Tuesday, 30 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Teaser 1]


Teaser 1

Ah, masak aku! Gara-gara mahu larikan diri dan bersembunyi dari lelaki itu , aku terperangkap di dalam rumah tradisional korea atau dikenali sebagai hanok ini. Celaru rasanya hati. Di dalam rasa ingin melarikan diri darinya, terselit rasa rindu yang sangat menggila. Memang aku sudah tidak waras! Hanbok yang sudah pun berkedut di badan kupandang dengan pandangan yang kosong. Terbayang di fikiran saat lelaki itu menggenggam lenganku pagi tadi dan di saat dia mengikat tali pada bahagian atas hanbok yang hampir terlerai. Kenapa setiap sentuhannya bisa membuatkan jantungku berdetak hebat? Kenapa wajah kacak itu semakin mengganggu fikiran?

No, Bella..no!

Untuk apa terkejar-kejar seseorang yang hatinya berada pada perempuan lain? Tangan meraup wajah sedikit. Letihnya rasa diri saat ini. Nak baliklah! dah senja ni. Mesti lelaki itu sudah pun pulang. Beg tangan kucapai dan aku mulalah melangkah keluar dari kawasan ini.  Kawasan Namsangol Hanok Village yang diterangi dengan lampu membuatkan pemandangan di sini kelihatan sangat cantik. Keadaan di luar ini sudah pun hampir gelap walaupun jarum jam baru menunjukkan pukul 6 petang. Dengan perlahan aku berjalan di bawah deretan pohon maple yang dedaunnya kelihatan sangat cantik dengan warna oren kemerahan. Tidak ada bayang manusia langsung di kawasan ini. Sesekali angin menyapa membuatkan tubuhku sedikit menggigil. Inilah akibatnya kalau keluar tanpa membawa trench coat bersama.

Dalam keadaan fikiran yang semakin bercelaru, mampu juga aku mengukir senyuman apabila daun-daun berguguran menyapa kepala dan pipi saat ini.  Aku hanya membiarkan sahaja sambil meneruskan langkah namun tersentak aku jadinya apabila lengan kananku dicapai dari belakang. Serentak dengan itu juga jantungku berdetak dengan sangat laju. Wangian yang sangat aku rindui kini meresap di dalam segenap ruang hidung.



"Danial..what do you want?" Soalku dengan sangat perlahan tanpa memandang ke arahnya. Risau sekiranya hati semakin cair apabila melihat wajah kacaknya itu.

"You. I want you." Bisiknya di telingaku. Dapat kurasa hangatnya hembusan nafas lelaki ini menyapa pipi membuatkan hati semakin bergetar. Terus sahaja aku menjauhkan diri sedikit.

"I'm serious! Apa yang awak nak?" Setegas mungkin aku melontarkan suara. Serentak dengan itu juga aku menghayunkan langkah.

"I'm serious too. I want you!" Bentaknya dengan sangat kasar. Aku pasti dia sedang mengejar langkahku.

"Where are you staying? Campus hostel? Pack your things and pindah ke rumah aku esok."

Tergamam aku jadinya. Kaku terus kaki saat ini. Semudah itu? Dia ingat aku perempuan seperti Yoo Ri? Dengan pantas aku memalingkan tubuh untuk berhadapan dengannya. Aku merenung ke arahnya dengan pandangan tidak percaya.

"Are you crazy?" Soalku sambil mengecilkan mata.

Walaupun hati sudah mula memuji kekacakan lelaki ini namun ayat yang baru sahaja keluar dari bibirnya tadi benar-benar membuatkan aku geram. Jari telunjuk kulayangkan ke arahnya dan kugerakkan ke kiri dan ke kanan.

"No way Danial! No way! Saya tidak akan berkongsi ruang dengan lelaki macam awak." Dengan penuh ego ayat itu aku luahkan.

 Sakit hatiku apabila terbayangkan insiden lelaki ini memeluk Yoo Ri dulu. Yoo Ri! Seorang perempuan yang bukan mahramnya. Huh..itu yang aku nampak. Entah-entah dia dah tidur sekatil dengan perempuan itu. Semakin menggelegak darahku saat ini.

Aku merenung tajam ke arahnya yang kulihat sedang melangkah mendekatiku saat ini. Aku pula cuba untuk mengundurkan diri ke belakang namun tidak mampu berbuat demikian apabila kedua-dua tangannya menggenggam kemas kedua-dua belah lenganku. Jarak di antara kami sangat rapat. Dengan perlahan-lahan dia menundukkan wajah dan merenung ke arahku.

"You have no idea berapa lama aku cari kau. You have no idea, Bella. Dah jumpa, tak mungkin aku akan lepaskan. I won't let you go." Bisiknya dengan perlahan. Dapat kurasa dengusan nafasnya menyapa lembut wajahku saat ini. Debaran di dada semakin memuncak.

Aku ingin bersuara namun entah kenapa bibir terkunci. Lama dia merenung ke arahku dan aku juga turut sama tenggelam di dalam renungannya itu. Rasa rindu yang membuak-buak di dalam jiwa terlerai sedikit akhirnya.

"Why did you leave without a word?" Soalnya. Tergamam aku seketika apabila jemarinya menepis lembut daun maple yang mendarat di atas kepalaku. Semakin tidak keruan aku jadinya apabila jemari itu kini mengelus pipiku dengan sangat lembut.

"Answer me, why?" Sedikit tegas ayat itu menampar gegendang telinga. Aku terus menepis jemarinya yang berada di pipiku.

" Let go of my hand. I need to go home. Dah malam." Aku bersuara akhirnya. Aku mahu pergi dari sini kerana aku takut hati aku semakin cair. Aku takut aku tidak mampu lagi menafikan perasaan di hati.

"I'll let you go but you have to answer me first."

Aku tahu lelaki ini memang tidak faham bahasa. Selagi aku tidak memberikannya jawapan, selagi itu aku tidak dapat pulang. Nafas kutarik dalam-dalam dan aku merenung tepat ke dalam matanya.

"Danial..your first girl friend won't be happy to see this. Dia mesti tak akan gembira lihat lelaki yang dicintainya menggenggam kemas lengan saya begini."  Sinis sekali suaraku bergema dan serentak dengan itu juga aku menarik lenganku sekuat mungkin dari dalam genggamannya. Berjaya juga akhirnya. Puas hati apabila melihat dia tergamam saat ini.

"My girl friend? What??!" Bentaknya dengan wajah yang sangat terkejut. Isk..pandainya berlakon. Tengok tu, siap buat muka terkejut.

"You know what? You are reaaallly a good actor!" Aku siap angkat ibu jari lagi sebaik sahaja aku berkata begitu. Lelaki ini pula meraupkan wajahnya berulang kali. Memang aku tidak dapat lagi mengawal perasaan marah di dalam hati.

"Awak jangan ingat awak boleh sesuka hati peluk saya macam awak peluk dia. Awak juga jangan ingat dengan semudah itu saya akan pindah ke rumah awak. Kalau awak nak sangat teman serumah atau teman sekatil, awak boleh suruh your first girl friend tu temankan awak. Eh, by the way, tolong kahwin dulu dengan dia sebab in case awak terlupa, zina itu haram dan besar dosanya dalam islam." Tanpa sedar petah bibirku bersuara, melepaskan segala rasa benci dan cemburu terhadap hubungan Danial dan Yoo Ri saat ini.

"Bella! Shut up!" Bulat matanya menjegil ke arahku. Aku juga turut sama merenung tajam ke arahnya.

"Danial, kalau awak nak, awak boleh kahwin dengan dia, tetapi tinggalkan saya. Lagipun, nothing changed with this marriage remember? Perkahwinan kita tak bawa apa-apa makna pun dalam hidup awak."

