkata apa-apa, Mak Timah telah terlebih dahulu bersuara.
“Turun cepat. Diorang tengah tunggu Wani tu.” Ujarnya lagi. Aku hanya mampu mengangguk sambil melangkah kembali ke arah tangga.
Bersama jutaan tanda tanya yang bermain di minda, aku terus menuruni anak tangga dengan berhati-hati. Sesampai sahaja di ruang tamu, punggung terus kulabuhkan di sebelah mama. Papa, nenek dan si bapa singa juga ada sekali. Kenapa pula tiba-tiba suasana menjadi sepi begini? Aku memandang wajah mama yang gusar. Kemudian mataku mendarat pula ke wajah papa. Ada keresahan yang bertandang di situ membuatkan aku menjadi semakin pelik.
Aduh, jangan-jangan Mak Timah sudah terlepas cakap tentang Megat kepada mereka! Jangan-jangan mama, papa dan nenek hendak marahkan aku. Eh, tapi Mak Timah bukan begitu orangnya. Banyak juga rahsia yang kami kongsi bersama. Ish, kau jangan main tembak aje Wani! Dengar dahulu apa yang ingin mereka katakan. Aku mengingatkan diriku.
“Nenek, tadi nenek cakap ada perkara nak beritahu kan?” Soalan dari Abang Nazrin membuatkan semua mata memandang ke arah nenek.
“Hm..eloklah tu. Wani pun dah ada kat sini. Nenek rasa, memang sekarang adalah masa yang sesuai untuk nenek sampaikan hasrat hati nenek.” Ujar nenek kemudiannya. Hasrat hati. Ahhh lega rasanya. Ingatkan nenek ingin marahkan aku tadi. Tapi, entah kenapa tiba-tiba jantungku menjadi semakin berdebar-debar. Selalunya aku berdebar-debar begini ketika hendak menerima markah peperiksaan sahaja.
“Mak, apa kata kalau kita tunggu sampai Wani habis SPM dulu? Tak berapa bulan aje lagi..” Kata papa membuatkan kerutan di wajahku semakin ketara. Nampaknya hal yang bakal nenek beritahu ini ada kena-mengena denganku.
“Tak boleh, Abdullah. Lagipun, lagi dua minggu Nazrin akan berangkat ke luar negara. Kalau mak tak selesaikan semua ini sebelum Nazrin ke sana, pasti mak tak akan tenang nanti.” Wajah Abang Nazrin yang juga berkerut sepertiku kujeling sekilas sebaik sahaja mendengar kata-kata nenek.
“Tapi mak, Wani masih belajar lagi. Sekurang-kurangnya tunggulah sampai dia habis SPM. Aliyah tak ada halangan cuma…” Kata-kata mama terus dipotong oleh Abang Nazrin.
“Mama, papa, nenek..apa sebenarnya yang sedang berlaku ni? Nazrin tak fahamlah.” Tegas suara Abang Nazrin yang kukira semakin tertanya-tanya dengan apa yang ingin nenek katakan.
“Nampaknya, Abdullah dan Aliyah sudah lupa tentang apa yang pernah terjadi kepada Aidil dulu.” Ujar nenek kemudiannya dengan penuh kecewa. Wajah adik papa, Uncle Aidil terbayang di mata ketika ini. Apa pula kena-mengena aku, Abang Nazrin dengan Uncle Aidil? Aduh, semakin berserabut kepalaku. Hujung lengan pijama kupintal-pintal dengan jari bersama soalan-soalan yang menganggu fikiranku saat ini.
“Baiklah, kerana kamu berdua dah lupa tentang kisah tu, mak nak ceritakan semula apa yang pernah terjadi satu ketika dulu. Sekurang-kurangnya nanti, Nazrin dan Wani akan akur dengan permintaan mak.” Aku dan Abang Nazrin saling berpandangan tetapi tidak lama, hanya untuk seketika. Nyata lelaki itu juga kulihat sedikit resah mendengar kata-kata nenek.
“Mak, sudahlah tu. Kisah yang lalu tak perlulah kita nak ungkit lagi.” Papa cuba menghalang nenek dari meneruskan hasratnya tetapi kepala digeleng-gelengkan wanita itu beberapa kali.
“Abdullah, mak bukan nak mengungkit. Mak cuma mahu Wani dan Nazrin tahu kisah yang pernah berlaku dulu tu.” Ujar nenek dengan tegas. Aku pula semakin tidak sabar hendak mengetahui apa sebenarnya yang sedang terjadi.
“Nenek..kenapa dengan Uncle Aidil?” Soalanku membuatkan wanita itu tersenyum sedikit.
“Wani, kalau Wani nak tahu, wajah Uncle Aidil kamu masa muda dulu, saling tak tumpah macam Abang Nazrin.” Kata-kata nenek kusambut dengan anggukan. ‘Wajah aje yang sama nek, perangai diorang, bagai langit dengan bumi. Uncle Aidil tu seorang yang sangat tenang, penyayang dan ‘caring’, sama macam papa. Lain betullah kalau nak dibanding dengan si singa tu. Untung betul Tiffa ada papa seperti Uncle Aidil.
“Nenek mahu buka kisah silam ni bukan sebab nenek bencikan Uncle Aidil kamu, tetapi nenek cuma tidak mahu pisang berbuah dua kali. Jadi, kamu berdua dengar betul-betul dan faham kisah yang akan nenek ceritakan ni.” Ujar nenek dengan tegas sambil memandang ke arahku dan Abang Nazrin silih berganti. Papa pula kulihat meraupkan wajahnya beberapa kali dan mama, semenjak aku turun tadi asyik menggenggam jemariku dengan lembut. Seakan-akan mahu menenangkan perasaanku.
“Nazrin, Uncle Aidil kamu tu ketika muda dulu, sama seperti kamu sekarang. Dia sentiasa cemerlang dalam pelajaran dan kerana rupa parasnya yang kacak itu, ramai perempuan yang menaruh hati padanya. Sebelum melanjutkan pelajaran ke luar negara, dia telah jatuh cinta dengan seorang perempuan melayu yang cantik, tetapi, terpaksa melupakan hasratnya untuk berkahwin dengan perempuan itu kerana nenek tak merestui hubungan mereka.” Ujar nenek dengan tenang.
“Nenek mahu dia berjaya dalam pelajarannya dahulu sebelum memikirkan hal-hal lain. Akhirnya, dia akur dengan keputusan nenek dan memutuskan hubungan dengan perempuan itu. Sesungguhnya Uncle Aidil kamu tu seorang anak yang sangat mendengar kata, sama seperti papa kamu. Kedua-duanya nenek sayang. ” Sambung nenek lagi.
“Selepas tiga tahun berada di luar negara, dia pulang ke Malaysia. Gembiranya hati nenek, hanya Allah yang tahu tetapi, kegembiraan itu tidak lama kerana dia bukan balik seorang.” Ada air mata yang bergenang di dalam mata wanita itu. Aku pula terus bersuara.
“Habis tu, dia bawa balik siapa nek?” Soalku dengan pantas.
“Dia bawak balik isterinya untuk kenalkan dengan nenek. Tanpa pengetahuan nenek, dia telah berkahwin di luar negara dengan seorang wanita Irish.” Erk..kata-kata nenek membuatkan mulutku terlopong sedikit.
Maksudnya, mama Tiffa dan papanya berkahwin senyap-senyap di luar negara? Mamanya berketurunan Irish, patutlah Tiffany Jasmine, sepupuku yang kami panggil Tiffa itu sangat cantik orangnya. Aku juga tidak begitu rapat dengan sepupuku itu kerana boleh dikira dengan sebelah jari berapa kali kami pernah bertemu
“Maksud nenek, mama Tiffa? Mesti cantik macam Tiffa, kan nek?” Soalanku mengundang gelengan nenek.
“Wani, dah banyak kali nenek cakap dengan Wani. Kecantikan luaran sahaja tidak cukup sayang.” Aku hanya mengangguk sahaja mendengar kata-kata nenek itu.
“Nenek marah betul dengan Uncle kamu masa tu kerana nenek tidak sangka seorang anak yang mendengar kata sepertinya berani untuk kahwin senyap-senyap begitu. Dah 2 tahun kahwin baru nak beritahu nenek. Ibu mana yang tidak kecil hati dan marah? Nenek juga manusia biasa.” Nenek menyambung ceritanya lagi. Hatiku tertanya-tanya di mana mama Tiffa berada sekarang. Setahu aku, mereka sudah pun bercerai.
“Tapi kerana sayangnya nenek kepada uncle kamu tu, nenek cuba juga untuk terima isterinya. Satu hari, nenek pergi ke rumah mereka tanpa memberitahu terlebih dahulu. Nenek tahu uncle kamu berada di pejabat tetapi nenek tak kisah kerana isterinya seorang suri rumah. Betul tekaan nenek, isterinya memang ada di rumah tetapi bersama lelaki lain. Kamu faham kan apa yang nenek ceritakan ni?” Aku tidak tahu sama ada aku harus mengangguk atau tidak. Tidak sangka mama Tiffa begitu. Tiba-tiba aku rasa sangat simpati terhadap Uncle Aidil dan Tiffa.
“Maksud nenek, isteri Uncle tu curang?” Soal Abang Nazrin dengan tegas. Nyata lelaki itu juga tidak suka dengan cerita yang didengarinya itu, sama sepertiku.
