Monday, 16 December 2013

KLIK! 4


Minah tu  memang  pantang tengok desserts!  Kalau mak si Zaril, bakal mak mertuanya lalu kat depan pun silap-silap dia tak perasan! Ehh..tapi dia bukan tahu makan aje. Buat desserts pun pandai, beb! Siapa dapat Niza memang untung gile kut. Serba-serbi tahu. Tak macam aku. Nak goreng ikan pun riuh sekampung. Nafas kutarik dalam-dalam sambil menjungkitkan bahu. Alah..bukan mati pun tak tahu masak. Apa susah, beli aje lah kat kedai. Nampaknya kehebatan Niza di dapur belum cukup untuk buat aku insaf.
Ada segaris senyuman bertamu di bibir apabila melihat keasyikan Niza menjamu selera. Dengan piring kecil berwarna putih di tangan, satu persatu desserts dicubanya sambil terus melangkah mengelilingi kawasan yang penuh dengan pelbagai jenis pemanis mulut ini. Riak wajah Niza memang tak boleh blah. Pelbagai reaksi dibuatnya ketika merasa pemanis-pemanis mulut yang terdapat di sini. Memang dia betul-betul menikmati segala benda yang berada di dalam mulutnya ketika ini. Terliur pulak aku jadinya.


Mataku terus berlari ke arah pemanis mulut-pemanis mulut yang disusun cantik. Crème brûlée, panna cota, tiramisu, pavlova, chocolate soufflé, puding..perghhh…terlalu banyak kalau nak disenaraikan. Semuanya ada! Just name it. Aku melangkah ke meja sebelah kiriku yang menempatkan pelbagai jenis pavlova. Rugi pulak kalau datang tapi tak makan!  Tangan yang baru sahaja hendak mencapai piring kosong terus kaku apabila mataku berlaga dengan mata milik seseorang

 Isk! Lagi-lagi dia.

 Dia juga nampak seperti tidak menyangka akan bertemu denganku di sini pula. Dalam ramai-ramai manusia dalam ballroom ni, apehal lah aku asyik terserempak dengan mamat ni je? Pelik bin ajaib bin ganjil betul! Serius dan masam sahaja wajah milik lelaki ini. Dia kulihat sedang melangkah merapatiku. Sebelah keningnya terjungkit ke atas ketika anak matanya memanah tepat ke dalam mataku.

“Haih..kenapa awak ikut saya?“

Sinis betul bunyi soalan itu. Bila masa pulak aku ikut dia? Perasan. Bibir kuketapkan. Sah, soalan yang sama ditanya, seperti soalan yang aku lontarkan kepadanya ketika memerhati kamera antik tadi.
 Ohhh..eksyen ye kau! Nak pulangkan paku buah keras balik kat akulah ni.

“Perasan!! Takde masa kut saya nak ekori awak.” Gumamku perlahan dengan wajah yang masam. Kayyy! Dalam hati bukan main bertempik. Sekali keluar suara, perlahan gila. Apa yang kau takut sangat dengan dia ni? Seperti biasa, aku memarahi diri sendiri.

“Exactly! That was exactly how I felt just now. Masa awak tuduh saya ikut awak tadi.”

Pffft!! Kan aku cakap, dia nak pulangkan paku buah keras kat aku. Aku hanya membatukan diri sahaja. Tanganku lincah mencapai piring. Walaupun jiwa sudah kembali tidak tenteram dengan muzik  jantung yang merimaskan jiwa, aku tetap berlagak selamba. Sekeping pavlova yang yang dihiasi dengan krim yang agak tebal dan pelbagai jenis buah di atasnya aku capai. Baru sahaja hendak berlalu dan mencari kelibat Niza, dia bersuara.

“Ehh..rumah awak takde hanger kan? ”

Apehal lak mamat ni? Sibuk nak tahu rumah aku ada penyangkut baju ke tak. Sewel-sewel betullah lelaki zaman ni! Kesian!
Dengan wajah yang masih masam, aku terus sahaja memandang ke arahnya.

“Hanger?” Soalku.

“Hmm..hangers.” Jawabnya dengan wajah tenang.

“I don’t think you need them.. ” Gelengnya seraya berkata begitu. Terus sahaja dia mencapai mangkuk kaca berisi panna cotta di sebelah kanan kami.

“What makes you think that way?” Soalku yang semakin tidak puas hati.

“Sebab muncung awak tu pun dah cukup untuk gantung berhelai-helai baju.” Selamba sahaja ayat tersebut meluncur dari bibirnya. Isk.. ada-ada aje dia ni nak buat aku senyum. Jangan senyum, Kay..jangan!

“Iskk..awak ni..” Belum sempat ayat aku lengkap, mataku terpandangkan kelibat si gedik, teman wanita Adam Iskandar! Mampus! Bulat matanya menjegil ke sini sambil bercekak pinggang.

“Alamak bro..bala dah datang!” Ujarku sambil menggelengkan kepala. Baik aku blah dari sini sebelum kawasan ni jadi medan perang. Malas aku nak bertekak dengan si gedik tu.

“Bala? Who? Your friend?” Mata dikecilkan sedikit. Isk dia ni..ingat bala tu lelaki India bernama Bala ke? Boleh mereng aku macam ni!

“Your precious girlfriend!” Jawabku. Piring berisi pavlova di tangan kuletakkan di atas meja. Dah takde selera nak makan bila terpandangkan wajah Lilia.

“Eeee..saya tak sukalah rapat-rapat macam ni dengan teman lelaki or husband orang. Cau dulu, bro. Bye.” Sambungku dan mula melangkah untuk berlalu. Mata yang sedang melilau mencari kelibat Niza terus kuhalakan ke belakang apabila lengan kananku dicekak  saat ini.

“Heyy perempuan!”

Panggilnya dengan sinis.  Terus sahaja aku merentap lenganku dari pegangannya. Mata kami bertikaman seketika.Aku mengepal kedua-dua belah tangan dengan rasa geram yang membukit. Berani perempuan ni sentuh-sentuh aku! Ada yang aku tumbuk jugak muka dia ni karang.

“Kay..apehal ni?” Niza yang baru sahaja sampai terus menyoalku soalan itu dengan wajah yang sangat blur.
Mata yang tadinya mencerlung tajam wajah perempuan gila ini kularikan ke arah Niza.

“Let’s go! ” Ujarku pendek kepada Niza yang masih lagi termanggu-manggu.

Ah, buat apa aku nak buang masa dan tenaga bergaduh dengannya? Baik aku berambus dari sini. Sebaris senyum sinis kuukir di bibir sambil menggelengkan kepala. Karang layan minah ni, tak sempat pulak nak sertai acara lelongan kamera tu nanti.

Baru sahaja kami melangkah setapak, kedengaran suara Adam berkumandang membuatkan aku menoleh ke belakang. Haa..datang pun kau. Sekolahkan sikit awek kau ni!

“Lilia..what are you doing here? ”Adam Iskandar yang sudah pun berdiri di sisi si gedik bersuara dengan tegas.

“I tak buat apa pun..I cuma nak berkenalan dengan kawan you ni. Tak salah kan?” Manja sekali nada suara Lilia ketika ini. Kepalanya dilentokkan pada bahu Adam. Adam pula yang nampaknya tidak selesa dengan gelagat si gedik ini terus menjarakkan dirinya sedikit.

