DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Tuesday, 30 September 2014

Kimchi Untuk Awak! [Previously known as Kimchi Untuk Dia] [Teaser 1]


Teaser 1

**Ini bukan sambungan dari bab 28. Teaser ni Suri pilih secara random dalam bab2 selepas bab 28 dan post di sini :) **




Ah, masak aku! Gara-gara mahu larikan diri dan bersembunyi dari lelaki itu, aku terperangkap di dalam rumah tradisional korea atau dikenali sebagai hanok ini. Celaru rasanya hati. Di dalam rasa ingin melarikan diri darinya, terselit rasa rindu yang sangat menggila. Memang aku sudah tidak waras! Hanbok yang sudah pun berkedut di badan kupandang dengan pandangan yang kosong. Terbayang di fikiran saat lelaki itu menggenggam lenganku pagi tadi dan di saat dia mengikat tali pada bahagian atas hanbok yang hampir terlerai. Kenapa setiap sentuhannya bisa membuatkan jantungku berdetak hebat? Kenapa wajah kacak itu semakin mengganggu fikiran?

No, Bella..no!

Untuk apa terkejar-kejar seseorang yang hatinya berada pada perempuan lain? Tangan meraup wajah sedikit. Letihnya rasa diri saat ini. Nak baliklah! dah senja ni. Mesti lelaki itu sudah pun pulang. Beg tangan kucapai dan aku mulalah melangkah keluar dari kawasan ini. Kawasan Namsangol Hanok Village yang diterangi dengan lampu membuatkan pemandangan di sini kelihatan sangat cantik. Keadaan di luar ini sudah pun hampir gelap walaupun jarum jam baru menunjukkan pukul 6 petang. Dengan perlahan aku berjalan di bawah deretan pohon maple yang dedaunnya kelihatan sangat cantik dengan warna oren kemerahan. Tidak ada bayang manusia langsung di kawasan ini. Sesekali angin menyapa membuatkan tubuhku sedikit menggigil. Inilah akibatnya kalau keluar tanpa membawa trench coat bersama.

Dalam keadaan fikiran yang semakin bercelaru, mampu juga aku mengukir senyuman apabila daun-daun berguguran menyapa kepala dan pipi saat ini. Aku hanya membiarkan sahaja sambil meneruskan langkah namun tersentak aku jadinya apabila lengan kananku dicapai dari belakang. Serentak dengan itu juga jantungku berdetak dengan sangat laju. Wangian yang sangat aku rindui kini meresap di dalam segenap ruang hidung.



"Danial..what do you want?" Soalku dengan sangat perlahan tanpa memandang ke arahnya. Risau sekiranya hati semakin cair apabila melihat wajah kacaknya itu.

"You. I want you." Bisiknya di telingaku. Dapat kurasa hangatnya hembusan nafas lelaki ini menyapa pipi membuatkan hati semakin bergetar. Terus sahaja aku menjauhkan diri sedikit.

"I'm serious! Apa yang awak nak?" Setegas mungkin aku melontarkan suara. Serentak dengan itu juga aku menghayunkan langkah.

"I'm serious too. I want you!" Bentaknya dengan sangat kasar. Aku pasti dia sedang mengejar langkahku.

"Where are you staying? Campus hostel? Pack your things and pindah ke rumah aku esok."

Tergamam aku jadinya. Kaku terus kaki saat ini. Semudah itu? Dia ingat aku perempuan seperti Yoo Ri? Dengan pantas aku memalingkan tubuh untuk berhadapan dengannya. Aku merenung ke arahnya dengan pandangan tidak percaya.

"Are you crazy?" Soalku sambil mengecilkan mata.

Walaupun hati sudah mula memuji kekacakan lelaki ini namun ayat yang baru sahaja keluar dari bibirnya tadi benar-benar membuatkan aku geram. Jari telunjuk kulayangkan ke arahnya dan kugerakkan ke kiri dan ke kanan.

"No way Danial! No way! Saya tidak akan berkongsi ruang dengan lelaki macam awak." Dengan penuh ego ayat itu aku luahkan.

Sakit hatiku apabila terbayangkan insiden lelaki ini memeluk Yoo Ri dulu. Yoo Ri! Seorang perempuan yang bukan mahramnya. Huh..itu yang aku nampak. Entah-entah dia dah tidur sekatil dengan perempuan itu. Semakin menggelegak darahku saat ini.

Aku merenung tajam ke arahnya yang kulihat sedang melangkah mendekatiku saat ini. Aku pula cuba untuk mengundurkan diri ke belakang namun tidak mampu berbuat demikian apabila kedua-dua tangannya menggenggam kemas kedua-dua belah lenganku. Jarak di antara kami sangat rapat. Dengan perlahan-lahan dia menundukkan wajah dan merenung ke arahku.


"You have no idea berapa lama aku cari kau. You have no idea, Bella. Dah jumpa, tak mungkin aku akan lepaskan. I won't let you go." Bisiknya dengan perlahan. Dapat kurasa dengusan nafasnya menyapa lembut wajahku saat ini. Debaran di dada semakin memuncak.

Aku ingin bersuara namun entah kenapa bibir terkunci. Lama dia merenung ke arahku dan aku juga turut sama tenggelam di dalam renungannya itu. Rasa rindu yang membuak-buak di dalam jiwa terlerai sedikit akhirnya.

"Why did you leave without a word?" Soalnya. Tergamam aku seketika apabila jemarinya menepis lembut daun maple yang mendarat di atas kepalaku. Semakin tidak keruan aku jadinya apabila jemari itu kini mengelus pipiku dengan sangat lembut.

"Answer me, why?" Sedikit tegas ayat itu menampar gegendang telinga. Aku terus menepis jemarinya yang berada di pipiku.

"Let go of my hand. I need to go home. Dah malam." Aku bersuara akhirnya. Aku mahu pergi dari sini kerana aku takut hati aku semakin cair. Aku takut aku tidak mampu lagi menafikan perasaan di hati.

"I'll let you go but you have to answer me first."

Aku tahu lelaki ini memang tidak faham bahasa. Selagi aku tidak memberikannya jawapan, selagi itu aku tidak dapat pulang. Nafas kutarik dalam-dalam dan aku merenung tepat ke dalam matanya.

"Danial..your first girlfriend won't be happy to see this. Dia mesti tak akan gembira lihat lelaki yang dicintainya menggenggam kemas lengan saya begini." Sinis sekali suaraku bergema dan serentak dengan itu juga aku menarik lenganku sekuat mungkin dari dalam genggamannya. Berjaya juga akhirnya. Puas hati apabila melihat dia tergamam saat ini.

"My girlfriend? What??!" Bentaknya dengan wajah yang sangat terkejut. Isk..pandainya berlakon. Tengok tu, siap buat muka terkejut.

"You know what? You are reaaallly a good actor!" Aku siap angkat ibu jari lagi sebaik sahaja aku berkata begitu. Lelaki ini pula meraupkan wajahnya berulang kali. Memang aku tidak dapat lagi mengawal perasaan marah di dalam hati.

"Awak jangan ingat awak boleh sesuka hati peluk saya macam awak peluk dia. Awak juga jangan ingat dengan semudah itu saya akan pindah ke rumah awak. Kalau awak nak sangat teman serumah atau teman sekatil, awak boleh suruh your first girlfriend tu temankan awak. Eh, by the way, tolong kahwin dulu dengan dia sebab in case awak terlupa, zina itu haram dan besar dosanya dalam islam." Tanpa sedar petah bibirku bersuara, melepaskan segala rasa benci dan cemburu terhadap hubungan Danial dan Yoo Ri saat ini.

"Bella! Shut up!" Bulat matanya menjegil ke arahku. Aku juga turut sama merenung tajam ke arahnya.

"Danial, kalau awak nak, awak boleh kahwin dengan dia, tetapi tinggalkan saya. Lagipun, nothing changed with this marriage remember? Perkahwinan kita tak bawa apa-apa makna pun dalam hidup awak."

Tanpa aku duga, sebaik sahaja aku berkata begitu dia menarik aku dengan kemas ke dalam pelukannya. Getaran di dalam dada yang sememangnya sudah berdetak hebat kini semakin bergelora. Aku tetap juga sehabis daya menafikan rasa yang bersarang di hati. Anak mata kini liar memerhati keadaan sekeliling. Nasib baik memang tidak ada sesiapa di lorong yang agak sempit dan sunyi ini.

"Who is my girlfriend?" Bisiknya di telingaku. Pelukan semakin dikemaskan.

