DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Wednesday, 20 October 2010

M.A.I.D 13

“Noorul..very the busy nya kau sampai tak datang lawat mak su kat hospital hari tu.” Ujar Mak su sambil menarikku ke dalam pelukannya.
“Memang sibuk sangat hari tu mak su, makan hati betul dapat bos cerewet gitu.” Jawabku setelah pelukan dileraikan. Sengaja aku berpura-pura tidak suka bekerja dengan Mr. F kerana tidak mahu Iman menghidu perasaan sukaku pada lelaki itu.
Aku hanya tersenyum kepada mak su yang masih menggenggam tanganku. Sebelah tangannya lagi menggenggam tangan Iman yang dari tadi asyik tersengeh seperti kerang busuk. Dah berjangkit penyakit Haikal agaknya. Sememangnya kami rapat dengan mak su cuma semenjak mak su membuka butiknya sendiri ni, memang dia tidak ada masa untuk berjumpa dengan kami seperti dulu. Aku pula bukannya tidak mempunyai masa langsung untuk melawatnya semasa dia di hospital bulan lepas tetapi otakku yang hampir gila dengan masalah-masalah yang bertimbun di antara aku dan Mr. F ketika itu menghalangku dari berbuat begitu.
“Mak su faham..Iman ada story morry dengan mak su tentang bos kau tu. Dengar cerita kacak orangnya. Kalau single mingle lagi, boleh mak su masuk line.” Kata mak su. Keningnya dijungkit-jungkit beberapa kali dan disertai dengan senyuman miang. Wanita berumur 30-an itu kelihatan anggun di dalam gaun labuh tangan panjang berwarna hitam. Tudungnya pula dililit ala-ala arab. Mak su, mak su, dah nama pun ibu saudara si Iman, jadi tak peliklah aku kalau perangai pun ala-ala Iman.

“Rasanya single.” Aku menjawab soalan mak su berserta sengihan di bibir. Hai, sudahlah ada Elisa dan Nurina, tak kan lah mak su pun nak bersaing sama kot?
“Mak su ni..tak habis-habis. Tauke kedai nasi kandar yang kaya raya tu sikit punya tangkap cintan dengan mak su, tak nak layan. Bos si Noorul yang cerewet tu juga yang mak su minat nak kenal.” Iman pula mencelah.
Aku dan Iman ketawa serentak apabila mak su kelihatan mencebikkan bibirnya. Comel mak su ni. Walaupun memegang gelaran “andalusia” tetapi masih berseri-seri.
“Tauke kedai yang dah tua bangka tu? Tak hingin la aku..tambah-tambah nak jadi isteri nombor 2. Tak sanggup.” Aku menekup mulut. Takut pula dua tiga orang pelanggan yang ada terkejut dengan suara gelak ketawa kami.
“Ala mak su, bini pertama dia kat India..bukan kat sini pun. Okay la tu..” Iman masih lagi menyakat mak su.
“Amboi, amboi..mak su dah 35 tahun. Dah malas nak fikir tentang jodoh. Apa yang penting butik kesayangan mak su ni. Korang jangan jadi macam mak su..memilih sangat, sampai sekarang masih sendiri. Kalau ada yang baik dan boleh membimbing korang, terima aje lah..jangan terlalu mengejar kesempurnaan kerana yang sempurna hanya Allah.” mak su memberi nasihat kepada kami.
Aku dan Iman hanya mendengar sambil mengangguk beberapa kali, sebijik macam burung belatuk. Aku pun tak tahu untuk apa anggukan yang beriya ini. Mungkin untuk meyakinkan mak su yang kami sedang mendengar nasihatnya dengan penuh kekusyukan.
“Berapa umurnya majikan Noorul tu?” Tanya mak su lagi.
“28 tahun..”
“Alahai, muda sangat! Cancel. Dengan Noorul sesuai la..” Ujar mak su yang memulakan kerja menjahit manik di lengan baju kurung. Belum sempat aku bersuara Iman yang kelihatan tidak bersetuju dengan kata-kata mak su itu membuka mulut.
“Tak sesuai langsung, mak su. Kalau dengan Haikal, adik kepada majikannya itu, memang sesuai sangat! Matching habislah macam pinang dibelah dua.”
“Iye? Ha, eloklah tu Noorul. Kalau ada yang berkenan, tak salah kalau berikan peluang. Mana tahu dia memang jodoh kamu.” Ujar mak su sambil menguntumkan senyuman.