“Kay, jom kita blah. Kejap lagi acara lelongan tu dah nak mula.” Lenganku dicuit oleh Niza saat ini. Terus sahaja aku menganggukkan kepala.

“Jom..jangan  layan si gedik tu. Makin menjadi pulak nanti.”  Bisik aku kepada Niza. Niza, bersama wajah yang masih dipenuh tanda tanya hanya mampu menganggukkan kepala sahaja saat ini. Baru sahaja kami ingin melangkah, terasa lenganku seperti ditarik seseorang.

Terus sahaja aku menjeling tajam ke arah perempuan itu. Sengaja aku membiarkan tanganku berada di dalam genggamannya. Gagah sangat ke? Nak tengok sejauh mana dia ni nak meroyan.

“Lilia! What are you doing? Let her go!”  Adam Iskandar, dengan wajah yang sangat tegang terus masuk campur. Sedaya upaya dia meleraikan genggaman kuat Lilia di lenganku. Aku pula masih membatu.

“I haaaappy sangat dapat jumpa you lagi malam ni.” Bicaranya dengan sangat sinis. Belum sempat aku membuka mulut, dia bersuara lagi.

“Dah puas menggatal dengan boyfriend I?”  Soalnya kepadaku. Sudah ada beberapa mata yang memandang membuatkan aku menjadi semakin tidak selesa. Niza pula terus menutup mulutnya.

“Hoi! Bila masa pulak kawan aku ni menggatal dengan boyfriend kau? Kenal dia pun tak. Gila la kau ni!” Niza yang tidak tahu  apa-apa terus sahaja menyerbu.

“Lilia! It is not like what you think!” Bidas Adam Iskandar dengan geram.

 “Excuse me, I really need to go. Bye.”

Aku cuba untuk melangkah namun si gadis ini terus mendepakan tangannya dan menghalang aku dari pergi. Ikutkan aku, sudah lama aku kilas lengan gadis ini seperti yang kulakukan kepada atuk tadi tetapi aku tidak mahu buat kecoh.

“No..you are not going anywhere. Told you..the game is not over yet.” Bisiknya sambil tersenyum sinis. Tanpa aku duga, dia mencapai sekeping pavlova yang penuh krim dan buah dan terus membalingnya ke arahku!

Minah ni memang gila!

“Ha…amik kau!”Jeritnya.

 Niza pula terus menarik lenganku ke belakang.
Ini Kay lah! Terus sahaja aku mengelak. Kurang ajar betul dia ni. Bersepai pavlova yang tidak berdosa di atas karpet. Orang ramai sudah mula mengelilingi kami.

“Ek eleh, apa barang baling pavlova? Kalau berani, meh tumbuk muka aku yang macho ni.” Bidasku sambil ketawa sinis. Sengaja nak kasi minah tu bertambah meroyan.

“Lilia! Jom balik!” Kedengaran suara Adam Iskandar menjerkah kekasih hatinya sambil tangannya menarik lengan gadis itu untuk pergi dari sini.

Tapi, Lilia yang lincah tu sempat mencapai sekeping lagi pavlova. Aku relax aje..haa..balinglah! Baling! Senyuman yang maha sinis kuberikan kepadanya membuatkan dia terus sahaja membaling pavlova itu ke arahku sekali lagi. Seperti biasa, aku sempat mengelak. Begitu juga dengan Niza.

Tapi..Adam Iskandar!

Alamak! Bagaimana pula pavlova itu boleh melekat di dada Adam Iskandar?  Aku dan Lilia, sama-sama tersentak. Bulat mataku memerhati krim dan cebisan buah-buahan yang mengotori baju Adam. Adam Iskandar yang nyata terkejut  hanya membatu. Lilia terus sahaja merapati lelaki itu dengan wajah yang sangat bersalah. Dapat kudengari dia memohon maaf daripada Adam.

Kesempatan yang ada aku harus pergunakan dengan sebaiknya. Dia ni betul-betul dah lebih. Dengan pantas aku mencapai dua keping pavlova dan aku baling kedua-duanya tepat ke wajah Lilia.
Nak sangat kan!

“Arghhh tak guna!Menjerit sakan gadis itu.

Seronok pula melihat Lilia naik hantu. Kedua-dua belah tangannya cepat-cepat menepis krim putih dan cebisan buah-buahan yang menutupi wajah sombongnya itu. Reaksi Adam tidak pula kuperhatikan. Puas hati! Nak sangat kan cari fasal dengan aku.

“Jom Niza.

Tanpa membuang masa. Aku terus menarik lengan Niza yang kelihatan masih lagi terkejut dengan apa yang terjadi.

“Kay..apa dah jadi ni, babe? Isk..apehal dia hangin sangat dengan kau?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Niza. Bersama tangan yang masih menarik lengan Niza, aku hanya diam sahaja dan terus melangkah.

“Mawar…watch out!”

Kedengaran suara Adam memekik. Terus sahaja aku menoleh dan..

Pap!


Terasa sejuk bahagian hidung, mulut serta dagu saat ini. Aku hanya mampu memejamkan mata untuk seketika. Ada senyuman sinis tersungging di bibirku. Terus sahaja aku mencerlung tajam wajah Lilia yang kelihatan sangat berpuas hati melihat keadaanku saat ini. Wajahnya itu tidak lagi dipenuhi krim tetapi gincu, mascara dan celak bercolereng teruk kat muka. Seperti suku kaum red indian!

“Serve you right!” Sinis sekali bibir Lilia menuturkan ayat itu.

Niza yang sememangnya kalut dengan apa yang terjadi ini tak habis-habis mengelap krim di wajahku dengan tisu. Aku? Tak heran pun! Bukannya boleh mati. Lagipun krim ni sedap ape, bro! Sempat aku mengeluarkan lidah dan merasa krim yang masih bersisa di bibir. Manis.
Hai..Kay, Kay! Nasib baik bertopeng, kalau tidak mesti berinci-inci tebalnya wajahku sekarang, di saat aku menjadi perhatian ramai begini.

“Ini je yang kau mampu buat perempuan? Ingatkan kau nak bunuh aku tadi.”

Sambil ketawa kecil aku berkata begitu. Sinis mataku memanah anak matanya membuatkan Lilia mengetap bibir dengan sangat rapat. 
Geram betul aku dengan perempuan ni. Lantas aku terus sahaja menjeling ke arah Adam Iskandar yang sedang tercengang memerhatiku. Aku tahu apa yang mampu membuat Lilia sakit hati.
Sebelah mata kukenyit kepada Adam membuatkan wajah tegang lelaki itu kini bertukar riak. Dia kulihat ketawa kecil sambil menggelengkan kepalanya.

“Naughty girl.” 

 Tidak ada suara yang keluar dari mulutnya tetapi aku pasti bibir itu menyebut ayat tersebut kepadaku. Tersenyum lebar aku jadinya. Ada apa dengan lelaki ini? Sumpah, awalnya memang aku kenyitkan mata untuk sakitkan hati Lilia tetapi senyum yang ada kat bibir ni memang bukan dibuat-buat. Mata Lilia seperti hendak terkeluar memerhati gelagatku.