Tanpa aku duga, sebaik sahaja aku berkata begitu dia menarik aku dengan kemas ke dalam pelukannya.  Getaran di dalam dada yang sememangnya sudah berdetak hebat kini semakin bergelora. Aku tetap juga sehabis daya menafikan rasa yang bersarang di hati. Anak mata kini liar memerhati keadaan sekeliling. Nasib baik memang tidak ada sesiapa di lorong yang agak sempit dan sunyi ini.

"Who is my girl friend?" Bisiknya di telingaku. Pelukan semakin dikemaskan.

"You are really a good actor. You can simply hug anyone too and now you want me to stay with you. Kalau awak boleh dapatkan Yoo Ri semudah itu, tetapi bukan saya.  Tolong lepaskan saya sebelum saya menjerit." Aku cuba untuk melepaskan diri namun tidak berjaya. Geram betul rasa hati. Kalau ada mata yang sedang memerhati, bagaimana? Ajaib juga. Belum habis aku menyumpah di dalam hati, dia terus sahaja melepaskan aku dari pelukannya.

"Wait..did you mention Yoo Ri?" Terangkat sebelah keningnya saat ini. Ada senyuman nipis di bibirnya. Namun, senyuman itu kulihat semakin lebar dan akhirnya ada ketawa besar keluar dari mulutnya untuk beberapa saat.

"Siapa lagi girl friend awak? Hey, whatever la, Danial. Saya nak balik." Terus sahaja aku berpaling dan melangkah. Bukan apa, aku sudah tidak mampu lagi berhadapan dengannya. Semakin lama semakin bergetar rasanya hati.

"Bella..let's go somewhere." Terus sahaja dia menarik tanganku dari belakang sebaik sahaja berkata begitu. Aku pula dengan hanbok yang meleret di badan, semakin susah untuk melarikan diri. Aku cuba melepaskan tanganku dari genggamannya namun tidak berjaya.

"Danial..let me go! Awak boleh pegang Yoo Ri sesuka hati awak..tetapi bukan saya!"  Bentakanku nampaknya  tidak memberikan apa-apa kesan terhadap lelaki kacak ini. Dia terus menarik lenganku dan aku pula terpaksa mengikut jejak langkahnya keluar dari kawasan perkampungan tradisional ini.

"Saya tak suka lelaki macam awak. Tolong hormati saya. Please respect me!" Jeritku lagi. Tidak peduli dengan mata pengawal yang sedang memandang. Danial pula buat bodoh aje. Aku hanya mengetap bibir dan mengikut langkahnya. Dengan sebelah tangan dia mengeluarkan kunci kereta dan dengan sekelip mata, pintu kereta Audi yang tersadai di bahu jalan ini dibukanya.

"Masuk.." Malas hendak bertekak, aku terus sahaja masuk ke dalam kenderaan mewah ini dengan perasaan yang bercelaru. Separuh hati mahu melayan kemahuannya manakala separuh lagi mahu melarikan diri darinya.

"Bella.." Panggilnya sebaik sahaja dia masuk ke dalam kereta. Aku hanya membatukan diri. Rasa janggal pun ada jugak ni. Lelaki yang berada di sebelahku ini terus sahaja mengalihkan tubuhnya ke arahku.

"Bella..you left because of Yoo Ri..cemburukan Yoo Ri?" Soalannya membuatkan wajahku membahang pula.

"Hmm?" Soalannya yang ini berakhir dengan ketawa kecil. Tak payah tengok wajahnya, suara dia ketawa pun mampu melajukan degupan jantungku.

"Please la..takde masa saya nak cemburu bagai ni. Saya cuma tak suka jadi penghalang cinta awak dengan dia." Ujarku sambil menjeling ke arahnya. Anak matanya itu memang berhantu. Apabila dia merenung ke mari begitu, automatik jiwaku bergelora.

"Bella..listen. It's true I have hugged Yoo Ri before. "

Aku lihat lelaki yang selalunya berkeyakinan tinggi ini sudah menjadi sedikit resah. Dalam anak matanya merenung ke arahku.Yang peliknya, di dalam cahaya lampu yang samar-samar dari luar,  wajah kacaknya yang sedikit resah ini semakin menarik pula untuk dipandang. Aku lihat dia menarik  nafas dalam-dalam ketika ini.

"I've hugged Yoo Ri many times in fact but I've never done this to her. Even dengan Maya sekalipun, aku tak pernah. Dengan nama Allah. " Kenapa ada getaran di dalam nada suaranya? Wajahnya dirapatkan ke arahku membuatkan aku semakin pelik.

"Done what?" Soalku dengan penuh rasa ingin tahu dan dalam sekelip mata aku dapat merasa kehangatan bibirnya. Gelora di hati semakin tidak bertepi. Aku cuba untuk menolak tubuh sasanya menjauhi diriku namun semua pergerakan menjadi kaku. Tidak berdaya lagi.

Danial..!

Suaraku hanya mampu tersekat di kerongkong sahaja saat ini. Tidak berdaya untuk aku lontarkan keluar.

***




Thursday, 18 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 28]




                                                            klik untuk dengar :)



 Bab 28 [Bab akhir di blog]

[** Sedutan dari bab 27]

**"Ada pun!" 

Terjerit kecil aku jadinya apabila terpandangkan telefon bimbit yang terdampar di atas lantai. Kelam-kabut aku mendapatkan telefon bimbit berwarna putih ini dan dengan sangat kalut aku berlari keluar dari sini menuju ke dapur semula.

Tergamam apabila sampai sahaja di dapur, kelihatan kelibat lelaki itu sedang berada betul-betul berdekatan dengan meja kaunter pulau. Bersama debaran halus di dalam dada, aku juga turut sama melangkah ke situ. Wajah Danial kujeling sekilas. Fokus matanya memang berada pada kimchi di atas meja.

"Erm..Danial, saya dah siapkan semuanya. So, I think I better make a move now." Ujarku dengan berhati-hati. 

Kenapa lelaki ini masih kaku berdiri di sini? Riak wajahnya yang sangat serius itu membuatkan aku gerun pula. Aku ada buat silap ke? Ah, baik aku cabut sebelum angin puting beliungnya datang. Lekas-lekas aku berpaling untuk berlalu pergi namun dengan tiba-tiba juga lenganku disambar olehnya. 


Serta-merta aku menoleh ke belakang bersama rasa cemas yang semakin menggunung. Tajam matanya menikam mataku.

**Alamak..habislah aku! Mesti aku ada buat silap ni! Betulkah oyster kimchi ini makanan kegemaran Danial? Jangan-jangan omma nak kenakan aku tak?

Gulp!



"Danial..awak okay ke?"

Soalku setelah dia kulihat masih diam cuma anak matanya sahaja yang masih merenung ke mari. Wajah pula semakin merah. Wajah tu..macam marah pun ade. Macam sedih pun ade jugak.

"This oyster kimchi..who is it for?"  Soalnya dengan sangat serius. Belum sempat aku menjawab dia menembak aku dengan soalan kedua pula.

"Who made it?"

Tergamam aku seketika apabila sedar ada sedikit air mata bergenangan di tubir matanya. Walaupun bukan tahap boleh berjuraian di pipi, namun aku tetap kalut. Hah, Bella! Apa salah yang kau dah buat ni? Kenapa dia jadi begini?

"Answer me!" Bentaknya dengan mata yang masih tidak berkelip memandang ke mari.

Sepasang mata itu semakin tajam mencerlung wajahku. Suaranya memang mampu untuk membuatkan bahuku tersentak sedikit gara-gara terlalu terkejut. Lenganku dilepaskannya dengan serta-merta. Keras terus lidahku. 

"Sa..saya yang buat kimchi tu..."

Jawabku dengan sangat lemah sambil menundukkan kepala ke arah lantai. Berdebar rasa hati. air liur yang kutelan terasa sangat kelat.  Ya Allah, jangan-jangan ini adalah makanan yang paling dibencinya.