"You are really a good actor. You can simply hug anyone too and now you want me to stay with you. Mungkin awak boleh dapatkan Yoo Ri semudah itu, tetapi bukan saya ye. Tolong lepaskan saya sebelum saya menjerit." Aku cuba untuk melepaskan diri namun tidak berjaya. Geram betul rasa hati. Kalau ada mata yang sedang memerhati, bagaimana? Ajaib juga. Belum habis aku menyumpah di dalam hati, dia terus sahaja melepaskan aku dari pelukannya.

"Wait..did you mention Yoo Ri?" Terangkat sebelah keningnya saat ini. Ada senyuman nipis di bibirnya. Namun, senyuman itu kulihat semakin lebar dan akhirnya ada ketawa besar keluar dari mulutnya untuk beberapa saat.

"Siapa lagi girlfriend awak? Hey, whatever la, Danial. Saya nak balik." Terus sahaja aku berpaling dan melangkah. Bukan apa, aku sudah tidak mampu lagi berhadapan dengannya. Semakin lama semakin bergetar rasanya hati.

"Bella..let's go somewhere." Terus sahaja dia menarik tanganku dari belakang sebaik sahaja berkata begitu. Aku pula dengan hanbok yang meleret di badan, semakin susah untuk melarikan diri. Aku cuba melepaskan tanganku dari genggamannya namun tidak berjaya.

"Danial..let me go! Awak boleh pegang Yoo Ri sesuka hati awak..tetapi bukan saya!" Bentakanku nampaknya  tidak memberikan apa-apa kesan terhadap lelaki kacak ini. Dia terus menarik lenganku dan aku pula terpaksa mengikut jejak langkahnya keluar dari kawasan perkampungan tradisional ini.

"Saya tak suka lelaki macam awak. Tolong hormati saya. Please respect me!" Jeritku lagi. Tidak peduli dengan mata pengawal yang sedang memandang. Danial pula buat bodoh aje. Aku hanya mengetap bibir dan mengikut langkahnya. Dengan sebelah tangan dia mengeluarkan kunci kereta dan dengan sekelip mata, pintu kereta Audi yang tersadai di bahu jalan ini dibukanya.

"Masuk.." Malas hendak bertekak, aku terus sahaja masuk ke dalam kenderaan mewah ini dengan perasaan yang bercelaru. Separuh hati mahu melayan kemahuannya manakala separuh lagi mahu melarikan diri darinya.

"Bella.." Panggilnya sebaik sahaja dia masuk ke dalam kereta. Aku hanya membatukan diri. Rasa janggal pun ada jugak ni. Lelaki yang berada di sebelahku ini terus sahaja mengalihkan tubuhnya ke arahku.

"Bella..you left because of Yoo Ri..cemburukan Yoo Ri?" Soalannya membuatkan wajahku membahang pula.

"Hmm?" Soalannya yang ini berakhir dengan ketawa kecil. Tak payah tengok wajahnya, suara dia ketawa pun mampu melajukan degupan jantungku.

"Please la..takde masa saya nak cemburu bagai ni. Saya cuma tak suka jadi penghalang cinta awak dengan dia." Ujarku sambil menjeling ke arahnya. Anak matanya itu memang berhantu. Apabila dia merenung ke mari begitu, automatik jiwaku bergelora.

"Bella..listen. It's true I have hugged Yoo Ri before. "

Aku lihat lelaki yang selalunya berkeyakinan tinggi ini sudah menjadi sedikit resah. Dalam anak matanya merenung ke arahku.Yang peliknya, di dalam cahaya lampu yang samar-samar dari luar, wajah kacaknya yang sedikit resah ini semakin menarik pula untuk dipandang. Aku lihat dia menarik nafas dalam-dalam ketika ini.

"I've hugged Yoo Ri many times in fact but I've never done this to her. Even dengan Maya sekalipun, aku tak pernah. Dengan nama Allah." Kenapa ada getaran di dalam nada suaranya? Wajahnya dirapatkan ke arahku membuatkan aku semakin pelik.

"Done what?" Soalku dengan penuh rasa ingin tahu dan dalam sekelip mata aku dapat merasa kehangatan bibirnya. Gelora di hati semakin tidak bertepi. Aku cuba untuk menolak tubuh sasanya menjauhi diriku namun semua pergerakan menjadi kaku. Tidak berdaya lagi.

Danial..!

Suaraku hanya mampu tersekat di kerongkong sahaja saat ini. Tidak berdaya untuk aku lontarkan keluar.

***




Thursday, 18 September 2014

Kimchi Untuk Awak! [Previously known as Kimchi Untuk Dia] [Teaser 0]



 

                                                            klik untuk dengar :)



 Teaser 0 

Bab ini bukan sambungan dari bab 24. Teaser ini suri ambil secara random dari dalam novel ni:)

**"Ada pun!" 

Terjerit kecil aku jadinya apabila terpandangkan telefon bimbit yang terdampar di atas lantai. Kelam-kabut aku mendapatkan telefon bimbit berwarna putih ini dan dengan sangat kalut aku berlari keluar dari sini menuju ke dapur semula.

Tergamam apabila sampai sahaja di dapur, kelihatan kelibat lelaki itu sedang berada betul-betul berdekatan dengan meja kaunter pulau. Bersama debaran halus di dalam dada, aku juga turut sama melangkah ke situ. Wajah Danial kujeling sekilas. Fokus matanya memang berada pada kimchi di atas meja.

"Erm..Danial, saya dah siapkan semuanya. So, I think I better make a move now." Ujarku dengan berhati-hati. 

Kenapa lelaki ini masih kaku berdiri di sini? Riak wajahnya yang sangat serius itu membuatkan aku gerun pula. Aku ada buat silap ke? Ah, baik aku cabut sebelum angin puting beliungnya datang. Lekas-lekas aku berpaling untuk berlalu pergi namun dengan tiba-tiba juga lenganku disambar olehnya. 


Serta-merta aku menoleh ke belakang bersama rasa cemas yang semakin menggunung. Tajam matanya menikam mataku.

**Alamak..habislah aku! Mesti aku ada buat silap ni! Betulkah oyster kimchi ini makanan kegemaran Danial? Jangan-jangan omma nak kenakan aku tak?

Gulp!




"Danial..awak okay ke?"

Soalku setelah dia kulihat masih diam cuma anak matanya sahaja yang masih merenung ke mari. Wajah pula semakin merah. Wajah tu..macam marah pun ade. Macam sedih pun ade jugak.

"This oyster kimchi..who is it for?"  Soalnya dengan sangat serius. Belum sempat aku menjawab dia menembak aku dengan soalan kedua pula.

"Who made it?"

Tergamam aku seketika apabila sedar ada sedikit air mata bergenangan di tubir matanya. Walaupun bukan tahap boleh berjuraian di pipi, namun aku tetap kalut. Hah, Bella! Apa salah yang kau dah buat ni? Kenapa dia jadi begini?

"Answer me!" Bentaknya dengan mata yang masih tidak berkelip memandang ke mari.

Sepasang mata itu semakin tajam mencerlung wajahku. Suaranya memang mampu untuk membuatkan bahuku tersentak sedikit gara-gara terlalu terkejut. Lenganku dilepaskannya dengan serta-merta. Keras terus lidahku. 

"Sa..saya yang buat kimchi tu..."

Jawabku dengan sangat lemah sambil menundukkan kepala ke arah lantai. Berdebar rasa hati. air liur yang kutelan terasa sangat kelat.  Ya Allah, jangan-jangan ini adalah makanan yang paling dibencinya.

Lelaki bertubuh sasa ini kemudiannya menghempaskan punggungnya dengan kasar ke atas kerusi. Kedua-dua belah tangannya ditopangkan di atas meja dan tapak tangan menutup bahagian hadapan kepalanya yang berada dalam posisi menunduk. Lama dia berada di dalam keadaan begitu. Aku tidak dapat menduga apa yang berada di dalam fikirannya dan aku juga tidak tahu kenapa kakiku sedang melangkah mendekati lelaki itu.  Bagai ada magnet yang menarik. Kerusi kucapai dan aku melabuhkan punggung betul-betul di sebelahnya.

"Danial..listen here..I accidentally bought some oysters this morning. Since ada banyak kobis yang lebih, saya buatkan aje la oyster kimchi ni..tapi kalau awak tak suka, saya boleh bawa balik.." Dengan sangat perlahan aku membisikkan ayat itu kepadanya. 

"Shut up! Just leave me alone." Bentaknya tanpa memandang ke arahku. Dia masih lagi kekal di dalam posisi sebelumnya.

"I don't mean anything..Danial..saya just buatkan aje since bahan-bahannya memang..." Belum sempat aku menghabiskan ayat, Danial terus memotong.

"Bella..go away..please.." Lemah dia merayu seolah-olah berada dalam kesakitan yang amat sangat. 