“Mak su jugalah yang masih sendiri selepas patah hati 10 tahun lepas.” Sambungnya lagi dengan nada sedikit sedih.
“Dulu aku sendiri..kini masih sendiri..jalani hidup ini..susah senang hidupku tak ber...” Nyanyian mak su dipotong oleh Iman.
“Mak su ni nyanyi-nyanyi pulak. Sebenarnya Iman saja datang temankan Noorul lawat mak su. Katanya tak sedap hati sebab tak sempat lawat kat hospital hari tu..” Ujar Iman.
Aku hanya menggeleng-gelengkan kepala. Memang meriah kalau bersembang dengan mak su. Macam-macam reaksinya, sekejap berdrama, sekejap lagi menyanyi pula. Berbakat sungguh saudara mara Iman ni, sama seperti Iman.
“Tak pe..lagipun demam denggi je..Alhamdulillah dah sihat pun. Terima kasih sebab ingat jugak kat mak su ni.” Kata mak su sambil memandang ke arahku. Aku hanya mengangguk.
“Rajinnya mak su, hari sabtu pun bukak butik jugak.” Ujarku. mak su yang baru selesai menjahit manik-manik di tangan baju kurung berwarna kuning bingkas bangun dan menggantungkan baju tersebut.
“Terpaksalah kena rajin Noorul..butik ni pun baru nak bernafas.” Jawabnya sambil membelek baju kebaya berwarna merah pula.
“Miss Ziana, ni airnya.” Mataku dan Iman beralih ke wajah seorang gadis bersama dulang di tangan.
“Letak kat situ.” Kata mak su sambil menunding ke arah meja.
“Jemput minum” Kata gadis manis itu lagi. Pastinya pekerja Mak Su.
“Terima kasih..” Aku dan Iman menjawab serentak sambil mencapai jus oren di atas meja. mak su pula meminta diri untuk melayan salah seorang pelanggan. Yang baru sampai.
Aku memerhati keadaan butik yang dicat dengan warna merah jambu ini. Walaupun tidaklah seluas mana tetapi cara susunatur perabot dan perkakas lain membuatkan ruangan ini nampak selesa dan luas. Banyak juga baju-baju yang memang direka dan dijahit sendiri oleh mak su serta rakan kongsinya digantung di sini. Aku bangun dan menuju ke arah baju-baju yang tersangkut kemas bersama gelas berisi jus oren di tangan. Iman juga menurut langkahku.
Mataku tertancap pada sehelai gaun labuh berwarna merah yang bersarung plastik. Cantik betul tetapi kalau aku beli, ke manalah agaknya hendak digayakan baju secantik ini? Takkan nak pakai ke penthouse Mr. F kot? Mahunya aku dikatakan sengaja hendak memikat majikanku pula.
“Noorul!” Iman menyiku lembut bahuku.
“Ye. Kenapa?”
“Apa yang kau menungkan tu?” Soal Iman.
“Mana ada. Aku tengok baju ni lah. Cantik betul.”
“Eleh aku tahu fikiran kau kat tempat lain tadi. Entah-entah kat penthouse Mr. F.”
“Hish! Kau ni suka sangat buat spekulasi. Boleh cetus kontroversi tau kenyataan yang kau buat tu kalau Nurina atau Elisa dengar.” Ujarku sambil menjeling ke arahnya.
“Habis tu, apa yang fikirkan tadi?”
“Iman, aku laparlah..jom lunch.” Aku cuba untuk mengubah topik. Tidak sanggup untuk mereka jawapan kepada soalan Iman itu.
“Tu la, aku pun nak ajak kau makan sebenarnya tadi. Tapi, lupa pulak nak cakap sebab asyik sangat tengok koleksi baju-baju yang ada kat sini.”
“Okay lah mak nenek. Jom kita beransur sekarang.”
“Ye la cu. Tolong pimpin nenek ni..dah tak larat nak jalan la cu..”
“Oit Iman. Berdiri lah betul-betul karang dua-dua jatuh tergolek kat sini.” Aku menolak badan Iman yang berpura-pura lemah dan bersandar kepadaku. Ada yang jatuh seperti nangka busuk nanti ni. Tak kusangka berat juga si Iman ni, nampak kecik molek sahaja tubuhnya itu. Langkahku untuk menuju ke pintu terhenti apabila ternampak kelibat Asyraf bersama seorang perempuan berbaju biru gelap yang dipadankan dengan seluar jeans paras lutut. Aku menarik tangan Iman kembali ke bahagian belakang kedai.