“Idiot! Kau memang kurang ajar kan, betina. Let’s start the game! ” Terus sahaja Lilia menolak bahuku. 

Kemudian, tangannya kulihat diangkat tinggi seperti ingin menampar wajahku dengan kuat tetapi, Adam terlebih dahulu menggenggam tangan itu dari mendarat di wajahku.

“Lilia!! ” Jerkahnya kuat. Aku hanya memerhati.

“You ketepi..dia yang mula dulu.” Meronta-ronta Lilia ingin melepaskan tangannya dari genggaman Adam.

 “Nahhh..this is for you!

Entah dari mana suara asing itu datang aku tak pasti. Tapi, yang pastinya sekali lagi wajahku dipenuhi krim saat ini. Bezanya, kini bahagian atas wajahku pula yang kena. Nasib baik tak masuk dalam mata.
Aku merenung tajam ke arah wajah perempuan yang tersenyum megah di hadapanku ini. Bukan Lilia yang baling pavlova kepadaku kali ini tetapi rakan yang menegurnya di awal majlis tadi. Di kala semua orang masih tercengang, Niza dengan pantas membaling sekeping pavlova ke arah perempuan ini tetapi tersasar. Lain yang ditarget lain yang mengena. Adam Iskandar yang sedang merapatiku yang menjadi mangsa.

“Heyyyy..!! Perempuan tak guna..kau ni memang dasar .. ” Terus sahaja Lilia memekik. Cepat-cepat dia mengeluarkan tisu dan membersihkan bahagian dagu Adam yang terkena krim.

“Alamak Kay. Aku salah balinglah..” Ada nada bersalah dapat kukesan pada suara Niza saat ini. 

"Kejap..kejap..aku amik pavlova lain. Kali ni gerenti mengena punya." Dengan tergopoh-gapah Niza berbisik.Gaya Niza dah macam orang nak bertinju pulak.  Ada riak tak puas hati di wajahnya. Terus sahaja aku menggelengkan kepala.

"Tak payah buang masa. Jom blah" Ujarku dengan tegas. 
Nampaknya semakin lama kami di sini, semakin kusut keadaannya. Sudahlah  banyak mata sedang memerhati dan berbisik sesama sendiri saat ini. Aku betul-betul perlu berambus sekarang jugak. Dengan wajah yang penuh krim, aku menjeling ke arah Adam.

“ Adam Iskandar..I am sorry.. ”  Untuk kali terakhir aku menatap wajahnya sebelum menarik tangan Niza dan berlari ke arah pintu ballroom. Mata-mata yang memandang, serta mulut-mulut yang sedang mengata tidak kuhiraukan saat ini.

 “Mawar!”

Mawar? Erk..mawar berduri! Kepala kupicit kasar. 
Ya Ampun..boleh pulak dia panggil aku mawar? Kedengaran suara lelaki itu di belakang sana, namun aku terus sahaja berlari keluar. Niza pula hanya mengejar langkahku. Adam Iskandar, kalau bukan kerana kau, mesti aku tak akan terperangkap dalam acara gila malam ni. 

“Kay..macam mana dengan auction kamera antik tu? Comot-comot begini, kau masih nak attend ke? Atau kita balik je lah.”

Soalan Niza  di  luar dewan yang agak sunyi ini membuatkan aku tersentak. Terus sahaja aku menarik lengan Niza ke suatu sudut yang sunyi.

“Mana boleh macam tu! Kau je la yang pergi. Dapatkan kamera yang aku nak tu.  Kau selalu je handle kan benda-benda macam ni. Aku tunggu kau kat sini.” Dengan bersungguh-sungguh aku berkata begitu kepada Niza.

“ Tapi, kau okay ke sorang-sorang kat sudut ni? Sunyi semacam je babe. Kau tunggu aku kat lobby je la.” Ada riak risau di wajah Niza. Ah, ni mesti dia takut aku diserang oleh perempuan gila tu lagi.

“Isk, kau janganlah risau. Aku Kay lah! Nanti dah dapat kamera tu kau roger aku. Just call me.” Cepat-cepat aku meyakinkan Niza yang kulihat sedang membetulkan shawl di kepalanya. Apabila pandangan mata kami bertemu, terus sahaja dia ketawa besar. Sepaket tisu dikeluarkan dari tas tangannya.

“Nah, lap muka kau tu. Dah macam tikus terjun dalam tepung aku tengok kau ni. Bercapuk dah muka tu dengan krim.”

“Kau jangan nak gelakkan aku sangatlah. Baik kau gerak sekarang. Acara lelongan tu dah mula babe.” Terus sahaja aku bercekak pinggang. Niza, memang kalau dilayan, semakin menjadi. Bersama sisa ketawa, dia mengangukkan kepalanya.

“Okay. Take care.” Aku terus sahaja menganggukkan kepala sambil memerhati kelibat Niza yang sudah pun meninggalkan aku.

Dengan perlahan-lahan aku bersandar pada sudut yang terlindung ini. Sesekali kedengaran suara-suara yang sedang berbual di hadapan pintu dewan. Nafas berat kuhela dan aku mula melabuhkan punggung di atas lantai yang dilapik karpet berwarna merah hati ini. Plastik tisu pemberian Niza kubuka dan beberapa helaian tisu kutarik dengan cermat. Dengan perlahan-lahan aku membuka topeng yang sudah mula merimaskanku. Lantas aku membersihkan bahagian wajah sambil menggelengkan kepala.

What is wrong with you, Kay. Seriously, what is wrong with you tonight?

Ada keluhan berat terbit dari bibir saat ini. Kerana lelaki tu, tak fasal-fasal kau kena bergaduh baling-baling pavlova. Apa kelas. Kalau acara baling lembing ke, baru rock. Terus sahaja aku ketawa kecil.
Terbayang raut wajah Adam Iskandar di fikiranku. Serentak dengan itu juga jantung berdegup laju. Dengan pantas aku memegang kawasan dada dan jariku tersentuh loket hati yang tergantung pada rantai emas yang menghiasi leher. Rantai ini benar-benar menyedarkan aku dari mimpi. Dengan kasar aku menanggalkannya dari leher. Rantai halus berloketkan hati di tangan kuperhatikan dengan rasa yang bercampur baur. Rantai yang sama pernah hilang suatu ketika dulu dan mama menggantikannya dengan rantai yang baru. Sama sebijik bentuknya dengan rantai yang lama. Aku meraupkan wajah. Kay, jangan lalai lagi. Harga diri kau hampir-hampir diragut dengan cara yang paling hina satu ketika dulu oleh makhluk bernama lelaki. 
Kau tak serik ke Kay? 
 Aku mula berang dengan diri sendiri. Jemariku semakin kurapatkan menutup wajah.

Sudah!

Kepala kugelengkan sedikit. Kaseh Latifa telah hilang bersama rantai yang hilang itu dan kini yang ada hanya Kay. Ingat Kay, Kaseh dah mati dan serentak dengan itu, dendam terhadap lelaki tak akan pernah padam. Terus sahaja aku melemparkan rantai  yang kugenggam ke lantai. Rasa marah dengan diri sendiri yang cuai malam ini. Dalam masa beberapa jam, ada rasa dengan tidak sengaja telah bercambah pada seorang makhluk bernama lelaki dan aku tidak mahu lemah lagi.  Jangan tanya bagaimana dan kenapa jadi begini. Memang tidak masuk akal dan aku tiada jawapannya.