Ikutkan hatiku yang cemas dan perangai penakutku ini, memang nak aje  aku berambus dari sini tetapi, rasa ingin tahu yang menggunung tinggi membuatkan aku cuba untuk bertahan. Aku pasti semua ini ada kena mengena dengan omma. Tangannya kini meraupkan wajah berulang kali.

Apa hubungan omma dan Danial? Tersentak aku seketika apabila Danial menggumam sesuatu dengan sangat sayu di dalam bahasa korea! Dia seperti sedang berada di dalam dunianya sendiri. Kalau dialih ke bahasa inggeris, apa yang diluahkannya  tadi berbunyi begini, "she left me..that woman..she left me because she hates me so much..because I was not good enough..". Lebih kurang begitulah maksudnya.  

Luruh hatiku mendengar ungkapan pilunya itu. Aku tahu hatinya rawan. Siapakah yang meninggalkannya sehingga dia boleh jadi begini? Arwah Kak Ngah? Atau omma?? Kini dia menyembamkan wajahnya di atas meja. Tidak ada esak tangis tetapi aku tahu hatinya lara dan dia sangat terluka.

Nafas kutarik dalam-dalam dan aku mula mengumpulkan segala kekuatan yang ada. Teragak-agak aku meletakkan tanganku di bahu lelaki ini. Semakin lama, semakin terasa kehangatan tubuhnya di tapak tanganku. Ada rasa resah dan gelisah menular di dalam hati. Sumpah ini pertama kali aku menyentuh seorang lelaki begini.  Selain daripada arwah ayah dan Pak Su.

"Danial..when people walk away from you, it doesn't mean they are bad people..no." Bisikku dengan lembut di telinganya. Selepas kulihat dia masih juga tidak memberikan sebarang reaksi, aku berbisik lagi.

"You see, everybody has their own reason to act that way. It doesn't mean they hate you..meninggalkan tidak semestinya kerana benci..trust me, Danial." 

Tanpa disangka-sangka, Danial terus sahaja memelukku dengan erat membuatkan aku tergamam hebat! Serentak dengan itu jantung mula berdetak hebat.

"This was the reason why I told you to go away..Bella..this was why I told you to leave me alone here but you refused.." Bisiknya di telingaku dengan sangat perlahan. Mampu untuk buat jantungku luruh. Bergetar jantungku mendengar suaranya itu. 

Alamak Bella apa dah jadi ni? Si samseng ni dah peluk kau gara-gara terlalu sedih dan marah! Semakin panik aku jadinya apabila apabila hembusan nafas lelaki ini sudah mula terasa hangat di belakang leher.
Dapat kurasa dagunya berlabuh di belakang badanku saat ini. Semua rasa di dalam jiwa sudah tidak mampu lagi kuungkap. 

Ah, sudah! Bulat mataku menjegil bersama wajah yang berkerut seribu. Sedikit sahaja lagi bola mata hendak terkeluar dari soket. Aku cuba berlagak selamba tetapi nampaknya aku tidak mampu. Kaku aku jadinya saat ini. Aku cuba untuk menarik nafas  dalam-dalam. Jantung pula, jangan cakaplah. Berdegup dengan sangat laju.Memang aku berada di dalam keadaan yang sangat gelabah. Jangan pengsan Bella. Jangan dulu! Hatiku yang panik berkata-kata. 

"The worst feeling is when someone makes you feel special, then suddenly leaves you hanging and you have to act like you don't care at all. In a blink of an eye, everything changed." Bisiknya lagi dengan suara yang sangat sayu. 

Ada keluhan di akhir ayatnya. Seakan-akan, jiwa miliknya sudah mati. Aku juga turut sama emosional saat ini tetapi selagi dia memelukku begini, aku memang tidak mampu terus untuk bersuara. Bukan sahaja lidahku kelu, kedua-dua belah tangan juga tidak tahu harus kuletakkan di mana. Di belakang badannnya? Haaaaa mana mungkin aku buat begitu. Kenapa dalam drama di televisyen nampak mudah aje melihat mereka berpelukan? Hakikatnya, aku sudah separuh mati menahan rasa yang bercampur-campur. Aku hanya membiarkan sahaja tubuhku berada di pelukannya untuk seketika. Jika ini mampu untuk mengeringkan sedikit luka di hatinya. Jika ini mampu mengusir rawan hatinya. Biarlah..hanya untuk seketika. Kami sama-sama melayan perasaan dan keadaan menjadi sangat sepi sehingga aku dapat mendengar deru nafasnya berlagu saat ini. 

"Oyster kimchi..it used to be my favourite food..but I have not eaten it for quite a long time because  it reminds me of someone..someone whom I love so dearly..but she left me."

Akhirnya dia bersuara dengan sangat perlahan. Entah kenapa sayu menampar jiwaku. Tangan kanan yang tadinya kaku kini mula hendak mengusap belakang badan lelaki ini namun aku tidak mampu untuk berbuat demikian tatkala mendengar jeritan nyaring seorang perempuan.

"Oppa!" 

Bagai tersedar dari mimpi, tersentak aku jadinya, Terus sahaja aku meloloskan diriku dari pelukan Danial. Danial juga turut sama tergamam. Bulat matanya memandang ke arah perempuan cantik bertocang satu itu. Dengan riak terkejut, kelam-kabut dia melangkah ke arah kami.  Aku pula apa lagi, terus bangun berdiri. Anak mata gadis yang berwarna hazel ini sempat merenung ke arahku sebelum menoleh ke arah Danial. Tentu dia seseorang yang istimewa kerana sesuka hati sahaja dia boleh masuk keluar di dalam rumah ini. 

"Yoo Ri.." Ucap Danial. Yoo Ri rupanya nama gadis cantik ini. Dari namanya itu, tahulah aku dia berbangsa korea. Terus sahaja dia mendekati Danial.


"Uh?!" 

Nyata dia sangat terkejut melihat wajah Danial yang sedikit tidak bermaya. kelam-kabut dia melabuhkan punggung di atas kerusi yang aku duduk tadi. Betul-betul bersebelahan dengan Danial. Posisi badan pula dibetulkan supaya dapat berhadapan dengan lelaki ini.

"Oppa gwenchan ah?" 

Oppa okay ke? Itulah soalan yang ditanya gadis ini. Sebaik sahaja menyoal begitu, tangannya menyentuh pipi Danial membuatkan aku tergamam. Terus sahaja aku melangkah dengan pantas keluar dari ruang dapur ini. Badan kusembunyikan di sebalik dinding untuk terus mendengar perbualan mereka yang seterusnya.

"I asked you a few times about her  but you didn't answer me. Who was the lady?" Kedengaran suara tidak puas hati Yoo Ri bergema di ruang dapur. Entah kenapa ada gelisah di jiwa. Kepala kujengukkan sedikit dan serentak itu juga jantungku berdetak dengan sangat rancak. Tangan kanan Danial kini mengusap lembut pipi Yoo Ri. 

"Yoo Ri, did you have lots of fun today?" Soalnya bersama segaris senyuman tawar di bibir. 

Yoo Ri pula terus mengangukkan kepala beberapa kali. Dari gayanya itu, dia nampak manja dengan Danial. Entah kenapa aku rasa semacam. Rasa tidak suka dengan apa yang sedang aku lihat. 

"Of course..guerom!  Shopping, eating, shopping again and I went to the spa!" Petah dan riang sekali mulutnya berbicara.

Dapat kudengar ketawa kecil keluar dari bibir Danial. Mesti Danial lebih sesuai dengan gadis ini berbanding aku. Lihat sahajalah, gadis itu berjaya membuatkan dia tersenyum dalam sekelip mata. Dapat kulihat dengan jelas Yoo Ri menoleh ke arah bekas berisi kimchi yang berada di atas meja.  

"Igo mwoya?" Apakah ini? Itu soalannya kepada Danial.  

Terus sahaja dia membuka penutup bekas tersebut dan serentak dengan itu juga tangan kanannya menekup bahagian mulut. Nampaknya Yoo Ri terkejut besar melihat kimchi tiram tu. Apa agaknya rahsia atau cerita di sebalik kimchi tersebut?




"Oppa..gulkimchi.." Ujarnya dengan nada tidak percaya. 

Gulkimchi bermaksud kimchi tiram di dalam bahasa korea. Terus sahaja dia menutup rapat-rapat bekas tersebut. Kepala digelengkannya sedikit sebelum bersuara.

"Hmmmm..oppa!" Ucapnya bersama keluhan berat. Danial pula hanya mengangkat sebelah kening sahaja ke arah gadis itu.