Lelaki bertubuh sasa ini kemudiannya menghempaskan punggungnya dengan kasar ke atas kerusi. Kedua-dua belah tangannya ditopangkan di atas meja dan tapak tangan menutup bahagian hadapan kepalanya yang berada dalam posisi menunduk. Lama dia berada di dalam keadaan begitu. Aku tidak dapat menduga apa yang berada di dalam fikirannya dan aku juga tidak tahu kenapa kakiku sedang melangkah mendekati lelaki itu.  Bagai ada magnet yang menarik. Kerusi kucapai dan aku melabuhkan punggung betul-betul di sebelahnya.

"Danial..listen here..I accidentally bought some oysters this morning. Since ada banyak kobis yang lebih, saya buatkan aje la oyster kimchi ni..tapi kalau awak tak suka, saya boleh bawa balik.." Dengan sangat perlahan aku membisikkan ayat itu kepadanya. 

"Shut up! Just leave me alone." Bentaknya tanpa memandang ke arahku. Dia masih lagi kekal di dalam posisi sebelumnya.

"I don't mean anything..Danial..saya just buatkan aje since bahan-bahannya memang..." Belum sempat aku menghabiskan ayat, Danial terus memotong.

"Bella..go away..please.." Lemah dia merayu seolah-olah berada dalam kesakitan yang amat sangat. 

Ikutkan hatiku yang cemas dan perangai penakutku ini, memang nak aje  aku berambus dari sini tetapi, rasa ingin tahu yang menggunung tinggi membuatkan aku cuba untuk bertahan. Aku pasti semua ini ada kena mengena dengan omma. Tangannya kini meraupkan wajah berulang kali.

Apa hubungan omma dan Danial? Tersentak aku seketika apabila Danial menggumam sesuatu dengan sangat sayu di dalam bahasa korea! Dia seperti sedang berada di dalam dunianya sendiri. Kalau dialih ke bahasa inggeris, apa yang diluahkannya  tadi berbunyi begini, "she left me..that woman..she left me because she hate me so much..because I was not good enough..". Lebih kurang begitulah maksudnya.  

Luruh hatiku mendengar ungkapan pilunya itu. Aku tahu hatinya rawan. Siapakah yang meninggalkannya sehingga dia boleh jadi begini? Arwah Kak Ngah? Atau omma?? Kini dia menyembamkan wajahnya di atas meja. Tidak ada esak tangis tetapi aku tahu hatinya lara dan dia sangat terluka.

Nafas kutarik dalam-dalam dan aku mula mengumpulkan segala kekuatan yang ada. Teragak-agak aku meletakkan tanganku di bahu lelaki ini. Semakin lama, semakin terasa kehangatan tubuhnya di tapak tanganku. Ada rasa resah dan gelisah menular di dalam hati. Sumpah ini pertama kali aku menyentuh seorang lelaki begini.  Selain daripada arwah ayah dan Pak Su.

"Danial..when people walk away from you, it doesn't mean they are bad people..no." Bisikku dengan lembut di telinganya. Selepas kulihat dia masih juga tidak memberikan sebarang reaksi, aku berbisik lagi.

"You see, everybody has their own reason to act that way. It doesn't mean they hate you..meninggalkan tidak semestinya kerana benci..trust me, Danial." 

Tanpa disangka-sangka, Danial terus sahaja memelukku dengan erat membuatkan aku tergamam hebat! Serentak dengan itu jantung mula berdetak hebat.

"This was the reason why I told you to go away..Bella..this was why I told you to leave me alone here but you refused.." Bisiknya di telingaku dengan sangat perlahan. Mampu untuk buat jantungku luruh. Bergetar jantungku mendengar suaranya itu. 

Alamak Bella apa dah jadi ni? Si samseng ni dah peluk kau gara-gara terlalu sedih dan marah! Semakin panik aku jadinya apabila apabila hembusan nafas lelaki ini sudah mula terasa hangat di belakang leher.
Dapat kurasa dagunya berlabuh di belakang badanku saat ini. Semua rasa di dalam jiwa sudah tidak mampu lagi kuungkap. 

Ah, sudah! Bulat mataku menjegil bersama wajah yang berkerut seribu. Sedikit sahaja lagi bola mata hendak terkeluar dari soket. Aku cuba berlagak selamba tetapi nampaknya aku tidak mampu. Kaku aku jadinya saat ini. Aku cuba untuk menarik nafas  dalam-dalam. Jantung pula, jangan cakaplah. Berdegup dengan sangat laju.Memang aku berada di dalam keadaan yang sangat gelabah. Jangan pengsan Bella. Jangan dulu! Hatiku yang panik berkata-kata. 

"The worst feeling is when someone makes you feel special, then suddenly leaves you hanging and you have to act like you don't care at all. In a blink of an eye, everything changed." Bisiknya lagi dengan suara yang sangat sayu. 

Ada keluhan di akhir ayatnya. Seakan-akan, jiwa miliknya sudah mati. Aku juga turut sama emosional saat ini tetapi selagi dia memelukku begini, aku memang tidak mampu terus untuk bersuara. Bukan sahaja lidahku kelu, kedua-dua belah tangan juga tidak tahu harus kuletakkan di mana. Di belakang badannnya? Haaaaa mana mungkin aku buat begitu. Kenapa dalam drama di televisyen nampak mudah aje melihat mereka berpelukan? Hakikatnya, aku sudah separuh mati menahan rasa yang bercampur-campur. Aku hanya membiarkan sahaja tubuhku berada di pelukannya untuk seketika. Jika ini mampu untuk mengeringkan sedikit luka di hatinya. Jika ini mampu mengusir rawan hatinya. Biarlah..hanya untuk seketika. Kami sama-sama melayan perasaan dan keadaan menjadi sangat sepi sehingga aku dapat mendengar deru nafasnya berlagu saat ini. 

"Oyster kimchi..it used to be my favourite food..but I have not eaten it for quite a long time because  it reminds me of someone..someone whom I love so dearly..but she left me."

Akhirnya dia bersuara dengan sangat perlahan. Entah kenapa sayu menampar jiwaku. Tangan kanan yang tadinya kaku kini mula hendak mengusap belakang badan lelaki ini namun aku tidak mampu untuk berbuat demikian tatkala mendengar jeritan nyaring seorang perempuan.

"Oppa!" 

Bagai tersedar dari mimpi, tersentak aku jadinya, Terus sahaja aku meloloskan diriku dari pelukan Danial. Danial juga turut sama tergamam. Bulat matanya memandang ke arah perempuan cantik bertocang satu itu. Dengan riak terkejut, kelam-kabut dia melangkah ke arah kami.  Aku pula apa lagi, terus bangun berdiri. Anak mata gadis yang berwarna hazel ini sempat merenung ke arahku sebelum menoleh ke arah Danial. Tentu dia seseorang yang istimewa kerana sesuka hati sahaja dia boleh masuk keluar di dalam rumah ini. 

"Yoo Ri.." Ucap Danial. Yoo Ri rupanya nama gadis cantik ini. Dari namanya itu, tahulah aku dia berbangsa korea. Terus sahaja dia mendekati Danial.

"Uh?!" 

Nyata dia sangat terkejut melihat wajah Danial yang sedikit tidak bermaya. kelam-kabut dia melabuhkan punggung di atas kerusi yang aku duduk tadi. Betul-betul bersebelahan dengan Danial. Posisi badan pula dibetulkan supaya dapat berhadapan dengan lelaki ini.

"Oppa gwenchan ah?" 

Oppa okay ke? Itulah soalan yang ditanya gadis ini. Sebaik sahaja menyoal begitu, tangannya menyentuh pipi Danial membuatkan aku tergamam. Terus sahaja aku melangkah dengan pantas keluar dari ruang dapur ini. Badan kusembunyikan di sebalik dinding untuk terus mendengar perbualan mereka yang seterusnya.

"I asked you a few times about her  but you didn't answer me. Who was the lady?" Kedengaran suara tidak puas hati Yoo Ri bergema di ruang dapur. Entah kenapa ada gelisah di jiwa. Kepala kujengukkan sedikit dan serentak itu juga jantungku berdetak dengan sangat rancak. Tangan kanan Danial kini mengusap lembut pipi Yoo Ri. 