 Kay, please stay sane! Tolonglah. Kelopak mata semakin rapat kupejamkan. Begitu juga dengan jemariku, semakin kuat menekan wajah.

“Are you okay?”

Mendengar sahaja suara yang sudah mula sebati dengan telinga itu, aku terus sahaja meleraikan jemariku dari wajah. Mataku bertemu dengan anak mata milik lelaki di hadapanku ini. Ada kerutan di wajahnya. Terpampang jelas riak risau pada renungan mata milik si dia. Dalam genggamannya pula, ada seutas rantai yang sedang berkilauan. Rantai milik aku yang kucampakkan tadi. Aku mengecilkan mata merenung kembali ke arahnya dan dengan perlahan-lahan aku bersuara.

“Adam Iskandar??”

Bersambung xD



Tuesday, 10 December 2013

Sambungan KLIK!

Assalamualaikum semua :)

Maaf kerana dah lama sangat menyepi. Blog pun dah bersawang siap ada labah-labah lagi ni :p heeee..
Kepada yang mengikuti updates Suri di group (facebook) dan instagram, mungkin tahu kenapa suri menyepi seketika. Kepada yang tak tahu,  I lost my baby at nearly 6 weeks. Then, balik Malaysia dan berpantang. Kemudian, terus bercuti sampai majlis perkahwinan adik. 
Alhamdulillah, sekarang dah kembali ke Seoul :)
In syaa Allah, akan ada sambungan KLIK! dalam masa terdekat ini. 
Maaf..
Maaf kerana membuatkan anda tertunggu-tunggu. 
Nantikan sambungannya ye. Pasti akan ada.

Thanks a lot. Take care all


Much love,
Suri Ryana 

Monday, 30 September 2013

KLIK! 3





Blur! Itulah perkataan yang tepat untuk menggambarkan perasaan aku saat ini. Aku ke yang perasan atau mereka ni yang dah tak betul? Sejak dari tadi lelaki-lelaki sebaya atuk kat kampung yang duduk semeja denganku ini asyik betul memandang ke mari. Tersengih-sengih pulak tu. Nampak habis gigi palsu. Langsung tak cool! Tiba-tiba pula terasa hendak ketawa saat ini. Pandai aje kau buat kesimpulan diorang pakai gigi palsu, Kay!


Erghhh! Cop! Entah-entah mereka ni kenal aku tak? Sebab tu mereka asyik pandang-pandang! Alamak..tiba-tiba sahaja makanan di dalam mulut terasa sukar untuk ditelan. Parmesan baked salmon yang tadinya benar-benar membuka seleraku kini hanya mampu kukuis dengan perlahan –lahan di dalam pinggan dengan menggunakan garfu. Mulalah tak senang duduk aku jadinya. Dengan perlahan-lahan, aku mengangkat wajah. Mataku dengan pantas meneliti seorang demi seorang atuk-atuk yang kata Niza, memang berpangkat Dato’ di meja ini.



Confirmed! Memang aku tak kenal mereka. Terus sahaja aku menyiku Niza yang sedang enak meratah ikan salmon di dalam pinggan.



“Niza..apa hal dengan diorang ni? Asyik pandang aku je.. siap sengih pulak tu! Orang nak makan pun tak senang!” Soalku dalam nada berbisik sebaik sahaja Niza mengangkat wajah.


“Memanglah diorang pandang! Cuba kau perhati betul-betul. Dalam ballroom ni, kau seorang aje yang pakai topeng bagai ketika makan. Memanglah temanya masquerade. Tapi, kau tak rimas ke? Masa makan pun nak bertopeng bagai!” Dengan bersungguh-sungguh Niza berbisik di telingaku. Eh-eh dia ni! Panas puuuulak hati aku!

Dia ni betul-betul lupa ke atau buat-buat lupa? Jelingan tajam kuberikan pada Niza.

“Kau dah lupa ke? Kalau aku tak pakai topeng ni, tak dapatlah aku nak cover line! Kalau ada orang kenal aku, macam mana?” Soalku.  Aku memang takut kalau geng-geng kat kelas martial art tu jumpa aku kat sini. Alamatnya memang berbulanlah aku nak kena tahan telinga akibat kena bahan dengan diorang tu.
“Hello..ini majlis VIP lah! Takde orang yang akan kenal kita yang biasa-biasa ni. Lagipun kawan-kawan kau yang poyo-poyo belaka tu mesti tengah tercongok kat depan tv di kedai mamak!” Bidas Niza dengan geram. Niza memang anti dengan Sam, Roy dan Joe. Maklumlah, diorang tu takde gaya, mutu, keunggulan macam Zaril. Manalah Niza nak layan.

Baru sahaja aku hendak menyuap makanan ke dalam mulut, mataku bertaut dengan mata salah seorang datuk di sebelah kananku. Asyik betul dia merenung ke mari. Setelah puas menjelajah wajahku, bola matanya bergerak turun ke tubuhku pulak saat ini. Nasib baik ikan salmon ni takde tulang. Kalau tak mahu mati tercekik aku melihat gelagat si tua bangka ni.  Matanya dikenyitkan sedikit. Aku terus memejamkan mata dan terus menghalakan pandangan ke dalam pinggan. Bagai dicucuk dengan garfu dalam filem Ibu Mertuaku, begitulah yang kurasakan saat ini. Yang bezanya, sakit bukan di mata, tetapi dalam hati. Dia ni betul-betul mengingatkan aku pada pandangan jantan-jantan durjana 10 tahun yang lepas! Sial!Aku menunjal-nunjal brokoli dengan menggunakan pisau di dalam pinggan. Darah sudah naik ke kepala.

Tiba-tiba sahaja lampu dimalapkan. Kedengaran suara pengacara majlis menjemput tetamu yang hadir untuk menikmati pelbagai jenis desserts yang disusun cantik di bahagian tengah ballroom. Upacara tarian juga akan bermula sebentar lagi. Kebanyakan tetamu sudah mula meninggalkan meja bersama topeng wajah di tangan. Maklumlah, masa menari nanti diorang akan pakai topeng tu. Kata Nizalah. Aku manalah tahu sebab aku tidak pernah datang majlis-majlis macam ni.

Muzik dikuatkan saat ini membuatkan semakin ramai tetamu bangun dari meja. Ada yang menuju ke bahagian tengah ballroom untuk menikmati desserts dan ada juga yang bersandar di tepi dinding sambil bersembang-sembang sesama sendiri. Di meja aku pun, hanya tinggal aku, Niza dan orang tua gatal ni je. Sempat aku menjeling tajam ke arahnya sebelum mataku berlari ke sekitar kawasan ballroom.
Apahal kau tak ikut kawan-kawan kau pergi meronggeng ha?