"This made you sad, right? Even so, you can't just simply hug anyone." Bicara gadis itu benar-benar membuatkan aku tersentak. Entah kenapa aku perlu jadi sensistif begini? Kenapa hati rasa sedikit terhiris dengan kata-kata gadis itu. Eh hello, I am not just anyone. I am his wife!

"Understand?" Soal Yoo Ri. Danial hanya ketawa kecil sahaja sebelum bersuara.

"She is actually my.." Belum sempat  Danial memberitahu perkara sebenar, gadis itu terus menarik Danial dalam pelukannya. 

Bersama rasa terkejut yang teramat sangat, aku pula menyandarkan badan pada dinding dengan lemah. Terasa seperti darah menggelegak sampai ke otak saat ini. Bella..Bella..kenapa degil? Kenapa perlu ada secebis perasaan untuk lelaki itu? Nasib baik perasaan yang wujud sedikit terhadap dia masih baru. Aku harus sedar diri sekarang juga. Wake up Bella. Wake up!

"Don't just hug anyone. I'll get reaallllly jealous, you see." Ucap gadis itu lagi. 

Tanpa sedar, ada air mata bergenangan di tubir mata. Ada sebak melanda jiwa. Otakku benar-benar celaru. Aku tidak faham kenapa aku jadi begini. Benci dengan diri sendiri. Kepala kujengukkan sedikit saat ini. Nampaknya mereka masih berpelukan erat. 




"You can always hug me because I'm your first girlfriend and I will always be." 

Mulutku yang tertutup rapat terbuka sedikit mendengar kata-kata Yoo Ri. Kemudian, pelukan dileraikan perempuan itu. Aku lihat Yoo Ri menyandarkan pula kepalanya ke bahu Danial.

"Saranghae oppa." Ucapnya dengan bersungguh-sungguh. 

"I love you too, Yoo Ri..and I'm gonna be your number one boyfriend..forever." 

Buk!

Begitulah agaknya bunyi jantungku yang terasa seperti sudah pun jatuh ke atas lantai.

Kata- kata Danial itu walaupun tidak romantik dan sangat bersahaja namun tetap juga mampu membuat hatiku berkocak hebat. Nampaknya memang mereka mempunyai hubungan istimewa. Gadis cantik itu memang sepadan dengannya. Kenapa perasaan aku terhadapnya tetap juga ada walaupun dia awal-awal lagi sudah memberikan amaran yang tidak ada apa yang berubah dengan perkahwinan ini? Bodohnya aku! Nasib baik tidak ada siapa yang tahu tentang gelojak rasa yang tersimpan di dalam dada. 

"Bella.." 

Dapat kudengar Danial melaungkan namaku dari arah dapur. 

Wajah kuraupkan dengan kasar untuk beberapa ketika. Mesti lelaki itu akan gelakkan aku cukup-cukup sekiranya dia tahu apa yang ada di dalam hati aku. Tanpa berfikir panjang, aku terus berlari ke arah pintu utama. Tanpa membuang masa, kelam-kabut aku menyarungkan kasut dan meluru ke arah lif. Jari telunjuk menekan butang lif beberapa kali dan nasibku agak baik apabila lif terus terbuka saat ini. Sempat lagi aku memandang ke arah unit kondominium lelaki itu sebelum melangkah masuk ke dalam lif.

"Kak Long, Bella terpaksa pulang ke Seoul malam ni jugak. Tolong hantarkan Bella ke airport ye nanti."

Itulah sms yang sempat aku hantarkan kepada Kak Long tika ini.  Nasib baik semua tempahan kimchi untuk kawan-kawan Kak Long telah kusiapkan semalam. Nafas berat kuhela saat ini.

Goodbye Danial. Anyyeonghi Geseyo oppa! Tanpa sedar ada air mata berlinangan di pipi. Dengan pantas aku menyeka.  Aku sudah tidak mahu membuang masa dengan perkara-perkara yang mampu mencalarkan hatiku di Malaysia ini.  Selamat tinggal segala-galanya. Aku nekad mahu pulang ke Seoul.

If you love someone, set them free. If they come back, they're yours. If they don't, they never were. Kalau dia cintakan aku, kalau dia mahukan aku, dia pasti akan cari aku. 



***




Wednesday, 10 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 24]


Bab 24


Mata kuliarkan ke sekitar kawasan dalam Winter Warmers Coffee and Tea House ini. Warm and cozy! Bisik hatiku. Tubuh kuregangkan sedikit dan aku mula menyandarkan badan pada sofa empuk yang bercorak vintage floral. Aman damainya kurasakan hari ini! Semenjak aku cuti semester, baru hari ini aku berpeluang keluar bersama kawan-kawan. Senyuman nipis beraja di bibir namun senyuman yang baru muncul terus mati tatkala mata berada tepat pada cincin nikah yang tersarung di jari manis. Memang vintage amat cincin ini. Sempat pula Pakcik Dani carikan cincin untuk aku. Serta-merta terbayang di fikiran saat Danial menyarungkan cincin ini ke jari manisku. Sebut tentang lelaki itu, betullah kata dia, nothing changed! Tidak ada apa yang berubah.

 Sejak lelaki itu pergi ke Jakarta semalam, aku langsung tidak dengar apa-apa berita lagi tentang dia. Berapa hari dia akan berada di sana pun aku tidak boleh nak teka. Pendek kata, tidak banyak yang aku tahu tentang dia. Bayangkanlah, nombor telefon dan emelnya pun aku tidak tahu. Ada juga sesekali hatiku tertanya-tanya bagaimana keadaan lelaki itu di sana namun aku cepat-cepat sedar diri. Tidak perlu rasanya untuk  mengambil tahu apa-apa tentang dia. Untuk apa aku penat-penat fikir tentang lelaki itu sedangkan dia lebih tenang apabila jauh dariku? Mesti perit rasa hatinya apabila terpaksa berhadapan dengan aku yang mengingatkannya kepada arwah Kak Ngah, gadis yang tak mungkin dapat dimilikinya sampai bila-bila itu.

Bella, atas dasar kemanusiaan, kau harus cuba mengerti perasannya. Lagipun, aku boleh hidup dengan gembira tanpa lelaki itu di sisiku kerana sebelum ini pun dia tidak pernah ada untukku. Cuma, siapalah aku untuk menafikan getaran rasa setiap kali aku berhadapan dengannya. Wajah kuraupkan dengan lembut. Alah..itu kacang je! Aku boleh berlagak  selamba! Ini Bella lah, Bella! Kepala kuanggukkan beberapa kali sambil tersenyum yakin.

"Bella!"

Lamunanku terhenti terus apabila ada tangan menampar bahu saat ini.

"Huh?" Tersentak aku jadinya. Anak mata Miza yang sedang menjegil ke mari kutentang dengan wajah yang terkejut.

"Ya Allah..berangan rupanya! Panjang lebar tau kitorang bercerita tentang filem yang kita tonton tadi tu.." Ada nada tidak puas hati di dalam nada suara Miza. Terus sahaja dia menggelengkan kepalanya sambil mengetap bibir.

"Teringatkan siapa agaknya ye?"

Pantas aku menoleh ke arah Aini yang sedang duduk sambil menyilangkan kakinya. Gadis yang berseluar palazzo dari rona biru gelap itu memang nampak sangat selesa duduk di atas sofa empuk di hadapanku. Ipad di tangannya terus diletakkan ke atas meja sambil menarik sengih.

"Mesti teringatkan Encik Faris!"

Hm, eloklah tu! Sendiri tanya, sendiri jawab! Miza pula ketawa besar apabila mendengar ayat yang keluar dari mulut Aini, Budak dua ekor ni memang tak sah kalau tak usik aku. Jelingan tajam kuberikan kepada Aini.

"Don't be ridiculous! That's not funny okay!"

Mata kujulingkan dan dengan pantas gelas berisi teh buah kucapai dan kuhirup sedikit. Serta-merta aroma buah beri, ceri dan bunga mawar memenuhi rongga hidung saat ini. Sangat menenangkan. 

"Wah..cincin baru ke ni?" Bersinar mata Miza memandang ke arah jemariku yang kemas memeluk gelas. Serta-merta aku letakkan terus gelas di atas meja. Gugup memang gugup tetapi aku tetap selamba.

"Oh yes..cincin baru.." Ayat itu kuucapkan sambil meliarkan pandangan ke arah sekitar.

Bahagian dalam kafe yang dihias cantik dengan tema berkonsepkan ala Inggeris ini nampaknya tidak mampu menutup kecelaruan di hati.

"Wow..lawanya. Macam wedding ring!" Kata-kata Aini benar-benar buat aku terkedu.

"Ma..ma mana ada.." Bulat mataku menentang matanya yang masih melekat di jemariku.

