DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Thursday, 15 September 2011

Isteri Separuh Masa 12

Bab 12
Basah sarung bantal berwarna merah bata ini dengan juraian air mataku. Masih tengiang-ngiang bait-bait ayat yang keluar dari mulut Abang Nazrin tadi. Seperti belati, tajamnya kata-kata itu menusuk hatiku. Wajah kubenamkan ke dalam bantal. Ikutkan darahku yang sedang mendidih ni, ingin sahaja aku meminta cerai daripadanya sekarang juga. Memang tidak ada jalan lagi untuk kami berbaik. Sudah empat tahun berlalu,hubungan kami tetap jua begitu. Masih di takuk lama. Tiada sebarang perubahan.
Dia tetap seperti dahulu. Mencari salahku mungkin sudah menjadi satu kemestian di dalam hidupnya. Jadi, untuk apa lagi aku menunggu sekiranya pengakhiran cerita kami sudah dapat kujangka? Baik aku tamatkan sahaja segalanya dengan segera. Tapi, entah mengapa setiap kali berhadapan dengan Abang Nazrin, bibirku seakan-akan terkunci untuk membuat permintaan itu. Lemahkah aku kerana tidak mampu untuk meminta cerai darinya?
Kelopak mata kugosok dengan lembut dan aku terus bangun dari pembaringan. Kepala kusandarkan pada kepala katil. Wajah pula kuraup berulang-ulang kali. Aku betul-betul sudah penat. Penat memikirkan semua yang telah terjadi, sedang terjadi dan bakal terjadi. Di saat ini, perbualan di antara aku dan Abang Nazrin satu ketika dahulu kembali bertandang di ruang fikiran. Panggilan telefon yang kuterima beberapa bulan yang lalu itu sememangnya membuatkan hatiku berbunga-bunga pada mulanya.
“Assalamualaikum abang..” Ujarku dengan gembira sebaik sahaja menjawab panggilannya.
“Waalaikumussalam. Tolong jangan panggil aku abang boleh? Gelilah!” Jawab lelaki itu di hujung talian.
Senyuman yang pada awalnya lebar sudah pun bertukar kelat apabila mendengar kata-katanya itu. Pada waktu tu, barulah aku tahu yang sememangnya ada sebab lain yang memaksa lelaki itu menelefonku. Yang pasti, motif dia menelefonku bukan untuk menjernihkan keadaan.
“Apa mimpi telefon Wani ni?” Suaraku masih juga lembut bertanya soalan itu kepadanya.

“Aku bukan nak ajak kau sembang tetapi aku nak beritahu sesuatu dengan kau.” Tegas nada suaranya.
“Apa dia ye?” Soalku sedikit pelik. Maklumlah, kalau ada apa-apa perkara dia selalu menghantar email sahaja kepadaku.
“Zita ada contact aku baru-baru ni.” Jawapan dari Abang Nazrin ketika itu benar-benar membuatkanku tersentak tetapi aku cuba juga berlagak selamba.
“So?” Soalku acuh tak acuh.
“Untuk pengetahuan kau, cinta aku terhadapnya tak terjejas langsung dengan fitnah yang kau sebar dulu.” Ujar lelaki itu dengan kasar.
“Wani tak buat fitnah..apa yang Wani ceritakan tu semuanya benar belaka. Tolonglah percaya.” Dengan bersungguh-sungguh aku berkata begitu. Agaknya sampai bila-bila pun dia tidak akan percayakanku.
“Aku dah muaklah dengar ayat yang sama selama bertahun-tahun. Aku dan Zita sudah pun menjalinkan hubungan seperti dahulu.” Ayat akhir yang kudengari itu sememangnya memberi tamparan hebat kepadaku.
“Abang curang!” Tanpa aku sedari kata-kata itu terlontar keluar dari mulutku. Ada getaran pada nada suaraku.
“Layakkah kau untuk tuduh aku macam tu? Aku tak pernah curang. Never! Dari dulu sampai sekarang cinta aku tetap untuk Zita. Tak pernah berubah.” Tengkingnya dengan angkuh.
Hancur luluh hatiku apabila mendengar pengakuannya. Pengakuan seorang suami terhadap isterinya yang dia masih mencintai bekas kekasihnya. Walaupun aku tahu Abang Nazrin masih menyimpan perasaan terhadap Kak Zita tetapi aku tidak sangka dia sanggup mengucapkan ayat itu terhadapku. Sebak di dada cuba kutahan.
“Tapi abang kan dah jadi suami Wani?” Soalku. Cuba untuk mengingatkannya yang dia masih suamiku. Harapanku supaya dia melupakan Kak Zita dan cuba memberikan peluang kepada isterinya ini.
“Suami kau cakap? Hey, kau dengar sini baik-baik! Sedarlah diri tu sikit. Ada hati nak panggil aku suami konon. Kalau tak kerana nenek, tak mungkin aku nak berkahwin dengan anak pungut macam kau. Entah dari mana asal keturunan kau pun aku tak tahu.” Pedih kata-katanya menikam hatiku. Air mata yang semakin laju mengalir tidak kutahan-tahan lagi. Tidak sangka aku sehina dan sekeji itu di mata Abang Nazrin.
“Abang Nazrin! Kalau bencikan Wani sekalipun tak perlu nak hina keturunan Wani.” Bersama esakan aku berkata begitu. Kemudian, aku menyambung kembali ayat yang seterusnya.
“Wani tahu Wani memang tak layak untuk seorang lelaki seperti abang. Wani juga tahu Wani ni cuma anak angkat sahaja tetapi abang lupakah yang kita semua sama sahaja di sisi Allah? Yang membezakan kita nanti hanyalah iman dan taqwa. Abang dah lupa tentang semua tu?” Soalku bertalu-talu.
“Hey, tak perlulah nak berceramah pulak kat aku. Kau dah lupa kata-kata aku pada malam pertama kita bernikah dulu? Sooner or later, aku tetap akan ceraikan kau.” Jawabnya kasar. Siapalah aku ini untuk dia ambil peduli tentang perasaanku.
“Sampai hati abang buat Wani macam ni..” Rintihku bersama air mata yang mengalir.
“Aku nak kau berjanji dengan aku yang kau tidak akan menjadi batu penghalang dalam hubungan aku dengan Zita. Janji dengan aku sekarang!!” Gesa Abang Nazrin.
Takut benar kehilangan Kak Zita. Aku yang sudah tidak mampu menjawab kata-katanya ketika itu hanya mampu menangis sahaja. Pada waktu itu baru aku tahu betapa bodohnya aku kerana mengharapkan seorang lelaki seperti Abang Nazrin untuk mencintaiku. Air mata yang tadinya laju mengalir telah pun semakin berkurangan.
“Aku tahu ini tidak adil untuk kau tetapi aku tidak sanggup untuk kehilangan Zita kerana kau.” Kata lelaki itu lagi.
“Bila tiba masanya nanti, aku akan ceraikan kau!” Ayat itu diucapkannya sekali lagi menyedarkan aku yang di mata Abang Nazrin, aku tidak ubah seperti kain buruk. Tidak berharga sama sekali dan akan dicampakkan ke dalam tong sampah pada bila-bila masa sahaja.
“Baiklah..kalau itu yang abang mahukan. Anggap sahaja yang Wani ni bukan lagi isteri abang. Anggap sahaja Wani sudah tak ada di dalam hidup abang. Buatlah apa yang abang suka, asalkan abang bahagia. Wani janji Wani tak akan jadi penghalang.”
Petah mulutku mengucapkan ayat-ayat itu. Perasaan aku terhadapnya akan kubuang jauh dan aku tidak akan mengharapkan apa-apa lagi darinya.