"Yoo Ri, did you have lots of fun today?" Soalnya bersama segaris senyuman tawar di bibir. 

Yoo Ri pula terus mengangukkan kepala beberapa kali. Dari gayanya itu, dia nampak manja dengan Danial. Entah kenapa aku rasa semacam. Rasa tidak suka dengan apa yang sedang aku lihat. 

"Of course..guerom!  Shopping, eating, shopping again and I went to the spa!" Petah dan riang sekali mulutnya berbicara.

Dapat kudengar ketawa kecil keluar dari bibir Danial. Mesti Danial lebih sesuai dengan gadis ini berbanding aku. Lihat sahajalah, gadis itu berjaya membuatkan dia tersenyum dalam sekelip mata. Dapat kulihat dengan jelas Yoo Ri menoleh ke arah bekas berisi kimchi yang berada di atas meja.  

"Igo mwoya?" Apakah ini? Itu soalannya kepada Danial.  

Terus sahaja dia membuka penutup bekas tersebut dan serentak dengan itu juga tangan kanannya menekup bahagian mulut. Nampaknya Yoo Ri terkejut besar melihat kimchi tiram tu. Apa agaknya rahsia atau cerita di sebalik kimchi tersebut?



"Oppa..gulkimchi.." Ujarnya dengan nada tidak percaya. 

Gulkimchi bermaksud kimchi tiram di dalam bahasa korea. Terus sahaja dia menutup rapat-rapat bekas tersebut. Kepala digelengkannya sedikit sebelum bersuara.

"Hmmmm..oppa!" Ucapnya bersama keluhan berat. Danial pula hanya mengangkat sebelah kening sahaja ke arah gadis itu.

"This made you sad, right? Even so, you can't just simply hug anyone." Bicara gadis itu benar-benar membuatkan aku tersentak. Entah kenapa aku perlu jadi sensistif begini? Kenapa hati rasa sedikit terhiris dengan kata-kata gadis itu. Eh hello, I am not just anyone. I am his wife!

"Understand?" Soal Yoo Ri. Danial hanya ketawa kecil sahaja sebelum bersuara.

"She is actually my.." Belum sempat  Danial memberitahu perkara sebenar, gadis itu terus menarik Danial dalam pelukannya. 

Bersama rasa terkejut yang teramat sangat, aku pula menyandarkan badan pada dinding dengan lemah. Terasa seperti darah menggelegak sampai ke otak saat ini. Bella..Bella..kenapa degil? Kenapa perlu ada secebis perasaan untuk lelaki itu? Nasib baik perasaan yang wujud sedikit terhadap dia masih baru. Aku harus sedar diri sekarang juga. Wake up Bella. Wake up!

"Don't just hug anyone. I'll get reaallllly jealous, you see." Ucap gadis itu lagi. 

Tanpa sedar, ada air mata bergenangan di tubir mata. Ada sebak melanda jiwa. Otakku benar-benar celaru. Aku tidak faham kenapa aku jadi begini. Benci dengan diri sendiri. Kepala kujengukkan sedikit saat ini. Nampaknya mereka masih berpelukan erat. 



"You can always hug me because I'm your first girlfriend and I will always be." 

Mulutku yang tertutup rapat terbuka sedikit mendengar kata-kata Yoo Ri. Kemudian, pelukan dileraikan perempuan itu. Aku lihat Yoo Ri menyandarkan pula kepalanya ke bahu Danial.

"Saranghae oppa." Ucapnya dengan bersungguh-sungguh. 

"I love you too, Yoo Ri..and I'm gonna be your number one boyfriend..forever." 

Buk!

Begitulah agaknya bunyi jantungku yang terasa seperti sudah pun jatuh ke atas lantai.

Kata- kata Danial itu walaupun tidak romantik dan sangat bersahaja namun tetap juga mampu membuat hatiku berkocak hebat. Nampaknya memang mereka mempunyai hubungan istimewa. Gadis cantik itu memang sepadan dengannya. Kenapa perasaan aku terhadapnya tetap juga ada walaupun dia awal-awal lagi sudah memberikan amaran yang tidak ada apa yang berubah dengan perkahwinan ini? Bodohnya aku! Nasib baik tidak ada siapa yang tahu tentang gelojak rasa yang tersimpan di dalam dada. 

"Bella.." 

Dapat kudengar Danial melaungkan namaku dari arah dapur. 

Wajah kuraupkan dengan kasar untuk beberapa ketika. Mesti lelaki itu akan gelakkan aku cukup-cukup sekiranya dia tahu apa yang ada di dalam hati aku. Tanpa berfikir panjang, aku terus berlari ke arah pintu utama. Tanpa membuang masa, kelam-kabut aku menyarungkan kasut dan meluru ke arah lif. Jari telunjuk menekan butang lif beberapa kali dan nasibku agak baik apabila lif terus terbuka saat ini. Sempat lagi aku memandang ke arah unit kondominium lelaki itu sebelum melangkah masuk ke dalam lif.

"Kak Long, Bella terpaksa pulang ke Seoul malam ni jugak. Tolong hantarkan Bella ke airport ye nanti."

Itulah sms yang sempat aku hantarkan kepada Kak Long tika ini.  Nasib baik semua tempahan kimchi untuk kawan-kawan Kak Long telah kusiapkan semalam. Nafas berat kuhela saat ini.

Goodbye Danial. Anyyeonghi Geseyo oppa! Tanpa sedar ada air mata berlinangan di pipi. Dengan pantas aku menyeka.  Aku sudah tidak mahu membuang masa dengan perkara-perkara yang mampu mencalarkan hatiku di Malaysia ini.  Selamat tinggal segala-galanya. Aku nekad mahu pulang ke Seoul.

If you love someone, set them free. If they come back, they're yours. If they don't, they never were. Kalau dia cintakan aku, kalau dia mahukan aku, dia pasti akan cari aku. 


***




Wednesday, 17 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 27]


Bab 27 

Puas aku mengurut bahagian dada yang rancak berkompang. Bayangan lelaki itu masih lagi terbayang di fikiran.  Suaranya yang agak romantik itu juga masih terngiang-ngiang di telinga. Romantik? Sah aku dah mereng. Mataku melekat pada oven yang berada di hujung sana. Malu punya fasal rasa macam nak sembunyi dalam oven yang besar tu aje saat ini. Wajah kutekup untuk beberapa saat. Drama sebabak yang entah apa-apa itu ada penonton rupanya! Memang gila! Kenapa jadi macam tu? Aduhai..why oh why? Malunyaaaa! Itu semua tak akan terjadi sekiranya lelaki itu tidak lepas laku! Dalam keadaan seksi seksa begitu, boleh pula dia tanya aku soalan itu? Malam ini adalah malam keberapa kami nikah? Isk. 

Aku mulalah bersandar pada kabinet. Gelabah, gelabahlah jugak tetapi, ada sesuatu yang mengganggu fikiran saat ini. Aku memeluk tubuh dan sebelah tangan kini mengusap dagu. 

"Who is that beautiful lady?" Akhirnya terlepas juga soalan tersebut dari bibir. Boleh pula dia masuk ke dalam rumah ini dengan selamba!

 Kelam-kabut aku meliarkan pandangan ke arah sekitar. Nasib baik tidak ada sesiapa yang muncul di ruangan ini. 





Selepas 5 minit perempuan cantik itu berada di sini, ada seorang lelaki pula muncul dan sekarang mereka bertiga sedang berada di ruang tamu.

Siapakah perempuan itu? Bangsa apa agaknya? Nampak seperti  gadis berbangsa korea tetapi mungkin juga dia adalah gadis Malaysia berbangsa cina.  Memang cantik. Halus betul kulitnya yang cerah itu. Rambut lurusnya disimpul kemas dan cekak rambut simple yang dihiasi dengan manik dan batuan ala berlian berkilauan di atas kepalanya. Mungkinkah itu teman wanita Danial? Entah kenapa ada gelisah melanda jiwa. 