"Habis tu cincin siapa ni? Kau balik kampung kan baru-baru ni? Entah-entah kau balik kahwin tak?"

Terasa seperti hendak luruh jantungku mendengar usikan Miza. Aku tahu dia sekadar ingin menyakat namun aku tidak mampu lagi untuk bertahan. Terus sahaja aku memasamkan wajah dan berpura-pura marah.

"Apa yang korang merepek ni!" Nada suara sudah pun meninggi. Otak pula terus bekerja mencari alasan yang entah logik entah tidak.

"Ni cincin arwah nenek akulah!" Selamba sahaja ayat tersebut meluncur keluar dari bibir. Kemudian aku terus membuang pandangan ke arah luar cafe ini.

Dengan sekelip mata jemariku kini berada di dalam genggaman Miza. Teliti benar dia memerhati cincin di jari manisku.

"Lawa betul cincin ni." Gumam Miza. Ada secalit senyuman muncul di bibir. Sebab lawalah aku pakai! Miza masih memerhati cincin di jariku manakala Aini pula sudah mula memegang cincin tersebut.

"It looks a lot like Kate Middleton's wedding ring but more vintage! Kalau cincin Kate Middleton  mempunyai batu biru, yang ini pula rasanya mesti diamond, kan?" Soalan Miza membuatkan aku blur!

"Aku manalah tahu fasal cincin. Ini emas tiruan ke emas tulen pun aku tak tahu. Berlian ke ni? Apa-apa pun, aku nak tegaskan sekali lagi. This is not my wedding ring!" Bersama kerutan di wajah aku bersuara. Entah kenapa aku rasa seperti tidak bersedia untuk memaklumkan kepada mereka tentang statusku. Miza dan Aini terus sahaja menggelengkan kepala mereka dengan serentak melihat telatahku.

"Relaks la Bella..kitorang sakat kau aje tadi. Tak perlulah nak serius sangat." Ada nada pelik dalam nada suara Aini. Tahulah aku yang aku sudah ter 'over-reaction' tadi.

"Entahnya..sampai merah-merah muka tu..takkan lah kau nak kahwin pulak! Muda lagi kut!" Miza bersuara. Tangannya terus menarik bahuku ke dalam pelukannya. 

"Lagipun, Encik Faris belum masuk meminang kau lagi kan?" Sakat Aini.

Ada ketawa kecil keluar dari bibir saat ini. Kepala kugelengkan sambil menghembuskan nafas lega. Lega kerana cincin di tangan tidak lagi menjadi perhatian. Diorang ni memang suka sangat menyebut nama Encik Faris. Sejak di Seoul lagi, tidak habis-habis cuba memadankan aku dengan lelaki itu. Ah, bukan aku tidak tahu Encik Faris selalu meluahkan rasa pada budak dua orang ini kerana dia tahu mereka memang rapat denganku.Mereka inilah puan penasihat dia. Entahlah berapa persen komisen yang dibayarnya.

"Hish! Rimaslah..korang  ni asyik sebut nama Encik Farissss aje dari tadi. Why not korang kahwin aje dengan dia." Bulat mataku menjegil ke arah Miza dan Aini silih berganti. Geram pula aku mendengar bunyi hilai tawa yang meledak dari bibir mereka. Miza terus sahaja menoleh ke arah Aini.

"Ops..terpaksalah kita bermadu." Tangan diletakkan seketika di bibir ketika berkata begitu. Kemudian dia membetulkan tudung di kepalanya.

"Aku okay je.." Ujar Aini  pula dengan selamba. Tangannya kulihat sudah mula mencapai salah sebuah majalah yang tersusun kemas di atas meja.

"Sewel." Bidasku dengan geram. Gelas yang masih berisi teh buah-buahan kucapai dan aku mula membawanya dengan cermat ke bibir.

"Tapi kan Bella..Encik Faris tu memang sukakan kau tau. Dia tak main-main. He is so damn serious with you." Sambil berkata begitu, sibuk betul tangan Miza menyudu buah ceri dan beri yang berada di dasar gelas yang dipegangnya. Terus sahaja dia memasukkan buah-buahan tersebut ke dalam mulut.

"Betul Bella. Okay apa Encik Faris tu. Kacak..stabil..baik pun ye jugak." Aini yang sedang memfokuskan pandangan kepada majalah di tangan pula menyokong kata-kata bff nya tu. Apa lagi, sebelah tangan kuangkat tinggi saat ini. 

"Stop! Sejak bila korang jadi puan penasihat Encik Faris ni?" Soalku dengan tegas. Ah, rimas betul. Tadi, topik cincin nikah di jariku, sekarang pula cerita fasal Encik Faris. Aku harus tukar topik ni.

"By the way, korang tak kerja part-time ke?" Soalku dengan serta-merta. Tanganku mulalah mencapai beg sandang belakang yang terdampar di sebelahku. Niat di hati ingin mengeluarkan kimchi yang kubawa khas untuk mereka.

"Aku tolong kakak aku kat butik." Jawab Miza yang masih sibuk dengan buah-buahan di dalam gelas tehnya.

"Kau pulak, Aini?" Soalanku nampaknya dibiar sepi sahaja. Tangan yang baru hendak menarik keluar 3 bekas kimchi kini terhenti untuk berbuat demikian.

Fokus betul perhatian gadis itu pada majalah di tangan. Aku mulalah memandang ke arahnya dengan pelik. Miza juga mengerutkan wajah melihat gelagat gadis itu. Seperti sedang berada di dalam dunia yang lain sahaja lagaknya.

"Perfect!" Gumamnya sambil menyungging senyuman aneh. Apa agaknya kandungan majalah yang sangat-sangat mempesonakan gadis cantik itu?

"Aini! Apa yang perfect?!" Miza terus sahaja menampar paha Aini.

Bagai tersedar dari khayalan Aini meraupkan wajahnya. Ada tawa kecil keluar dari bibir munggil itu. Dengan pantas dia menunjukkan gambar di dalam majalah kepada aku dan Miza. 

"He's so perfect!" Ujarnya dengan bersungguh-sungguh. Aku hanya menjeling sekilas sahaja. Kemudian, tumpuanku pada gelas teh di tangan.

"Handsome!" Kata Miza. Sebelah matanya dikenyitkan dan dia telah kembali sibuk dengan gelas di tangannya.

"Siapa tu?" Soalku sambil mengerutkan wajah.

"Erm..kejap.." Ujar Aini.

Aku mula mencapai gelas di atas meja dan sisa air teh di dalam gelas kuteguk sampai habis.

"Nama dia, Danial Lee Jae Hwan!"

Nasib baik tidak tersembur air di dalam mulut mendengar nama itu. Terbatuk-batuk aku jadinya gara-gara tersedak. Pedih sedikit ruangan hidung dan dada. Dengan pantas Miza yang berada di sebelah  mengurut ruang belakang badanku. Memang itu nama penuh Danial Lee. Aku baru tahu semalam. Tanganku mengurut dada yang masih pedih.

"Danial? Who is he?"  Soal Miza. Aku masih tidak boleh bersuara, Masih lagi terbatuk-batuk!

"Entah..aku tengok muka dia aje...tak baca pun artikel ni tapi terpampang jelas kat sini yang dia adalah salah seorang pemenang ASEAN Business Awards 2013." Petah mulut Aini berkata-kata. Keras terus lidahku saat ini. 

"Tengoklah Bella. Handsome kan? Handsome dari Encik Faris yang dah memang sedia kacak itu."

 Majalah yang  berada di tangannya diletakkan di atas ribaku. Terpampang jelas wajah kacak dan penuh karisma milik lelaki yang sudah pun bergelar suamiku. Ada debaran beraja di dalam dada melihat wajah ini. Matanya tu seakan sedang merenung ke mari pula. Terus sahaja aku menutup majalah dan melemparkannya ke atas meja.

Danial Lee Jae Hwan


"Malaysian ke?" Soal Miza. Aini pula terus menjungkitkan bahunya.

"Erm..entah! Macam Korean aje. Aku tak baca pun artikel tu. Aku cuma tengok wajahnya aje." Ipad yang berada di atas meja dicapainya saat ini. Aini memang tak boleh hidup tanpa ipad! Semua orang tahu fakta itu.

Aku pula hanya mampu mendiamkan diri. Masih kelu terasa lidah.

"Kau okay ke?" Soalan Miza kujawab dengan anggukan.

"Okay.." Senyuman sumbing kuhadiahkan kepada Miza.

"Bella..kau tersedak kan tadi? Haaa aku rasa memang Encik Faris tengah sebut nama kau tu..confirm punyalah!" Aini masih lagi nak sakat akulah tu. Mata pada ipad tapi mulut tu petah betul berbicara. Nafas kutarik dalam-dalam saat ini.

