Monday, 1 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 20]


Bab 20

Surat yang berada di tangan kuangkat tinggi saat ini. Sambil membelek surat yang dilipat empat ini, aku mengeluh nafas berat. Serta-merta aku bangun berdiri. Bella..Bella! Tadi bukan main tergedik-gedik lagi nak baca surat ini tetapi sekarang apa dah jadi? Soalku pada diri sendiri. Kaki mula melangkah ke kanan dan ke kiri. Ini mesti surat cinta Danial poyo tu kepada arwah Kak Ngah! Mesti punyalah..aku berani kerat jari. Senyuman nakal muncul di bibir. Danial? Menulis surat cinta. Bagai orang gila aku ketawa besar saat ini. Bagaimana agaknya kalau lelaki garang tu tiba-tiba jadi jadi sweet? Ergghh tak dapat kubayangkan. Danial, nasib baik aku ni baik hati tau! Kalau aku ni jahat, dah lama aku baca surat ni dan ketawakan kau kuat-kuat. Ada hati nak jadi sweet kasi surat bagai padahal perangai macam samseng! Terus sahaja surat di tangan kumasukkan ke dalam sampulnya. 

Bella, kalau surat cinta, kenapa di sampul surat ini tidak ada tertulis nama arwah Kak Ngah? Entah kenapa aku berasa sedikit pelik saat ini. Alamat pun takde..setem jangan cakaplah!

 Iyalah, kalau kasi by hand pun takkanlah tak ada nama dicoretkan di atas sampul ini? Bagaimana kalau ini bukan surat cinta? Bagaimana kalau ini adalah surat lain? Bagaimana kalau ada maklumat apa-apa di dalam surat ini. Contohnya tentang hutang arwah Kak Ngah ke..atau tentang perkara-perkara lain yang lebih serius? Ahhh...peningnya! Nak baca ke tak nak baca ni? Aku mulalah berubah fikiran.

Nafas kutarik dalam-dalam saat ini..

"Maafkan Bella Kak Ngah..Bella terpaksa buka surat ni." 

Sebaik sahaja aku berbisik dengan perlahan ayat tersebut, tangan lincah mengeluarkan kembali surat yang berada di dalam sampul. Sempat lagi mataku terarah pada pintu bilik yang berkunci rapat. Entah kenapa ada debaran melanda hati saat ini. Sumpah aku rasa sangat gelisah. Memanglah gelisah kalau curi-curi baca surat orang!

Nafas kutarik dalam-dalam dan kini seluruh fokusku pada lembaran surat bersaiz A4 di tangan.

Assalamualaikum Danial,

Baru membaca ayat di barisan pertama, aku terus mengerutkan dahi. Danial? Maknanya apa ini? Mati-mati aku ingatkan surat ini adalah surat cinta Danial untuk arwah Kak Ngah tetapi rupa-rupanya, surat ini adalah untuk Danial? Rambut yang terjurai ke hadapan wajah kusebakkan ke tepi.

Aku membaca kembali surat yang berada di tangan. Semakin laju jantung berdegup saat ini.

Assalamalaikum Danial,

Honestly I never wrote any letter before. Not an unofficial one like this. I pun tak tahu sama ada surat ini akhirnya akan sampai ke tangan you atau tidak. Well, how do I start yea? Danial, I just wanna let you know that I love you so much. All my life I've never prayed for someone like you. I hanya minta Allah berikan I seseorang yang baik tetapi Allah hantarkan kepada I seseorang yang terlalu baik. Thank you so much for everything you have done for me & for all the those time you stood by me..

Dari Bern ke Interlaken dan kemudian ke Zurich..I tak akan pernah lupa detik-detik manis dan kelakar you mengejar I. Dari tiada apa-apa perasaan, you buat I jadi terlalu cinta kepada you. Dari tidak ada ikatan, tinggal sebulan sahaja lagi sebelum kita mengikat tali pertunangan. Thanks for never giving up on me. In fact I'm very thankful to myself for giving you the chance to know me. 

Danial, my only one..
I tak tahu kenapa I tulis surat ni untuk you. I just don't know why. I don't know what I've been thinking lately. I selalu fikir bagaimana kalau apa yang kita rancang tidak kesampaian? Bagaimana kalau kisah cinta yang kita sulamkan selama ini terhenti di tengah jalan? Bagaimana kalau I pergi dulu? Meranakah you? Tersiksakah you? Deritakah you? Tolong Danial sayang..tolong jangan ikutkan perasaan. Tolong jangan tangisi suratan takdir kerana I pasti apa yang Allah lakarkan adalah yang terbaik buat setiap hambaNya. 

Danial sayang,

Ketahuilah yang cinta I pada you adalah tulus. Tidak ada yang lain hanya you. Seandainya I meninggalkan you, pastinya kerana I harus pergi ke dunia yang lain. Danial, hubungan kita terlalu istimewa kerana kita menemukan semula papa you dengan keluarga I. Hubungan yang terputus dan terpisah di antara dua negara kini bertaut rapat kembali disebabkan kita. I harap sangat rancangan kita untuk bersatu akan dipermudahkanNya..bukan semata-mata kerana kehendak kita, Danial..tetapi juga kerana keluarga kita. I mahu kegembiraan dan harapan  mereka untuk bersaudara terlaksana.

Danial..sekiranya..jika sekiranya I tidak mampu untuk bersama dengan you, ketahuilah I juga tidak mampu untuk melawan takdir Allah. Sekiranya I tiada, I harap you tetap akan capai bahagia. Walau bukan dengan I, mungkin dengan yang lain..mungkin juga dengan Salsabila..Bella.

I tidak memaksa tetapi sekiranya I tiada, mungkin you boleh ambil masa mengenali dia. She's really awesome, you see. Both of us are very different but she is really a great person. I cadangkan Bella kerana I tidak mahu kehilangan you. Danial, sekurang-kurangnya jika I tiada, biarlah I temukan dua insan yang I sayang. Sekurang-kurangnya, I tidak perlu risau lagi tentang you atau Bella. Sekurang-kurangnya harapan keluarga kita terlaksana. 

Danial, sekiranya ditakdirkan you tidak bersetuju dengan cadangan I, janganlah you memaksa diri. Don't force yourself tetapi..carilah pengganti agar you bahagia kembali. Walaupun I tidak mahu memaksa you, I juga tidak mampu bohong Danial..I amat berharap sekiranya bukan dengan I, you akan gantikan tempat I dengan Bella. Hanya dia yang paling layak. Percayalah pada I danial..

Danial sayang..I sangat berharap surat ini sampai kepada you sekiranya I benar-benar pergi menghadap Ilahi. Jika I tiada, I benar-benar berharap kalam terakhir I ini sampai kepada you, Danial..

Don't be afraid to love again..open your heart and follow where it leads you..:)

You know I will always love you..I will always do.
Maya
June 2012

Separuh mati jantungku berdegup saat ini. Surat yang berada di tangan kulemparkan ke tepi. Ya Allah..apa yang perlu aku buat ni? Terketar-ketar tangan meraup wajah. Terus sahaja aku bangun dari birai katil. Tangan kanan mengurut bahagian dada berulang kali. Rasa seperti hendak terhenti jantungku. Memulas-mulas perut saat ini. Ya Allah..kenapa begini? Aku menarik nafas dalam-dalam saat ini sambil kaki pula melangkah ke kiri dan ke kanan. Kak Ngah..kenapa Bella? Kenapa? Ada rintihan di dalam hati bergema. Serta-merta aku jadi tidak tentu arah. Buntu jadinya fikiran dan aku benar-benar tidak dapat berfikir dengan waras saat ini. 

Tak boleh jadi..memang tak boleh jadi. Terus aku meluru ke arah bagasi yang terdampar di sudut bilik. Zip pada bagasi kutarik dengan kalut dan aku mengeluarkan sebuah beg kecil dari dalamnya. Beg kecil ini berisi pensil dan segala peralatan tulis lain. Dengan tangan yang terketar-ketar aku membuka zip dan liquid paper kukeluarkan dari dalam beg kecil tersebut. Tanpa berfikir panjang, terus sahaja aku memadam namaku di dalam surat ini. Nama siapa pula hendak kutulis bagi menggantikan namaku ini?

Tok! Tok! Tok!

Bulat mata menjegil ke arah pintu. 

"Bella..dah siap ke belum?"

Ya Allah Kak Long! Kelam kabut aku memasukkan liquid paper ke dalam beg berisi peralatan tulis dan kemudian beg kecil ini kucampakkan ke dalam bagasi.

"Aaaa..tengah pakai baju.." Jeritku kepada Kak Long di luar sana.

"Buka pintu ni..Kak Long nak ambil tudung." Ujar Kak Long pula. Kelam-kabut aku memasukkan surat ke dalam sampulnya semula dan kusumbat dengan pantas ke dalam poket seluar.

"Ye..kejap..kejap!" Jeritku lagi sambil menapak ke arah pintu. Pintu yang terkunci rapat kubuka dengan perasaan kalut yang masih belum lagi reda.