Isk, Bella..kalau betul pun, it's none of your business.  Kau dah lupa ye? Nothing changed, Bella. Nothing changed! Nafas kutarik dalam-dalam saat ini. Sampai bila aku akan berada dalam keadaan begini dengan lelaki itu? Baik aku cepat-cepat habiskan kerja dan berambus dari sini. Nafas berat kuhela dan aku mula  melangkah ke arah kerusi putih di sebelah kanan dapur. Aku harus juga cari mesin pengisar. Itu objektifku saat ini. 

Dengan hati yang masih bercelaru, aku terus mengangkat kerusi yang ringan ini dan aku bawa dekat dengan kabinet. Aku mahu geledah sendiri bahagian kabinet yang paling atas itu. Aku agak yakin yang mesin pengisar tersimpan di situ. Nasib baik pakai seluar panjang. Dapatlah aku jalankan aktiviti panjat-memanjat. Dengan sekelip mata aku sudah pun memanjat. Liar mata memerhati barangan yang tersimpan di ruangan ini. Mataku kini melekat pada kotak berwarna hijau. Betullah! Ada gambar mesin pengisar pada kotak tersebut. Baru sahaja hendak mencapai kotak tersebut, sudah ada tangan yang mencapainya terlebih dahulu, membuatkan aku terkejut!

"Umiii..ada jembalang!" Jeritku tanpa sedar sambil mengurutkan dada. Bulat mataku menjegil ke arah kananku. 

Dia ni rupanya!  Nasib baik tidak jatuh dari kerusi gara-gara terkejut! 

"What did you call me? Jembalang?" Ada nada tidak puas hati di dalam nada suara itu. 

"Jembalang aje yang datang senyap-senyap macam ni! Awak ni kan! Nasib baik saya tak jatuh. Lain kali berilah salam. Ini masuk senyap-senyap aje dalam ruang dapur ni. Geram betul!" Sambil mengomel aku melompat turun dari kerusi. Wajah lelaki yang sememangnya kacak ini kujeling dengan geram. 

"Eh..ni dapur aku tau. Suka hati akulah nak masuk senyap-senyap ke apa." Jawab si dia yang sudah pun segak dengan baju kemeja di badan ini. Terus sahaja aku merampas kotak berisi mesin pengisar yang berada di tangannya dengan wajah yang masam.

"Tapi kalau saya jatuh tadi macam mana?" Soalku tanpa melihat ke arahnya. Aku melangkah ke arah meja dan tangan sibuk membuka kotak yang berada di hadapan mata. Aku kini sedang membelakangi lelaki itu.

"Kalau jatuh, bangun sendirilah." Jawabnya dengan sinis.

Aku pula mulalah mengetap bibir. Memang hobinya sakitkan hati aku! Dengan kasar aku membuka kotak mesin pengisar ni. Tanpa sempat aku bersuara, dia menyambung ayatnya lagi.

"Atau pun kau rindu nak aku sambut kau macam kat dusun haritu?" 

Apa lagi, jantungku mulalah buat perangai mendengar soalannya itu. Tiba-tiba pula terbayang babak dia mendukung aku di dusun tempohari.Tangan yang tadinya lincah kini kaku. Wajah masih tunduk memandang ke arah kotak. Mata pula kepejamkan dengan rapat. Ada debaran halus melanda hati saat ini namun aku masih juga buat selamba. 

"Jangan nak mengarutlah." Gumamku dengan perlahan. 

Terus sahaja aku keluarkan mesin pengisar dari dalam kotak dan kuletakkan di atas meja. Kenapa semakin hari terasa semakin susah untuk aku berhadapan dengan lelaki ini? Selalu sahaja jantungku buat hal dan bibirku terkunci bila berhadapan dengannya. 

Bau wangian yang memenuhi rongga hidung memberitahuku yang dia berada betul-betul di belakangku saat ini. Dalam sekelip mata dia sudah pun berdiri betul-betul di sebelahku. Terus sahaja lelaki yang segak bergaya ini  menyandarkan badannya pada meja. Aku tahu dia sedang merenung ke arahku saat ini membuatkan irama jantung semakin sumbang bunyinya. Namun aku tetap juga buat bodoh. 

"Why are you blushing?" Soalannya dalam nada serius itu benar-benar membuatkan aku semakin tidak keruan.

"Mana ada. Wajah saya yang merah ni menandakan yang awak dah berjaya sakitkan hati saya. Faham?"  Itulah ayat yang aku ucapkan untuk menyembunyikan rasa yang bermain di jiwa.

"Are you sure?" Soalnya yang masih merenung ke mari. Tangannya kemudian mencapai sebijik lobak merah yang telah pun aku basuh dengan bersih tadi. 

Geram punya fasal, terus sahaja aku merampas lobak merah itu dari tangannya. Bulat mataku menjegil. Pura-pura marah untuk melindungi getaran rasa yang sedang aku alami.

"Tolong jangan sentuh apa-apa kat sini ye. Saya dah basuh sayur-sayur ni tadi." Segarang mungkin aku menuturkan ayat itu. Kemudian, tanganku lincah mencapai halia serta beberapa bahan lain dan kumasukkan dengan cermat ke dalam mesin pengisar. 

"Betul ke kau pandai buat kimchi? Make sure it tastes exactly the same like the previous one." 

Ada sahaja idea dia ni nak sakitkan hati aku. Ada yang aku ketuk lelaki ini senduk besar di atas meja ni jugak karang! Sabar Bella..sabar. Tarik nafas..hembus..tarik lagi..hembus.

"Mr. Danial Lee!" Panggilku dengan tegas. Dengan selamba dia merenung ke mari sambil menghirup air.

"Awak yang paksa saya buat kimchi ni kan? Remember? Jadi, eat at your own risk lah kawan." Sebaik sahaja berkata begitu, aku mula hendak melangkah ke arah kabinet namun tiba-tiba sahaja tangannya melekat di lenganku. Bagaikan terkena renjatan elektrik, aku terus menoleh ke belakang.

"Still, kalau ada yang kena food poison, aku takkan teragak-agak untuk saman kau." Ujarnya sambil tersenyum. Lenganku yang berada di dalam genggaman lembut tangannya kutarik dengan kasar.

"Nak saman konon. Cakap dengan Pakcik dani baru awak tahu!" Bidasku sebelum menyambung langkahku ke arah kabinet.  

Lelaki itu pula seperti kehilangan kata-kata, hanya mampu berdehem sahaja. Ha..tahu pun takut! Nampaknya, dia memang tak berani dengan Pakcik Dani. Bersama senyuman aku mengeluarkan sebuah mangkuk kecil dari dalam kabinet dan aku melangkah semula ke arah meja, tempat di mana lelaki itu masih berdiri.

"I'm going to take them out for lunch. Tapi, boleh ke aku tinggal kau sorang-sorang kat sini?" Akhirnya dia bersuara. Sebiji bawang besar kucapai  dan aku terus merenung ke arahnya.

"What do you mean? Selama ni pun I'm all by myself.  I've always been an independent person, for your info, Mr. danial."  Jangan dia ingat aku ni jenis perempuan yang bergantung pada lelaki. Baru sahaja tangan ini ingin mengupas bawang, dia bersuara.

"Aku tanya sebab aku tak nak this luxurious kitchen of mine terbakar pulak nanti. " Ada senyum sinis beraja di bibirnya ketika berkata begitu membuatkan darahku mulalah mendidih. Belum sempat aku menjawab, dia bersuara lagi.

"And please jangan nak rosakkan barang-barang kat sini. " Ada jelingan tajam dihadiahkannya khas buatku sebelum dia mula melangkah pergi. Aku pula hanya mampu menggigit bibir. Eeee ikutkan hati mahu sahaja aku campakkan bawang di tangan ni tepat ke arah kepalanya. 