"When are you girls going back to Seoul?" Soalku. Miza buat muka pelik.

"Lambat lagilah. Kita ada sebulan lebih lagi untuk bergembira sebelum pulang ke sana." Jawabnya sambil menyandarkan badan pada sofa empuk ini. Kemudian dia terus bersuara lagi.

"Kenapa? Dah rindu Seoul?"

Aku meletakkan kedua-dua belah siku di atas riba. Kemudian tangan kutopang pada dagu.

"Erm..aku mungkin balik awal sikit rasanya..well, I don't know." Jawabku sambil menggelengkan kepala.

Pandangan kuhalakan pada 3  biji gelas yang telah pun kosong di atas meja. Pelik aku jadinya apabila kata-kataku dibiar sepi aje. Tidak ada respons langsung dari Miza dan Aini. Aku mulalah mengangkat wajah dan mata berlari ke arah dua orang gadis berlesung pipit ini. Miza kulihat menjegilkan mata ke arah Aini. Aini pula menjungkitkan kedua-dua belah bahunya. Gaya seperti risaukan sesuatu aje. Kemudian mereka sama-sama memandang ke arah pintu masuk kafe ini.

Ya Allah! Biar betul! Lekas-lekas aku menenyehkan bahagian mata dan kemudian aku memfokuskan pandangan kembali pada susuk tubuh manusia di hadapan sana. Seorang lelaki yang amat aku kenali. Dia kelihatan sedang  masuk ke dalam premis ini. Siap lambai ke mari lagi. Dari gayanya memang dia tahu yang kami berada di sini. Erghh siapa pula yang beritahu dia?   Terus sahaja aku menoleh ke arah Miza dan Aini dengan pandangan yang sangat tajam. Bagai ayam berak kapur. Begitulah perubahan di wajah mereka. Tahulah aku duduk perkara sebenar saat ini. 

"Sorry Bella.Encik Faris tu..asyik ganggu kitorang aje..hari-hari dia sms kitorang tau. Selagi kita tak tolong dia selagi itulah dia asyik kacau kitorang." Bisik Miza dengan bersungguh-sungguh di telinga kiriku.

Kemudian Aini pula berbisik.

"Betul tu Bella. Aku ni lagi teruk. Takde sms-sms tau. Dia  asyik call aku je sampai rimas aku dibuatnya." Aduan Aini membuatkan aku menundukkan wajah sedikit saat ini. Tangan kanan pantas mengurut bahagian dahi. 

Ah, sudah! Ingatkan dapatlah aku hidup dengan aman hari ini namun ada aje yang nak mengacau. Kemerduan suara Adele yang sedang berkumandang di dalam ruang dalam kafe ini sudah tidak mampu lagi menenangkan hatiku. Mata kini melekat pada susuk tubuh seorang lelaki yang agak sasa yang sudah pun berdiri bertul-betul di hadapan kami. 

"Hai Bella!"

Sebaik sahaja berkata begitu dia terus mengambil tempat di sebelah Aini, betul-betul di hadapan aku dan Miza.

"Hmm hai!" Ujarku sambil tersenyum sesaat. Kemudian pandangan kulemparkan pada meja sebelah.
 Semak betullah! Entah bilanya dia nak putus asa.

"Eh dah lama you all sampai?"

"Tak lah lama sangat..baru setengah jam." Soalan Encik Faris dijawab oleh Miza.

Aku hanya mendengar sahaja. Mata tidak pandang langsung ke arah mereka.

"Sempat la kitorang bergosip tadi sebelum Encik Faris datang." Usik Aini pula.

"Gosip tentang saya ye?" Soalan Encik Faris kali ini benar-benar membuatkan aku ingin muntah hijau. Perasan!

"Betullah tu. Gosip tentang Encik Faris yang nak sangat berjumpa dengan Bella. Tak gitu Aini?" Kata-kata Miza benar-benar buat aku tidak selesa namun aku tetap juga berlagak selamba. Ah, rasa nak baliklah!

"Isk..ke situ pula Aini ni. Malulah saya awak pecah rahsia depan Bella." Bergema tawa kecil Encik Faris yang disambut oleh Miza dan Aini. Bukan main bergelak ketawa lagi ye korang! Aku ni dah panas hati dah ni.

"Malu konon..kau tahu tak Bella..Encik Faris ni asyik suruh kitorang ajak kau keluar aje." Terpaksa juga aku menoleh ke arah Miza. Pantas Encik Faris menjawab.

"Ye la..nak ajak sendiri tak boleh. Saya mana ada nombor telefon Bella. Berpuluh-puluh emel saya kirimkan, satu pun tak dibalasnya." T-shirt lengan panjang hitam disinsingnya sedikit sebelum memberikan senyuman kepadaku. Ada nada jauh hati dapat kukesan dalam suaranya itu.

"Sorry..saya busy." Itu ajelah alasan yang ada.

"Busy dengan business kimchi tu ke?" Soalannya kujawab dengan anggukan. 

"Aaaa betullah tu..betul!" Senang!  Iyakan aje. Habis cerita. Di dalam kepala memikirkan alasan untuk pulang saat ini.

"Kimchi?" Dengan serentak Aini dan Miza bersuara. Buat mata mereka memandang ke sini.

"Eh..tak tahu ke Bella buat business kimchi?" Soal Encik Faris dengan wajah yang pelik. Menu yang berada di atas meja dicapainya. 

"Tak payah nak terkejut sangatlah. Aku buat kecil-kecilan aje. Kawan-kawan Kak Long aku aje pun yang order." Jawabku acuh tak acuh. Geram betul aku dengan budak dua ekor ni.

"Okay sangatlah tu Bella. Sejak bila pula kau pandai buat kimchi ek?" Aini buat muka pelik.

"Aku ikut resipi Soo Jin ajumma. Jiran aku kat Seoul tu." Jawapanku mengundang anggukan pantas kedua-dua gadis ini.

"Bella mesti pandai masak kan? Untung siapa jadi suami awak nanti." Kata-kata Encik Faris membuatkan aku tidak selesa. 

"Ehemmm..ehemm.." Miza dan Aini mulalah berdehem sakan. Mahu sahaja aku beritahu mereka yang aku sudah pun berkahwin namun kata-kata itu hanya mampu tersekat di kerongkong sahaja.

"Apasal dengan korang ni? Sakit kerongkong ke apa?" Soalku sinis. Kusut betullah. Baru sahaja ingin meminta diri untuk pulang,  Aini terus bersuara.

"Bella..kitorang nak pergi Toys R Us kejap. Nak cari hadiah untuk anak buah aku." Kata-kata Aini disambut oleh Miza.
"Aku temankan Aini kejap ye Bella?" Soalan Miza membuatkan aku menganggukkan kepala.

"Jomlah. Aku pun nak balik dah ni." Kelam-kabut aku  bangun berdiri sebaik sahaja berkata begitu.

"Eh..takpe..takpe..kau tak payah susah-susah. Kitorang pergi kejap je." Terus sahaja mereka berlari menjauhi aku. 

"Jangan lambat! Korang tak sampai sini dalam masa 15 minit, aku balik." Entah mereka dengar atau tidak kata-kataku ini.

Aku hanya mampu memandang sahaja kelibat dua orang gadis yang sudah pun hilang dari pandangan. Ah, ini semua mesti rancangan Encik Faris! Mesti dia yang minta mereka tinggalkan kami di sini. Nafas kutarik dalam-dalam saat ini. Anak mata Encik Faris kulihat berlari ke serata wajahku tetapi kenapa jantungku tidak berdebar seperti ketika Danial merenung ke arahku? Ke mana debaran itu menghilang? Yang ada hanyalah rasa tidak selesa sahaja saat ini.

"Awak sihat?" Akhirnya Encik Faris bersuara.

"Alhamdulillah sihat.." Anggukku sesaat.

"Kimchi tu untuk saya ke?" Jarinya kulihat menunding ke arah beg yang separuh terbuka. Nampak jelas 3 buah tupperware merah yang berada di dalam beg ini. 

"Kimchi ni?" Soalku.

 Bijak betul dia meneka kandungan dalam tupperware. Dengan pantas dia mengangukkan kepalanya. Sememangnya aku bawa ke sini 3 bekas kimchi. 1 untuk Aini, 1 untuk Miza dan 1 lagi buat Shamil, tunang Miza. Dengan pantas aku mengeluarkan satu bekas dari dalam beg Cath Kidston ini. 

"Erm..nah satu bekas untuk Encik Faris." Huluran bekas kimchi disambut oleh Encik Faris dengan wajah yang sangat bersinar. Bukan main gembira lagi dia. Untuk Shamil, nanti-nantilah aku berikan pada dia.