“Ya. Akhirnya, dia mengaku kepada uncle kamu yang dia ada lelaki lain. Semenjak berpisah, uncle kamu terus berangkat ke Australia dan menetap di sana. Hanya enam tahun yang lepas dia balik dan menetap di Malaysia semula. Kerana perempuan itu, uncle Aidil membawa diri jauh dari nenek. Kerana perempuan itu, uncle kamu terpaksa membesarkan anaknya seorang diri dan nenek percaya kerana perempuan itu juga, hati uncle kamu sudah tertutup untuk orang lain. Sebab itulah dia menduda sampai sekarang ni. ” Sedih kudengar nada suara nenek ketika ini. Iyalah, ibu mana yang tidak sedih kalau perkara begitu terjadi pada anaknya.
“Err.. mama Tiffa masih hidup lagi ke, nek?” Soalku.
“Memang mama Tiffa masih hidup tetapi dia tidak pernah langsung menghubungi Tiffa, apatah lagi hendak menjenguk anak tunggalnya tu. Lagipun dia bukannya berada di Malaysia.” Ujar mama kepadaku.
“Kesian Tiffa, kan ma?”
“Memang kesian sangat. Terpaksa membesar tanpa kasih sayang seorang ibu. Sebab itulah nenek tidak mahu pisang berbuah dua kali.” Nenek tiba-tiba berkata begitu membuatkan aku semakin tidak sabar untuk mendengar ayat-ayat seterusnya yang akan keluar dari mulut nenek.
“Maksud nenek?” Soal Abang Nazrin penuh minat. Lelaki yang berbaju lengan pendek berwarna putih yang dipadankan dengan seluar track hitam itu memandang ke arah nenek dengan penuh tanda tanya.
“Nazrin Shah dan Medina Izwani, nenek sayang sangat dengan kamu berdua. Boleh kamu turuti permintaan nenek?” Jantungku semakin berdebar-debar saat ini.
Ish, Wani, relax la..kau bukannya nak dijatuhi hukuman penjara ke, apa ke..tenang Wani, tenang! Aku hanya mampu menganggukkan kepala. Walaupun berat permintaan nenek nanti, aku tahu aku terpaksa juga menunaikannya. Tidak mungkin aku akan membantah setelah keluarga ini sanggup memberikan aku kasih sayang yang tak berbelah bahagi.
“Permintaan apa nek?” Abang Nazrin yang semakin tidak sabar terus mendekati nenek. Maklumlah, dia kan cucu yang paling manja dengan nenek. Punggungnya dilabuhkan di sebelah wanita itu.
“Nazrin, nenek mahu kamu berkahwin dengan Medina Izwani sebelum kamu sambung belajar ke UK.” Kata-kata yang keluar dari mulut nenek menyebabkan aku menjadi tergamam. Terasa seperti aku baru sahaja dijatuhi hukuman penjara seumur hidup! Duniaku terasa berpusing-pusing. Aku cuba sekali lagi untuk memahami ayat nenek yang mudah itu. Kenapa terlalu sukar rasanya untuk menghadamkan perkataan-perkataan yang kudengari tadi?
“What?! That is not a good idea, nek!” Tempikan suara Abang Nazrin yang bergema di dalam rumah ini membawa aku kembali ke alam nyata. Ya Allah, betulkah apa yang aku dengar tadi? Aku terpaksa berkahwin dengan si singa ni? Kenapa Abang Nazrin? Kenapa tidak orang lain? Apa akan jadi dengan masa depanku?
“Nenek..kenapa Wani pula yang kena kahwin dengan Abang Nazrin?” Soalku bersama air mata yang sudah pun bergenangan di dalam mata.
“Sebab Wani adalah calon yang paling sesuai.” Ujar nenek dengan tenang. Aku pula cuba mencari alasan supaya tidak kedengaran seperti membantah seratus-peratus permintaan nenek itu.
“W..Wani tak boleh nenek sebab Wani masih belajar, baru nak ambil SPM..” Alasan yang paling relevan saat ini kuluahkan kepada nenek. Belum sempat wanita itu bersuara, suara Abang Nazrin bergema lagi.
“Nenek, sebab kesilapan yang dah Uncle Aidil lakukan, Nazrin pulak yang kena kahwin dengan Wani?? Bullshit!” Dia meraupkan wajahnya berulang-ulang kali sehingga kulihat wajahnya itu menjadi merah. Ah, memang tidak logik! Aku adalah perempuan yang paling dibencinya. Mana mungkin dia akan menerima permintaan nenek.
“Nazrin! Watch your mouth!” Tengking papa kepada Abang Nazrin pulak. Keadaan di dalam rumah ini kurasakan semakin berserabut. Aku menjadi semakin takut. Takut dengan apa yang bakal terjadi. Ada air mata mengalir di pipi saat ini. Mama yang memandangku dengan penuh simpati juga kulihat turut sama menangis. Tanganku digenggamnya kuat, seakan-akan cuba memberikan aku kekuatan.
“Why nenek? Why? Apa kaitannya kisah Uncle Aidil tu dengan Nazrin?” Soal lelaki yang masih lagi tidak berpuas hati dengan nenek. Dia terus bangun dari sofa. Sebelah tangan bercekak pinggang manakala sebelah lagi tangan memicit dahi.
“Nenek tak mahu kamu jadi seperti Aidil.” Ujar nenek yang mendongak ke arah cucunya itu.
“Nenek, Nazrin boleh fikir apa yang baik dan apa yang buruk. Takkanlah Nazrin nak kahwin senyap-senyap di luar negara? Nazrin ke sana untuk belajar nek, bukan untuk berkahwin.” Bersungguh-sungguh Abang Nazrin cuba untuk meyakinkan nenek. Aku pula hanya mampu berdoa supaya nenek berubah hati dan membatalkan hasratnya.
“Sebelum ke luar negara, Uncle Aidil juga berjanji macam-macam dengan nenek. Godaan hidup di sana lebih dasyat dari di Malaysia, Nazrin. Nenek tidak mahu kamu silap membuat pilihan.” Nyata nenek memang nekad dengan keputusannya untuk mengahwinkan kami. Aku mengesat air mata yang mengalir dengan hujung lengan pijama.
“Nazrin tak nak kahwin dengan dia ni, nek! Nazrin anggap dia tak lebih dari seorang adik angkat aje.” Ujar Abang Nazrin dengan kuat dan tegas. Nenek pula terus berdiri apabila mendengar kata-katanya itu.
“Jadi, kamu tak mahu tunaikan permintaan nenek?” Nenek yang sentiasa lemah-lembut ketika berkata-kata, sentiasa mengeluarkan ayat-ayat yang mendamaikan jiwa kini menengking Abang Nazrin. Lelaki itu juga nyata terkejut dengan apa reaksi nenek. Kemudian, dia terus memeluk wanita itu. Papa dan mama kulihat hanya mampu memerhati sahaja di dalam keresahan yang pastinya semakin menggunung.
“Maaf nek. Bukan Nazrin tak mahu tetapi Nazrin betul-betul tak mampu!” Ujar lelaki itu perlahan.
Kemudian, dia terus berlari naik ke atas. Lega juga hatiku apabila Abang Nazrin beriya-iya menolak permintaan nenek kerana aku tahu, aku tidak mampu untuk berbuat demikian. Aku hanya mampu mengikut sahaja kerana takut dikatakan seorang cucu yang tidak mengenang budi.
“Nazrin..dengar dulu. Nenek belum habis cakap lagi ni..Nazrin..” Tanpa kusangka-sangka nenek terus meluru ke arah tangga. Papa dan mama juga turut bangun dan kemudian terdengar jeritan nenek.
“Ya Allah..!!!” Aku terus meluru ke arah tangga. Terdengar dentuman kaki Abang Nazrin yang berlari turun untuk melihat apa yang telah terjadi kepada nenek.
“Makkkkkkkkkk!” Jerit mama dan papa serentak. Mataku terpandang ke arah tubuh nenek yang terbaring di atas lantai.
“Nenekkkkkkkkkkkkk!” Jeritku kuat.
“Mak Timah , tolong ambilkan kunci kereta!!!!” Mama terus menjerit dengan cemas ke arah Mak Timah yang kemudiannya berlari naik ke atas. Aku terus menangis dan menangis. Kepalaku semakin bercelaru dengan apa yang sedang berlaku. Papa pula kulihat terus mencempung nenek dan sebelum membawanya keluar untuk dimasukkan ke dalam kenderaan, sempat lagi papa bertanya dengan bengis kepada Abang Nazrin.
“Puas hati kamu sekarang?”
Puas hati kamu sekarang? Soalan itu juga kurasakan seperti ditujukan kepadaku. Ya Allah, aku benar-benar buntu. Hatiku betul-betul risaukan keadaan nenek. Dalam masa yang sama, aku juga risaukan permintaan nenek. Bagaimana pula dengan rancanganku untuk menyambung pengajian bersama Megat di Ireland? Pasti aku tidak boleh berkawan dengan Megat lagi selepas ini. Di saat ini, harapan untuk menyambung pelajaran bersama Megat Shazril semakin kabur.Aku dan bapa singa itu, kami bagaikan anjing dengan kucing! Bolehkah kalau anjing dan kucing hidup bersama? Memang tidak masuk akal!
***