"Sekejap lagi saya nak tumpang solat kat dalam salah sebuah bilik tau but i promise saya tak akan masuk dalam bilik awak. " 

Kelam-kabut aku bersuara namun dia langsung tidak memberikan respons terhadap apa yang aku katakan. Menonong sahaja kakinya itu melangkah pergi dari ruang ini.

Ah, lantaklah.  Aku tetap juga akan tumpang solat dalam salah sebuah bilik. Lagipun kata orang, diam tanda setuju, betul tak? 


***

Mata yang baru terbuka memandang tepat ke arah siling. Di dalam keadaan yang masih mamai,  aku mengamati kawasan sekitar.  Kenapa aku masih berada di sini? Bersama kerutan di wajah aku memerhati ke arah tubuh yang kemas tersarung dengan telekung. Ah, aku tertidur rupanya selepas solat tadi.
Bahagian mata kuusap dengan perlahan dalam posisi berbaring  namun dengan tiba-tiba aku bangun apabila tersedar  aku sedang  berbaring di atas katil yang sangat empuk! Bulat mataku menjegil ke arah sejadah yang masih terhampar di atas lantai. Ya Allah, bagaimana aku boleh naik atas ni pula? 

Kelam-kabut aku membuka telekung yang bersulam cantik ini. Seingat aku, aku hanya berbaring di atas sejadah kat lantai  tadi. Ya ampun, mesti dalam keadaan mamai aku naik ke atas katil! Anak mata berlari ke arah jam di dinding. Tepat pukul 4 pm! Maksudnya sudah dua jam aku tidur di dalam bilik ini. Bagai lipas kudung aku memasukkan telekung ke dalam beg yang terdampar di atas lantai. Memang masaklah kalau lelaki itu tahu aku tidur di atas katil tadi. Walaupun ini bukan bilik tidur lelaki itu tetapi dia mesti tidak akan gembira jika tahu tentang perkara ini. Dengan pantas aku melipat sejadah dan kemudiannya kelam-kabut melangkah ke arah cermin bersaiz besar yang tersangkut kemas di dinding.

Setelah memakai tudung dan mengoles sedikit krim di wajah, aku mulalah melangkah keluar dari bilik. Dengan perlahan-lahan aku memulas tombol pintu.  Lelaki itu sudah pulang ke belum ye? Sunyi sahaja keadaan di dalam unit kondominium ini. Berlari-lari anak aku jadinya menuju ke arah dapur. Sebelum pulang, aku ingin memastikan sekali lagi keadaan kimchi yang telah pun siap kusediakan tadi.  Tangan membuka pintu peti sejuk dan aku mula mengeluarkan dua bekas berisi kimchi. Kedua-dua bekas ini kubawakan ke meja. 

Satu bekas berisi kimchi aku buat untuk VVIP itu dan satu bekas lagi adalah kimchi siput tiram   ataupun oyster kimchi untuk Danial. Nafas kutarik dalam-dalam. 

Danial, nasib baik aku ni baik hati tau! Ikutkan hati, memang malas nak buat oyster kimchi  ni untuk kau. Tapi disebabkan ini adalah permintaan omma, aku buat juga. Kata omma, Danial memang gemarkan oyster kimchi ini.

Tangan kanan menyusup masuk ke dalam beg tangan. Mana pula telefon bimbit aku? Bersama kerutan di dahi aku menggeledah lagi. Niat di hati ingin merakam gambar kimchi-kimchi ini sebelum menyimpannya semula ke dalam peti sejuk. Terus sahaja aku meletakkan beg tangan di atas meja. Mata menyelinap masuk ke dalam ruangan beg yang agak luas. Memang tidak ada telefon bimbitku di dalam ni! Terus sahaja aku berlari ke arah bilik tadi. Tombol pintu kupulas dan aku mula melangkah masuk ke dalam bilik yang harum dengan aroma rosemary.

"Ada pun!" 

Terjerit kecil aku jadinya apabila terpandangkan telefon bimbit yang terdampar di atas lantai. Kelam-kabut aku mendapatkan telefon bimbit berwarna putih ini dan dengan sangat kalut aku berlari keluar dari sini menuju ke dapur semula.

Tergamam apabila sampai sahaja di dapur, kelihatan kelibat lelaki itu sedang berada betul-betul berdekatan dengan meja kaunter pulau. Bersama debaran halus di dalam dada, aku juga turut sama melangkah ke situ. Wajah Danial kujeling sekilas. Fokus matanya memang berada pada kimchi di atas meja.

"Erm..Danial, saya dah siapkan semuanya. So, I think I better make a move now." Ujarku dengan berhati-hati. 

Kenapa lelaki ini masih kaku berdiri di sini? Riak wajahnya yang sangat serius itu membuatkan aku gerun pula. Aku ada buat silap ke? Ah, baik aku cabut sebelum angin puting beliungnya datang. Lekas-lekas aku berpaling untuk berlalu pergi namun dengan tiba-tiba juga lenganku disambar olehnya. 

Serta-merta aku menoleh ke belakang bersama rasa cemas yang semakin menggunung. Tajam matanya menikam mataku.


Alamak..habislah aku! Mesti aku ada buat silap ni! Betulkah oyster kimchi ini makanan kegemaran Danial? Jangan-jangan omma nak kenakan aku tak?

***
Mungkin bab 28 akan jadi bab terakhir..nantikan ye :)



Sunday, 14 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 26]


Bab 26

Pelik bin ajaibbbb! Sekali aje omma bahasakan Danial tadi, lelaki itu terus angkat semua beg plastik yang berat  di dalam bonet sebaik sahaja tiba di kondominium ini. Bukan satu plastik tetapi semua! Dia yang degil, keras hati dan mempunyai benteng ego yang tingginya mengalahkan tembok besar China mampu untuk mengikut arahan omma. Huu..memang ganjil! Jangan-jangan omma ada baca jampi serapah tak tadi?! Termanggu-manggu sendirian aku jadinya. Danial kenal atau tidak dengan wanita itu ye? Jika kenal, tak mungkinlah dia buat bodoh aje masa dalam pesawat haritu.  Aku mulalah bersandar pada kabinet yang rekaannya sangat mewah ini dan tangan mula menggosok lembut bahagian dagu. Siapa sebenarnya omma dengan lelaki ini? Ibu kandungnya? Isk..bukankah Pakcik Dani kahwin dengan wanita melayu?! Sah-sah omma bukan orang melayu.

"Puan Bella.."

Aku yang sedang bersandar terus berdiri tegak apabila kelibat seorang wanita cantik muncul di hadapanku. Ini mesti Juwita, pembantu peribadi Danial.

"Puan?" Soalku sedikit pelik. 

Wait..! Danial beritahu semua orang yang aku isterinyakah? kelam-kabut wanita yang ayu dengan blouse dan skirt labuh di badan ini bersuara. 

"I mean.. Miss..Miss Bella!" Kalut betul dia berkata begitu. Matanya diliarkan ke arah sekitar seperti sedang mencari sesuatu. Kemudian, nafas lega dihembuskannya. 


Pelik. Aku ni nampak macam orang yang dah kahwin ke? Selepas bersalaman denganku, dia terus sahaja bergerak ke bahagian tengah dapur. Aku hanya memerhati sahaja gelagat gadis yang sedang mengeluarkan semua bahan-bahan yang terdampar di atas kaunter pulau. Kuanter pulau atau dipanggil kitchen island adalah struktur seakan-akan meja besar yang dilengkapi dengan sinki, kabinet, dan segala peralatan lain dan terletak betul-betul di bahagian tengah ruang dapur. Dapur yang mewah dan luas selalunya mempunyai kaunter pulau ini.

contoh dapur dengan  kaunter pulau/kitchen island 


"Cik ni, Cik Juwita ye?" Dengan perlahan-lahan aku bergerak ke arahnya. 