"Terima kasih." Jawabnya yang aku lihat sedang membuka penutup bekas tersebut. Mata kukecilkan sedikit.

"Eh..Encik Faris..what are you doing?" Soalku sambil memandang ke arah sekitar. 

"Nak makan." Jawabnya. Ketawa kecil terbit dari bibir lelaki itu.

"Alaa..janganlah makan sekarang. Kimchi ni, kalau makan dengan nasik ke..bubur ke..barulah sedap." Ujarku. Yang betul, aku takut sekiranya kimchi ini tidak menepati citarasanya. Malu besar aku nanti.

"I can't wait to try! Lambat sangat nak tunggu sampai balik rumah nanti." Sudu yang berada di dalam bekas plastik  di atas meja dicapainya dan dia mula menyuapkan kimchi tersebut ke dalam mulut. Matanya terpejam sedikit ketika ini.

"How is it?" Soalku. 

"Sedap!" Jawabnya sambil menganggukkan kepala. Aku hanya mampu ketawa kecil.

"Really?" 

"Patutlah boleh buat business! Memang sedap." Eleh Encik Faris ni, kalau tak sedap pun, mesti dipujinya kimchi ini. 

"Thank you Encik Faris." Ujarku sambil menganggukkan kepala bersama senyuman yang masih bersisa di bibir. Matanya kulihat tidak berkelip memandang ke mari.

"Saya rindukan awak."

Ucapnya dengan perlahan sebaik sahaja mata kami bertentangan. 

"Encik Faris!" Terjerit kecil aku jadinya. Mati terus senyuman di bibir.

"Salah ke saya rindukan awak?" Soalnya dengan bersungguh-sungguh. Belum sempat aku menjawab, dia bersuara lagi.

"Salah ke kalau saya cintakan awak? Saya mahukan awak Bella. Saya sanggup berjumpa dengan keluarga awak sekarang jugak. Saya betul-betul ikhlas, Salsabila."

Aku sudah tidak dapat mencerna kata-katanya itu. Semakin lama dia bersuara semakin berat terasa kepalaku.

"Encik Faris..tolonglah faham..saya" Belum sempat aku menghabiskan ayat, dia terus memotong.

"Masih tidak bersedia?" Kedua-dua belah keningnya terjungkit ke atas. Dari wajahnya itu, aku tahu dia sangat berharap aku menerimanya.

"Saya tidak boleh, Encik Faris..saya tak mampu.."  Jawabku akhirnya. Nafas kutarik dalam-dalam. Cuba untuk mengumpul segala kekuatan yang ada. Aku bertekad mahu memberitahu tentang statusku kepadanya sekarang juga. Aku tidak mahu dia berharap lagi.

"Bella. Saya tahu awak masih belajar. Saya janji saya takkan desak awak. Saya cuma nak awak beri saya sedikit harapan je. Kalau awak sudi terima saya, saya sanggup tunggu, Bella." Rayunya.

"Walau 10 tahun saya sanggup tunggu asalkan awak terima saya." Sebaik sahaja dia berkata begitu, aku terus sahaja menggelengkan kepala. 

"Bukan macam tu Encik Faris. Saya.."  Segala kekuatan yang aku kumpul tadi runtuh terus apabila sekali lagi dia memotong kata-kataku.

"Bella. Tak perlu cakap apa-apa. Saya anggap sahaja yang awak sudah pun tolak saya untuk kesekian kalinya. It's okay.." Dengan wajah yang serius dan kecewa dia berkata begitu. Kemudian dia menyambung ayatnya lagi.

"But I won't give up. I won't!" Tegas ayat tersebut menceroboh masuk ke dalam deria pendengaranku. Tersentak aku jadinya. Aku memandang ke arah Encik Faris dengan pandangan tidak percaya. Kenapa agaknya dia masih tidak lagi berputus asa?

"Don't hope too much, Encik Faris Hardy because that too much, can hurt you so much later on." Sebaik sahaja berkata begitu, aku terus meminta diri ke tandas.

Sesak terasa ruang dada selagi aku berhadapan dengannya. Statusku yang baru berubah semalam juga mungkin membuatkan aku semakin tidak selesa untuk berada di sini. Anak dara pun tidak sesuai bersembang berdua begini, tambahan pula isteri orang. Encik Faris tu memang jika dilayan, akan semakin menjadi-jadi.  Apa pun tak boleh. Baik aku blah. 

***
Ting Tong! Ting Tong!

Ting Tong! Ting Tong!

Tidak kutahu untuk kali kebarapa loceng rumah berbunyi. Bibir kugigit geram. Melampau! Terus sahaja tanganku mencapai tudung yang tersangkut di atas kerusi dan dengan malas aku mengatur langkah ke arah muka pintu. Cahaya matahari pagi yang menyambar wajah benar-benar menyegarkan aku tetapi apabila terpandang wajah lelaki itu, aku menjadi rimas. Lelaki yang kemas dengan sweatshirt coklat di badan itu sedang tersenyum lebar memandang ke mari. Dada kuurut berulang kali sebelum melangkah keluar ke arah pintu pagar. Nasib baik pintu pagar besi itu berkunci.

Faris Hardy

Astaghfirullahazim! Memang menguji kesabaran betullah. Apabila Encik Faris berkeras untuk menghantar aku dan rakan-rakan pulang semalam, aku memang tidak dapat meneka perkara ini akan terjadi. Siapa sangka dia seberani dan se'mereng' ini? Memang puas aku menolak pelawaannya semalam namun aku tidak dapat berbuat apa-apa apabila Miza dan Aini memaksa aku untuk ikut sekali. Lagipun semasa pulang semalam memang susah untuk dapatkan teksi kerana waktu tersebut adalah waktu orang ramai pulang dari pejabat. Tambahan pula  apabila Encik Faris berjanji untuk hantar aku dahulu sebelum Miza dan Aini. Tanpa berfikir panjang, aku pun menaiki keretanya untuk pulang ke rumah. Wajah Encik Faris yang tercongok di luar pagar kupandang dengan tajam.

"Encik Faris nak apa ni?" Soalku dengan lemah sambil bercekak pinggang.

Tudung bawal yang lintang pukang keadaannya di atas kepala kubetulkan sedikit. Kemudian aku membetulkan pula t-shirt lengan panjang dan seluar palazzo di tubuh. Encik Faris hanya tersenyum sahaja sambil memandang wajahku.

"Saya nak awak." Ada ketawa kecil berlagu di bibirnya. Aku pula mulalah meraupkan wajah dengan kasar. Ya Allah, geramnya!

"Encik Faris hardy..seriously, why are you here?" Soalku sambil memandang tepat ke arah rumah Pak Imam di hadapan sana. Janganlah dia nampak aku dan Encik Faris di sini.

Encik Faris terus merapatkan dirinya pada pintu pagar yang berkunci. Kedua-dua belah tangannya memegang kemas besi pintu pagar hitam ini. Gayanya macam dalam penjara pula.

"Saya nak tengok wajah awak. I miss you so much, Bella.." Pujuk rayunya benar-benar merimaskan. Tahulah aku yang akudah buat satu kesilapan yang besar. Aku tidak seharusnya merahsiakan tentang status diriku.

"Encik Faris tak boleh macam ni." Aku menggeleng dengan jiwa yang sangat gelisah.

 Ada riak tidak puas hati dapat kukesan pada wajahnya. Tangan kanan terus meraupkan rambut yang tersisir rapi sebelum bersuara.

"Why is that so? Saya bukan nak buat apa pun. Saya cuma nak ziarah awak je. Nak pastikan awak okay." Belum sempat aku bersuara, dia menembak aku dengan soalan pula.

"Salah ke?"

Aku terdiam seketika. Nafas kutarik dalam-dalam dan anak mataku mula berlari ke wajahnya. Aku tidak mahu lagi merahsiakan tentang status diriku. Takut nanti memakan diri. Aku mahu berterus terang yang aku, perempuan yang dikejarnya ini, yang dipujuk rayu dengan madah cinta dan rindu ini adalah isteri orang.

"Encik Faris Hardy..saya harap sangat encik dapat lupakan saya kerana salah di sisi islam untuk memuja seorang perempuan yang bergelar..."

Namun kata-kataku terus terhenti di situ. Kelu terasa lidah saat ini. Bulat anak mataku berada pada kereta Maserati yang kini telah pun menghentikan pacuannya betul-betul di hadapan pintu pagar ini. Danial! Jerit hatiku. Nampaknya dia sudah pulang dari Jakarta.

"Encik Faris..tolonglah pergi." Kalut aku merayu pada Encik Faris namun lelaki yang kelihatan sangat tenang ini hanya mengerutkan wajahnya.