"Kak Long..Pak Su dan Mak Su dah sampai?" Soalku sebaik sahaja pintu kubuka. Aku cuba buat biasa namun entah kenapa tidak senang duduk diriku ini jadinya. Ikutkan hati mahu sahaja aku memeluk Kak Long  dengan erat untuk meredakan rasa yang bercampur baur di dalam hati ini.

"Dahh..Pakcik Dani pun ada tu." Jawapan Kak Long benar-benar membuatkan aku semakin pusing. Dia kulihat menonong masuk ke dalam dan meluru ke arah bagasinya.

Kalaulah semua orang tahu tentang surat arwah Kak Ngah ini..apa yang akan terjadi agaknya? Adakah mereka akan suruh aku kahwin dengan Danial? 

"Da..Danial ade tak?" Tergagap-gagap aku menyoal Kak Long. Gadis yang sedang membuka zip bagasi hitamnya kini menoleh ke mari dengan wajah yang berkerut. 

"Tak nampak pulak. Takde rasanya." Dia menggelengkan kepala. Anak matanya berlari ke seluruh wajahku. 

Tangan yang tadinya lincah membuka zip bagasi kini berhenti melakukan kerja itu. Kak Long bingkas bangun dari atas lantai dan melangkah ke arahku yang sedang berdiri di tepi katil.

"Bella..pandang sini.." Tangannya kini memegang lembut daguku. Mata dikecilkannya sedikit. 

"Kenapa muka Bella pucat lesi ni? Macam nampak hantu!"

 Kata-kata Kak Long membuatkan aku meraupkan wajah berulang kali. Habislah..Kak Long dah perasan. Kak Long..kalaulah Kak Long tahu..mesti Kak Long akan faham kenapa Bella jadi tidak keruan sampai begini.

"Mana ada Kak Long.." Dengan lemah aku menjawab. 

"Betullah..kenapa nampak lain macam aje ni? Kau okay ke dik?" Penuh prihatin soalan itu ditanyakan kepadaku. Aku pula tanpa menunggu dengan lebih lama, terus membuka mulut.

"O..o..okay! Bella okay..Bell Bella ke..keluar dulu ye!" Kelam-kabut aku berkata begitu. Sekali lagi wajah kuraupkan dengan kasar. Tertekan aku jadinya.

Semakin pelik wajah Kak Long memandang ke mari. Aku pula terus sahaja menyusup keluar dari bilik. Astaghfirullahalazim..apa aku nak buat ni? Haruskah aku berikan surat itu kepada Danial? Kacaunya jiwa, kusutnya fikiranku saat ini, Ya Allah..

***

Parah ni..memang parah! Baru aje jengkukkan kepala ke ruang tamu, aku dah nampak bayang Pakcik Dani yang sedang rancak bersembang dengan Pak Su dan beberapa orang jiran tetangga. Jantungku terus rasa seperti mahu melompat keluar apabila terpandang wajah papa lelaki itu. Ini baru nampak bapaknya tau! Kalau anaknya? Baik aku duduk kat dapur. Cepat-cepat aku melangkahkan kaki ke sana. Kelihatan umi dan Mak Su sedang sibuk bersembang dengan beberapa orang jiran yang datang bertandang. Mereka semua sedang duduk bersimpuh di atas tikar mengkuang yang dibentangkan di sini. Ada cempedak goreng, agar-agar buah dan karipap pusing dihidangkan bersama dengan air teh panas.

Ikutkan hati mahu sahaja aku berkurung di dalam bilik tetapi takut pula umi syak apa-apa. Walaupun hati masih lagi kalut dan gabra, aku cuba juga berlagak selamba. Bersama wajah yang manis aku melangkah ke arah umi, Mak Su dan makcik-makcik jiran yang bertandang. Riuh-rendah jadinya dapur ini. Lekas-lekas aku bersalaman dengan Makcik Minah yang sedang tersenyum ke mari.  

"Amboii..makin lawa kamu ni Bella. Dah ade mata air ke?"  Soalan Makcik Minah kujawab dengan senyuman aje. 

"Belum ada lagi Makcik Minah..lagipun Bella masih belajar lagi." Jawabku yang sempat mengerling ke arah umi. Kemudian, aku menghulurkan tangan untuk bersalam dengan Mak Jah yang memakai baju kurung biru.

"Ramai aje yang kahwin masa belajar Bella oiii..anak Mak Timah hujung kampung tu pun dah kahwin tau. Si Zalya..dia belajar  di London..sama umur dengan kamulah." Sampuk Mak Long Rubiah.

Terus sahaja aku menoleh ke arah Mak Long Rubiah yang bertubuh gempal ini. Isk..dorang ni..makin kacau jiwa aku yang sedia kusut. Belum sempat aku menjawab, Mak Jah yang tadinya diam pula menyokong kata-kata Mak Long Rubiah.

"Betul tu Bella. Zalya tu dah mengandung pun. Suaminya kerja akauntan kat sana." Kata-kata Mak Jah kusambut dengan senyuman sahaja. 

"Hee dah jodoh kan..lagipun okay la, suaminya pun ada kerjaya yang bagus. Stabil." 

Sebaik sahaja berkata begitu, aku terus menghulurkan tangan untuk bersalaman dengan Mak Yam, Makcik Tini dan Nek Senah. Inilah masalahnya dengan dorang ni. Kalau tengok anak dara orang besar sikit, mulalah nak suruh kahwin. Lebih malang lagi, kalau dorang tawarkan diri untuk jadi tukang carikan jodoh.

"Mahu dengan tak mahu aje Bella..jodoh ni kalau kita asyik tolakkk aje..memang tak ada la sayang oi.." Ujar Mak Jah.

Dapat kulihat Mak Su tengah sengih ke mari.Entah kenapa apabila mendengar kata-kata Mak Jah itu, aku terbayangkan Encik Faris Hardy. Isk..takkanlah aku suka-suka aje nak terima kalau hati tak suka. Kusutlah! Baik aku blah dari sini. Di dalam kepala mulalah mencari-cari alasan untuk lari. 

"Erm..in syaa Allah..ada jodoh, ada lah nanti, Mak Jah.." 

Itu sahaja yang mampu aku ucapkan pada Mak Jah. Eleh cakap pandai. Anak dara dia tu dua-dua orang masih membujang. Apa kes? Nak bercakap ni, ingatlah sama pada Yang Maha Esa. Jodoh kan di tangan Dia. Kalau ada, ada lah nanti. Kalau belum ada, mesti yakin ada rancangan yang lebih baik yang Allah telah tetapkan untuk kita.Hishhh! Geram betul!

Umi dan Mak Su kulihat diam aje dari tadi. Aku tahu mereka malas hendak melayan. Siapalah yang tak kenal dengan mulut becok Mak Jah, Mak Long Rubiah dan Makcik Minah? 3 sekawan.

"Korang ni..biarlah dulu..takkan la asal ada yang berkenan dia nak terima buta-buta aje. Mestilah Bella nak kenal dan tengok dulu hati budinya. Cari suami ni kena betul-betul. Ye tak, Bella?" 

Aku mengangguk beberapa kali ke arah Ustazah Aisyah saat ini bersama senyuman yang sangat manis. Terima kasih ustazahku. Ustazah inilah yang mengajar al-quran kepada aku, arwah Kak Ngah dan Kak Long dulu.

"Itu saya setuju benar, ustazah. Mana boleh main tangkap muat aje." Mak Su yang tadinya diam kini bersuara. Tidak selesa betul apabila mereka menjadikan aku topik perbualan saat ini. Terus sahaja aku mengesot ke arah umi. 

"Umi..Bella nak ambil barang dalam kereta Kak Long kejap ye..kalau ada apa-apa nak tolong, panggil Bella." Ujarku sambil tersenyum sumbing. Itu aje alasan yang ada untuk aku keluar dari sini. Sesak rasanya dada. 

"Ye lah.." Apabila umi memberikan lampu hijau, aku terus bangun dan meluru keluar ikut pintu belakang rumah tanpa memandang ke arah makcik-makcik yang bermulut meriah itu.

Fuhhhh! Lega rasanya. Hilang sedikit sendat di dada dan fikiran apabila angin malam yang nyaman menampar tubuhku. Dengan perlahan-lahan aku melangkah ke arah hadapan rumah. Mata kini berlari kepada buaian yang letaknya betul-betul di bawah pokok ciku. Ada orang cakap, tak elok tanam pokok ciku dekat dengan rumah kerana hantu langsuir suka benar bergayut pada pohon ciku. Karut betul! Arwah ayah buat bodoh aje atas cakap-cakap orang tu. Ditanamnya juga pokok ciku tu kat depan rumah. Alhamdulillah, sepanjang aku hidup tidak pernahlah pula nampak langsuir bergayut di situ. Sambil menggelengkan kepala, aku terus sahaja menapak ke situ.

Setelah punggung kulabuhkan di atas buaian, tangan kanan mulalah menjalar ke dalam poket seluar. Sampul berisi surat arwah Kak Ngah buat Danial kukeluarkan dengan perlahan-lahan. Debaran yang tadinya sudah pun surut kini beraja di dalam dada kembali. Ya Allah..apa aku nak buat ni? 