"Yes. Tak payah cik-cik. Panggil je Kak Juwita." Lincah aku lihat dia bergerak ke arah kabinet. Besen plastik bersaiz besar dikeluarkannya. Dah la cantik, rajin pulak tu. 

"Kak Juwita..tak payahlah buat semua ni. Tugas akak untuk supervise saya aje." 

Besen bersaiz besar yang berada di tangannya terus kucapai dan dengan cermat aku mula memasukkan kobis-kobis panjang  ke dalam besen ini.  Kak juwita ketawa kecil saat ini.

"supervise?" Semakin panjang pula tawa yang keluar dari bibirnya sambil buat muka pelik.

"Boss Kak Juwita tu takut saya letak racun agaknya dalam kimchi tu nanti." Geram betul hati aku apabila teringatkan kata-kata lelaki itu tempohari. 

Tanpa sedar aku memasukkan kobis yang berada di tangan dengan kasar ke dalam besen. Juwita boleh pula ketawa besar. Apa yang lawaknya?

"Kalau ye pun, janganlah kobis tu jadi mangsa." Kepala digelengkannya bersama ketawa yang masih bersisa.

Dengar aje kata-kata Kak juwita, aku terus mencapai kembali kobis yang kumasukkan tadi. Bersungguh-sungguh aku membelek. Nasib baik tidak relai dan hancur kobis ini. 

"Juwita. Have you cancelled all my appointments for today?" 

Suara itu benar-benar menghentikan terus ketawa yang keluar dari bibir juwita. Alamak..jantung janganlah buat hal! Janganlah dia dengar aku menyindirnya pada Juwita tadi.

"Yes Mr. Danial. In fact, I have sent you an email regarding that." Jawab juwita dengan sangat lancar.

"Thanks.." 

Aku hanya memasang telinga dan mengerling dengan hujung mata sahaja kelibat lelaki itu. Nampaknya dia sedang membuka peti sejuk. Malas hendak pandang ke arahnya. Aku terus bergerak ke arah sinki dan kobis-kobis yang berada di dalam besen kubasuh dengan sempurna. 

"Auch..." Bulat mataku menoleh ke arah Juwita. Wajahnya berkerut dan tangannya kulihat mengusap perut. 

"Kenapa ni Kak Juwita?" Soalku sedikit cemas. 

"Sebenarnya akak diarrhea ni..tapi takpe akak dah makan ubat." Jawab Juwita.

 Matanya yang berada pada wajahku berlari ke arah Danial yang sedang bersandar pada dinding kabinet. Gelas jus oren yang berada di tangannya diletakkan di atas kaunter pulau ini. Kemudian dia mendekati Juwita.

"Diarrhea? Then why are you here..?"  Soalnya dengan prihatin. Tanpa sempat menjawab soalannya, Juwita bersuara dengan terburu-buru.

"Auch..Mr. Danial..I need to use the toilet.." Walaupun belum mendapat kebenaran Danial, dia sudah mula melangkah ke arah bilik air yang terletak di bahagian kanan dapur. 

"Yes, please." Anak mata Danial masih lagi berada pada kelibat pekerjanya. 

Aku pula menyambung kerja-kerja membasuh kobis. Setelah selesai, aku mulalah membawa  membawa besen berisi kobis ke kaunter pulau semula. Pisau dan papan pemotong yang sudah pun tersedia di atas kaunter ini aku capai dan aku mulalah membelah empat kesemua kobis yang berada di hadapan mata. 

"Hey.."

Ah, nak cari fasal la tu. Siap hey hey lagi! Kerja memotong kobis  terhenti seketika. Wajah kuangkat dan kini mata kami bertentangan.

"Hm?" Soalku acuh tak acuh. Ada riak pelik di wajah lelaki yang masih dengan kemeja di badannya itu.

"Siapa perempuan yang sound aku tadi tu? Apa yang kau mengadu fasal aku dekat dia?" Soalnya dengan riak tidak puas hati. Terus sahaja aku meletakkan pisau di atas papan pemotong.

"Mana ada saya mengadu? Allah yang gerakkan hati dia untuk tegur perangai awak tu." Gumamku dengan perlahan. Sabar Bella..sabar! Aku lihat  riak wajah Danial berubah sedikit. Kedua-dua belah tangan meraup wajah. Nampak keadaannya sedikit resah.

"Erm..awak kenal dia?" Soalku. Haruskah aku beritahu Danial yang omma memang mengenali dia?

"Kalau aku kenal dia, mestilah aku tak tanya kau!" Jawabnya sambil melepaskan keluhan berat. 

Semakin tertanya-tanya aku jadinya tentang hubungan dua orang manusia ini. Nafas kutarik dalam-dalam. Kemudian, aku memandang tepat pada wajah Danial.

"Sebenarnya, makcik tu kenal.." Namun belum sempat aku menghabiskan ayat, suara Juwita pula bergema di ruang dapur ini. Aku dan Danial sama-sama menoleh ke belakang.

"Juwita..are you okay?" Soal Danial. 

"Okay sikit. Sebenarnya sejam yang lepas, keadaan saya dah okay sedikit..but tiba-tiba aje sakit perut ni datang balik.."  Ujarnya. Kasihan pula aku dengan gadis ini. 

"Dah 11 kali saya ke toilet pagi ni.." Sambung Juwita lagi.  

"Then why are you still here? I think you better rest at home today." Balas Danial. Prihatin juga lelaki ini dengan kebajikan pekerjanya. Diam-diam aku memuji. Juwita pula kulihat mendiamkan diri seketika. 

Aku hanya memasang telinga sahaja. Jam di tangan kukerling sekilas. Dengan pantas aku membawa kembali besen berisi kobis menuju ke arah sinki.

"Erm..Mr. Danial, boleh ke saya balik? Are you fine with that?" Soalan Juwita benar-benar membuatkan aku gelisah. Paip air kupulas dan aku mula mengisi air ke dalam besen berisi kobis ini dengan jiwa yang semakin tidak tenteram. 

"Of course. you can go home now, Juwita. Have a good rest." Jawapan Danial menambahkan kegusaran di hati. Kalau Juwita balik, maksudnya, aku akan berdua-duaan dengan lelaki ini di sini.

"Thank you so much Mr. Danial." Ucap Juwita. 

Ada nada lega di dalam nada suaranya. Aku mulalah menjeling ke arah gadis kecil molek yang sedang melangkah ke mari itu. Paip air kututup dan segaris senyuman kuhadiahkan untuknya.

"Bella, Kak Juwita balik dulu. Maaf sangat tak dapat temankan Bella. " Sambil menghulurkan tangan untuk bersalam dia berkata begitu. 

"Ermmm...Kak Juwita..nak balik ye?" Soalku sambil bersalaman dengannya.

"Hmm..kenapa? Bella okay tak ni?" Opps, nampaknya riak wajah pelik sudah bertandang di wajah. Dengan pantas aku mengangguk.

"Okay..okay! Semoga cepat sembuh." Ujarku bersama senyuman paksa. Alamak..apa aku nak buat ni. Tidak selesalah berdua-duaan dengan lelaki itu.

"Thanks darling." Jawabnya dan dia sudah pun berpaling pergi. 

"Saya balik dulu." Ucapnya kepada Danial sebelum melangkah keluar dari ruang dapur ini. 

Aku mulalah kekok namun lega rasanya hati apabila Danial juga mengekori langkah Juwita. Nafas kutarik dalam-dalam dan aku mula  melangkah dengan pantas menuju ke arah kabinet yang menempat pelbagai jenis botol yang diisi dengan bermacam-macam jenis rempah dan perasa. Liar mata mencari saat ini.

Yes! Jumpa. botol garam kucapai dan aku membawanya ke sinki. Beberapa sudu garam kumasukkan ke dalam bekas kobis berisi air. Setelah itu, bekas yang berat ini kuangkat dan kuletakkan dengan cermat di atas meja. Jam di tangan yang sudah pun menginjak ke pukul 11 kukerling sekilas.  Proses rendaman ini akan mengambil masa dua jam. 