Di sebalik keasyikanku memerhati ruangan desserts dari kejauhan ini, terasa seperti ada sesuatu yang mendarat di pahaku. Dengan perlahan aku menyelak kain alas meja berwarna putih ini.
Benar tekaanku! Tangan berkedut si tua sedang menjalar di atas pahaku. Tangan kiri kukepal sekuat-kuatnya. Dada sudah mula berombak laju. Mataku kini menangkap mata si tua keparat yang tahap kegatalannya semakin menjadi-jadi saat ini. Namun, tidak ada riak marah yang kupamirkan. Sebaliknya, senyuman yang paling manis kuhadiahkan khas buatnya. Bertambah mianglah jadinya. Tak mengapa..pepatah untuk si tua ni adalah, berseronok-seronok dahulu, bersakit-sakit kemudian.  Apa guna belajar martial art kalau tak praktikkan. Ye tak? Siap la lu kejap lagi, buaya expired!

 Terus sahaja aku mendekatkan bibir ke telinga Niza.
“Niza, cepat amik tas tangan kau. Lampu dah malap ni. Orang pun dah takde kat meja.  Sesuai sangat nak jalankan aktiviti kita tu. ” Kelam-kabut aku membisikkan ayat itu kepada Niza. Niza yang sudah pun mengambil makanannya pula terus menganggukkan kepala.
“Ha..okay! Sambil-sambil tu boleh makan desserts yang sedap-sedap tu. ” Ujar Niza yang kulihat sudah bersedia untuk bangun.

 Tangan si kedut  masih lagi berada di atas pahaku membuatkan darahku semakin menggelegak.
“Cepatlah! Kau blah dulu..kejap lagi aku datang” Tegasku dengan tergesa-gesa. Niza buat muka pelik apabila dia sedar aku seperti sedang menghalaunya. Memang dia tak perasan apa-apa ketika ini. Maklumlah, bahagian pahaku terselindung di sebalik pelapik meja. 
“Okay.. ”Tanpa banyak soal gadis itu bangun dari kerusi. Kedua-dua belah bahunya dijungkit ke atas.


Sebaik sahaja Niza melangkah pergi, aku terus tersenyum ke arah orang tua gatal yang penuh uban di kepala ini. Mata kukenyitkan membuatkan atuk ini semakin berani. Baru sahaja dia hendak mengusap pahaku, tanganku pantas mencapai tangannya dan aku terus berdiri seraya mengilas tangan miangnya ke belakang kerusi.





Berkerut-kerut wajahnya menahan kesakitan. Pandangan terus kulemparkan ke arah sekeliling. Tidak ada yang perasan! Erangan mula terbit dari bibir lelaki berkaca mata tebal ini namun, tidak ada siapa pun yang dapat mendengar. Maklumlah, muzik yang dipasang tu, ya ampun..kuat gila sampai bingit telinga aku.  Aku yang sedang berdiri betul-betul di belakang kerusi masih mengilas lengannya dan membongkokkan badanku sedikit. Wajah kurapatkan ke sisi kanan orang tua ini, merapati wajahnya.



“Aduhhh..le..le..paskan tangan pakcik!” Erangnya. Pakcik? Haa...sedar diri pun.. ingatkan dah nyanyuk! Senyuman manis kulemparkan padanya.

“Macam mana? Sedap tak? ” Dengan suara yang manja aku membisikkan soalan itu di cuping telinganya. Sesekali mata memerhati kawasan sekeliling. Good job, Kay! Masih tidak ada yang perasaan.

“Aduhh...lepaskan pakcik..maaf nak..pakcik mintak maaf! “Aduhhh... Kasihankanlah pakcik..pakcik dah tua!”Ujarnya termengah-mengah.

“Oo..tau pulak kau yang kau tu dah tua..kategori tua gayut! Rumah kata pergi, kubur kata mari!” Bidasku dengan sangat sinis.



Geli hati pula saat ini. Tadi bukan main berani lagi tangan tu merayap ke sana ke mari. Sekarang, seperti pengemis dia mengemis untuk aku lepaskannya. Ahhh..jantan! Memang pandai berlakon. Semakin geram pulak rasa hati. Semakin kuat aku mengilas tangannya ke belakang membuatkan lelaki ini mengerang dengan lebih kuat.



“Aduh..aduh...patahlah tulang temulang pakcik kalau macam ni nak..”

“ Jangan kau ingat aku bergaun begini, berkasut tumit tinggi dan bersolek bagai kau ingat aku wanita yang lemah. Lain kali belajar hormatkan orang sikit. Apa perasan kau kalau jantan lain raba emak kau, bini kau atau anak dara kau? Mesti sakit hati kan?! ” Panjang lebar aku menyekolahkan jantan tua ini.

“Lain kali, jangan nak menggatal! Faham??? ” Soalku dengan tegas. Tiada jawapan yang kudengari. Hanya erangan sahaja. Aduh..aduh..eee geram betul aku!

“Faham ke tak? ” Terus sahaja aku membentak namun nada suara masih kukawal. Risau juga kalau ada yang memerhati. Walaupun bukan salah aku, tetapi aku tidak mahu buat kecoh kat majlis orang. Mencari publisti murahan bukanlah kegemaran aku. Not my cup of tea, hokay!



Dia terus sahaja menganggukkan kepalanya beberapa kali. Badan kubongkokkan dengan lebih rendah dan wajah kudekatkan dengan lebih rapat ke wajahnya. Tidak mahu ada orang nampak keadaan aku yang sedang mengilas tangannya ke belakang.

“Fa..fa..faham!” Jawabnya tergagap-gagap. Wajah yang sedia kedut itu berkerut seribu ketika ini.
“Pandai pun..good boy!” Ujarku bersama senyuman kemenangan. Terubat sikit rasa sakit di hati. Aku puas. Puas sepuas-puasnya! Sebaik sahaja tangan atuk ini kulepaskan, dia terus sahaja mengusap-usap tangannya di bawah meja bersama erangan dan muka yang berkerut-kerut.
“Buang masa aku ajelah kau ni! ” Bentakku sebelum membuka kasut tumit tinggi di kaki. Cahaya lampu sangat malap saat ini. Orang ramai sedang sibuk berdansa dan menikmati desserts.  Dengan gaun labuh yang kini meleret di lantai, tidak ada sesiapa pun yang akan perasan jika aku berkaki ayam!   

Terus sahaja aku berpaling untuk berlalu dengan menjinjing kasut tumit tinggi di tangan kiri. Tapi, baru 
beberapa langkah berjalan, kakiku terus kaku. Kaku kerana perasan ada mata di suatu sudut yang sedang memerhati. Alamakkk..dia nampak ke apa yang jadi tadi? 

Lelaki itu kulihat sedang melangkah ke mari. Apa lagi, jantungku mulalah bergendang kembali tetapi aku cuba berlagak selamba. Terus sahaja aku membuat isyarat supaya dia mendengar lagu yang sedang berkumandang kuat. Kemudian, jari telunjuk kuletakkan di bibir.
“Shhh..”
 

Got a secret
Can you keep it?
Swear this one you'll save
Better lock it, in your pocket
Taking this one to the grave
If I show you then I know you
Won't tell what I said
Cause two can keep a secret
If one of them is dead…

 

“Okay..i promise to take this little secret of yours to the grave.” Ujarnya dengan senyuman lebar di bibir sambil buat gaya berikrar dengan tangan kanannya.
Ketawa kecil terbit juga dari bibirku. Marah kepada lelaki yang membuak-buak sebentar tadi, kenapa boleh hilang apabila dia berada di sisi? Malah semakin tenang dan selamat rasanya ketika ini.
Dia bukan lelakikah, Kay?
Tidak puas hati dengan diri sendiri yang terlalu “bias” dengan si dia. Sempat aku mengerling ke belakang. Dato’ itu nampaknya masih duduk di atas kerusinya. Tidak berganjak.Manakala tetamu sudah mula menari dalam ballroom ini.