"Berdosakah aku kalau tak berikan surat ni kepada Danial? Nak beri ke tak nak?" Terlepas soalan itu dari bibir dan serentak dengan itu juga surat yang sedang kugawang ke kiri dan ke kanan kini dirampas oleh seseorang dari belakang. 

Terkejut aku jadinya. Takkan ada langsuir kut?! Terus sahaja aku berpaling ke belakang dengan debaran di dalam dada yang semakin menggila.

"Heyy!" Terjerit kecil aku jadinya.

***








Friday, 29 August 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 19]



Bab 19

Kak Long pula kulihat sibuk memotong jambu batu saat ini. Penghayatanku terganggu sebentar apabila terdengar suara umi berkumandang.

"Bella..tolong umi ambilkan termos air kat dalam beg. Umi letak beg ikat dalam bangsal." 

"Okay.." Terus sahaja aku melompat turun dan mencapai botol air. Setelah membasuh tangan, aku mulalah melangkah ke arah bangsal yang letaknya di belakang pelantar ini. 

Mata mulalah liar mencari beg yang umi maksudkan. Jumpa! Ada di sudut kanan bangsal rupanya. Dengan perlahan-lahan aku menapak ke situ. Aku membuka zip beg berwarna hitam ini dan termos air kukeluarkan dengan cermat. 

"Ehem."

Terus sahaja aku menoleh ke belakang apabila mendengar suara itu. 

Danial Lee? Tergamam aku seketika jadinya. Kenapa dia juga berada di dalam bangsal ini?

Panas pula rasa hati yang  sememangnya masih menggelegak gara-gara kejadian tadi. Boleh pulak dia campakkan aku ke tanah. Macam campak buah nangka busuk aje lagaknya! Eh kalau dia turunkan aku cepat-cepat, takdenye Pak Su dan Pakcik Dani sempat nampak keadaan kami yang memalukan itu tadi. Tolong tetapi tak ikhlas!

Mata kujulingkan ke atas apabila lelaki ini tidak langsung bersuara. Dia hanya memeluk tubuh sambil memandang ke mari. Teliti sekali pandangannya itu tetapi tidak tajam seperti selalu.

"Awak nak apa?" Dengan wajah yang masam aku bertanyakan soalan itu. Tangan kanan memegang kemas termos air berwarna merah.

Lelaki di hadapanku kulihat mengukirkan senyuman sedikit. Mulalah jantungku buat hal. Matanya berlari ke serata wajah. Apabila dia memerhati begini, memanglah aku berasa tidak selesa. Langkah diambil setapak demi setapak sehinggalah dia berada betul-betul di hadapanku. 

"If you have nothing to say, please excuse me." Ujarku yang cuba untuk melangkah namun lelaki ini  terus mendepakan tangannya. Menandakan yang dia tidak benarkan aku pergi. Bulat mataku memandang ke arahnya. 

"Please stay for a little while..in fact I've locked the door.."  Bisiknya dengan sangat perlahan. Berderau darah tatkala aku memandang ke arah pintu. Nasib baik tidak terlepas termos di tangan. Terus sahaja aku mendongakkan wajah ke arahnya.

"Are you crazy? Why did you lock the door?" Soalku dengan kalut. 

Soalanku tidak dijawab. Dia hanya menjungkitkan bahu sedikit sambil tersenyum. Senyuman yang tidak pernah diberikan kepadaku selama ini. Senyuman yang mampu untuk membuat seorang perempuan normal cair.

" Do you want me to scream? "  Bertalu-talu aku menyerangnya. Nada suara sudah pun naik satu oktaf. 

Menggelegak jiwa menandakan aku sangat marah saat ini namun aku juga tidak dapat menafikan ada degupan kuat mengisi ruangan dada. Renungannya yang sedikit menggoda menambahkan lagi kacak di wajahnya. 

"Bella.." Lembut sekali suara itu menampar gegendang telinga. Apabila dia bersuara begitu mulalah aku kalut.

"You can scream your heart out if you want. Let them speculate what we are doing inside here. Lagi cepat kita kahwin." Selamba sahaja dia berkata begitu sambil ketawa kecil untuk sesaat,  menayangkan barisan giginya yang tersusun.Tergamam aku seketika. Dusun ni berhantu agaknya! Dia ni dah disampuk jembalang ke apa ni?

Tangan kiri sudah mula menyeka rintik-rintik halus yang memenuhi dahi. Gelisah rasanya jiwa yang berkecamuk saat ini.

"Awak nak apa?" Soalku sambil memandangkan tajam ke arahnya. 

Mana risau dengan keadaan mamat ni yang tidak kunafikan mengundang resah, mana nak risaukan tentang mereka yang berada di luar tu. Ah, boleh jadi gila! Dia kulihat mengambil nafas dalam-dalam. 

"I want you.." Bisiknya separuh merayu membuatkan hatiku bergetar. Sah, dah gila. 

"What?!" Terjerit kecil aku jadinya.Dengan pantas tangan kiri menutup bibir. 

"Let me see.." Anak matanya berlari ke serata wajahku. Sah Danial disampuk jembalang dusun! Aku terus mengundurkan diri dan bersandar pada dinding. 

" Flawless glowing skin, round big eyes, beautiful snub nose, plump sexy lips.." 

 Kelu terasa lidah saat ini. Apabila kulihat matanya berada di bibirku sedikit lama, tanpa dapat dikawal darah terasa menyerbu ke wajah. Terus sahaja aku melarikan pandangan ke arah kayu-kayan yang berada di sudut kiri bangsal.

"Who wouldn't  fall for you?" Soalannya membuatkan aku semakin tidak keruan. Wajah terus kuraupkan berkali-kali. 

Namun, apabila jenis senyumannya yang satu itu beraja di bibir tika ini, tahulah aku lelaki ini sedang menguji kesabaran dan keimanan di dalam diri. 

"And you're blushing..it's really exciting to see, Bella. Really interesting!" Sambil menggelengkan kepala, dia terus ketawa besar. 

"Blu..blushing?! Apa awak mengarut ni? No I'm not!" Jeritku dengan geram namun nada suara kukawal dengan sebaik mungkin.  

Kurang asam! Aku pasti dia memang nak mempermainkan aku! Tajam aku merenung ke arahnya.

"Heyy, why are you acting so serious? Tadi kat depan Makcik Zahra, kau cakap kau suka bergurau, kan?"  Soalnya dengan sedikit sinis. Geram betul aku jadinya! 

"By the way, it's getting hot in here..can't you feel it?" Soalnya sambil mengipas-ngipas bahagian kanan wajahnya dengan tangan kanan. Tangan kirinya dari tadi berada di sisi tubuh sahaja. Statik. 

Belum sempat aku bersuara, dia kelihatan membuka 3 butang bajunya yang paling atas mendedahkan bahagian atas dadanya yang bidang dan sedikit kemerahan. Tersentak aku jadinya. 

"Stop it!" Terus sahaja aku memejamkan mata. 

Ya Allah, jika salah seorang ahli keluargaku atau Pakcik Dani datang, bagaimana?!Aku tahu dia tak berpuas hati dengan mulutku yang sedikit lancang tadi, tapi tak perlu kut sampai begini. 

"Astaghfirullahalazim..what's wrong with you, Danial?"  Aku terus bersuara dengan sangat geram.

"Nothing is wrong with me. I'm perfectly fine, can't you see Miss Bella.." Boleh pula dia memusingkan badannya sedikit ketika berkata begitu. Ikutkan hati, mahu sahaja aku siram mamat ni dengan air panas di dalam termos yang sedang kupegang.

"What did you call me? Samseng? Poyo?" Soalnya dengan sinis.

 Aku yang masih bersandar pada dinding terus sahaja berdiri dengan tegak apabila dia melangkah mendekatiku. Bau wangian yang selalu dipakainya kini sudah mula sebati dengan hidung.Tangan kanan diletakkannya di dinding betul-betul di sebelah kananku dan dia menundukkan wajahnya. Kami bertentangan mata buat seketika. 

"Now you can add one more in to the list..seductive." Sebaik sahaja berkata begitu, aku terus melarikan diri menjauhinya.

 Jari telunjuk kutundingkan ke arahnya.

"Saya rasa, awak kena jumpa psychiatrist lah lepas ni. Bukan apa, almond yang awak makan tu bukan sahaja menyebabkan awak alergi tetapi almond tu dah buat otak awak gila agaknya!" 

Baru sahaja ingin melangkah jauh darinya, dia mendepakan tangan kiri. Aku perasan dari tadi tangan itu kelihatan seperti menggenggam sesuatu. Terus aku terpaksa menghentikan langkah untuk mengelakkan dari bersentuhan dengannya. 

"So what if I'm crazy?" Soalnya sambil menjungkitkan sebelah kening. 

Memang wajahnya menarik untuk dipandang tetapi aku belum gila lagi untuk jatuh cinta pada teman lelaki arwah Kak Ngah, kakak kandungku sendiri.