“Iman, nanti..nanti! Shhh..” Kataku dalam nada berbisik.
Mata Iman yang berbulu mata palsu itu dikelip-kelipkan berkali-kali. Iman masih lagi menghalakan pandangannya wajahku sambil tangannya dilayang-layang di hadapan mukaku yang masih lagi merenung ke arah wanita yang sedang membelek sepasang kebaya pendek rekaan mak su.
“Noorul, kau dah kenapa? Kena sampuk ke?” Tanya Iman dengan nada geram. Aku mencekup mulutnya. Hish, kuat betul suara kawanku ini.
Sebaik sahaja lelaki dan wanita itu melangkah keluar dari butik, aku terus berlari keluar. “Noorul! Kenapa dengan kau ni?”
“Aku nampak Asyraf bersama seorang wanita.” Ujarku.
“Mungkin teman wanitanya kot, Noorul.” Aku mengangguk mendengar kata-kata Iman itu. Mungkin juga. Oh, benarlah katanya yang dia sudah mempunyai seseorang di dalam hidupnya.
***
Mata yang tidak gatal kutenyeh lagi. Betullah Mr. F! Kenapa pula dia tercegat di situ? Hari ini hari isnin, bukan hari sabtu atau ahad. Tanganku menutup novel yang baru kubeli semalam. Sememangnya aku sampai sedikit awal hari ini. Mr. F yang membuka pintu masih belum pun berbaju pejabat sebentar tadi. Selepas menyiapkan sarapan dan sementara menunggu majikanku itu keluar bekerja, aku berehat sebentar di taman sambil membaca novel. Nampaknya, keindahan taman dan air terjun yang terbentang indah di ruang mata tidak lagi menenangkan hatiku sekarang. Aku sebolehnya tidak mahu selalu berhadapan dengan majikanku itu lagi kerana bimbang perasaan suka yang wujud terhadapnya semakin hari semakin bertambah dan sekiranya itu berlaku, pasti sukar untuk dibendung nanti.
Walaupun begitu, adakalanya hati ini terasa juga untuk mendengar suara Mr. F. Aduh, penyakit rindu ini kenapalah belum hilang lagi? Leceh betullah! Wajah kacak lelaki yang berbaju Hard Rock Cafe London berwarna putih kutenung lagi. Matanya kelihatan sedikit sepet seperti baru bangun tidur. Comel seperti kucing tetapi garang macam harimau! Dia kelihatan membimbit komputer riba Apple berwarna putih dan sedang melihat jam di pergelangan tangannya. Aduhai, kenapa agaknya dia tidak ke pejabat hari ini? Lupakah dia yang tempatnya bekerja itu bukannya pejabat bapanya yang dia boleh keluar masuk sesuka hati?
Dengan malas aku berjalan menuju ke arah bangunan yang berwarna putih di sebelah kananku. Kalau tidak kerana jarum jam yang menunjukkan pukul 7:55 pagi, tidak ingin aku berganjak dari sini. Mr. F yang perasan kelibatku hanya menjeling tajam dan kemudian kulihat lelaki itu mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya.
“Selamat pagi, encik.” Ujarku.
Dia tidak berkata apa-apa dan hanya menyerahkan sekeping nota kepadaku. Tanpa sempat aku bertanya tentang nota ini, lelaki itu terus berlalu. Aku membelek nota di tangan dan tersenyum meleret. Surat cinta? Mr. F memberikanku surat cinta? Oh, bangun Noorul, jangan berangan! Tapi kan, lelaki itu seperti tahu pula yang aku memang suka mengumpul nota darinya. Senyumanku semakin melebar. Aku membaca nota yang berada di tangan dan terus berjalan menuju ke lif untuk naik ke atas. Pastinya Mr. F turun untuk berehat di tepi kolam renang. Aku pula terus menuju ke bilik rehatku sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam mahligai si cerewet itu.
Bila difikir-fikirkan balik, perasaan gembira bertukar menjadi geram pula dengan majikanku itu. Kenapa dia tidak beritahu sahaja kepadaku yang dia ingin aku memasak semua makanan ini? Kenapa harus menulis nota? Hish! Mesti dia tidak suka bercakap denganku, kan?! Sombong! Aku terus merenyuk nota yang berada di tangan dan membuang pandangan ke arah kolam dari atas katil bilik rehatku. Tidak mengapa, prinsip hidupku sekarang, ada ubi ada batas, ada hari aku balas! Mataku kembali merenung nota di tangan. Alamak, nasib baik tidak koyak, kalau tidak mampus aku. Sudahlah aku tidak hafal nama-nama makanan yang ditulisnya itu.