Sunday, 24 July 2011

Isteri Separuh Masa 3

Bab 3

Kalau orang cakap madu lebah tu manis, Megat Shazril lagi ‘sweet’ dari madu. Demi tidak mahu aku tercongok seorang diri menunggu si ‘lion king’ tu datang, sanggup dia temankan aku kat bawah pokok yang rendang ni. Bercakap tentang Abang Nazrin, pagi tadi, ketika dalam perjalanan ke sini, semua ayat yang keluar dari mulutnya bisa-bisa belaka. Aku hanya mendiamkan diri sahaja sebab aku tahu dia masih marahkan aku kerana kejadian semalam. Aduh..mana dia ni? Aku menjeling ke arah jam di tangan. Sudah hampir sejam menunggu, dia masih juga belum muncul.
Ikutkan hati yang panas membara ni, mahu sahaja aku pulang bersama dengan Megat. Aku ada menelefon Mak Timah dengan menggunakan telefon bimbit Pak Aziz, pemandu Megat tadi. Kata wanita itu, dah hampir dua jam Abang Nazrin keluar rumah. 2 jam?! Ke mana agaknya dia merewang sampai lupa hendak mengambilku? Sudahlah tu, telefon bimbitnya dimatikan. Aduhai, bilalah Pak Ali nak sembuh ni? Wajah kuraupkan berulang kali sambil menguis daun-daun kering yang bertaburan di atas tanah dengan hujung kasut.
“Awak pasti ke abang awak akan datang jemput?” Soal Megat. Aku terus menoleh dan memandang ke arah wajahnya yang selalu meruntun jiwaku itu.
“Pasti. Mak Timah cakap, dua jam yang lepas lagi dia dah keluar. Eee..ada telefon, dimatikan pulak! Menyusahkan betullah!” Jawabku sambil memasamkan wajah. Memang aku geram betul dengan lelaki itu.
“Kalau macam tu, balik dengan saya ajelah..” Megat kulihat terus bangun. Dari raut wajahnya, aku tahu dia benar-benar berharap aku akan pulang bersama dengannya. Eleh, sekilas ikan di air dah kutahu jantan betina. Megat, Megat..comel betul wajahnya yang sedang menanti jawapan dariku itu. Aku terus menilik jam di tangan.
“Hmm..rasanya tak salahkan kalau saya balik dengan awak? Dah lama sangat dah ni saya tunggu, bayangnya tak juga tiba.” Jawapan dariku membuatkan Megat Shazril tersenyum sampai ke telinga. Beg sekolahku yang berada di atas bangku kemudian dicapainya.
“Eh, tak pe, saya boleh bawak beg ni..” Aku cuba untuk mengambil beg Nike berwarna merah itu dari tangannya tetapi tidak berjaya.
“It’s okay. Berat jugak beg sekolah awak ni ye. Biar saya saja yang bawakan.” Ujar lelaki itu sambil tersenyum senang. Memang ‘gentleman’!
“Terima kasih, Megat.” Ujarku lembut. Sebuah lagi senyuman kuhadiahkan kepadanya.
“Don’t mention it! Jom..”
Kami terus beriringan melangkah ke arah kereta Mercedes hitam yang terletak beberapa langkah sahaja dari tempat kami berada. Pak Aziz yang sedang bersandar pada dinding kenderaan sambil membaca suratkhabar kemudiannya kulihat melipat kemas suratkhabar Berita Harian itu apabila ternampak kelibat kami. Kaca mata hitam yang tersangkut pada poket baju kemejanya dicapai dan kemudian dikenakan pada wajah. Memang bergaya Pak Aziz ni kalau nak dibandingkan dengan Pak Ali, pemandu papa tu. Aku terus membuka sendiri pintu kereta dengan pantas apabila kulihat Pak Aziz ingin membukanya untukku. Memang sudah menjadi kebiasaanku untuk membuka sendiri pintu kenderaan. Rimas la kalau orang lain yang bukakan untukku.
“Tak ape Pak Aziz. Wani boleh buka sendiri pintu ni.” Ujarku kepada Pak Aziz. Kepala dianggukkannya sekali.
“Ye lah..” Ujar lelaki itu yang tersenyum senang ke arahku. Baru sahaja kaki kanan ingin melangkah masuk ke dalam kenderaan, aku terdengar bunyi hon yang sangat kuat dan bertimpa-timpa.
PONNNN!! PON!!! PON!!!!! PON! PONN!
Pandangan terus kuhalakan ke arah bunyi itu. Pak Aziz dan Megat juga berbuat demikian. Alamak! Lion King dah datang! Aduh..kenapalah dia bunyikan hon macam orang gila tu? Memalukan betullah. Aku mengetap bibir. Dia tak tahu ke yang dia sedang berada di dalam kawasan sekolah? Lagak macam tak pernah bersekolah aje dia ni.
“Err..Megat. Abang saya dah sampai la. Saya balik dulu ye. Nanti saya call awak.” Kelam kabut aku berkata begitu kepada Megat Shazril.
Tanpa menunggu jawapan darinya, aku terus berlari anak menuju ke arah kereta yang dipandu Abang Nazrin. Aku tidak mahu dia membunyikan hon lagi sekiranya dia tidak nampak kelibatku. Pintu kenderaan kubuka dan sebuah jelingan tajam kuhadiahkan untuk lelaki yang tak berapa siuman ini sebelum masuk ke dalam kenderaan. Sudahlah datang lambat, buat perangai pulak kat sini. Sabar ajelah. Wajahnya yang beku seperti ais itu kupandang. Matanya yang berkaca mata hitam itu dihalakan ke arah hadapan sahaja, seperti tidak menyedari kewujudanku pulak.
“Kenapa lambat? Dah tu, off pulak handset tu. Wani dah nak balik dengan kawan tadi.” Rungutku perlahan sambil memakai tali pinggang keledar.
“Boleh tak jangan nak bebel? Jangan nak berlagak macam tuan puterilah. Aku datang ni pun dah kira bagus.” Bentaknya. Semakin panas hatiku apabila mendengar kata-katanya itu.
“Memang Wani lagi suka kalau Abang Nazrin tak datang. Boleh Wani tumpang Megat aje!” Aku membalas kata-katanya dengan geram.
“Bagus la! Balik nanti, kau cakap dengan mama dan papa! Tak payah aku nak buang masa datang ambil kau esok!” Tengkingnya kuat. Kaca mata hitam ditanggalkannya sambil menjeling tajam ke arahku.
Ketukan pada cermin kenderaan menyebabkan panahan mata Abang Nazrin yang menikam wajahku berubah arah. Mulutku yang ingin menjawab balik kata-katanya itu juga terkunci. Aku terus menoleh ke sebelah kiriku. Megat? Wajah yang tadinya masam kini berubah menjadi manis. Belum sempat aku bersuara, Abang Nazrin telah terlebih dahulu menurunkan cermin kenderaan.
“Ada apa, Megat?” Soalku sambil tersenyum.
“Ni…beg sekolah awak.” Ujarnya sambil menunjukkan beg sekolahku yang sedang dijinjingnya.
“Ya Allah. Saya betul-betul terlupa.” Aku terjerit kecil. Bulat mataku memandang ke arah beg sekolah yang berada di tangan Megat.