“Good. You better keep your words!” Ujarnya yang puas hati dengan janjiku ketika itu. Kalau aku bermatian-matian menghalang mereka dari bersama pun, tidak ada jaminannya lelaki itu akan mencintaiku. Sesungguhnya aku pasrah dengan takdir hidupku.
Semasa aku menceritakan tentang perbuatan sumbang Kak Zita dahulu, Abang Nazrin dan Kak Zita sudah hampir-hampir hendak bertunang waktu tu. Tapi, kerana sayangnya aku terhadap Abang Nazrin dan tidak mahu dia tertipu, aku cepat-cepat beritahu perkara itu kepadanya dan seluruh ahli keluargaku. Memang aku tidak pernah menyangka yang perkara itu akan menjadi punca rosaknya hubungan kekeluargaan di antara kami.
Air mata yang masih bersisa kukesat dengan lengan baju. Berbaloikan air mata ini menitis untuk seorang lelaki sekejam itu? Yang pastinya, aku tidak akan menangis dan merayu lagi apabila dia ingin menceraikanku nanti kerana aku juga berpendapat yang itu adalah jalan yang terbaik untuk aku dan dia. Biarlah aku mulakan hidup baru dan jalani takdirku dengan penuh kepasrahan selepas segalanya berakhir nanti.
***

13 comments:

  1. suri, thanks! :) bergetar hati membaca bab ni.. bergenang air mata bila sampai ke bab nazrin kata "i'm sorry" tu..

    ReplyDelete
  2. bila nk ader ism13 n seterusnyer

    ReplyDelete
  3. Anor : thanks juga sebab sudi baca ISM 12 :) terima kasih utk komen yg diberikan..sgt2 menghargainya....nantikan bab 13 next week..:)

    Nur Afiqah : hehe..adakah dia dah jatuh cinta kat wani? ataupun ada sebab lain dia layan wani camtu? nantikan bab seterusnya ye..:)

    Ct : InsyaAllah, sambungannya akan ada next week..thanks sudi baca dan komen yea..:)

    ReplyDelete
  4. best lah cite ni
    x sabar nk bce yg seterusnye :)

    ReplyDelete
  5. bestnye kak..suke la..sian wani..nazrin jgn melepas,sudah la!!

    ReplyDelete
  6. suri.. rsa mcm lambatnya la next wk tu hehe.. ni pun dh rindu kt wani & nazrin huhu.. itu baru luka siku, nazrin dh mula rsa brsalah bila wani dh concern mcm tu.. cuba kalau dia demam teruk ke, accident ke.. mesti tersentuh hati dia kalau wani bersengkang mata sanggup menjaga dia.. hehe wishful thinking..

    ReplyDelete
  7. kak suri agak2 citer ni ble kuar....

    ReplyDelete
  8. rasa mcm pendekla plak n3 ni sbb tgh syok baca, tgk2 dh abis

    ReplyDelete