"Danial,  arwah Kak Ngah tak akan gembira kalau dia tahu awak buat saya macam ni..saya nak keluar dari sini." Ujarku dengan sedikit lembut. Sengaja aku gunakan nama arwah Kak Ngah kali ini. Lelaki ini tersenyum sinis. 

"Tapi rasanya, arwah Kak Ngah tak akan marah kalau aku bebaskan belalang ni kat sini, kan? Lain kali, please watch your mouth!" Tegas nada suaranya mengucapkan ayat yang terakhir itu.

Serentak berkata begitu, tangan kirinya dibuka betul-betul di hadapanku. Belalang kunyit! Besar pulak tu! Seperti belalang yang sedang berterbangan, aku juga terasa seperti ingin terbang. Laju aku berlari bersama termos di tangan menuju ke arah pintu. Kelam-kabut tangan kiri membuka selak pada pintu bangsal dan aku berlari keluar.

"Arghhhhhhhhh! Umiiiii tolong Belllaaaaaaaaaa..ada belalanggg!" Sambil menjerit dengan kuat aku berlari ke arah pelantar. Semua yang berada di sini tergamam melihat keadaanku. 

"Ya Allah, Bella..belalang aje pun. Patutlah lama kamu kat dalam bangsal tu. Kamu masih takut belalang ke?" Soalan umi membuatkan semua yang lain ketawa. Semakin panas jadinya hatiku. Nasib baik Pak Su dan Pakcik Dani tidak berada di sini. Memalukan betul! Termengah-mengah aku saat ini. Terus sahaja aku meletakkan termos di atas pelantar.

"Bella..belalang tu kecil aje..kamu takut ke?" Soalan umi kujawab dengan gelengan.

"Bukan takut, Bella cuma tak suka aje." Rungutku dengan perlahan. Apa lagi, ketawa besarlah Kak Long yang sedang sibuk mencicah jambu batu dengan kuah rojak. 

Geram betul rasa hati apabila terlihat lelaki itu melangkah ke mari. Boleh pula control macho dan sopan, bagai tiada apa yang berlaku. Ya Allah, rasa seperti mahu sahaja aku menghempuk kepalanya tu dengan termos umi.

"Rasanya ada belalang kunyit besar sedang  ke mari. Menyampah! Bella balik dulu umi, Mak Su." Dengan selamba aku berkata begitu. Sempat lagi aku menjeling tajam ke arah Danial. Menyampah!

Baru sahaja dua langkah aku menapak, Kak Long pula memanggil dari belakang.

"Bella.."

Aku terus menoleh.

"Tak nak ikut Kak Long jumpa Laila ke?" Soalan Kak Long kujawab dengan gelengan.

"Tak nak."  

Sebaik sahaja berkata begitu, aku terus berlalu. Terima kasih kepada lelaki itu kerana buat aku hangin satu badan hari ini. Hantu betul! Bagaimana dia tahu aku takut belalang? Pffftttt! Sambil menyumpah aku melangkah pulang ke rumah.

*** 
Kelam-kabut aku memerhati sekeliling kawasan ini. Indahnya! Rumput-rumput yang hijau, langit yang membiru, bunyi air sungai mengalir yang mendamaikan jiwa..di mana aku berada ni? Nak kata di dusun arwah Tok Ayah, tak masuk akal pula. Dusun tu taklah secantik ni. Sudahlah tu, tidak ada siapa pun di sini kecuali aku seorang. Terus sahaja aku melangkah dengan perlahan-lahan di bawah rimbunan pohon yang merendang sambil menikmati pemandangan  yang sangat menenangkan fikiran. Mata kukecilkan sedikit apabila ternampak bayang seseorang di hadapan sana. 

"Kak Ngah!" Jeritku dengan riang. Semakin jelas wajah itu dapat kulihat saat ini. Ya Allah, memang betul Kak Ngah ada di hadapan sana. Kak Ngah pula tersenyum manis ke arahku. 

"Cantiknya dia.." Aku berbisik pada diri sendiri. Wajahnya berseri bagai bintang-bintang berkelipan di langit. Ada sepasang kurung putih bersih melekat pada tubuhnya. Wajah jernih itu benar-benar membuatkan aku terpesona saat ini. 

"Kak Ngah..Bella rindu Kak Ngah..Umi dan Kak Long juga rindukan Kak Ngah..Danial sedang menanti Kak Ngah..Kak Ngah tahu tak, dia sangat cintakan Kak Ngah.." Ucapku dengan bersungguh-sungguh bersama dengan senyuman yang sangat lebar. 

Aku lihat Kak Ngah tidak bersuara. Dia hanya tersenyum sahaja. Bersama senyuman yang sangat manis itu dia membuat isyarat mata supaya aku mengikutnya. 

Kaki terus mengekori langkah Kak Ngah namun langkahnya terlalu laju untuk kukejar. Sesekali Kak Ngah berhenti dan menoleh ke arahku. Tangan kanan dihulurkannya untuk seketika, isyarat supaya aku terus mengikuti jejaknya. Senyumannya sentiasa mekar di bibir membuatkan aku semakin bersemangat untuk melangkah. Akhirnya kami tiba di satu kawasan taman yang dipenuhi dengan bunga mawar. Mata berlari ke arah buaian yang sangat cantik. Ada bunga menjalar di atasnya.  Aku kembali memandang ke arah Kak Ngah  yang kini berada begitu dekat denganku. Hanya 2-3 langkah sahaja di hadapanku. 

Pelik kenapa aku tidak mampu untuk berkata-kata. Kami hanya bertentangan mata namun itu sudah cukup memuaskan hati aku. Terasa rindu yang kupendam sudah pun terubat saat ini. Senyuman Kak Ngah semakin lebar. Terus sahaja dia membuat isyarat mata supaya aku memandang ke sebelah kananku. 

Danial?

Bagaimana dia boleh berada di sini? Aku terus menoleh ke arah Kak Ngah bersama tanda tanya di dalam fikiran namun Kak Ngah kulihat masih tetap tenang dan tersenyum manis seperti tadi. Kepala dianggukkannya perlahan-lahan kepadaku membuatkan aku keliru. Aku terus sahaja ingin memeluk Kak Ngah saat ini namun kakiku seakan terpaku di bumi. Kak Ngah pula kulihat lambat-lambat berlalu pergi. Aku ingin memanggil nama Kak Ngah namun aku tidak mampu untuk bersuara. Kepala kugelengkan saat ini. Kak Ngah tolong jangan pergi.  Sesekali Kak Ngah menoleh dan tersenyum ke arahku. Aku hanya dapat menangis.  Sebak terasa kerana aku tidak dapat menahan Kak Ngah dari pergi. 

Bersusah payah aku cuba untuk memanggilnya kembali.

"Kak Ngahhhhhhhhhhhhhh!" Jeritku dengan sepenuh hati dan serentak dengan itu juga terasa sakit bahagian badanku.

"Auchhhh!" Aku mengusap bahagian bahu kanan saat ini. Dengan perlahan-lahan aku membuka mata. Tadi, rasanya aku berjalan di bawah rimbunan pohon. Tapi kenapa sekarang aku berbaring di bawah siling putih ni? 

"Astaghfirullahazim, Bella!" Jeritan suara umi membuatkan aku tergamam. Terus sahaja aku mendongakkan kepala ke arah suara itu. Kelihatan umi tengah kelam-kabut melangkah ke arahku. 

"Kamu yang jatuh. Mati-mati umi ingatkan almari yang tumbang ke lantai tadi!" Aku hanya menenyehkan mata sahaja mendengar bebelan umi.

"Umi, mana Kak Ngah?" Soalanku membuatkan umi menggelengkan kepalanya. Semakin laju dia meluru ke mari.

"Astaghfirullahalazim Bella! Mimpi apa sampai jatuh katil ni?" Bebelan umi nyaring menerjah masuk ke dalam telinga. Tangan kanannya dihulurkan ke arahku. Ya Allah, aku mimpi sampai jatuh katil! Patutlah sakit! Huluran tangan umi kucapai dan aku bangun dari pembaringan. Kemudian dengan perlahan-lahan aku duduk di birai katil.

"Umi..Bella mimpi arwah Kak Ngah." Gumamku dengan perlahan-lahan. Umi pula terus mengambil tempat di sebelahku. Kepala digelengkannya sedikit.

"Itulah..tidur lagi petang-petang begini. Bella tahu kan tak elok tidur selepas asar?" Soalan umi membuatkan aku meraupkan wajah dengan tangan.

"Bella penat sangat tadi umi.." Luahku perlahan. Kemudian mataku berlari pada wajah umi. 

"Umi pakai tudung cantik-cantik ni nak ke mana?" Soalku. 

"Umi nak ke kedai Pak Amat kejap. Nak beli tepung. Kan tadi Bella dengan Kak Long cakap nak makan cempedak goreng?" Dengan sahaja perkataan cempedak goreng, aku terus bersemangat. Dengan pantas aku bangun berdiri.

"Kesiannya umi..biar Bella ajelah yang pergi." Ujarku. Umi juga turut bangun saat ini.