“Nice move! Awak belajar martial art ya? ” Soalan dari lelaki yang masih bertopeng ini sedikit sebanyak membuatkan hati aku resah. Entah kenapa aku tidak selesa orang tahu siapa aku.
“Martial art? Mana ada..saja ajar dia step baru tarian tango aje tadi tu.” Jawabku bersama sebaris senyuman dan terus melangkah. Cuba menjauhi lelaki tua tadi.
“I saw everything. I am impressed!” Ujarnya yang hanya mengikut langkah kakiku yang semakin melaju.
“A girl like you..mampu untuk mempertahankan diri. Wow..I am really impressed.” Entah kenapa kata-katanya itu mengundang ketidakpuasan di hati aku. Perempuan seperti aku? Terus sahaja aku memberhentikan langkah dengan mengejut dan terus berpaling ke belakang membuatkan lelaki itu hampir merempuh aku.

“Sorry, saya tak sempat nak brek. Awak berhenti mengejut sangatlah tadi.” Gumamnya bersungguh-sungguh dan cuba menjarakkan sedikit dirinya dariku. Rasa tidak puas hati yang baru wujud pun diterbangkan angin kini. Entah kemana perginya. Ada ketawa kecil melepasi bibir apabila melihat reaksi wajahnya saat ini. Dia juga turut sama ketawa. 

Tanpa mengajaknya, aku berjalan ke suatu sudut  yang sedikit tersorok pada dinding sebelah kanan. Dia juga mengikuti jejak langkahku. Kami sama-sama bersandar pada dinding saat ini. Kasut tumit tinggi yang berada di tangan kuletakkan di atas lantai. Kami sama-sama diam. Walaupun bunyi muzik sangat kuat kedengaran, namun aku tetap juga berasa sangat janggal dengan keadaan kami yang sama-sama sedang membisu.

“A girl like me? What kind of girl am I?” 

Terlepas juga soalan itu dari mulutku. Wajahnya kukerling seketika sebelum melemparkan pandangan ke arah pasangan-pasangan yang sedang menari. Badan lelaki yang disandarkan pada dinding ini kini bergerak 90 darjah menghadapku. Jarak kedudukan kami juga sedikit rapat berbanding tadi. Sisi kanan kepala dan tubuhnya disandarkan pada dinding sambil matanya merenung tepat ke dalam mataku. Jauh sekali bola matanya menerjah ke dalam anak mataku sehinggakan jantung yang tadinya sedikit tenang kini berkompang kembali.

“What type of girl you are? Hmm..let me see..” Gumamnya dengan lembut dan sangat perlahan.
Matanya kulihat menjelajah ke serata daerah wajahku saat ini membuatkan nafasku semakin sesak. Wajah kutundukkan menghadap karpet sambil memejamkan mata. 

Adusss…aku salah tanya soalan ke tadi?! Permainan apakah yang cuba dimainkannya? Semakin mereng aku jadinya apabila dia kulihat sedang membuka topeng di wajahnya. Alamakkkk mati kau Kay! Macam mana kalau dia suruh kau buat perkara yang sama? Masak..masak! 



Mata kami bertautan lagi untuk kesekian kalinya. Cuma bezanya, aku kini dapat melihat dengan jelas wajah lelaki yang entah siapa-siapa ni. Dia sememangnya mempunyai raut wajah yang menarik. Sepasang mata yang mampu mencairkan hati sesiapa sahaja yang memandangnya, hidung yang tidak terlalu mancung tetapi tidak jugak kemek. Kira just nice lah..! bibir yang berwarna merah pucat, tanda dia tidak merokok. Mungkin!

Semakin lama mata kami bertautan, semakin jauh fikiranku melayang dibawa pergi oleh lelaki ini. Aku tahu aku telah membuat kesilapan terbesar tadi apabila aku mengangkat wajah untuk memandangnya. Tapi, apa yang dapat aku lakukan sekiranya rasa yang melata di jiwa terlalu indah untuk tidak dinikmati saat ini. Wahai dada, janganlah kau pecah akibat jantung yang aktif sangat berdegup.

“Would you like to have something to drink, miss?”
Suara itu benar-benar membangunkan aku dari mimpi yang panjang! Kelam-kabut aku meraupkan wajah tanpa membuka topeng yang aku pakai. Sempat aku mengerling ke arah dia yang juga kulihat sedikit kalut saat ini. Ada deheman halus yang keluar dari mulutnya. Nampak seperti dia juga baru tersedar dari mimpi yang panjang.

Kayyyy!!  Jauhnya kau biarkan hati dan fikiran kau dibawa pergi oleh dia yang namanya pun tak kau ketahui langsung ni. Mudahnya kau! Erghhhh stress! Kay, stop it! Why are you acting like this??? Raungku di dalam hati.

“Miss?” Soalan dari waiter berbaju putih dan berseluar hitam ini sekali lagi mengejutkan aku. 
“Hah? Oh yes, please.” Terus sahaja aku mencapai segelas air kosong dan melanggahnya sampai habis. Kemudian, gelas kuletakkan semula di atas dulang yang dipegang waiter muda ini. Kay..wake up! Enough is enough. Aku berpesan pada diriku.

“What about you, sir?” Kedengaran suara waiter itu berkumandang lagi. Aku berpura-pura tidak mendengar apa-apa saat ini. Hanya memerhati jari jemari dengan pandangan kosong sahaja.
“No, thanks.” Jawab si dia. 
Lama kami diam membisu membuatkan aku semakin canggung. Akhirnya aku bersuara walaupun otak aktif mencari topik perbualan.
“Err..you..” Tapi, tidak kusangka dia juga bersuara dalam masa yang sama.
 “Well, untuk soalan awak tadi…”
Kami sama-sama terdiam. Sebaris senyuman dilemparkannya kepadaku. Aku pula yang sememangnya mempunyai masalah jiwa malam ini, terus sahaja melarikan pandangan ke arah lain seketika apabila mata kami bersatu untuk kesekian kalinya.
“Okay..you go first.” Ujarnya lembut.
“You said you saw everything…apa yang awak nampak terjadi di antara saya dan orang tua tu?” Soalku. Entah kenapa aku bertanyakan soalan itu pun aku tidak tahu. Mungkin sebab aku tidak ada soalan lain untuk ditanya agaknya.  

“Dia menggatal dengan awak kan? But you were fast! Belum sempat saya bantu, awak dah bertindak.” Jawabnya lancar. Mahu tidak mahu, terpaksa juga aku memandang ke arahnya.
Oopps..looks like he saw everything!
“Well..cikgu saya cakap. Practice makes perfect! Bila lagi nak practice kan? Bukan selalu pun orang cari fasal dengan saya.” Sengaja aku cuba buat lawak bodoh untuk menutup getaran di dalam hati. Serius kulihat wajahnya ketika ini.