Ah, semua ni salah bapak singa di sebelahku. Kalau lelaki ini tidak membunyikan hon macam orang gila tadi, pasti aku tak akan kelam-kabut dan tertinggal beg sekolah tu. Tali pinggang keledar pada badan kutanggalkan. Sebaik sahaja tangan kanan ingin membuka pintu kereta. Terdengar suara Abang Nazrin menyindirku dengan pedas. Cukup perlahan nada suaranya tu tetapi jelas kedengaran di telingaku.
“Agaknya kalau kepala boleh dicabut, mesti kepala pun kau tinggal kat merata- rata jugak.” Itulah ayat yang keluar dari mulutnya.
Sibuk betullah! Kalau kepala dan anggota badan lain boleh dicabut, dah lama aku cabut lidah kau tu! Tajam macam pisau. Suka sangat hiris hati aku. Nasib baik Megat ada di sini, terpaksalah aku memaniskan wajah. Pintu kereta kubuka dan aku terus menyambut beg sekolahku yang dihulurkan oleh ketua pengawas sekolah yang segak lagi bijak itu.
“Thank you, Megat. Nasib baik saya tak gerak lagi.” Ujarku kemudiannya. Lelaki itu terus menggelengkan kepala dan bersuara.
“No problem. Ala, kalau awak dah balik, saya hantarkan ajelah kat rumah awak petang nanti.” Kata-katanya membuatkan aku menjadi sedikit tersipu-sipu pula.
Baiknya Megat, sanggup nak datang ke rumah semata-mata untuk menghantarkan beg sekolah aku ini. Sudahlah semalam dia telah menumpangkan aku ke sekolah. Tiba-tiba aku teringatkan surat dan kad ‘Thank You’ yang berada di dalam beg. Kad itu sebagai tanda terima kasih kerana sudi menumpangkan aku ke sekolah semalam. Pantas aku mengeluarkan kad bersampul biru muda itu dari dalam poket di bahagian hadapan beg. Wajah Abang Nazrin yang masam di sebelah kujeling sekilas. Biar dia bebulu sebab terpaksa tunggu aku.
“Megat, baru saya ingat. Nah, ni untuk awak.” Ujarku sambil menghulurkan sampul itu kepadanya.
“Surat apa ni? By the way, thank you! I’ll call you later.” Ujar lelaki itu yang kulihat sedang teruja meneliti sampul di tangannya.
“Okay.” Anggukku kemudiannya. Pintu kereta kututup sambil tersenyum ke arah lelaki itu.
“Abang, saya balik dulu ya..” Ujar Megat kepada Abang Nazrin. Memang kurang asam si bapa singa ini. Kata-kata Megat tidak dihiraukannya langsung. Cermin kereta pula terus dinaikkan dengan wajah yang selamba.
“Love letter?!Yucks..so childish! Geli tekak aku!” Sempat lagi lelaki itu berkata begitu sebelum kereta meluncur laju di atas jalan raya yang agak sesak.
‘Ah, sibuklah kau! Cemburulah tu sebab kau tak dapat!!’ Ujarku di dalam hati sambil mencebikkan bibir.
Malas hendak melayan singa lapar di sebelahku ini, aku terus memusingkan badan ke sebelah kiri. Kepala kusandarkan pada dinding kenderaan dan pandangan kuhalakan ke luar tingkap. Apa reaksi Megat setelah membaca surat dan kad tu nanti? Mesti dia akan senyum sampai ke telinga kan? Aku juga turut tersenyum lebar saat ini. Tidak sabar rasanya untuk memberitahu kepada papa dan mama tentang rancanganku untuk sambung belajar di Ireland bersama Megat Shazril nanti. Pasti papa dan mama tidak akan membantah.
***
Pejam celik pejam celik, tinggal dua bulan sahaja lagi sebelum aku menghadapi peperiksaan SPM. Bapak singa pula kulihat sibuk benar membuat persiapan untuk ke UK. Maklumlah, lagi dua minggu dia akan berangkat ke sana. Pasti aku adalah manusia yang paling gembira sebaik sahaja dia melangkah keluar dari negara ini. Segaris senyuman terbit di bibir. Pensil dan pembaris yang berselerakan di atas meja kukutip. Memang menjadi kebiasaan setiap hari jumaat petang, Miza dan Zana akan datang ke rumah untuk mengulang kaji pelajaran denganku.
Alhamdulillah, aku memang betul-betul bersedia untuk menghadapi peperiksaan itu. Mana tidaknya, siang malam aku bertungkus lumus mengulang kaji pelajaran dan banyak membuat latihan untuk setiap subjek yang aku ambil. Miza dan Zana juga banyak membantu. Kami akan membuat latihan bersama-sama dan sekiranya ada soalan yang tidak dapat diselesaikan oleh salah seorang daripada kami, kami akan berbincang mengenai soalan itu dan cuba untuk menyelesaikannya bersama.
“Aku rasa kalau subjek-subjek pengiraan ni, aku memang tak ada masalah tetapi, subjek sejarah tu yang susah sikit. Banyak betul nak kena ingat. Habis ‘jam’ otak aku ni.” Ujar Zana yang sedang memasukkan pemadam dan pen ke dalam ‘pencil box’. Aku dan Miza tergelak kecil mendengar kata-katanya itu.
“Memanglah Zana, untuk subjek sejarah, kita kena selalu baca sampai kita boleh ceritakan kat orang lain semua perkara yang ada dalam buku teks tu. Bila dah banyak kali baca dan buat latihan, InsyaAllah mesti kau ingat.” Kata-kata Miza kusambut dengan anggukan, tanda setuju. Memang tidak ada jalan pintas untuk lulus dengan cemerlang bagi subjek sejarah. Kalau tidak baca, alamatnya tak boleh jawablah!
“Betul kata Miza tu, Zana. Kau kan suka baca novel dan kau boleh ingat jalan ceritanya dari A sampai Z. Siap cerita kat aku lagi. Haa..cuba kau anggap buku teks sejarah tu macam novel, mesti dapat A untuk SPM.” Sampukku pula bersama ketawa di hujung ayat. Miza dan Zana juga kulihat ketawa kecil mendengar kata-kataku itu. Miza yang sudah pun selesai mengemaskan buku dan nya kemudian meminta diri untuk ke tandas.
“Boleh pula kau samakan novel dengan buku teks sejarah!” Zana berkata kepadaku sambil memuncungkan mulutnya. Aku hanya tergelak kecil melihat reaksi gadis yang berwajah bujur sirih itu.
“Ye la, kau memang suka baca novel kan?” Soalku.
“Betul tak?” Aku menyoal lagi setelah soalanku tidak berjawab.