"Tak payah..sebab lepas beli tepung, umi ingat nak singgah ke rumah Pak Su kejap. Nak bincang fasal  kenduri esok."Kata-kata umi membuatkan aku terdiam. 

"Kenduri apa umi?" Soalku bersama sejuta tanda tanya di dalam fikiran. 

"Kenduri kesyukuran kecik-kecik aje Bella. Sempena kami berempat selamat pergi mengerjakan umrah dan pulang semula ke Malaysia ni. Kami tak jemput ramai pun." Jawab umi. Aku terus sahaja menganggukkan kepala beberapa kali. Tanpa sempat aku bersuara, umi menyambung ayatnya.

"Umi pergi dulu ye." Kata-kata umi aku jawab dengan anggukan.

"Aaa..ye.." Seronoknya dapat makan cempedak goreng sekejap lagi! Itu yang berada di dalam fikiranku saat ini. Ada sengihan muncul di bibir. 

"Umii" Panggilku. Umi yang sudah pun berada di muka pintu terus menoleh.

"Ermm..Kak Long mana umi?" Bagasi yang berisi harta karunku terus kubuka. Tangan lincah mengeluarkan berus gigi. 

"Kak Long keluar kejap. Jumpa Laila katanya." Dengan pantas aku menganggukkan kepala.

"Oh..okay." Sebaik sahaja berkata begitu, umi terus melangkah keluar dari bilik ini. 

Dengan perlahan-lahan aku meraupkan wajah. Pandangan kosong kuhalakan pada jendela kayu di hadapanku. Sesekali tirai jendela menari-nari ditiup angin. Ada keluhan berat muncul di bibir.  Mimpi tadi tu, betul-betul macam realitilah! Terus sahaja aku duduk kembali di birai katil. Rasa seperti betul-betul aku berjumpa Kak Ngah tadi. Isk, tapi aku tak puas hati betullah! Boleh pula mamat poyo tu enterframe dalam mimpi aku! Menggelegak darah dalam badan apabila terkenangkan apa yang dia buat kepadaku dalam bangsal nanti. Ya Allah, geramnya!

Tapi Bella..kau pun sedap kutuk dia sebelum tu. Bagai ada yang berbisik ayat tersebut kepadaku saat ini. Ah, malas nak fikir tentang perkara itu. 

 Aku menggaru kepala sambil cuba mengingat kembali apa yang berlaku di dalam mimpi. Kak Ngah mengarahkan aku untuk mengikut jejak langkahnya, kami melangkah sehinggalah tiba di satu kawasan yang sangat cantik. Dia menyuruh aku menoleh ke sebelah kanan dan Danial Lee ada di situ. Kenapa Kak Ngah meninggalkan aku dengan Danial dan terus berlalu? Entah kenapa ada gusar melilit tangkai hati. Serentak dengan itu degupan halus bergendang di dada.

"Bella! Mimpi aje kut!" Aku memarahi diri sendiri saat ini. 

Dengan pantas aku bangun berdiri. Kaki melangkah ke arah almari dan tuala biru yang terlipat kemas kucapai. Ada senyuman sumbing muncul di bibir. Macam manalah gadis yang bergelar seorang  mahasiswi boleh mengambil serius tentang mimpi? Di dalam Al-Quran sendiri menyebut yang mimpi, kebanyakannya adalah mainan tidur. Tambah-tambah mimpi di petang hari begini. Aku terus menggelengkan kepala. 

Baik aku mandi daripada fikir tentang mimpi tadi tu. Kaki melangkah keluar dengan laju dari bilik untuk menuju ke bilik mandi di bawah sana. Namun, apabila melintasi bilik arwah Kak Ngah, automatik pula kaki ini berhenti melangkah.  Perlahan-lahan aku menolak daun pintu dan melangkah masuk ke dalam bilik ini.

Cantik dan tersusun. Ada senyuman beraja di bibir apabila terpandangkan gambar-gambar arwah Kak Ngah yang tersusun cantik di atas meja. Kata umi, dia langsung tidak mengubah apa-apa di dalam bilik ini. Semuanya dibiarkan seperti sedia ada. Umi hanya membersihkan habuk sahaja. Ah, arwah Kak Ngah memang pengemas orangnya.  Dia juga seorang yang lemah lembut, tidak suka menjawab..jika ada perkara yang dia tidak puas hati, selalunya akan didiamkan sahaja. Memang lainlah sikapnya daripada aku. Terus sahaja aku duduk di atas katil. Dulu, sekiranya kami menonton cerita seram di televisyen, mesti aku akan tidur dengan arwah di sini. Takut nak tidur seorang diri. Kadang-kadang, Kak Long pun join sekali. 3 orang tidur bersama di atas katil bersaiz queen. Ada ketawa halus terbit di bibir. Aku tergamam seketika apabila terpandangkan sesuatu di bawah almari baju. 

Ya Allah kotak kayu tu masih ada lagi? Ketawa terlepas semula dari bibir. Arwah Kak Ngah memang marah betul kalau aku atau Kak Long buka kotak kayu tu masa sekolah dulu. Mana tidaknya, semasa sekolah rendah dahulu, semua rahsia-rahsianya disimpan di dalam kotak itu. Surat-surat daripada secret admirer nya semua ada di dalam kotak tersebut. Itu cerita semasa sekolah dululah. Selalu juga aku curi-curi buka kotak tu dan curi-curi baca surat-surat di dalamnya. Nakal betul aku! Tapi, selepas arwah Kak Ngah pindah ke asrama, aku sudah tidak pernah nampak lagi kotak itu sehinggalah ke saat ini. Pasti dia bawa bersama dengannya. Ah, mesti dia simpan barang lain dalam kotak tu setelah dia meningkat dewasa. Lagipun zaman sekarang mana ada orang hantar-hantar surat. 

Aku terus sahaja bangun dari katil dan melangkah ke arah almari. Punggung kemudiannya kulabuhkan di atas lantai. Tangan pula lincah mengeluarkan kotak yang saiznya seperti kotak tisu ini. Lincah tangan menepis habuk sebelum jemariku mula membuka kotak ini.

Ha, kan sudah kukata! Kotak ini penuh dengan pelbagai jenis kerongsang. Baru sahaja ingin menutup kotak ini kembali, mataku menangkap sesuatu di bahagian dasar kotak. Ke arah kertas berwarna putih yang hampir lunyai. Terus sahaja aku bangun dan melangkah ke bilik umi. Laci pada mesin jahit kubuka dan aku mengeluarkan cebisan kain berwarna satin kekuningan dari dalamnya. Memang dari dulu lagi, umi menyimpan cebisan kain yang tidak lagi digunakan di dalam laci ini. Dengan pantas aku berlari semula ke bilik arwah Kak Ngah.

Semua kerongsang kukeluarkan dengan cermat dan aku mula menarik kertas yang berada di dasar kotak ini. Niat di hati ingin menggantikan kertas yang lunyai ini dengan kain satin. Berkerut wajahku sebaik sahaja kertas putih kukeluarkan dari kotak. Nampaknya, bukan kertas biasa tetapi sampul surat! Tebal pulak tu! Siap ada isi di dalamnya. Bersama tanda tanya di dalam kepala, kelam-kabut aku mengeluarkan isi di dalamnya. Ada beberapa keping gambar dan juga sekeping surat! 

Gulp! Apa yang sedang kau buat ni Bella? Terus sahaja aku bangun dan mengunci pintu. Kemudian, aku membawa surat dan gambar-gambar itu ke atas katil. Mata mula berlari ke arah gambar-gambar di tanganku. Gambar pertama adalah gambar arwah Kak Ngah bersama rakan-rakannya di luar negara. Cantik betul tempat di dalam gambar ini. Gambar kedua benar-benar membuatkan aku terkejut beruk! Gambar Danial Lee! Terus sahaja aku melihat bahagian belakang gambar ini. 

"My only one"

Depan arwah Kak Ngah mesti dia sweet habis. Perangai samseng tu mesti dia tak tunjuk punyalah! Geram pulak aku dengan lelaki itu.  Gambar-gambar lain pun adalah gambar lelaki itu. Cuma sekeping gambar  sahaja adalah gambar mereka bertiga. Pakcik Dani, arwah Kak Ngah dan Danial. Ada rasa sebak mengisi ruangan hati. Mereka kelihatan sangat gembira di dalam gambar ini namun siapa kita mahu melawan takdir. Baru sahaja ingin membaca surat yang kini terdampar di atas katil, aku terdengar sayup-sayup suara orang menjerit disertai bunyi ketukan pada pintu.

"Assalamualaikummmm!"

Itu macam suara Kak Long!

" Umiiii..bukalah pintu ni..Panas niii!"

"Belllaaaa! Apesal kunci pulak pintu ni? Adoiii!"

Alamak! Betullah Kak Long dah balik!