“Nasi putih, tomyam campur, ikan siapap masak 3 rasa, udang masak masam manis, kerabu mangga, air tembikai untuk makan tengahari.”
Itulah nota yang kuterima hari ini. Dia ingat aku buka restoran agaknya? Siap “order” air sekali. Aku meloncat turun dari katil bersama buku nota yang memuatkan semua jenis resepi di dalamnya dan berlari menuruni anak tangga untuk ke bawah. Pintu peti sejuk kutarik dan mataku liar meneliti bahan-bahan untuk memasak. Ayam, ada, udang ada tetapi nampaknya ikan siakap tidak ada. Air tembikai konon, bayang tembikai pun tidak pernah kulihat di dalam rumah ini sepanjang aku bekerja. Apa mimpi Mr. F semalam sehingga tidak pergi kerja? Kemudian, siap suruh aku masak pelbagai jenis makanan lagi. Pelik betul! Aku pantas mencapai pen dan menulis sesuatu di atas nota.
“Sorry, bukan tak nak masak ikan siakap masak 3 rasa tetapi bahan-bahan tidak ada. Tom yam pun tak dapat dimasak sebab kiub tom yam tidak ada. Begitu juga dengan air tembikai, tak boleh disediakan sebab tembikai tidak ada. Harap maklum -Noorul-”
Begitulah bunyinya nota yang aku tulis. Jangan ingat dia seorang sahaja yang tidak suka berbual denganku, aku juga tidak kuasa hendak bercakap dengannya. Aku terus melangkah keluar dari penthouse dan turun ke bawah. Langkah kuteruskan ke kolam renang berhampiran dengan taman. Harap-harap Mr. F masih berada di sini.
“What are you doing here?” Tiba-tiba suara Mr. F terdengar dari arah belakang tempatku berdiri. Aku terus menoleh dan memberikannya sekeping nota.
Dia mengangkat kening sebelum mengambil nota tersebut dan aku hanya membuang pandang ke arah taman yang indah terbentang di sebelah kananku semasa dia membaca nota itu.
“Kan saya dah cakap dulu..sebelum bahan-bahan untuk memasak habis, awak harus beritahu saya! Sekarang bagaimana?” Jerit kecil lelaki itu kepadaku.
“Saya tak beritahu sebab dalam peti sejuk tu masih ada beberapa ekor ayam, daging serta udang. Sayur-sayuran pula kebanyakannya masih ada lagi. Cuma ikan siakap, kiub tom yam, sotong dan tembikai memang tidak ada.” Aku menerangkan dengan panjang lebar kepada majikanku.
“Jom, pergi pasar!” Katanya dengan kasar dan terus menuju ke arah lif.
Pasar? Aku dan Mr. F ke pasar? Biar betul. Itulah tempat yang paling aku tidak berapa gemar untuk menjejakkan kakiku. Sememangnya aku selalu menemani Iman dan mak pergi ke pasar tetapi aku hanya menunggu di tempat meletakkan kenderaan sahaja, tak pun bertenggek di medan selera kerana tidak tahan dengan bau hanyir yang sememangnya meloyakan tekakku. Nampaknya aku memang tidak mempunyai alasan lagi dan terpaksalah aku mengikut arahannya. Aku mengekori majikanku masuk ke dalam lif dan naik ke atas.
“Give me 30 minutes.” Kata Mr. F dan terus menuju ke biliknya. 30 minit? Betullah tekaanku yang dia masih belum mandi. Tengok muka pun dah tahu! Aku pula kelam kabut mencapai telefon bimbit dan mendail nombor Iman. Mana pula Iman ni? Jarang dia tidak menjawab panggilanku. Inilah kali pertama aku akan memasak ikan siakap masak 3 rasa. Harap-harapnya menjadilah. Peluh dingin mula membasahi dahiku sedikit. Risau pula kalau ikan siakap 3 rasa permintaan Mr. F menjadi ikan siakap tiada rasa. Aku ingin mendapatkan tips dari Iman. Punggung kulabuhkan di atas sofa dan masih cuba mendapatkan Iman di talian tetapi masih tidak berjaya.