"Siapa tu?"

Soalannya tidak sempat untuk aku jawab apabila Danial Lee yang kemas dengan suit hitam di badan keluar dari bahagian belakang kenderaan. Tergamam. Serentak dengan itu juga jantungku melajukan degupannya. Masalah besar ni! Baru nampak bayangnya, aku sudah gelisah. Belum lagi dia buka mulut. Lelaki yang kelihatan sangat berkarisma itu kulihat melangkah ke mari dengan penuh gaya. Kaca mata hitam tidak ditanggalkannya namun aku dapat lihat matanya itu sedang merenung ke mari. Kacak. Dalam diam aku memuji.

"Hi Bella! It's 10 am in the morning and you're still here! Unbelievable! Don't you know Juwita has been waiting for you since 9?"

Jerkahannya itu, walaupun tidak kuat mana mampu untuk membuatkan aku tergamam.  Alamak..dia ingat la pulak tentang projek kimchi tu! Malasnyaaa! Encik Faris mulalah menoleh ke arah lelaki itu. Dapat kulihat wajah tegang Encik Faris tika ini. Tidak tahu kenapa ada perasaan indah apabila ternampak kelibat Danial di sini sebentar tadi tetapi sejak mendengar tempikannya itu, aku menjadi sangat geram. Nanti kau!

"Dia ni lagi? Bella awak kenal dia?" Soalan Encik Faris langsung tidak kupedulikan.

"Kejap." Ujarku kepada Danial dan terus berpaling.

"Where are you going? I am not done yet!" Jeritan Danial tidak mampu untuk menghentikan langkahku yang sedang menuju ke arah pintu rumah.

"Tunggu situ! I have something for you." Tanpa menoleh dan melihat wajahnya aku menjerit kecil.

Kelam-kabut aku berlari masuk ke dalam rumah dan seterusnya menuju ke dalam bilikku. Lincah tanganku mencapai beg dan kemudian aku berlari ke bawah semula. Nasib baik tidak tergelincir ketika menuruni anak tangga tadi. Aku nekad mahu memulangkan wang ini kepadanya semula.
Nafas kutarik dalam-dalam sebelum melangkah keluar dan menuju ke arah pintu pagar. Di situ ada dua lelaki yang kelihatan segak dan berkerjaya hebat tetapi punya masalah jiwa!

"Encik Danial Lee, please take it. Saya tolak tawaran awak tu. Sekian terima kasih. Tolong balik." Sampul kukeluarkan dari dalam beg tangan dan kuhulurkan kepada Danial yang berwajah tegang melalui pintu pagar besi ini. Kemudian anak mataku berlari pula ke arah Encik Faris yang kelihatan tidak puas hati.

"Encik Faris Hardy. Awak pun boleh balik sekarang ye. Thank you!"  Ujarku dengan tegas.

Tangan kiri memicit kepala  yang semakin berserabut manakala tangan kanan masih lagi menghulurkan sampul kepada Danial yang sedang merenung tajam ke arahku.

"Buka pintu pagar ni." Danial bersuara dengan sangat tenang. Kepala kugelengkan.

"No way. Ambil sampul ni dan balik." Ujarku dengan tegas. Sampul yang berada di tangan kugoyangkan sedikit.

"Bella, I have one question for you. Are you going to open the gate or not?" Ada senyuman sinis di bibirnya. Eleh, ingat aku takut? Dengan pantas aku menggelengkan kepala.

"No way! Never!"

 Tegas sekali suaraku bergema saat ini. Encik Faris kulihat menepuk lembut bahu Danial namun lelaki itu langsung tidak mengendahkannya. Dengan tidak semena-mena, Danial terus sahaja memanjat pintu pagar besi ini dan dengan sekelip mata dia sudah pun berada di hadapanku.
Tergamam aku jadinya! Kaca mata hitam yang berada di wajahnya ditanggalkan dan dengan wajah yang sangat serius dia mengenyitkan sebelah mata ke arah aku yang masih lagi tersentak.

"Bella, awak nak saya telefon polis?" Dapat kudengar suara resah Encik Faris berkumandang saat ini.

"No. Encik Faris..I am fine..encik baliklah dulu.." Aku bersuara namun mata masih melekat pada wajah Danial.

"Danial Lee Jae Hwan! What do you want from me??!" Bentakku dengan kasar namun aku cuba juga mengawal nada suara. Siap sebut nama penuhnya sekali.

Seperti biasa, tangannya sudah pun menggenggam lembut lenganku dan seperti biasa juga aku cuba untuk melepaskannya namun tidak berjaya. Encik Faris yang kulihat ingin bersuara terus terdiam apabila Danial menundingkan jari ke arahnya.

"You better stay out of this. Thank you." Keras amaran yang diberikannya kepada Encik Faris.

"Lepaslah."  Bentakku sekali lagi namun dia tidak mempedulikan arahanku itu.

Dia terus sahaja menundukkan wajahnya dan anak matanya kulihat berlari ke serata wajahku untuk beberapa ketika. Jauh pandangan matanya menjelajah ruang mata membuatkan jantungku semakin bergetar. Benar, hanya dia sahaja yang mampu mencetuskan debaran di dalam dada. Ada gelisah di dalam jiwa. Terus sahaja aku melemparkan pandangan ke arah lain.

"Sorry I have to do this. I told you to open the gate nicely but you disregarded my request" Siap jungkit bahu lagi ketika berkata begitu. Ya Allah geramnya.

"Bella..I've told you before. Once kau pegang sampul tu, you have to get the work done for me. Remember?" Soalnya. Tanpa sempat aku jawab, dia menyambungkan ayatnya lagi.

"Please be professional. Jangan campurkan urusan peribadi dan business. Will you?" Soalnya dengan sedikit tegas.

Aku pula terus menjulingkan anak mata ke atas.

"You have two options. Ikut aku ke kondo dan selesaikan kerja kau or stay here with me for the rest of the day. Kat dalam tu." Ada senyuman nakal muncul di bibirnya untuk sesaat.

Samseng! Memang aku tahu dia akan mengotakan apa yang dikata. Gerun pula memikirkan pilihan kedua itu lalu aku memasukkan kembali sampul dengan kasar ke dalam beg tangan. Dengan geram aku mengeluarkan kunci dari dalam beg dan kuberikan kepada Danial. Sekelip mata dia sudah pun berjaya membuka mangga pada pintu pagar ini.

"Excuse me encik..tolong lepas tangan dia sebelum saya.."  Encik Faris mula menjerkah tetapi Danial terus sahaja memotong kata-katanya.

"Sebelum apa? Didn't she tell you the truth? I'm her husband! Are you going to make a police report? Go on then." Dengan tegas Danial berkata begitu. Tersentak aku lihat Encik Faris saat ini. Bulat matanya menjegil ke arahku. Ada rasa sayu singgah di jiwa khas buat Encik Faris.

"Encik Faris Hardy, I am sorry. I am really sorry." Ucapku dengan sangat perlahan.

"Now get out of my way!" Ujar Danial dengan tegas dan serentak dengan itu dia menarik tanganku untuk sama-sama mengikuti langkahnya.

"Bella!" Suara Encik Faris bergema lagi.

Dapat kulihat ada sendu pada wajah mendung Encik Faris. Danial pula tidak lagi menggenggam lenganku seperti tadi.

"Encik Faris..balik dulu. Nanti saya terangkan. Saya okay. Don't worry about me. Assalamualaikum" Terus sahaja aku masuk ke dalam perut kereta.

Walaupun aku cuba untuk memaksa senyuman khas buat pemandu Danial, Abang Kimi yang berada di ruang pemandu namun aku tetap tidak mampu saat ini. Kusut dan serabut!

"Awak ni memang samseng kan! Diktator!" Bisikku dengan geram kepada lelaki ini.

"Lagi bagus jadi samseng daripada jadi munafik." Bisiknya pula dengan sangat kasar.

 Aku mengetap bibir sebelum menjeling ke arah Abang Kimi. Rasanya dia tak dengar perbualan kami. Terus aku mendongakkan kepala sedikit ke arah Danial.

"Munafik??" Soalku dengan sangat geram. Eiii ikut hati mahu sahaja aku tampar mulutnya tu.

"You broke your promise. You didn't show up at 9am today. Tak munafik ke tu?"

Dengan selamba dia bertanyakan soalan itu kepadaku membuatkan darahku semakin menggelegak. Tak guna lawan cakap dengan dia ni. Asyik dia aje yang nak menang. Bersama rasa membara di dalam jiwa, aku terus melemparkan pandangan ke arah luar kenderaan.Grrrr!! Wahai hati, bertabahlah!






***