Tergamam aku seketika. Cepat-cepat aku memasukkan kembali surat dan gambar ke dalam sampul. Sampul tersebut kusumbat ke dalam poket seluar panjang yang melekat di tubuhku. Aku terus sahaja turun dari katil. Cebisan kain satin kumasukkan ke dalam kotak dan kemudian aku mengutip kerongsang-kerongsang yang bertaburan di atas lantai. Setelah memasukkan semuanya kembali, aku menutup kotak dan menolaknya kembali ke bawah almari.

Kelam-kabut aku berlari ke arah pintu saat ini. Daun pintu yang berkunci kubuka dan aku kemudiannya berlari turun ke bawah. Ketukan pada pintu semakin kuat bergema. Iskk geram betul!  Tidak sempat aku nak baca surat tu. Mulalah aku tak senang duduk saat ini. Apa agaknya  isi kandungan surat tersebut? Bersama sejuta tanda tanya aku membukakan pintu untuk Kak Long.


Thursday, 28 August 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 18]


Bab 18

Ahhh tenangnya! Mataku berlari pada burung-burung yang berkicauan di atas pohon. Kemudian, anak mata tertancap pada bangsal yang letaknya betul-betul di belakang pelantar ini. Di dalam keadaan berbaring aku menjauhkan pandangan ke atas sana. Ke arah langit yang membiru. Angin yang menderu menambahkan lagi rasa indah di dalam jiwa. Inilah yang seronoknya tinggal di kampung. Selain daripada suasananya yang aman dan damai, di sini juga ada dusun tinggalan arwah Tok Ayah kepada kami. Bermacam-macam jenis pokok buah yang ditanam di sini. Di sinilah juga tempat aku bermain dengan arwah Kak Ngah dan Kak Long ketika kecil dahulu. Aku yang sedang berbaring di atas pelantar kayu yang agak besar ini terus sahaja bangun apabila nampak Pak Su sudah mula mencekah durian. Terus sahaja aku mengesotkan tubuh ke arah Pak Su, Mak Su dan umi yang sedang duduk di sebelah kanan pelantar.

"Pak Su..buka yang tu la..please.."  Rengekku sambil menunjukkan ke arah buah durian yang berbentuk sedikit bujur dan mempunyai tompok perang di bahagian hujungnya. Aku kenal sangat dengan durian itu. Pak Su yang sedang mencekah durian terus sahaja ketawa kecil.

"Nanti dulu. Kalau terus makan Musang King, tak seronoklah Bella." Kata-kata lelaki yang memakai t-shirt lusuh berwarna putih di badan ini terus sahaja disampuk oleh umi pula.

"Betul tu Bella..kalau terus makan yang itu, nanti bila kamu makan durian yang lain-lain ni terus rasa tak sedap. Takde selera nanti." Aku terus sahaja memonyokkan wajah. Semua orang tahu aku memang gila durian Musang King atau dikenali juga sebagai Raja Kunyit.

"Okayy laaa..makan yang ni dulu." Ujarku lambat-lambat sambil mencapai seulas buah durian D145 atau dikenali sebagai Tuan Mek Hijau. Ada juga orang memanggilnya dengan nama Durian Beserah. 

"Sedapnyaaaa" Ujarku sebaik sahaja isi durian berada di dalam mulut.Enak betul! Aroma durian D145 yang sememangnya harum benar-benar menyelerakan.  Semua yang berada di atas pelantar ini terus ketawa melihat telatahku. 

"Bella!" Suara Kak Long kini bergema di dalam dusun ini. Aku terus memandang ke arah gadis yang berbaju lengan panjang merah yang dipadankan dengan tracksuit biru gelap itu.

Ah, kacau daunlah Kak Long ni! Dia memang bukan hantu durian. Sebab tu la dia sorang aje terasing di situ.

"Yeee" Jawabku dengan malas. 

"Meh la sini." Pamitnya.

 Aku terus menoleh ke arah umi yang sedang sibuk mencekah durian D123 yang selalunya berwarna kuning keemasan dan  berisi tebal. 

"Kejap ye umi. Bella nak ke sana kejap."  Ucapku sambil menundingkan jari telunjuk ke arah Kak Long. Umi terus menganggukkan kepalanya.

"Pergilah. Kakak kamu tu bukannya suka sangat dengan bau durian ni." 

Aku ketawa kecil mendengar kata-kata wanita bertudung hitam itu. Sebelum pergi, sempat juga aku mencapai seulas buah durian D123 yang masih berada dalam pangsanya. 

"Sempat lagi tu.." Kata-kata umi menyebabkan Mak Su menepuk lembut bahu wanita itu.

"Biarlah dia makan, Kak Ngah..Bella memang hantu durian sejak kecil lagi. Nanti balik Korea dah tak jumpa dah benda ni." Aku mengenyitkan mata pada Mak Su. Mak Su pula terus angkat ibu jari. 

"Betul tu Mak Su. Kalau jumpa pun, buah import! Mahal pulak tu!" Ujarku seraya melompat turun ke atas tanah. 

Air yang berada di dalam botol mineral kucapai dan aku menjauhi kawasan pelantar sedikit. Setelah membasuh tangan kanan, aku meletakkan kembali botol tersebut di atas pelantar dan mula melangkah ke arah Kak Long.

Malaysia memang bumi yang sesuai untuk pecinta durian. Di sini durian hidup dengan subur sekali tidak seperti di Korea Selatan. Aku pernah nampak buah durian beku dijual di Lotte Mart, Seoul dengan harga 60,000 Korean Won sebijik! Lebih kurang RM180 jugaklah kalau ditukar kepada Ringgit Malaysia! Tahulah diimport tetapi harga tu memang tak masuk akal langsung.

Sambil melangkah memijak daun-daun yang berselerakan atas tanah, aku memandang ke arah Kak Long yang sedang bertenggek di atas batu betul-betul di bawah pokok manggis. Monyok aje wajah kakakku ini.

"Kenapa Kak Long?" Soalku sambil memandang ke arah bakul di tangannya. Tudung bawal yang senget-benget di kepala kubetulkan.

"Bella pandai panjat pokok kan?" Soal Kak Long sambil menjungkitkan kedua-dua belah keningnya ke atas. Ada riak nakal di wajahnya.

"Ha??" Aku terus mengerutkan dahi. Tidak sangka Kak Long akan bertanyakan aku soalan itu.

Kak Long pula terus bangun dari batu dan menarik lengan kananku supaya mengikut jejak langkahnya. Sempat lagi aku menoleh ke arah mereka yang berada di atas pelantar di belakang sana. Kusyuk mencekah durian sambil bergelak ketawa. 

"Kak Long, jangan buat hal..nanti kecoh jadinya Kak Long." Dengan penuh keterpaksaan langkah kakiku mengikut jejak Kak Long. Baru beberapa tapak melangkah, Kak Long terus berhenti di bawah pokok yang kedudukannya sedikit tersorok ini. 

"Bella..Kak Long teringin nak makan jambu batu! Kak Long siap bawa kuah rojak Mak Bee tau!" Bersama nada teruja dia berkata begitu. 

Jambu batu yang dicicah kuah rojak Mak bee..sedap tu! Omo! I'm drooling! Kepala terus kudongakkan ke atas. Woahh banyaknya buah jambu yang bergantungan! Ah, tergoda betul imanku. Jambu pun susah nak jumpa tau di Korea Selatan!

"Tapi, macam mana kita nak ambil jambu-jambu tu? Suruh Pak Su ajelah." Aku memberikan cadangan. Mata pula masih melekat pada buah-buah jambu di atas pokok.

" Pak Su tu dari tadi suruh Kak Long tunggu tapi, dia tak datang-datang pun ambilkan jambu batu ni untuk Kak Long. Pak Su asyik sibuk cekah durian aje. Pak Su kan hantu durian!" Ada nada jauh hati dapat kukesan dalam suara Kak Long. Kepala yang tidak gatal kugaru dengan perlahan.

"Habis tu macam mana? Tunggu aje la..tak pun, Kak Long makan buah duku tu dulu." Terus sahaja aku menundingkan jari ke arah buah duku yang bersepah di atas tanah.

"Tak nak..Bella..tolonglah ambilkan buah jambu batu tu..Satu kampung tahu Bella ni juara panjat pokok!" Bersama rengekan bahuku dipeluknya kemas.

"Kak Long..itu dulu! Bab-bab memanjat ni, Bella dah resign la. Kali terakhir panjat masa umur 17 tahun. Dah 5 tahun berlalu kut." Dengan tegas aku berkata begitu. Betul, dulu akulah juara bidang panjat memanjat pokok. Teringat kenangan dirotan umi di tapak tangan sehingga berbirat sebab aku panjat pokok mangga bersama si Miza.

"Ala..mesti ada skill lagi tu.." Rengek Kak Long.

"Tolonglah Bella..Kak Long cover line!" Pujuknya lagi. Aduh..jiwa dah mula tergugat. Kasihan pula aku dengan Kak Long. 

"Isk..ye la..tapi, kalau apa-apa jadi, Kak Long jawab dengan umi!" Putusku akhirnya sambil menjegilkan mata ke arahnya.

"Okay, janji!" Dengan pantas dia mengangukkan kepala. Sempat lagi aku menjengukkan kepala memandang ke arah mereka di atas pelantar  di belakang sana. Line clear!