***
Derapan tapak kaki memijak anak tangga menghentikan lamunanku. Aku terus menuju ke ruang tamu dan terlopong memerhati Mr. F yang sedang mengeluarkan kaca mata hitamnya. Hendak ke pasar atau hendak pergi dating ni? Lelaki di hadapanku ini segak berseluar slack hitam bersama baju kemeja lengan panjang berjalur halus.
Tanpa sebarang kata, dia terus membuka pintu dan melangkah keluar meninggalkan aku di dalam rumah. Aku pula terpaksa berlari untuk mengejarnya. Hish!! Teruk betul, dia betul-betul buat macam aku tak wujud pula. Aku yang tercungap-cungap sedikit apabila sampai di hadapan lif terkejut melihat Mr. F berada di dalam menungguku. Baju kurung cotton berwarna kuning air di badan kubetulkan.
“Cepatlah masuk, terhegeh-hegeh!” Bidasnya. Tidak boleh agaknya kalau bercakap tanpa menyakitkan hati aku.
“Awak dah tahu bahan-bahan yang hendak dibeli?” Dia bertanya sambil memandangku sekilas. Aku hanya mengangguk.
“Awak ni dah takde suara ke?” Tanya Mr. F lagi. Dia ni tak nampak ke aku mengangguk tadi?
“Ye encik, dah tahu.” Ujarku. Jangan risau segalanya berada di dalam buku notaku yang terletak di dalam beg.
Sesampai sahaja di bawah, Mr. F menyuruhku menunggunya di pintu utama, berhampiran dengan pondok pengawal. Dia pula terus melangkah ke tempat letak kenderaan. Pantas jari-jemariku mendail nombor telefon Iman yang tidak dapat kuhubungi sejak tadi.
“Assalamualaikum” Kataku dengan girang apabila Iman mengangkat telefon.
“Waalaikumussalam. Sorry aku sibuk sikit. Kautelefon aku ke tadi? ” Tanya Iman.
“Ye, aku teefon kau tadi. Sebenarnya aku nak tips untuk masak ikan masak 3 rasa. Kan kau selalu masak kat rumah.” Kataku kepada Iman.
“Oh..kau ada resepi Chef Aidil kan? Ikut je macam dalam resepi tu. Nanti aku mesej kau tips-tips lain.” Ujar Iman.
“Okay, okay Iman. Terima kasih. Mr F dah sampai..kami nak gerak dah ni..” Kataku kepada Iman apabila ternampak kereta BMW berwarna hitam sedang menuju ke arahku.
“Hah? Mr. F? Kau nak pergi mana dengan Mr. F?!” Tanya Iman dalam keadaan separuh menjerit. Pastinya dia terkejut mendengar ayat yang keluar dari mulutku sebentar tadi.
“Nanti aku cerita. Okay Iman. Assalamualaikum.” Aku terus mematikan talian apabila kereta Mr. F betul-betul berhenti di hadapanku.
Pintu kereta kubuka dan Mr. F pula hanya memandang ke hadapan. Aku sempat lagi tersenyum dan melambai-lambai ke arah Mr. Lee apabila kereta yang kunaiki ini lalu di hadapannya.
“Cik Noorul, orang tak dapat melihat kita dari luar sebab cermin kereta saya gelap. Jadi awak tak perlulah melambai bagai nak rak, Mr. Lee tak kan nampak punya.” Katanya disulami dengan ketawa menyindir. Eee..apa masalah dia ni sebenarnya? Aku hanya diam dan memandang ke luar. Baik aku layan perasaan sendiri dari melayan kata-katanya tadi.
Mr. F mengerling ke arahku apabila telefon bimbitku berbunyi menandakan aku menerima mesej dari Iman. Dengan pantas aku membaca mesej tersebut yang tertulis bahan-bahan tambahan yang diperlukan dan cara memasak. Aku tersenyum senang dan terus menyimpan telefon bimbit ke dalam beg.
“Carl ke yang mesej? Bukan saya tak tahu Haikal temankan awak membeli barang dapur tempohari.” Dengan selamba Mr. F berkata begitu.
“Eh, tak encik. Mana ada. Iman yang mesej saya.” Beriya-iya aku cuba meyakinkannya aku bercakap benar. Entah kenapa aku cukup tidak selesa apabila nama Haikal timbul dalam perbualan kami. Hish, Haikal ni pun tak boleh duduk diam. Boleh pula dia beritahu abangnya yang dia ada menemaniku membeli-belah barang dapur tempohari.