“Naughty..” Gumamnya dengan perlahan sambil matanya bergerak ke serata wajahku. Jantung yang sememangnya ada masalah semakin lama semakin teruk buat hal. Ada tangki oksigen tak kat sini? Aku betul-betul perlukannya sekarang.
“Well, I am Adam Iskandar.”
 Dengan tidak semena-mena dia berkata begitu. Ada senyuman di bibirnya yang dilemparkan  khas untuk aku.
“Oh..okay!” Ujarku sambil menganggukkan kepala. Tolonglah jangan tanya nama aku. Tolonglah bro..!
“What’s your name? ”
Erghhh! Otak mula bekerja keras. Berbelah bahagi sama ada untuk memberitahunya nama sebenar aku atau…no..no way! I cannot do it, Adam..I am sorry.


“Aa..err…ermm, call me Mawar!” Ujarku akhirnya.
Uwekkk..mawarlah sangat! Haa..sesuailah dengan aku malam ni. Berpenampilan ala-ala wanita ayu tetapi baru aje lepas hentak orang tadi. Ala-ala mawar berduri kut!
Aku lihat dia mengusap dagunya saat ini. Ada riak tidak puas hati dapat kukesan di wajahnya.
“Mawar? Well, don’t you wanna share with me your real name?” Soalnya dengan sebelah kening terjungkit ke atas.

Ton suara masih lagi perlahan seperti tadi. Matanya juga seperti tadi, tak habis-habis menjelajah wajahku yang bertopeng ini. Apa yang menarik sangat entah! Aku cuba menutup rasa gugup dan segala keresahan dengan ketawa kecil. Mata terus sahaja bergerak ke arah hadapan kerana tidak sanggup lagi bertentangan mata dengannya. Tapi, senyuman di bibir terus mati saat aku terpandangkan wajah si gadis gedik, teman wanita Adam Iskandar. Nasib baik dia tak nampak aku.

Kay..kau harus kembali ke alam nyata. Adam Iskandar; tak kisahlah kuat mana jantung kau berdetak apabila berada di sisinya, dia sama sahaja seperti kebanyakan lelaki di luar sana.  Fakta yang dia sudah punya teman wanita tetapi sedang berpeleseran dengan kau harus diambil kira. Tak boleh tutup sebelah mata, bhai! Lelaki..kebanyakannya sama! Adam Iskandar juga tidak terkecuali nampaknya. Aku menghela nafas berat.

“So..”
Apabila dia bersuara, aku terus memandang ke arahnya
“What’s your real name? ” Soalnya. Belum sempat mata kami bertaut dengan lebih lama, belum sempat jantungku berdegup dengan lebih kencang, aku terus bersuara.

“Oh boy..that is only for me to know and for you to find out! ” Entah dari mana keberanian itu datang untuk aku berkata begitu. Memang selama ini aku sangat berani dengan lelaki tetapi tidak dengan seorang lelaki yang bernama Adam Iskandar. Entah jampi mentera apa yang dia tiup, aku pun tak tahu. Bukan takut, cuma jantung aku je yang kurang berani apabila berhadapan dengannya.

 “Sorry, I have to go. ” Tanpa memandang ke arahnya aku berkata begitu. Kelam-kabut aku mengutip kasut tumit tinggi di atas lantai dan terus berlalu dengan pantas. Sempat aku mengerling ke belakang. Tidak, dia tidak mengekori aku. Nafas lega kuhela.

Eleh Kay..lelaki kacak macam dia tu tak  akan hairanlah dengan kau. Macamlah dia nak ekori kau sangat! Ada suara yang mengejekku di dalam hati saat ini. Aku memang tak suka kacau hak orang dan aku juga tak suka dengan lelaki yang tak setia pada yang satu. Nasib baik si gadis gedik tu tak nampak aku tadi. Maklumlah, dia memang bengkek dengan aku. Katanya tadi, the game is not over yet! Apa-apa ajelah gedik! Ada wa kisah?! Mata kujulingkan ke atas.

“Kay! ”
Suara seseorang menyebut namaku dalam keadaan berbisik menyebabkan aku terus menoleh ke belakang.
“Niza..”
“Mana kau pergi ha? Jenuh aku cari kau tahu tak? Ingatkan kau dah balik! ” Getus Niza. Brochure iklan di tangannya dimasukkan kembali ke dalam tas tangan hitam miliknya.
“Eh kawan, aku tak akan baliklah selagi acara lelongan kamera antik tu belum berlangsung” Jawabku dengan bersungguh-sungguh.
 “Haa..aku nak cakap dengan kau ni. Aku dah letak brochure iklan KLIK! Kat atas hampir semua meja dalam ballroom ni. ” Ujarnya dengan senang hati. Ada senyuman puas bertakhta di bibirnya kerana berjaya menyelesaikan tugas dengan jayanya. Terus sahaja aku menepuk bahu gadis yang sememangnya boleh diharap ini.

“Thank you so much Niza. You are really a good friend.”
Kata-kataku membuatkan Niza mengecilkan kedua-dua belah matanya.
“Kay? Sejak bila kau melankolik semacam ni?” Soal Niza sedikit pelik.
“Ha? Mana ada! ” Jawabku yang cuba melarikan wajah ke arah lain. Kalaulah Niza tahu apa yang terjadi pada hati dan jantungku malam ini, mesti teruk aku dibahannya nanti. Kata-kataku tidak diendahkan Niza. Fuhh selamat!
“Hopefully ada banyak job besar yang KLIK! dapat lepas ni. Amin..” Terus sahaja Niza berkata begitu.
“Amin..thanks Niza. KLIK! Memang sangat-sangat bermakna untuk aku.” Ujarku.
“Ehh..kau tau tak, kejap lagi kan..acara lelongan kamera antik tu akan bermula. Diorang cakap, kamera-kamera yang nak dilelong dah dipamirkan dalam almari besar kat sana tu.”  Bersinar mata aku mendengar kata-kata Niza.

“Biar betikkkk?!” Fullamakkk! Tak sabarnya!
“Amboi, terujanya kau!” Ada sengihan di bibir gadis ini.
“Mestilahhh..perghh..kau tau tak, banyak ranjau dan liku yang aku tempuh malam ni, demi nak sertai acara lelongan kamera tu nanti. ” Kalaulah Niza tahu apa yang sudah terjadi sepanjang beberapa jam ini..
“Dah..jom kita pergi survey kamera-kamera yang bakal dilelong sebentar lagi.” Terus sahaja aku menarik lengan Niza. Tapi, belum sempat aku melangkah, Niza terus merentap lengannya dari peganganku.
“Ehhhh..nanti..nanti!” Ujarnya tegas. Apahal pulak minah ni?
“Ya ampun, Kay. Kenapalah dengan kau ni. Kasut orang tak pakai kat tangan tau. Orang pakai kat kaki. ” Bebel Niza. Aku hanya mampu tersengih seperti kerang busuk aje saat ini.
“Sorry la Niza..aku dah surrender! Ala lagipun gaun ni labuh apa..sudahlah kat dalam ballroom ni pun cahayanya malap. Siapa pun tak kan perasan punyalah yang aku berkaki ayam” Jawabku bersungguh-sungguh.
“Habis tu takkan la kau nak jinjing aje kasut tu macam tu je Kay?” Soal Niza dengan wajah yang serabut. Aku hanya mampu menjungkitkan bahu. Apa masalahnya kalau aku pegang aje kasut ni? Bukan berat pun!
“Meh sini..aku letak kat bawah meja kita duduk tadi tu. Nanti aku ambillah sebelum balik.” Ujar Niza seraya mengambil kasut tumit tinggi miliknya dari tanganku. Aku yang malas hendak bertekak dengan dia ni, terus sahaja menganggukkan kepala.
“Okay..kalau macam tu, aku pergi dulu ye. Jumpa kat sana. ” Ujarku.
“Alright boss!” Jawabnya. Eee dia ni..dah berapa kali aku cakap jangan panggil aku boss!
“Ngadalah kau!” Bidasku sebelum melangkah ke bahagian belakang dewan.
***

Cun habis, bro! Memang tak sia-sia lah aku ke mari. Anak mataku berlari dari satu kamera antik ke satu lagi kamera antik yang berada di dalam almari kaca  yang sangat besar ini.  Tidak puas rasanya kerana hanya dapat meneliti dengan mata kasar sahaja. Kalaulah tak dapat memiliki kesemuanya, dapat pegang pun jadilah. Kamera-kamera antik dan klasik dari jenama Leica kurenung dengan penuh perasaan dan minat. Aku masih ingat berita yang aku terima tahun lepas. Ada kamera antik dari jenama Leica yang dihasilkan pada tahun 1923 telah dibeli pada harga 2.16 juta Euro di satu sesi lelongan di Vienna, Austria, menjadikan kamera itu kamera termahal pernah dijual dalam dunia ni. Perghhh..aku hanya mampu memandang kamera-kamera antik ini dengan penuh rasa teruja dan kagum. Tapi, untuk malam ini, bukan kamera antik jenama Leica yang aku cari. Tapi ada yang lebih cool! 

Selari dengan mata yang bergerak ke kanan, kaki juga turut sama melangkah ke arah kanan. Senyuman di bibir semakin melebar apabila terpandangkan satu-satunya kamera kayu yang berada di bahagian hujung almari kaca ini. Terus sahaja aku menerpa ke situ.

“Perfect!” Terjerit kecil aku jadinya. Tidak aku pedulikan lagi suasana sekeliling.
“You love it?”
“Of course! I have been targeting this for ages! Henry Clay wooden camera by American Optical Company yang dihasilkan somewhere around 1890’s ni memang cool habis dan yang penting, sangat rare, okay! Hand-built, bro! I already owned Pearsall Compact Camera..kamera kayu jugak..and another one is 1882 Blair Tourograph by Blair Tourograph & Dry plate Company! Phew..this Henry Clay is just too perfect for me not to collect!!” Tanpa sedar, dengan bersungguh-sungguh aku berkata begitu. Mata tidak berganjak walau seinci pun dari kamera kayu yang terletak kemas di dalam almari. Dengan penuh keasyikan aku meneliti setiap lekuk kamera antik tersebut. 
Aku mesti dapatkan kamera antik ni, by hook or by crook! Tekadku di dalam hati.

“So, you love it that much, ha?” 
Mendengar suara itu kali ini membuatkan aku tersedar dan tersentak seketika. Mata kupejamkan sedikit sambil mengetap bibir. Ya ampun..memang betul-betul ada orang sedang bercakap dengan aku ke sekarang ni? Terus sahaja aku menoleh ke kiri.

Adam Iskandar! Matanya sedang merenung ke arahku dengan penuh fokus membuatkan aku terus sahaja meraupkan wajah. Erghhh..bikin malu je la kau ni Kay! Apa yang kau bebel-bebel tanpa sedar kat mamat ni tadi? Adoiii..masalah ni! Wajah terus kumasamkan.

“Haih..kenapa awak ikut saya? ” Tiba-tiba sahaja soalan itu terlepas dari bibir. Dah terlepas, maksudnya tak sempatlah nak tarik balik. Lelaki yang sebelah tangannya dimasukkan ke dalam poket ini terus ketawa kecil. Sedikit sinis bunyinya.
“Perasan!”

Buk! Seperti jantung terlepas ke karpet. Itulah yang aku rasakan apabila mendengar jawapannya. Perasan? Erk…macam mana kau boleh fikir dia ikut kau? Adoi..! Bikin malu lagi, buat kesekian kalinya.
Dengan wajah yang sudah pun tebal seinci, aku mengeluarkan telefon bimbit dari dalam poket gaun. Ye, aku takde masa nak bawak tas tangan segala! Nasib baik gaun labuh ni berpoket, dapat juga aku letak telefon bimbit. Selamba sahaja aku merakam gambar kamera kayu pujaan hatiku ini sebelum menjeling sekilas ke arah Adam yang masih leka memerhati gerak geriku.

“I need to go. Bye!”  Ujarku dan terus meninggalkannya di situ.
Dari kejauhan aku ternampak kelibat Niza yang sedang menuju ke mari. Dengan pantas aku mendapatkannya. Sebelum sempat gadis ini bersuara, terus sahaja aku menunjukkan gambar kamera antik yang aku rakam sebentar tadi kepada Niza.

“Niza..aku dah tengok kamera tu. I am aiming for this wooden camera! Cool kan?”  Ujarku. Niza pula, dengan penuh teruja  terus merampas telefon bimbit dari tanganku. Bulat matanya memandang gambar kamera antik yang tertera pada skrin telefon bimbit.
“Woww..cool gila Kay! Makin meriah la koleksi antique wooden camera  kau lepas ni.” Dengan penuh asyik dia berkata begitu. Aku terus menganggukkan kepala kepadanya.
“Of course..of course!” Aku menjerit kecil, penuh keriangan.

“Jom lah kita ke sana. Aku nak tengok sendiri dengan mata aku kamera impian kau ni.” Tiba-tiba sahaja dia menarik lenganku. Aku pula terus menggelengkan kepala.
“ Ehh..tak perlu kut..tak perlu! Kau boleh tengok kejap lagi kan..masa acara lelongan tu berlangsung. Baru thrill!” Dengan bersungguh-sungguh aku berkata begitu. Yang pastinya, aku tidak mahu bertembung dengan Adam Iskandar lagi. Sudah-sudahlah jantungku buat hal. Sudah-sudahlah aku hanyut dalam renungannya yang mempesonakan itu. Sudah-sudahlah, Kay!
Ada riak tidak puas hati di wajah Niza ketika ini. Terus sahaja aku buat muka manja. Terpaksa, bro.

“Aku lapar la Niza. Jom makan desserts.” Ujarku  sambil memegang perut. Yes, berjaya! Wajah Niza tiba-tiba sahaja ceria kembali. Niza, memang sukakan desserts.
“Jom!” Terus sahaja tangannya menarik lenganku menuju ke bahagian tengah ballroom. Aku hanya mengikut sahaja jejak langkahnya. Sesekali aku cuba mencuri pandang jauh ke belakang sana. Adam Iskandar sudah tidak kelihatan di situ nampaknya. Ke mana dia pergi? 
Kay! That's none of your business! 
Apa kau pedulik?
Untuk kesekian kalinya aku bengang dengan diri sendiri malam ni!
***
 Bersambung :D