"Kak Long, kalau line tak clear, beritahu Bella. Cepat-cepat Bella turun." Ujarku sebelum memulakan aktiviti memanjat.

"Okay. Thank you Bella." Dapat kudengar suara Kak Long bergema dengan gembira saat ini. 

 Pokok ini tidaklah tinggi mana tetapi mungkin kerana sudah lama aku tidak memanjat, terasa canggung pula. Sekejap-sekejap aku melihat ke bawah. Ah, tidak ada apa yang hendak dirisaukan Bella. Dahan pokok ini masih kuat lagi. Aku cuba meyakinkan diri sendiri. 

Apabila sudah mula rasa selesa dengan kedudukanku di atas dahan, tanganku mulalah memetik buah-buah jambu batu. Kak Long pula bukan main teruja lagi. Buah yang kupetik kubaling ke bawah. Kecoh mulutnya bersuara sambil mengutip buah jambu batu tersebut

"Wah Bella. Banyak dah ni..cukuplah tu." Akhirnya dia bersuara. 

"Okay.." Ujarku namun ada sesuatu yang menganggu saat ini. Apabila pandang aje ke bawah, aku berasa sangat gayat! Alamak..kuat tanganku memeluk bahagian dahan pokok saat ini. Tidak mampu hendak bergerak rasanya.

"Astaghfirullahalazim Kak Long! Tiba-tiba pula Bella tak tahu turun ni. Seriously! Gayatnya!." Ujarku dengan cemas. Ada peluh halus membasahi dahi ketika ini. Tu la kau Bella..tahu naik tetapi tak tahu turun!

"Ha? Kau biar betul dik?"  Soalan Kak Long juga cemas bunyinya,

"Kak Long..i'm being serious! I don't know how to get down!" Ujarku dengan sangat kalut.

"Kejap, Kak Long panggilkan Pak Su." Kata-kata Kak Long benar-benar menyedapkan hatiku.

"Okay..tapi jangan sampai umi dengar. Kak Long bisik kat telinganya, okay?" Sempat lagi aku berpesan kepada Kak Long. Kalau umi tahu aku panjat pokok, habislahhh! Memang mencari nahas namanya tu.

"Okay! Tunggu tau." 

Sebaik sahaja berkata begitu, dia terus berlari pergi. Aku tahu pun daripada bunyi derapan tapak kakinya memijak tanah. Memang aku tak berani nak pandang bawah saat ini. Tiba-tiba teringat pengalaman rakan-rakanku ketika kecil dahulu. Ramai juga yang patah tangan gara-gara jatuh dari pokok. Apa lagi, semakin kemaslah aku memeluk dahan ketika ini. Isk, mana Kak Long pergi? Lenguh dah tangan aku ni! Aduhaiii..

"Bella.." Lega rasa hati apabila mendengar suara itu.

"Pak Su dengan Pakcik Dani tengah kutip buah durian. Ni Kak Long ada bawak tangga dari bangsal." 

Nasib baik tidak terlepas tanganku dari dahan mendengar kata-kata Kak Long! Kalau tidak, memang patahlah tulang riukku gara-gara jatuh terhempas ke  atas tanah.  Ya  ampunnn..Pakcik Dani datang? Si lelaki perasan bagus tu ada sekali tak? Sebut tentang dia tu..geram betul aku jadinya. Sabar Bella..sabar! Sudahlah paksa aku buat kimchi di rumahnya. Melampau! Takde kebebasan langsung! Sabar Bella..turun dulu. Nanti dah jejak tanah, bolehlah kau kutuk dia puas-puas. Aku cuba menyabarkan diri. 

"Thanks Kak Long sebab bawakan tangga! Tak berat ke?" Soalku yang cuba untuk bergerak dengan perlahan-lahan ke arah tangga.

"Rasanya macam tak.." Jawab Kak Long teragak-agak. Mulalah wajahku berkerut seribu saat ini. Kak Long mesti risaukan aku ni. Lain macam betul suaranya tu. 

"Pakcik Dani datang ye? Si Malaun tu datang tak?" Soalanku membuatkan Kak Long diam seketika. Aku pula sudah mula menjejakkan kaki ke atas tangga dengan sangat teliti.

"Malaun mana?" Soal Kak Long. Eh eh Kak Long ni..

"Si samseng poyo tu lah! Semua perkara nak ikut telunjuk dia. Kak Long! Ni first and last tau Bella ambil order dari dia. Lain kali no more!" Dengan bersungguh-sungguh aku berkata begitu. Kakiku kini lincah menuruni tangga. 

"Bella..sudahlah tu.." Kedengaran suara Kak Long seperti ingin memujuk. Terus sahaja aku memotong kata-katanya.

"Kak Long jangan nak back up dia sangat ye. Dia ingat dia bayar mahal, sesuka hati boleh letak syarat yang tak masuk akal macam tu." Dengan geram aku meluahkan apa yang terbuku di hati. Ah..sedikit lagi nak sampai bawah. Dengan hati yang lapang aku menuruni anak tangga tetapi entah di mana silapnya, aku sudah tersilap pijak. 

"Arghhhhhh!"  Terus sahaja aku menjerit dengan sekuat-kuatnya.

 Bergema suaraku di dalam dusun ini. Mata pula terpejam rapat dan tangan terawang-awang di udara apabila sedar aku bakal menghempap bumi. Dadaku berdegup dengan laju saat ini namun tekaanku silap. Terasa seperti ada tangan yang menyambutku dari bawah. Pak Su! Terus sahaja aku membukakan mata. 

Bukan Pak Su..tetapi orang lain yang menyambutku. Lelaki ini dah discharge dari hospital nampaknya. Habislah aku! Nak terputus urat perut rasanya gara-gara terlalu cemas! Astaghfirullahalazim! Sejak bila dia berada di sini? Kenapa Kak Long tak beritahu akuuu! Ya Allah. Dia menundukkan wajah sambil memandang ke arahku dengan sangat sinis. Anak matanya yang berwarna coklat itu sempat lagi kulihat berlari ke serata wajahku saat ini. Ada senyuman sinis tiba-tiba terukir di bibirnya. Senyuman yang mampu membuatkan dadaku berdegup laju gara-gara terlalu kecut perut. 

"What? Samseng? Malaun? Poyo?" Bisikannya membuatkan aku tersentak. Habislah kau Bella! You're so messed up Bella! Rasa seperti nak nangis aje ketika ini. Kelu lidahku.

"Da..Da..Danial! Saa..saye..." Tergagap-gagap ayat yang keluar. Tubuhku masih belum dilepaskan ke tanah lagi. Kak Long..tolong Bella!

"Saya apeeee...?"  Bisiknya kepadaku.Terus sahaja dia menjungkitkan sebelah keningnya ke atas. 

"Hmm?!" Soalnya bertalu-talu. Kalut otakku mengatur ayat saat ini. 

"Danial! What are you doing?" 

Mendengar sahaja suara itu, kami sama-sama menoleh ke kanan. Pakcik Dani! Pak Su pun ada.

"Astaghfirullahazim Bella.." Pak Su pula bersuara. 

Danial pula rasanya telah kaku saat ini gara-gara terlalu terkejut. Tebal berinci-inci terasa wajahku saat ini. Mana tidaknya, Pak Su dan Pakcik Dani nampak kami dalam keadaan begini!

"P...P..P...Pak Su!" Danial juga turut sama tergagap-gagap saat ini. Tanpa memberikan apa-apa signal, terus sahaja dia melepaskan tangannya dari tubuhku.  

Gedebuk! Begitulah bunyinya aku jatuh ke tanah. 

"Auchh!"  Ujarku yang terus sahaja mengusap bahagian belakang badan. Nasib baik tidaklah sakit mana. Kelam-kabut aku bangun berdiri.

"Danial! Kenapa lepaskan Bella begitu?" Pakcik Dani mula memarahi anaknya. 

Aku pula merapatkan diri ke arah Kak Long. Kak Long kulihat meletakkan kedua-dua belah tangan di atas kepala untuk seketika. Begitulah reaksinya kalau dia buntu.

"Papa..papa..it is not like what you are thinking.." 

Buat pertama kalinya dalam sejarah aku melihat Danial kelam-kabut begitu. Nasib baiklah umi dan Mak Su baru tiba. Tidaklah mereka nampak keadaan aku dan Danial tadi. Pffft! Aku menutup wajah untuk seketika.

"Pak Su, Danial boleh explain..Mak Su, Makcik Zahra..saya hanya nak tolong Bella." Danial yang segak dengan sweat shirt biru tua di badan terus sahaja bersuara.

"Bella jatuh dari tangga ni tadi. Saya tolong sambutkan. Tu je. " Ujar Danial. Sempat aku menjeling ke arah umi. Bulat matanya memandang ke mari. 

"That's all papa..nothing much." Ujar Danial lagi, cuba meyakinkan ayahnya. Wajah serius Pakcik Dani dan Pak Su kupandang silih berganti. Ya Allah..minta-mintalah dorang percayakan kami. 