Aku memandang kosong ke arah bahan-bahan untuk membuat kimchi yang berselerakan di hadapan mata. Kalau Juwita tidak ada, siapa yang akan supervise aku sekejap lagi? Takkan lelaki tu pulak! Ada debaran melanda hati saat ini disulami dengan rasa gelisah yang menggunung.

***
Masalah betullah! Sepatutnya dia berikan aku taklimat tentang ruang dapur ni. Memanglah banyak utensil dan peralatan untuk memasak ada di hadapan mata tetapi ada juga barang-barang lain yang aku tidak tahu di mana letaknya. Jenuh aku mencari mesin pengisar tetapi tidak juga jumpa. Semua kabinet telah pun aku geledah namun bayang mesin pengisar memang tidak ada.  

Anak mata kini terpandang mata kabinet yang letaknya di tingkat yang paling atas. Terdiam aku seketika. Hah, kabinet itu sahaja yang tidak dapat aku menggeledah. Kabinet  tingkat paling atas tu terlalu tinggi, jadi memang aku tak sampai. Aku tak nampak langsung apa yang tersimpan di atas sana. Leceh betullah!

Sudah setengah jam Juwita pulang dan setengah jam juga aku berada seorang diri di dalam keadaan yang sangat aman dan tenang di ruang dapur ini. Tapi, masalah lain pula muncul. Haih..ke mana agaknya lelaki itu menghilang? Mati kutu aku jadinya. Iskkk..apa aku nak buat ni?Kedua-dua belah tangan memicit dahi.

Dengan hati yang berat aku memaksa kaki untuk melangkah keluar dari ruang dapur ini. Anak mata liar mencari kelibat lelaki itu di ruang tamu namun tidak juga kujumpa. Aduhhh..masalah ni. Dengan pantas aku melangkah ke arah balkoni. Manalah tahu dia sedang berendam dalam mini kolam renang yang tersedia di sini. Kepala yang tidak gatal kugaru dengan kasar. Tidak ada juga batang hidung dia di sini! 

Wajah kuraupkan dan aku melangkah ke arah bilik-bilik yang berderetan. Yang mana satu agaknya bilik lelaki itu? Tiba-tiba aku teringat kali pertama aku menjejakkan kaki ke sini dahulu. Aku pernah bersembunyi di bilik air yang terletak di dalam biliknya. Dengan pantas aku menoleh ke kanan.  Mata melekat pada daun pintu berwarna putih. Ya..itulah biliknya! Dengan perlahan-lahan aku melangkah ke situ. Tanganku terus mengetuk pintu bilik ini.

Tok! Tok! Tok!

Bergoyang sedikit daun pintu. Ya Allah pintu bilik ini tidak ditutup dengan rapat rupanya.  Tidak mahu mengetuk lagi gara-gara takut pintu terbuka. Jadi aku mengambil keputusan untuk memanggil namanya sahaja. 

"Danial..." Aku mula melaungkan namanya. Aik..masih tidak berjawab? Sekali lagi aku melaungkan namanya.

"Danial..." Tetap tidak ada jawapan!

Rasa nak hantukkan kepala ke dinding! 

Tok! Tok! Tok!

Dengan teragak-agak aku mengetuk pintu dan tanpa disangka daun pintu terkuak luas. Tergamam aku jadinya apabila lelaki itu yang hanya memakai tuala  menutupi bahagian bawah pusat sehingga ke atas lutut sedang menjegil ke mari. Pengsannnn!! Nampaknya aku memang tak bersedia lagi untuk kahwin ni! Umiiiii!



Nyata dia juga terkejut melihat aku di sini. Tergamam aku jadinya. Dengan pantas aku bersembunyi di sebalik dinding. Sumpah ini pertama kali aku melihat seorang lelaki dalam keadaan yang begitu di hadapanku! Mulalah darah menyerbu ke wajah. Degupan di dada menjadi-jadi. Hendak luruh jantungku saat ini. Mata kupejamkan dengan rapat.

"What are you doing here, Bella? Peeping on me!"

 Dapat kudengar suara lelaki itu bergema. Apa lagi, semakin kalutlah aku jadinya. Badan kusandarkan rapat-rapat pada dinding luar biliknya dengan mata yang terpejam. Terbayang struktur tubuh sasa lelaki itu yang baru aku lihat dengan tidak sengaja sebentar tadi. Bella..kenapa jadi begini??!!

"Pee..what??? Peeping?? In..intai?  A..a...apa yang awak mengarut ni?" Lidahku sudah mula mengeras saat ini. Perkataan yang keluar dari bibir kedengaran pelik. Berkompang deras jantungku.

"Tak Intai? Are you sure?" Mata kubuka apabila suara itu kedengaran terlalu jelas. 

"Omo! Astaghfirullahalazim tak senonoh betullah." 

Terjerit kecil aku jadinya. Lelaki ini  sedang berada betul-betul di hadapanku.  Dengan sedaya upaya aku cuba memfokuskan pandangan hanya pada  wajahnya. 

Amboi, selamba betul. Dia kulihat sedang mengeringkan rambut dengan tuala kecil di tangannya sambil merenung ke mari.  Ada senyuman di bibirnya. Tidak ada lagi senyuman sinis, tidak ada lagi wajah yang tegang seperti selalu dan tidak ada lagi riak bengis.Tidak dapat dinafikan dia kelihatan seksi dengan rambut yang basah begitu. Kacak dan mampu untuk buat jiwaku bergelora. 

Apa yang kau merepek ni Bella??! Kau dah gila ye? Wake up! Nothing changed, remember?! Aku mula memarahi diri sendiri.

"Apa yang tak senonohnya?  Macamlah tak pernah tengok orang pakai macam ni.." Bisiknya dengan sangat lembut.

Suara tu! Suaranya tu kenapa lain macam?? 

"Apa? Memanglah saya tak pernah tengok! Tercemar dah mata suci saya ni. iskk.." Bidasku.  Cuba menjadi segarang yang boleh.

Kurang asam! Apa dia ingat hobi aku tengok lelaki tidak berbaju? Ini sudah lebih! 

"This is so fun!" Ujarnya.

 Terus sahaja dia merapatkan diri ke arahku. Sebelah tangan dilekapkan pada dinding dan wajah dirapatkan kepadaku. Bau shower gel yang sedikit maskulin memenuhi ruang hidung membuatkan aku semakin kelam-kabut. Sabar Bella..jangan pengsan dulu! Mataku merenung tajam ke arahnya sambil mengesotkan badan menjauhi lelaki ini.

"Stay where you are." Aku memberikan amaran.

"Why should I? Kau takut tergoda? Am I that seductive? "  Soalnya seraya merapatkan diri kepadaku. 

"Hari ini hari keberapa kita nikah? I mean..malam ni malam keberapa kita nikah?" Soalnya dengan perlahan sambil mengenyitkan mata.

 Memang aku akan betul-betul pengsan dan dialah penyebabnya.

Mendengar sahaja soalan-soalannya itu, aku menjadi semakin gelisah.  Pandangan kulemparkan ke arah lain. Astaghfirullahalazim! Betul, kali ini aku bukan sahaja hendak pengsan tetapi rasanya seperti dah boleh koma! Ada mata sedang memandang ke mari!

"How..how..did you get in?" 

Suara Danial berkumandang saat ini dengan sangat kalut. Nampaknya lelaki ini pun sudah sedar tentang kehadiran orang itu di sini. Bersama wajah yang tebalnya berinci-inci aku berlari ke dapur.

***
Ini bukan bab akhir heee xD


Sorry kalau ada spelling mistakes tau :) suri belum edit..yg ni adalah raw version..in syaa Allah, mesti akan edit dan editor bertauliah pun akan edit nanti..tq semua sudi baca dan tq juga sudi komen :)