Keadaan jalan yang agak lengang menyebabkan perjalanan kami ke bangunan Sri Mutiara hanya mengambil masa selama 15 minit sahaja. Kereta diparkirkan di tempat meletak kenderaan bermeter. Aku lihat Mr. F sudah pun menanggalkan kaca mata hitamnya dan keluar dari kereta. Dia menyeluk-nyeluk poket seluar untuk mencari duit syiling barangkali.
“Encik, kita kena masukkan duit ke dalam mesin ni kalau tidak..” Kata-kataku seperti biasa telah dipotong olehnya sebelum sempat aku habiskan.
“Guna duit awak dulu. Saya tak ada duit syiling.” Katanya sambil menunjukkan dompet yang dipenuhi dengan wang kertas. Kemudian tanpa menunggu jawapan dariku dia terus beredar.
Aku terkocoh-kocoh membuka dompetku yang biasanya dipenuhi dengan duit syiling, tetapi hari ini aku hanya ada duit kertas sahaja. Selepas menukar duit dengan seorang pakcik yang berada berdekatan denganku dan memasukkannya kedalam mesin, aku terus melangkah masuk ke dalam bangunan Sri Mutiara. Bangunan yang menempatkan gerai makan, pasar basah dan pasar kering itu sememangnya agak besar. Aku tercari-cari kelibat Mr. F dan mataku terpandang ke arah seorang lelaki yang sedang enak menikmati nasi lemak dan teh tarik di medan selera yang terdapat di sebelah kananku.
“Aku susah-susah cari duit syiling, kau sedap-sedap makan kat sini ye.” Aku mengomel perlahan dan terus melangkah masuk ke dalam kawasan medan selera tersebut. Punggung kulabuhkan di atas kerusi yang terletak berhadapan dengan Mr. F.
“Kak, bagi saya satu nasik lemak ayam dan teh ais ye.” Kataku kepada pelayan yang menghampiri kami sambil tersenyum. Aku lihat tiada reaksi dari lelaki di hadapanku ini.
Sambil menunggu makanan yang dipesan tiba, aku memerhati keadaan sekeliling. Sewaktu aku dan Iman datang ke sini dahulu, aku biarkan Iman sahaja yang pergi ke pasar basah manakala aku pula melepak di sini.
“Cik, ni nasik lemak ayam dengan teh ais.” Kata kakak yang berbaju kurung itu kepadaku. Aku pula tanpa berlengah, terus menyuapkan nasik lemak ke dalam mulut. Aku tahu, sekiranya aku mengambil masa yang lama untuk menghabiskan makanan, pasti lelaki di hadapanku ini akan mengeluarkan kata-kata yang menyakitkan hati.
“Akak, berapa semua ni?” Mr. F bertanya kepada pelayan itu dan membayar harga makanan pagi kami. Tak boleh ke tunggu sekejap?
“Tak pe, encik. Nah duit ni..” Aku dengan pantas mengeluarkan duit dari dompetku tetapi lelaki itu telah pun berlalu. Dengan pantas aku menghabiskan makananku dan berlari ke arah Mr. F yang sudah pun berada jauh di hadapan.
***
“So, apa yang perlu kita beli?” Tanya Mr. F.
“Kiub tomyam, ikan siakap dan sotong. Kemudian tembikai dan beberapa bahan lain.” Jawabku.
Kami kemudiannya terus ke pasar kering yang berada di bahagian kiri. Mr. F kelihatan seperti sudah biasa dengan pasar ini. Dengan pantas aku mencapai beberapa kiub tomyam yang tersusun kemas di dalam salah sebuah kedai yang terdapat di situ manakala Mr. F pula sedang menungguku di kaunter pembayaran.
Setelah itu, aku membiarkan Mr. F berjalan di hadapanku untuk menuju ke pasar basah dahulu manakala aku dengan pantas membaca resepi di dalam buku nota sambil menghafal bahan-bahan yang diperlukan. Dengan tidak semena-mena buku nota dari tanganku dirampas oleh Mr. F yang kulihat sedang membaca kandungan resepi tersebut. Sibuk betullah dia ni.