"Betul ke ni Danial? Ikutkan Pak Su, harini juga Pak Su nak kahwinkan kamu." Tegas kata-kata Pak Su menusuk masuk ke gegendang telingaku. Bulat mataku menjegil ke arah Pak Su dan kemudian ke arah Danial yang juga kelihatan terkedu.

"Kamu dah bersedia nak kahwin, Danial? Bella?" Tegas kata-kata Pak Su membuatkan aku semakin kalut. Danial kulihat meraupkan wajahnya berulang kali.

"Pak Su..saya bukan sengaja nak buat begitu.." Danial bersuara dengan bersungguh-sungguh.

 Ah sudah! Kitorang bukan buat maksiat pun. Hee dengan lelaki itu pulak tu?! Tak hingin okay..tak hingin! Kelam-kabut aku bersuara.

"Kenapa pulak Bella mesti kahwin dengan dia? Bella tak nak kahwinnnn..Kak Long ni! Paksa Bella panjat pokok untuk ambil buah jambu batu. Bila dah panjat Bella tak tahu turun! Kak Long bawa tangga ni untuk Bella. Lepas tu Bella tergelincir dan jatuh." Dengan bersungguh-sungguh aku menerangkan perkara yang sebenarnya. 

"Selepas tu apa jadi?" Soal Pak Su. Teragak-agak aku memandang ke arah Danial sebelum menjawab. 

"Danial tolong Bella...err.." Tidak sanggup rasanya menghabiskan ayat itu. Panas terasa bahagian wajah menyebabkan aku terus sahaja melarikan pandangan ke arah lain.Aku menjeling ke arah Danial sekilas.  Serius wajahnya memandang ke hadapan. 

"Betul Salina..itu yang terjadi?" Soal Pak Su kepada Kak Long. Dengan bersungguh-sungguh Kak Long mengangukkan kepala. Ada ketawa kecil terbit dari mulut Pak Su. Kepala dianggukkan berulang kali.

"Kami sengaja aje nak gertak kamu. Sebenarnya kami percayakan korang. Apa yang korang cakap tu kami percaya..tak mungkin Danial sengaja nak angkat kamu begitu. Kamu bukan isterinya pun." 

 Lega mendengar kata-kata Pak Su. Anak mata kularikan ke arah Pakcik Dani yang tidak kusangka sedang memandang ke mari.

"Bella shhi..are you okay?" Soalnya sambil memberikan aku segaris senyuman.

"Bella okay Pakcik Dani.." Jawabku sambil mengangukkan kepala. 

"Salina, Bella..korang ni pun satu! Kan dah banyak kali umi pesan. Umi tak suka korang panjat pokok! Bella ni perempuan, bukan jantan!"  Dengan geram umi mula membebel.

Alamak, perlu ke bebel di depan mamat tu dan Pakcik Dani? Malunyaaa!

"Sorry..sorry umi..Lina teringin nak makan jambu tu.." Kedengaran suara Kak Long menjawab saat ini. 

Pak Su kulihat cuba untuk membantu kami. Terus sahaja dia menoleh ke arah kakaknya itu.

"Sudahlah tu Kak Ngah..Bella pun dah selamat turun. Lagipun zaman moden ni, perlu juga tahu panjat-memanjat ni Ngah..manalah tahu berguna juga skill tu nanti."  Belum sempat umi memberikan respons terhadap kata-kata Pak Su itu, Mak Su pula bersuara.

"Jom Bella, Lina, Danial..kita makan durian. Biar Pak Su aje yang kutip buah jambu tu." Mak Su terus mendekati kami sambil memeluk bahu kami berdua.

"Betul, biar kami sahaja yang kutip buah-buah itu. Pergilah berehat di bangsal." Sampuk Pak Su pula. Kemudian, Pak Su kulihat berbisik sesuatu kepada Pakcik Dani dan mereka ketawa bersama. Siap jeling-jeling kat aku dan Danial lagi. Pelik! 

Isk, kau ni Bella..negatif sangatlah. Mereka itu bukan kaki gosip nak gosip tentang aku dan Danial! Aku terus mengejar langkah umi, Mak Su dan Kak Long di hadapan sana manakala Danial pula berada di sebelah kananku. Jarak di antara kami kira-kira setengah depa saat ini. 

Ketika mata kami bertentangan, terasa panas sedikit wajahku saat ini. Erghh kenapalah dia yang harus menolong aku tadi? Habis tu, takkanlah Kak Long yang kurus tu pula yang nak tolong sambut aku? Kalau Danial tak tolong, silap-silap boleh patah tangan atau bahagian tubuh yang lain tadi. Dengan pantas aku meraupkan wajah. Bersama rasa tidak selesa aku terus berlari dan meninggalkannya yang masih memandang ke arahku saat ini.

Apabila sampai ke kawasan bangsal, kami terus melabuhkan punggung masing-masing di atas pelantar. Aku membiarkan sahaja umi dan Mak Su duduk bersama dengan Danial. Manakala aku dan Kak Long pula duduk betul-betul di belakang Danial. Mataku memerhati ke arah susuk tubuhnya yang sedikit sasa. Kemudian, mataku berlari pada rambutnya yang kelihatan tersisir rapi dari belakang. Fakta tetap fakta. Dia memang kacak. Tanpa sedar aku memuji lelaki itu di dalam hati. 

"Nah Danial..cubalah seulas."  Suara Mak Su memecah kesunyian di sini.

"Saya tak makan durian, Mak Su.." Dengan perlahan Danial menjawab. Amboi..pijak semut tak mati! Sopan! Kalaulah Mak Su dengar suaranya menjerkah aku dulu, mesti Mak Su pengsan gara-gara terlalu terkejut. Dengan geram aku menyindir di dalam hati.

"Kamu pernah cuba tak?" Soal umi pulak.  Lincah jemari umi membuka penutup bekas yang penuh berisi durian Musang King.

"Belum pernah.." Danial menggelengkan kepala. Aku lihat lelaki itu menyinsingkan kedua-dua belah lengan baju sehingga ke paras siku. 

"Ishhh kamu ni Danial..belum pernah cuba mana tahu kamu tak suka. Iyalah..tak kenal maka tak cinta?"  Ujar Mak Su pula. Kenapa agaknya Mak Su mengenyitkan mata kepadaku? Pelik betul. Aku buat bodoh sahaja. 

"Nah..cubalah seulas." Sekali lagi Mak Su mempelawa Danial. Apabila dilihatnya dia tidak berminat dengan ajakan Mak Su, terus sahaja aku mencapai seulas durian dari bekas tersebut.

"Meh Bella ajelah yang cuba. Lagipun dari tadi Bella tunggu Musang King ni tau." Ujarku sambil tersenyum lebar.

"Nah..cubalah seulas Danial. Yang kecil ni." Umi kulihat menghulurkan bekas kepada Danial. Isk, over betul dia ni! Mengada! Dah orang suruh cuba tu, cuba ajelah!

"Cubalah Danial. Rasanya takde orang mati lagi gara-gara makan seulas durian." Entah bagaimana ayat itu boleh terlepas dari bibir saat ini. Terus sahaja aku menutup bibir dengan belakang tangan kanan yang sedang menggenggam seulas durian. 

"Bella.." Umi nampaknya tidak senang dengan apa yang aku ucapkan itu.  

"Orang gurau sikit je umi.." Ucapku. Lambat-lambat kulihat Danial mencapai seulas durian yang berada di dalam bekas putih di hadapannya.

"Terima kasih Makcik Zahra.." Kata-kata Danial disambut dengan mesra oleh umi.

"Sama-sama.."  

Kak Long pula kulihat sibuk memotong jambu batu saat ini. Penghayatanku terganggu sebentar apabila terdengar suara umi berkumandang.

"Bella..tolong umi ambilkan termos air kat dalam beg. Umi letak beg kat dalam bangsal." 

"Okay.." Terus sahaja aku melompat turun dan mencapai botol air. Setelah membasuh tangan, aku mulalah melangkah ke arah bangsal yang letaknya di belakang pelantar ini. 

Mata mulalah liar mencari beg yang umi maksudkan. Jumpa! Ada di sudut kanan bangsal rupanya. Dengan perlahan-lahan aku menapak ke situ. Aku membuka zip beg berwarna hitam ini dan termos air kukeluarkan dengan cermat. 

"Ehem."

Terus sahaja aku menoleh ke belakang apabila mendengar suara itu. Danial Lee? Tergamam aku seketika jadinya. Kenapa dia juga berada di dalam bangsal ini?

***

Hee ramai yang minta resipi kimchi dari suri..ade banyak versi dan cara utk buat kimchi..tapi, suri memang buat ikut cara ni : http://www.maangchi.com/recipe/tongbaechu-kimchi
 Resipi, cara buat semua ada kat web tu..siap dengan video lagi ;) selamat mencuba :)

Bagi yang bertanya tentang hero dan heroin pula,
Danial : lee dong wook - korean celebrity
Bella - Zaskia Sungkar - Indonesian celebrity
Kak Long - adik Zaskia Sungkar, Shereen Sungkar :)