Wajah Zana kuperhatikan. Matanya langung tidak berkelip memandang ke arah Abang Nazrin yang baru sahaja pulang dari membeli-belah barang-barang untuk dibawa ke United Kingdom. Lelaki yang sedang menjinjing beberapa buah beg kertas di tangan itu kulihat meletakkan barang-barangnya di atas sofa. Kaca mata hitam pada wajah ditanggalkan dan kemudian kulihat tangan kanannya mengeluarkan telefon bimbit dari dalam poket seluar. Entah kenapa, mataku masih lagi di wajahnya saat ini. Kelihatan sangat menenangkan hati pula. Ah, kalau berhadapan dengan aku, selalunya wajah lelaki tu akan bertukar bengis, seperti singa kat dalam hutan! Hatiku berkata-kata sendiri ketika ini. Tiba-tiba sahaja dia menoleh ke arahku. Matanya yang menikam tajam mataku membuatkan aku terus mengalihkan pandangan ke arah Zana. Melalui ekor mata, dapat kulihat dia berlalu ke dapur.
“Kau dengar tak apa aku cakap tadi?” Aku terus menyiku lengan Zana yang kulihat masih lagi tidak mengelipkan matanya walaupun Abang Nazrin sudah pun berlalu.
“Wani..tadi tu abang kau ek?” Soalan Zana kujawab dengan anggukan. Ah, aku dah terlalu biasa dengan soalan ini. Majoriti kawan-kawanku yang melihat Abang Nazrin akan bertanyakan soalan itu sebelum melangkah ke soalan seterusnya. Contoh soalan seterusnya pula adalah, ‘Abang kau dah girlfriend ke belum?’ ataupun ‘Boleh tak kau kirim salam kat abang kau?’
“Ye..kenapa?” Soalku selamba. Hatiku masih lagi geram dengan jelingan tajam yang diberikan si bapa singa tu tadi. Rasa seperti hendak korek sahaja biji matanya tu!
“Dia dah ada girlfriend ke?” Soalan Zana membuatkan aku tersenyum sedikit. Ha..kan sudah kuagak, mesti soalan ini yang akan keluar.
“Belum lagi, rasanya.” Jawabku. Geli hati melihat reaksi Zana yang kukira sangat teruja saat ini.
“Yes!! Single lagi. Hot betullah abang kau tu! Aku rasa aku dah jatuh la..” Kata-katanya menyebabkan aku ketawa geli hati.
“Dah jatuh?” Soalku.
“Jatuh c.i.n.t.a. la, babe! Takkan jatuh tangga kot” Tempelak Zana sedikit geram. Semakin kuat aku ketawa mendengar kata-katanya itu. Aik, ini cinta segera ke apa ni? Baru aje tengok wajah Abang Nazrin tak sampai 2 minit, dah jatuh cinta?
“Bolehlah aku jadi kakak ipar kau Wani. Kalau dari dulu aku tahu kau ada abang yang handsome lagi macho macam tu, mesti setiap hari aku datang buat study group dengan kau kat sini.” Sambung Zana lagi. Aku pula terus menggelengkan kepala.
“Ish..tak payahlah Zana. Buat sakit otak aje kalau kau jatuh cinta dengan orang macam tu. Muka aje hensem, tetapi garangnya tu, macam singa kat dalam hutan tau. Kau nak?” Soalku.
“Aku sanggup Wani. Asalkan hari-hari aku dapat tengok muka dia tu.” Ujar Zana. Kedua-dua belah tangannya disilangkan ke dada. Mata pula dipejamkan sedikit.
“Eeee..janganlah nak menempah sengsara. Kau tak nampak macam mana dia jeling kita tadi? Eee..dari dia tu, baik kau tackle si Johan. Dah la baik, bijak pulak tu.” Aku terus mematikan angan-angan Zana. Perempuan di sebelahku ini tiba-tiba pula tersengih seperti kerang busuk.
“Why Johan? Kenapa kau tak suruh aku tackle Megat aje? Why? Why?” Soalannya menyebabkan darah menyerbu ke mukaku.
“Megat tak boleh. Johan bolehlah.” Ujarku perlahan ambil tersenyum.
“Eleh, sebab kau sukakan Megat kan?” Suara Zana yang agak kuat bergema di seluruh ruang tamu ini. Aku terus menyiku lengannya.
“Shhh..kau nak semua orang dengar ke? Sudahlah tu, cepat kemas barang-barang kau ni.” Ujarku dengan perlahan tetapi tegas.
“Amboi, anak Mak Timah ni dah ada boyfriend ye? Jom kita minum petang.” Suara Mak Timah menyebabkan aku terus menoleh ke arah wanita yang kemas berbaju kurung itu.
“M..M..Mak Timah!” Alamak, agak-agak Mak Timah dengar tak apa yang dikatakan Zana tadi?
“Siapa nama budak tu? Megat?” Soalan Mak Timah membuatkan aku menjeling tajam ke arah Zana. Ish, memang mulut budak ni tak ada insurans la!
“A’ah Mak Timah. Namanya Megat Shazril!” Jawab Zana sambil ketawa kecil.
“Betul Mak Timah, Megat Shazril tu, boyfriend Wani.” Miza yang baru muncul pula menyampuk membuatkan aku menjadi sedikit tersipu-sipu.
“Ehh..mana ada Mak Timah. Kawan ajelah..bukannya boyfriend Wani pun! Jangan percaya cakap diorang ni.” Bersungguh-sungguh aku berkata begitu, cuba untuk meyakinkan Mak Timah.
Memang betul aku dapat rasakan yang Megat sukakan aku tetapi untuk mengatakan yang dia tu teman lelaki aku, rasanya kurang tepat kerana kami masih tidak pernah meluahkan rasa hati masing-masing lagi. Hatiku menjadi sedikit resah dengan tiba-tiba. Bukan apa, takut Mak Timah menyampaikan berita sensasi ini kepada mama dan nenek pulak. Bukan aku tak tahu yang hubungan Mak Timah dengan mama dan nenek amatlah baik. Apa yang terjadi dalam keluarga ini, semuanya Mak Timah tahu.
“Ye lah, ye lah. Bukan boyfriend, tapi teman lelaki kan?” Sakat Mak Timah lagi. Aku yang semakin rimas terus bangun dari kerusi.
“Mak Timah pun sama macam diorang ni. Suka sangat sakat Wani. Err..Wani ke dapur dulu ye..dahaga sangat dah ni.” Aku berkata begitu sebelum melarikan diri ke dapur. Alamak, Mak Timah dah tahu! Mesti itu akan digunakan sebagai modal untuk menyakatku nanti.
“Auchhh!” Aku mengusap dahi yang sedikit pedih. Kepala kudongakkan ke atas. Abang Nazrin! Aduh, macam mana boleh terlanggar lelaki ini pulak? Lelaki yang ber t-shirt hitam itu kulihat sedang memandang ke arahku dengan tajam.
“Ni lah jadinya kalau asyik berangan je. Papa hantar kau ke sekolah untuk belajar, bukan bercinta!” Tajam kata-katanya itu menusuk ke dalam jantungku. Kemudian dia terus berlalu pergi.
“Sibuk!” Ujarku sedikit kuat sebelum meneruskan langkah ke dapur. Sedih pula apabila mengenangkan hubunganku dengan Abang Nazrin. Agaknya sampai bila dia akan melayanku dengan kasar begitu? Apa lagi aku harus lakukan untuk meraih kemaafan darinya? Buntu betul fikiranku apabila berfikir tentang perkara ini. Seakan-akan sudah tidak ada jalan untuk kami berbaik semula. Dengan langkah yang longlai aku terus menghayun kaki menuju ke dapur.

***

Monday, 18 July 2011

Isteri Separuh Masa 2

Bab 2

Aku menilik wajah buat kali terakhir di hadapan cermin. Bola mata kemudian bergerak memerhati tudung berwarna putih di kepala. Lencana sekolah yang sedikit senget pada tudung kubetulkan. Kemudian, aku memperkemaskan pula seragam sekolah di badan. Setelah berpuas hati dengan penampilanku, aku terus mencapai beg sekolah yang berada di atas katil. Tak sabar rasanya untuk ke sekolah. Sebuah senyuman menghiasi wajahku kini.

Semenjak sekelas dengan Megat Shazril tahun lepas, sindrom “Monday Blues” aku tiba-tiba sahaja lesap dengan sendirinya. Uish, sebelum menjadi rakan sekelas Megat Shazril dulu, 9 tahun jugalah aku mencari penawar kepada sindrom yang gemar benar menghantuiku setiap hari Isnin itu. Malangnya, tidak pernah berjaya pun. Apabila tiba hari Isnin sahaja, mulalah rasa tidak bersemangat dan malas untuk ke sekolah tetapi kini tidak lagi. Tombol pada pintu kupulas dan aku melangkah keluar dari bilik.

Teruja betul hatiku apabila teringat tentang seminar kerjaya yang akan berlangsung di dewan sekolah hari ini. Apa agaknya kursus yang diminati oleh Megat Shazril? Tertanya-tanya juga sama ada dia mahu menyambung pelajaran di dalam negara atau luar negara. Pasti semuanya akan terjawab sebentar lagi. Mana tahu, kalau aku dapat belajar di universiti yang sama dengan Megat nanti. Pasti bahagia! Bernyanyi-nyanyi kecil aku ketika menuruni anak tangga tetapi nyanyianku terhenti sebaik sahaja sampai ke ruang bawah.

Mana tidaknya, ‘lion king’ sedang memerhatiku dengan tajam. Masam aje wajahnya. Awal betul bapak singa ni bangun! ‘Ah, nak senyum ke tak ye? Nak tegur ke tak?’ Aku bertanya pada diri sendiri. Aduh, masalah betullah. Takut pula kalau dimarahnya aku apabila aku bersuara nanti. Ada keresahan bertandang di hatiku kini.

“Good morning..” Sudahnya aku ucapkan selamat pagi sahaja kepadanya tanpa memandang ke arah lelaki itu. Nada suaraku betul-betul seperti aku memberi ucapan kepada cikgu disiplin di sekolah.

“Hey, aku ada benda nak cakap dengan kau.” Langkahku terhenti apabila mendengar suara lelaki itu. Lantas, aku terus berpaling dan memandang ke arahnya. Biar betul dia hendak bercakap dengan aku?

“Er..nak cakap dengan Wani ke?” Seperti orang bodoh aku bertanya soalan itu kepadanya. Bukan apa, sengaja ingin memastikan yang aku tidak silap dengar tadi. Wajahnya yang tidak berperasaan itu kupandang. Beku macam ais kat kutub utara! Ais kat kutub utara tu pun dah cair sedikit tetapi hati si bapak singa ni tak juga cair-cair.

“Cakap dengan papa yang kau nak ke sekolah sendiri hari ini..” Ujarnya dengan selamba. Kenapa pula aku harus ke sekolah sendiri? Sejak bila suka benar dia mencampuri urusan aku? Kalau tidak, nak ambil tahu pun tak ingin. Pelik!

“Tapi, Wani selalu pergi dengan Pak Ali.” Ujarku. Abang Nazrin ni dah hilang ingatan ke? Sejak dari tadika lagi Pak Ali yang menghantarku ke sekolah dan dia jugalah yang menjemputku pulang.

“Pak Ali cuti sakit.” Jawabnya pantas.

“Kalau Pak Ali sakit, papa atau mama aje yang hantarkan wani ke sekolah.” Memang betul pun, kalau Pak Ali sakit, papa atau mama sahaja yang akan hantarkan aku ke sekolah. Apahal pula aku nak kena susah-payah pergi sendiri? Menyibuk betullah dia ni. Lagipun aku nak pergi naik apa?

“Kau ni macam budak darjah 1 kan? Aku tak kira, kau naik aje bas atau teksi.” Kata-kata yang kedengaran seperti sebuah arahan itu membuatkanku terdiam seketika.

Budak darjah 1 dia panggil aku? Eeeee! Pagi-pagi lagi dah buat darah aku naik.

Bas? Teksi? Tidak pernah seumur hidupku naik bas atau teksi untuk ke mana-mana. Bukan aku yang mengada-ngada tetapi papa dan mama yang tak benarkan.

“Abang ehh..i mean, Nazrin. Mind your own business, please. Jangan risau, Wani tak akan suruh Abang Nazrin hantarkan Wani ke sekolah.” Ujarku dengan geram tetapi tidak memandang ke arahnya. Bukan apa, takut lidahku jadi kelu pula bila terpandang matanya yang menggerunkan tu. Macam singa lapar!

“Degil betul kan kau ni?” Tengkingnya tetapi suara cuba dikawal sebaik mungkin, tak mahu papa atau mama dengarlah tu.

“Sorrylah, Wani tak ada masa nak bertekak sekarang ni. Takut lewat ke sekolah pulak nanti.” Selamba sahaja aku berkata begitu dan berpaling untuk menuju ke ruang tamu.

“Wani!!” Bentaknya. Aku hanya buat tak tahu sahaja.

“Dah turun rupanya anak papa ni..” Papa yang datang dari dapur tersenyum ke arahku. Mama dan nenek pun ada bersama.

“Mama baru nak ke atas untuk panggilkan Wani. Ingatkan Wani tertidur tadi.” Kata-kata mama kusambut dengan senyuman.

“Wani, Pak Ali cuti hari ni..demam panas. Papa pula tak dapat nak hantarkan Wani sebab ada urusan lain.” Papa pula bersuara.

“Mama kan ada. Mama boleh hantarkan Wani kan? Kan mama?” Dengan manja aku berkata begitu kepada mama tetapi sebelum sempat mama membuka mulut, nenek terus bersuara.

“Mama kamu tak sihat Wani. Nenek ni kalau boleh drive, memang nenek nak hantarkan kamu tapi kamu tahu ajelah, nenek mana ada lesen.” Aku menjadi sedikit pelik dengan kata-kata nenek. Mama tak sihat? Aik, semalam elok aje. Kemudian, wanita itu terbatuk-batuk membuatkan aku rasa kasihan pula dengan mama.

“Mama rasa nak demam la Wani. Lagipun dari semalam asyik batuk-batuk aje.” Lemah sahaja kedengarannya suara mama.

“Ye ke? Mama jangan lupa makan ubat tau nanti.” Ujarku dengan sedikit risau. Mama pula terus tersenyum dan mengangguk.

“Erm.jadi siapa nak hantar Wani ke sekolah ni?” Soalanku membuatkan papa, mama dan nenek terdiam seketika. Abang Nazrin pula mengetap bibir, seperti tidak berpuas hati dengan soalanku itu.

“Abang Nazrin akan hantar kamu ke sekolah hari ni. Nanti dia juga yang akan jemput Wani.” Ujar nenek sambil tersenyum senang.

“Hah??!” Memang aku terkejut beruk mendengar ayat yang keluar dari mulut nenek. Oh, patutlah beriya benar si singa tu suruh aku pergi ke sekolah sendiri.

“Eh..tak pe, nek..Wani boleh naik bas aje. Tak pun, Wani call teksi sekejap lagi. Jangan risau.” Laju sahaja ayat itu meluncur dari mulut.

“Ehh..mana boleh macam tu. Biar Nazrin aje yang hantarkan kamu.” Ujar papa sedikit tegas.

“Eh takpe, takpe. Wani boleh pergi sendiri.” Aku masih lagi berkeras untuk pergi sendiri. Abang Nazrin yang kulihat sudah mula duduk di atas sofa di ruang tamu hanya berlagak selamba sahaja. Mungkin senang hati apabila aku menolak mentah-mentah idea papa, mama dan nenek.

“Wani gerak dulu ye..nanti lambat pula sampai ke sekolah.” Ujarku kemudiannya. Aku terus mencium tangan papa.

“Nazrin, kenapa melepak lagi kat situ? Nah, ambil kunci kereta ni. Pastikan hantar sampai dalam kawasan sekolah.” Sedikit tegas kata-kata papa kepada Abang Nazrin. Kemudian, dia terus memberikan kunci kereta kepada Abang Nazrin yang menyambutnya dalam keterpaksaan.

“Ala papa..Wani tu bulannya budak kecik. Dia boleh pergi sendirilah. Lagipun, banyak bas yang lalu depan sekolah.” Sempat juga dia berkata begitu tetapi papa hanya menggelengkan kepala, tanda tidak bersetuju dengan ayat yang keluar dari mulut Abang Nazrin.

“Betul papa..Wani boleh pergi sendiri.” Sampukku pula, cuba meyakinkan mereka walaupun aku sendiri tidak pasti bas nombor berapa yang lalu di hadapan sekolah.

“Janganlah degil sayang. Pergi dengan Abang Nazrin ye.” Aku yang serba-salah apabila semua mata tertumpu kepadaku akhirnya mengangguk lemah.

“Err..b..baik nek..” Ujarku perlahan. Sempat aku mencuri pandang ke arah wajah Abang Nazrin yang sedang menjeling tajam ke arahku. Aduh, habislah aku, pasti terpaksa dengar ceramah percuma dalam kereta sebentar lagi! Tajuknya pula mesti berkisar tentang ‘bagaimana untuk menjadi seorang pelajar yang berdikari.’ Erkk..!

***

“Fuh..nasib baik aku pecut, kalau tak, tak tahulah..” Tercungap-cungap nafasku saat ini.

Rasa hendak terkeluar jantung pun ada. Aku mencangkung seketika di kaki lima. Kurang asam betul Abang Nazrin tu! Nasib baik tak jadi apa tadi. Air mata yang masih bersisa kukesat dengan tudung. Dengan perlahan aku bangun dan membetulkan baju kurung yang sedikit kedut. Kemudian, aku menyambung langkah menuju ke stesen bas yang letaknya tidak jauh di hadapan.

Sudah berbakul-bakul aku menyumpah Abang Nazrin. Memang dasar singa tak ada otak! Kalau aku dapat penyakit darah tinggi hari ini, memang dialah penyebabnya. Ada ke patut dihantarnya aku sampai ke jalan besar aje? Kemudian, tanpa sepatah kata ditinggalkan aku sorang-sorang kat situ. Semasa hendak melangkah ke stesen bas, ada seekor anjing gila mengejarku. Apa lagi, lintang pukanglah aku buka langkah. Memang aku fobia dengan anjing kerana pernah dikejar semasa kecil dulu. Teruk juga aku menangis tadi. Nasib baik aku selamat sampai ke stesen ni.

Mataku memerhati ke arah orang ramai yang tengah menunggu bas. Ada yang berpakaian seragam sekolah dan ada juga yang berbaju pejabat. Aduhai, bas nombor berapa yang pergi ke sekolah ni? Baru sahaja aku berkira-kira ingin membuka mulut untuk bertanya kepada salah seorang makcik yang sedang berdiri tidak jauh dariku, aku terdengar namaku dipanggil.

“Wani.” Aku terus menoleh ke belakang. Megat Shazril!!

“Megat! Awak buat apa kat sini?” Soalku. Alamak, agak-agak bagaimana rupaku sekarang? Lupa nak tengok cermin tadi. Harap-haraplah dia tak perasan aku menangis. Isk, malunya.

“Saya nak ke sekolah ni..Pak aziz berhenti sekejap kat kedai tu untuk beli air mineral. Tiba-tiba saya ternampak awak kat sini.” Ujarnya yang menundingkan jari ke seberang jalan. Dapat kulihat kereta Mercedes hitam tersadai di hadapan kedai runcit itu.

“Owh..okay..saya pun nak ke sekolah ni.” Ujarku pula yang cuba memberikan senyuman semanis mungkin. Kerana lelaki inilah markah-markah peperiksaanku sentiasa tinggi. Memang aku akui, semenjak sekelas dengan Megat Shazril, aku telah menggandakan usahaku dalam mengulang kaji pelajaran. Mana tidaknya, aku mahu sentiasa kelihatan cerdik di mata lelaki ini. Lagipun, untuk menjadi kawan ketua pengawas yang bijak seperti Megat, aku juga perlu setanding dengannya. Barulah padan.

“Awak..jom pergi sekolah dengan saya.” Ajakannya membuatkan aku tersenyum lebih manis dari tadi. Kalah madu lebah dah ni.

“Eh, tak menyusahkan ke?”

“Ala, tak susah pun. Kalau hari-hari awak nak pergi dengan saya pun boleh.” Kata-katanya membuatkan aku ketawa kecil.

Boleh juga kalau hari-hari aku nak tumpang Megat. Lagipun dia tinggal di taman sebelah, tak jauh dari taman perumahan aku. Tapi, jangan haraplah mama dan papa nak kasi, kan!

“Jom, Wani.” Ajak Megat. Aku pula terus mengangguk laju sambil senyum tersipu-sipu. Megat memang sentiasa segak dengan tali leher yang diikat kemas.

“Thank you Megat. Thank you so much.” Ujarku yang terus melangkah beriringan dengannya. Sebaik sahaja masuk ke dalam kereta, dia terus bersuara.

“Wani, awak nak sambung belajar kat mana nanti?” Aku pun baru sahaja nak tanya soalan yang sama tadi. Memang sehati sejiwa betullah.

“Saya pun nak tanya awak soalan yang sama tau.” Ujarku sambil ketawa kecil. Megat pula kulihat tersenyum lebih lebar dari tadi menampakkan sedikit giginya yang putih.

“Jom kita sambung belajar di universiti yang sama nak tak? Saya cadang nak buat medic kat Ireland.” Ujarnya. Teruja benar aku mendengar kata-katanya tu tetapi aku tak minat medic. Tengok darah pun rasa nak pengsan, inikan pula nak jadi doktor. Lupakan sajalah!

“Wow! Ireland..bestnya! Err..tapi, awak nak buat medic kan? Saya tak minatlah jurusan tu..” Luahku perlahan, sedikit kecewa. Mata kuhalakan ke arah lengan baju kurung sahaja. Sedih!

“Awak boleh buat jurusan lain nanti. Bukan satu jurusan aje yang ada kat universiti tu.” Kata-katanya membuatkan aku terus mengangkat wajah dan memandang ke arah lelaki itu. Yes, ada peluang ni! Lagipun papa pernah kata, ke mana sahaja aku nak belajar pun papa sanggup hantarkan. Tak kisahlah dalam negara, atau ke luar negara. Uuuu seronoknya!

“Okay..nanti saya tanya dengan papa saya dulu ye. Kalau dia benarkan, bolehlah kita belajar kat universiti yang sama nanti.” Ujarku dengan gembira. Terus aku terlupa seketika apa yang telah terjadi pagi ini. Megat, you really made my day!

“Mesti saya akan score setiap kali exam kalau awak ada dekat dengan saya.” Bisiknya perlahan ke telingaku. Mungkin tak mahu pemandunya dengar kot. Aku pula terus tersipu-sipu malu sambil melemparkan pandangan ke arah luar tingkap.

“Ada-ada je awak ni..” Ujarku perlahan tetapi senyuman masih tidak dapat kulenyapkan dari bibir, begitu juga dengan Megat.

***

“Nazrin! Papa tak suruh kamu tinggalkan Wani kat jalan besar tu. Kalau jadi apa-apa dekat dia macam mana?” Tengking papa. Selepas sahaja makan malam, aku terus mengadu dengan mama dan papa tentang apa yang terjadi pagi tadi. Apa lagi, papa terus menyingalah. Aku bukan sengaja nak papa marahkan Abang Nazrin. Kalau dia hantarkan aku ke stesen bas, aku pasti tak akan sibuk-sibuk mengadu dengan papa dan mama. Ini dihantarnya aku hingga ke jalan besar tu aje. Nasib baik aku tak digigit anjing tadi. Memang fobiaku terhadap anjing akan jadi semakin teruklah lepas ni.

“Alahai papa, Nazrin bukan tinggalkan dia kat dalam hutan pun. Nazrin hantarkan sampai ke jalan besar.”

“Masalahnya, kan area situ ada banyak anjing liar pada waktu pagi? Lagipun, Wani tak pernah naik bas ke sekolah. Kalau sesat ke apa ke, macam mana?” Mama pula memarahi Abang Nazrin tetapi suaranya tidaklah sekuat suara papa. Aku hanya duduk diam sahaja di sebelah nenek yang kulihat hanya mampu menggelengkan kepala.

“Mama ni terlalu manjakan sangat Wani tu. Ajar sikit supaya dia ni berdikari.” Tengkingan Abang Nazrin bergema di dalam banglo dua tingkat ini. Tak pernah aku lihat dia menengking mama atau papa begini sebelum ini.

“Nazrin! Watch your tone! Kenapa kurang ajar sangat ni?” Papa kulihat semakin berang. Tiba-tiba aku rasa bersalah pula kerana mengadu dengan mama dan papa. Jika aku mendiamkan diri sahaja, pasti mereka tidak akan berperang begini.

“Kau tengok! Sebab kau papa tengking aku. Sebab kau mama marah aku! Sudah-sudahlah tu nak kucar-kacirkan life aku. Tak puas lagi ke dengan apa yang kau buat kat aku dulu?” Abang Nazrin menengkingku. Merah padam kulihat wajahnya saat ini.

“W..W..Wani minta maaf...” Tergagap-gagap aku meminta maaf kepadanya.

“Memang dasar tak kenang budi betullah kau ni!” Laju sahaja ayat itu meluncur keluar dari mulutnya membuatkan papa tidak dapat menahan sabar lagi. Papa mengangkat tangan kanannya tinggi dan serentak dengan itu dia menengking ke arah Abang Nazrin.

“Nazrinnnnnnnnnnnnn!” Aku pula terus bangun dan menahan tangan papa. Air mata yang tadinya bertakung kini sudah pun berlinangan di pipi.

“Papa, jangan pukul abang!” Ujarku kuat. Papa kemudian kulihat meraupkan wajahnya beberapa kali. Aku benar-benar menyesal. Kenapalah aku tidak fikirkan kesannya sebelum bertindak? Mesti bertambah teruklah hubungan aku dengan abang angkatku itu selepas ini. Abang Nazrin melangkah ke arahku. Wajahku ditenungnya lama sebelum bersuara.

“Kau nampak tu? Papa nak tampar aku sebab kau. Aku akan ingat sampai bila-bila Wani!” Bisiknya ke telingaku dengan bengis sebelum berlari naik ke atas. Mama pula yang terpinga-pinga memicit kepala sambil bersuara.

“Abang! Awak ni pun satu. Kalau marahkan anak, janganlah sampai tangan tu nak naik ke muka diorang.” Nyata mama tidak puas hati dengan tindakan papa. Dia kemudian mengikut jejak langkah Abang Nazrin naik ke atas.

“Nazrin...” Dapat kudengar sayup-sayup suara mama memanggil Abang Nazrin.

Papa dan mama juga bergaduh sebab aku? Memang benarlah kata Abang Nazrin, aku ni anak angkat yang tak mengenang budi. Air mata semakin laju berlinangan di pipi. Panas kurasakan wajahku sekarang. Aku terus memandang ke arah nenek.

“Nenek, Wani tak bermaksud pun nak..” Di dalam sedu-sedan aku berkata begitu tetapi nenek terus sahaja merangkul bahuku membuatkan aku tidak dapat meneruskan kata-kata. Semakin sebak rasa dadaku.

“Sudahlah sayang. Perkara dah jadi pun. Nanti-nanti eloklah abang kamu tu..” Ujar nenek yang cuba untuk memujukku. Papa kulihat memerhati sahaja ke arah aku dan nenek.

“Betul tu Wani. Lagipun, Nazrin tu dah melampau kali ni. Papa tak pernah ajar anak papa untuk kurang ajar bila bercakap. Kalau Wani di tempat Abang Nazrin tadi pun, pasti papa akan marah begitu jugak.” Ternyata papa masih lagi geram dengan Abang Nazrin. Aku hanya diam sahaja mendengar kata-kata papa.

“Wani, nenek sayang dengan Wani. Nenek nak Wani jadi cucu nenek selama-lamanya.” Ujar nenek sambil menyapu air mata di wajahku.

“Wani pun sayang dengan nenek, papa dan mama.” Balasku sambil tersenyum. Lega rasanya apabila dipujuk nenek.

“Abang Nazrin?” Soalan nenek membuatkan aku tersentak seketika.

“S..s..sayang jugak..” Jawabku tergagap-gagap.

“Sayang, kalau nenek ada satu permintaan, sayang boleh tak tunaikan?” Soalan nenek kujawab dengan anggukan pantas. Pasti nenek nak minta aku urutkan kakinya tu. Tetapi kenapa kulihat papa seperti tidak senang dengan apa yang nenek katakan itu? Mata kualihkan semula ke wajah nenek yang putih bersih.

“Mestilah boleh nek..Nenek nak suruh Wani urut kaki nenek ke? Kejap lagi Wani urutkan ye..” Ujarku dengan mesra sambil mengesat sisa-sisa air mata dengan hujung lengan pijama.

“Bukan..permintaan ini berat sikit sayang..tapi, nenek hanya harapkan Wani aje..” Suara nenek yang serius mengundang kerutan di dahiku. Permintaan apa yang berat sangat? Setakat nak suruh aku ambilkan ubat di dalam bilik, tak ada masalah! Ini mesti ada perkara lain ni.

“Mak..saya rasa ini bukan masa yang sesuai untuk bincang tentang hal tu..nantilah, berikan kami semua sedikit masa lagi..boleh mak?” Suara papa yang sedikit resah menyebabkan aku menjadi semakin pelik. Nenek kulihat diam sahaja. Sebuah keluhan berat dilepaskan.

“Err..nenek, boleh Wani tahu apa permintaan nenek tu?” Soalanku nenek jawab dengan gelengan.

“Tak apalah Wani. Betul kata papa kamu tu. Sekarang bukan masa yang sesuai.” Aduh, suspennya!!!!

“Ala nek..cakap ajelah sekarang. Wani akan ikut segala permintaan nenek. Janganlah risau.” Aku cuba merengek manja, dengan harapan nenek akan memberitahu tentang permintaannya itu sekarang juga.

“Please nek...” Pujukku lagi tetapi belum sempat nenek bersuara, papa telah terlebih dahulu membuka mulut.

“Wani, papa rasa elok Wani solat Isyak dulu. Wani belum solat lagi kan.” Terus aku bangun dari sofa apabila mendengar kata-kata papa. Bukan aku tak tahu, papa paling benci apabila kami melengah-lengahkan solat.

“Okay pa..” Ujarku kepada papa. Kemudian mataku memandang ke arah nenek pula.

“ Wani naik dulu ye nek..”

“Iyalah..” Jawab nenek. Aku hanya tersenyum. Sempat lagi aku mencium pipi wanita itu sebelum mengaturkan langkah menuju ke arah tangga.

Sesampai sahaja di ruang atas, aku terus membuka pintu bilikku. Tubuh kuhempaskan ke atas katil sambil berbaring. Mata pula kuhalakan ke arah siling sambil memeluk Garfield degan erat. Kata-kata nenek masih berlegar di dalam ruang kepala. Permintaan apa agaknya yang berat sangat untuk diluahkan tu? Jangan-jangan nenek nak suruh aku temankannya di kampung selepas aku habis SPM agaknya? Lagi aku suka! Bolehlah aku luangkan masa bersama nenek sebelum berangkat ke Ireland untuk sambung pengajian dengan Megat nanti. Dapatlah aku mandi sungai selalu, lepas tu tolong nenek masak setiap hari. Indahnya dunia! Tak sabar rasanya untuk beritahu nenek nanti. Kalau inilah permintaan nenek, kecil tapak tangan, nyiru aku tadahkan. Segaris senyuman indah menghiasi wajahku. Dengan penuh semangat aku bangun dari katil. Langkah kaki kuatur menuju ke arah bilik air untuk mengambil wuduk. Harapnya selepas menunaikan solat Isyak nanti, bertambah tenang hatiku ini.

***