“Oh, masih tak ingat bahan-bahan untuk memasak. Pertama kali nak masak ikan siakap 3 rasa lah ni? Pastikan sedap!” Kata Mr. F dengan tegas dan terus berlalu. Alamak, harapnya menjadilah ikan siakap masak 3 rasaku hari ini.
Kami kemudiannya mendapatkan sayur-sayuran yang diperlukan dan menuju ke kedai yang menjual pelbagai jenis hasil laut. Aku terus memilih sotong yang telah siap disiang dengan sebelah tangan manakala tangan yang sebelah lagi menjinjing plastik berisi sayuran. Penjual berbangsa cina yang asyik memerhati gelagatku dari tadi kemudiannya bersuara.
“Encik, pegang itu plastik. Kasihan you punya wife, susah mau pilih itu sotong.” Ayat yang keluar dari mulut wanita itu membuatkan aku tersentak.
Tangan kanan Mr. F pula dengan selamba menarik plastik putih yang berada di tanganku menyebabkan tangan kami bersentuhan sedikit. Jantungku pula tiba-tiba berdegup kencang. Sejak bekerja dengan Mr. F, selalu sahaja jantungku menjadi begini. Adakah ini tanda-tanda awal untuk sakit jantung? Aduh! Haru-birunya duniaku! Aku menyambung kembali pemilihan sotong dan udang besar bersama debaran di dada yang masih bersisa.
Setelah selesai memilih sotong dan ikan siakap, aku dan Mr. F bergerak ke kaunter pembayaran yang terletak beberapa langkah dari tempat kami berdiri. Mak datuk! RM 130? Mahalnya!
“Nyonya, kasi kurang sikitlah.” Aku terus menawar.
“Lagipun..” Belum sempat aku meneruskan ayatku untuk menawar, Mr. F telah pun menghulurkan duit kepada tuan kedai yang tersenyum lebar di hadapanku. Nak kata dia tidak pernah ke pasar, dia nampak lebih arif tentang pasar ini dariku tetapi tidak tahukah dia yang kita harus tawar-menawar ketika membeli di pasar macam ini.
“Thank you bos” Kata wanita itu.
Lelaki itu terus berlalu dan seperti biasa aku mengekorinya dari belakang sambil memerhati keadaan sekeliling. Tiba-tiba Mr. F memberhentikan pergerakannya menyebabkan aku terpijak kasutnya.
“Maaf, encik. Saya tak perasan tadi.” Kataku sambil memandang ke arah kasutnya yang sedikit basah dengan air campuran ikan, udang dan lain-lain lagi. Terasa ingin ketawa pula saat ini tetapi aku tahan.
“Nasib baik awak tak terlanggar badan saya. Jika tidak, saya akan buat kesimpulan awak ni memang suka sentuh saya.” Katanya dan terus berlalu menuju ke tempat meletak kenderaan. Ish, ish, ish! Tidak pernah sepanjang hidupku berjumpa dengan lelaki perasan macam dia ni.
“Ada apa-apa lagi yang diperlukan untuk memasak hari ini?” Soal Mr. F kemudiannya. Aku pula kelam-kabut membuka buku nota dan memeriksa sekali lagi bahan-bahan untuk memasak.
“Semua dah lengkap, encik.” Ujarku. Deringan telefon bimbit membuatkan Mr. F merenung tajam ke arahku. Aku pula terus menyeluk ke dalam poket baju kurung untuk mengeluarkan telefon bimbit.
“Haikal la tu.” Ujar Mr. F dengan nada sinis. Aduh, nampaknya memang Mr. F sudah tersalah anggap hubunganku dengan adiknya itu. Aku terus melihat nombor yang tertera di atas skrin. Bukan Haikal yang menelefon tetapi mak. Panggilan kujawab tanpa menghiraukan kata-katanya itu. Tidak selesa pula bercakap di hadapan majikanku yang kulihat sedang memasang telinga mendengar perbualan di antara aku dan mak. Matanya juga sedang melekat pada wajahku. Aku terus memberitahu mak yang aku akan menelefonnya semula malam nanti. Lagipun, mak hanya mahu bertanya khabar sahaja.
“Mak saya lah, encik. Bukan Haikal.” Ujarku tegas. Mr. F pula dengan selamba meninggalkanku dan terus masuk ke dalam kereta. Hish, saja nak mengintip perbualanku di telefonlah tu, kalau tidak, kenapa baru sekarang hendak masuk ke dalam kenderaan? Aku mencebikkan bibir sambil membuka pintu kereta.
***

3 comments: