DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Thursday, 25 November 2010

M.A.I.D 17

“Noorul, are you ready???” Aku bertanya kepada diri sendiri bersama senyuman nakal di bibir. Idea ini bukan datangnya dari Iman, bukan juga dari Haikal tetapi dari diriku yang bijak pandai ini. Oopps, perasan sudah! Oh, ada hati nak menyakat aku ye, sampai separuh mati aku ketakutan seorang diri dalam penthouse mewah ini semalam. Sudahlah tu, diolahnya pula skop kerjaku. Olah skop kerja konon, rasanya ayat yang lebih sesuai adalah menambahkan kerja yang sedia ada. Terpaksalah aku tercongok di hadapan pintu penthouse pada tepat pukul 7 30 pagi setiap hari kerana pada pukul 8 pagi, si cerewet itu hendak bersarapan.

Sesampai sahaja di hadapan pintu penthouse, dengan pantas aku mengeluarkan topeng dari dalam beg sandang belakang. Aku terus memakai topeng hantu yang memang menyeramkan sesiapa juga yang memandangnya. Tompokan warna merah yang menyerupai darah kelihatan seperti darah betul. Topeng getah ini kupinjam dari anak Kak Ani, jiranku. Pernah beberapa kali aku nampak dia bermain-main dengan topeng hantu ini di hadapan pintu rumah. Aku sudah pun menguji keberkesanannya terhadap Iman semalam. Terlompat sakan kawanku itu sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam bilik kerana terkejut. Memang terbukti mujarab. Setelah membelek kedudukan topeng di dalam cermin bedak compact, aku mengeluarkan pula telefon bimbit untuk merekod kejadian panas ini sebentar lagi.

Tanpa berlengah lagi, aku terus menekan loceng pintu bersama telefon bimbit di tangan. Mr. F yang sudah pun segak berkemeja kotak-kotak merah yang disediakan olehku semalam kelihatan tercengang dengan mata yang bulat dan kemudiannya menjerit terkejut. Jeritan Mr. F yang bergema di tingkat ini benar-benar membuatkanku ketawa sakan. Kemudian, pintu dihempasnya. Hah! Amik kau! Sampai duduk mencangkung aku akhirnya dengan perut sedikit sengal kerana sakan sangat ketawa. Aku kemudiannya berdiri dan menekan lagi loceng pintu.

“Encik, saya ni..Noorul.” Jeritku sambil mengetuk pintu setelah pintu tidak berbuka. Akhirnya dapat juga aku menakutkannya. Puas betul hatiku ini. Topeng kumasukkan ke dalam beg kembali.

“Seronok?” Tanya Mr. F dengan muka yang masam setelah pintu dibuka. Ketawa di bibir terus terhenti dan aku pura-pura berlagak selamba seperti yang sering dilakukannya terhadapku.

“Ehem, seronok apa encik? Saya saja je try pakai topeng tu tadi, tak ada niat pun nak menakutkan encik. Anak jiran saya yang kasi. Encik takut ke?” Entah mengapa aku menjadi sebegini berani hari ini.

“Awak takut tak kalau saya potong gaji awak?” Soal Mr. F dengan nada sinis.

“Takut la jugak encik. Janganlah macam tu, nanti kuranglah duit saya hantar ke kampung. Kasihan mak saya.” Jawabku beserta sengihan, cuba memancing simpati.

“Tapi kan..kata Puan Asyikin, encik tidak boleh memotong gaji saya sesuka hati sebab tidak ada dalam kontrak. Puan Asyikin yang cakap, bukan saya tau.” Ujarku. Memang betul aku ada menelefon Puan Asyikin bulan lepas untuk bertanyakan tentang hal ini.

“Sejak bila awak pandai menjawab ni? Sediakan sarapan SEKARANG!” Oops, nampaknya Mr. F sudah bertukar menjadi singa lapar.
Dengan tergopoh-gapah aku terus masuk ke dalam penthouse dan mara menuju ke dapur. Tanganku lincah membancuh air coklat panas dan kemudian membakar roti dengan ketawa yang cuba kukawal. Takut juga kalau si harimau itu dengar. Setelah semuanya siap, aku menghidangkannya di meja makan. Perutku tiba-tiba pula lapar melihat makanan yang terhidang. Maklumlah, hari ini aku tidak sempat hendak bersarapan kerana sibuk benar dengan rancanganku ini. Si cerewet yang sudah pun menunggu di meja makan sejak tadi memandangku dengan pandangan tidak puas hati. Aduh, janganlah terhambur ketawaku di hadapannya sekarang.

“Ada dengar apa-apa tak semalam?” Tanya Mr. F sambil menuangkan air coklat ke dalam cawan. Nampaknya lelaki ini tidak habis-habis mahu menakutkanku.

“Ada. Saya ada dengar cerita dari Haikal yang encik merupakan penghuni pertama penthouse ini.” Jawabku. Tersedak kecil majikanku yang sedang menghirup air coklat dengan jawapanku itu tetapi masih juga mahu “control” hensem dan macho.

“Kenapa keras sangat roti ni? Roti bakar yang senang pun tak tahu buat.” Bebel majikanku. Eleh, nak tukar topik lah tu. Aku hanya mencebikkan bibir melihat majikanku yang sudah pun bangun setelah menghabiskan suapan terakhir. Eh, tertinggal briefcase pula. Sejak bila agaknya si cerewet ini menjadi seorang pelupa?

“Encik, ini briefcasenya.” Ujarku yang memberikan briefcase hitam tersebut kepada Mr. F yang sudah pun berada di muka pintu.

“Bye! Assalamualaikum.” Ujarku sambil melambai kepadanya dengan senyuman di bibir. Kata Haikal, Mr. F tidak suka menyakat orang tetapi suka pula dia menyakatku dengan cerita hantunya. Haikal sendiri pelik apabila kuceritakan kisah di antara akudan Mr. F.

“Waalaikumussalam.” Ujarnya dan terus berlalu. Isk, jangankan nak lambai balik, senyum pun tidak. Tak mengapalah, asalkan rancanganku untuk mengejutkannya telah berjaya.

***

Aku berguling-guling di atas katil dengan mata yang masih melekat pada skrin telefon bimbit. Entah berapa juta kali aku melihat video Mr. F terkejut yang sempat kurekod tadi sementara menunggu Iman. Nasib baiklah dia tidak perasan sebab aku bijak “cover”. Comel betul majikanku ini apabila terkejut begitu. Bolehlah aku tengok kalau rindu nanti. Aku tersenyum lebar. Baju kemeja yang kupilih semalam untuk Mr. F ke pejabat, sengaja kupadankan dengan warna baju yang kupakai hari ini, warna merah. Tadi pula aku memilih kemeja rona biru untuk dipakai majikanku ke pejabat. Jadi, nampaknya aku akan pakai baju berwarna biru jugalah esok.

“Amboi, senyum meleret nampak!” Sergah Iman bersama secawan kopi di tangan.
Aku terus meletakkan telefon bimbit di bawah bantal kerana tidak mahu Iman tahu tentang video ini. Ah, Iman pasti akan membuat pelbagai kesimpulan nanti. Memang aku akui yang perasaanku kepada Mr. F semakin hari semakin bertambah tetapi tidak akan kuberitahu pada sesiapa, walaupun kepada Iman.

“Mestilah. Gembira betul sebab dapat takutkan si cerewet itu.”

“Oh, menjadilah ye rancangan kau tu.”

“Eh, mesti!”

“Okay, esok kita akan jalankan rancangan untuk mendapatkan bukti yang Asyraf sudah ada orang lain.”

“Iman..cakap la dengan aku tentang idea kau tu..please..” Rengekku manja.
Mana tahu apabila mendengar suaraku yang manja ini Iman akan berubah hati. Sudah kebas mulutku memujuk Iman supaya memberitahu tentang ideanya kepadaku tetapi gagal. Kata Iman, aku perlu sabar hingga esok. Kenapa esok? Hanya Iman sahaja yang tahu.

“Tak boleh. Relax la Noorul. Esok kau akan tahu juga. Jangan risau, aku cuma nak tolong kau je” Jawab Iman yang masih tegas dengan keputusannya.

“Sudahlah, malas aku nak bercakap dengan kau.” Aku pura-pura merajuk.

“Kalau malas tak payah cakap. Baik kau tidur je. Lagipun, esok kita akan jalankan misi kita tau. Pasti banyak tenaga hendak digunakan nanti.”

“Iman, kau rasa-rasa kan..kita akan berjaya tak?” Soalku sedikit gusar.

“Aku yakin 100% kita akan berjaya, Noorul! Tapi kau janji jangan marah aku okay?”

“Mana mungkin aku akan marahkan kau yang berusaha untuk tolong aku ni. Merepeklah kau . Apa-apa pun, terima kasih ye Iman.”

“No problem! Kau kan kawan baik aku.” Ujar Iman sambil tersenyum manis. Memang aku akui, ikatan persahabatan dan persaudaraan di antara aku dan Iman sememangnya semakin hari semakin kuat dan aku gembira dengan fakta ini.

***

Tanganku mencedok kuah kari ikan kerapu dari dalam periuk. Dengan cermat kumasukkan ke dalam mangkuk bersaiz sederhana besar. Canggungnya kurasakan kerana mata Mr. F asyik memerhati sahaja setiap gerak geriku. Kalau ada yang kulakukan tidak kena di matanya, pasti aku akan ditengking. Aku mencedok sayur kangkung goreng belacan yang berada di dalam kuali pula. Sudah kusematkan di dalam kepala yang Mr. F tidak makan apa-apa sayuran hijau kecuali sayur kangkung.

“Semalam awak sediakan saya baju berwarna merah dan awak pun pakai baju dari warna yang sama. Hari ini, awak pakai blaus biru, saya pula berkemeja biru! Awak ingat kita nak buat persembahan boria ke?” Soalan Mr. F mematikan keasyikanku membuat
kerja.

“Ma..mana ada encik. S..saya tak perasan pun, betul!” Ujarku. Aduh, mana nak letak muka ni. Si cerewet ini sudah dapat meneka yang aku sengaja mahu memakai baju dari warna yang sedondon dengannya. Aku terus mengangkat mangkuk berisi kuah kari ke meja makan. Nasib baiklah, dia tidak menyoal apa-apa lagi. Adus, segannya!

Setelah itu, mangkuk berisi sambal belacan berserta ulam kacang kelisa pula kuhidangkan di atas meja. Tidak tahulah samada Mr. F makan atau tidak ulam ini. Mak yang bawakan dari kampung ketika datang ke rumah tempohari. Jadi, aku bawakan sedikit ke sini kerana pasti aku dan Iman tidak dapat menghabiskan semuanya. Itu pun setelah kuberikan kepada Kak Ani dan Kak Pah, jiranku. Setelah semuanya selesai kuhidangkan, aku mencedokkan nasi ke dalam pinggan Mr. F.

“Awak masak ke semua ni?” Soal majikanku itu sambil mencedok sayur goreng ke dalam pinggan. Tidak kusangka si dia ini masih lagi curiga denganku. Masih juga hendak pandang aku sebelah mata. Hish!

“Iya, encik. Saya yang masak semuanya.” Jawabku.

“Awak beli kat mana ulam ni?” Tanya Mr. F lagi. Aduh, banyak tanya pula. Makan sahajalah, nanti tercekik baru padan muka! Aku membebel di dalam hati.

“Mak saya yang bawakan dari kampung. Banyak sangat, saya bawa ke sini sedikit.” Ujarku pula.

“Hm..dah lama saya tak makan ulam ni.” Katanya. Oh, majikanku ini makan juga ulam rupanya. Mataku pula asyik memerhati wajahnya. Ketika terkejut pun kacak, ketika makan pun kacak, agak-agaknya ketika dia tidur pun kekacakannya terserlah jugak kot.
Hish, parah, parah! Sebelum dia perasan yang aku asyik memandang wajahnya, baik aku beredar dari sini. Aku kemudiannya menoleh untuk melangkah ke dapur.

“Saya cakap ke awak boleh pergi?” Langkahku mati mendengar pertanyaannya itu.

“Hah? Tak..t..t..tapi saya nak kemas dapur.” Aku yang tidak menyangka dia akan bertanya soalan itu menjawab dengan sedikit gugup sambil memandang ke arahnya.

“Temankan saya makan sebab saya tak suka makan seorang diri. Bosan.” Selamba sahaja dia berkata begitu. Apa? Bosan? Sebab bosan disuruhnya aku temankannya makan? Kurang asam. Pinggan kosong yang tersusun di atas meja diberikan kepadaku.

“Tak apa encik. Sekejap lagi, saya boleh makan.” Jawabku. Ah, sebenarnya memang ini yang kutunggu-tunggu tambahan pula perutku sudahpun berbunyi minta diisi sejak tadi tetapi, segan pula hendak makan dengannya.

“Walaupun tak ada dalam kontrak, saya tetap boleh potong gaji awak tau.” Katanya selepas dilihat aku masih lagi teragak-agak untuk menyambut pinggan tersebut. Tidak mahu kata-katanya bertukar menjadi tengkingan, aku cepat-cepat menyambut pinggan tersebut. Hati berbunga riang apabila memikirkan inilah kali pertama aku makan semeja dengan Mr. F. Hai, bertuahnya aku. Walaupun sebab dijemputnya aku makan sekali adalah kerana dia bosan makan seorang, namun itu tidak sedikit pun mengurangkan rasa gembira di hati. Jantungku bergetar apabila pandangan kami bertemu. Sabar Noorul, jangan over! Nanti tercekik tulang ikan kerapu baru kau tahu! Sempat lagi aku mengingatkan diriku.

***

Aku menjadi semakin pelik dengan kelakuan Iman. Sudah lama kami berlegar-legar di Gurney Plaza ini dan kemudiannya, setelah menunaikan solat maghrib, Iman mengajak aku ke Starbucks Cafe. Katanya kami harus ke Starbucks ini untuk menjalankan rancangan kami. Dah tu dia tak benarkan aku menaiki skuter ke Golden Palace pula tu. Iman yang menghantarku pagi tadi dan katanya akan menjemputku pulang. Aku semakin pelik apabila dia datang ke sini dengan menaiki teksi dan kemudian mengajakku ke Gurney Plaza. Kenapa perlu datang ke sini untuk menjalankan aktiviti mengintip? Macamlah si Asyraf tu bekerja part time kat sini. Apa agaknya agenda si Iman? Kesabaranku benar-benar diuji kali ini. Tak kan perempuan ni nak main-mainkan aku kot?

“Hi girls” Aku menoleh ke arah suara itu.

“Haikal?” Tanyaku sedikit terkejut. Apa pula Haikal buat di sini?

“Noorul, sekarang baru aku boleh beritahu kau tentang idea tu.” Kata Iman sedikit gugup. Sehingga juling-juling mataku kerana membuat isyarat supaya Iman menangguhkan dulu hasratnya itu disebabkan Haikal berada di hadapan kami sekarang.

“Sebenarnya, aku dah minta Haikal tolong kita dan dia setuju.” Haikal? Ah, apa pula kaitannya Haikal dengan projek rahsia kami ni? Hish! Sejak mengenali Haikal, Iman terlalu rapat dengan lelaki ini sehinggakan semua cerita pun hendak dikongsi bersama adik majikanku ini. Kadang-kadang rimas aku jadinya!

“Apa yang kau cakap ni Iman? Aku tak fahamlah!” Bisikku kasar kepada Iman.

“Noorul, kan kau dah janji tak akan marah bila kau tahu tentang idea aku ni?” Balas Iman, juga berbisik di telingaku. Haikal kulihat bangun menuju ke kaunter untuk memesan minuman. Mungkin faham yang dia tidak diperlukan saat ini.

“Hish! Kau ni Iman. Suka hati je bagitahu Haikal.” Bidasku yang sedang membara di dalam hati. Aku tidak mahu perkara ini diketahui umum. Dah nama pun projek rahsia. Geramnya aku.

“Dah tu, kita dah tak ada pilihan lain lagi Noorul.” Jawab Iman.

“Apa rancangan kau sebenarnya ni Iman? Apa yang boleh dia ni tolong kita?” Tanyaku yang tidak berpuas hati dengan Iman.

“Ehem, okay Haikal. Awak dah tahu kan apa yang awak harus lakukan?” Tanya Iman
kepada lelaki yang sudah pun tiba dengan beberapa cawan kopi.

“Yes bos. Noorul, berikan saya nombor Makcik Leha.” Haikal berkata kepadaku sambil tersenyum. Aku hanya menuruti kehendaknya.

“Jangan lupa aktifkan loudspeaker tau. Barulah kami boleh dengar perbualan korang nanti” Pesan Iman kepada Haikal yang sedang mendail nombor Makcik Leha. Suara Iman memberikan arahan kedengaran seperti pengarah drama pula. “Over” betullah dia ni.

“Assalamualaikum..”

“Waalaikumussalam..” Jawab Makcik Leha. Aku dan Iman sudah tidak sabar untuk mendengar perbualan mereka yang seterusnya.

“Boleh saya cakap dengan Asyraf?” Tanya Haikal.

“Asyraf tak tinggal kat sini. Dia tinggal kat Pulau Pinang sekarang.”

“Oh ye ke? Makcik ni mak Asyraf ye?”

“Ya..siapa ni?”

“Makcik, saya Azman, kawan sekelas Asyraf semasa di universiti dulu. Saya dah cuba telefon nombor telefon bimbitnya tapi tak dapat. Mungkin dia dah tukar kot..” Haikal mereka cerita. Pandai juga lelaki ini berlakon.

“Oh ye ke? Jadi, Azman nak nombor telefon bimbit Asyraf lah ye?”

“Tak apa lah makcik. Saya sebenarnya nak hantar kad kahwin untuk Asyraf. Boleh saya dapatkan alamatnya? Bolehlah saya pos sahaja kad ni nanti.”

“Oh..boleh..sekejap makcik ambil alamatnya ye.” Kata Makcik Leha di hujung talian. Dengan pantas Haikal mengeluarkan pen dan sekeping kertas. Sempat lagi dia menghirup kopi yang masih lagi panas.

“Baiklah..”

“No. 21, Lintang Seri Intan 2, Taman Seri Intan, Bukit Jambul, Pulau Pinang.”

“Okay..terima kasih banyak-banyak makcik. Assalamualaikum..”

“Waalaikumussalam..”

“Nah, ni alamatnya.” Kata Haikal yang memberikan alamat Asyraf kepadaku.

“Haikal..terima kasih tapi awak jangan bagitahu abang awak tau tentang perkara ni..” Sempat lagi aku berpesan kepada Asyraf selepas mengucapkan terima kasih.

“Don’t worry, Noorul. Saya tak akan cakap dengan siapa pun.” Ujar Haikal. Kata-katanya itu kedengaran jujur di telingaku. Aku dan Iman meneguk kopi di hadapan kami. Tidak sabar rasanya untuk memulakan pelan yang dirancang.

“Jadi, Boleh kita mulakan misi sekarang?” Tanyaku kepada Haikal dan Iman.

“Naik kereta saya je lah. Okay?” Ajak Haikal. Kami hanya mengangguk. Memanglah perlu naik kereta kau memandangkan kami tidak berkenderaan sekarang, hasil dari rancangan si Iman yang bijak pandai.

***

“Kalau mengikut alamat yang tertera kat atas kertas ni, memang betullah ni rumahnya.” Ujar Haikal. Tiga pasang mata milik kami terarah pada rumah teres dua tingkat berwarna putih di di seberang jalan. Memang besar dan cantik rupanya rumah Asyraf ni.

“Rasanya betullah ni rumahnya sebab dia memang menggunakan kereta Honda CRV.” Kataku yang memandang ke arah kereta yang terdapat di hadapan rumahnya.

“Ha, tu pun Asyraf!” Aku terjerit kecil apabila melihat Asyraf sedang membuka pintu pagar. Dari gayanya nampak seperti hendak keluar.

“Kacak lagi saya, kan Noorul?” Tanya Haikal yang melihatku melalui cermin pandang belakang keretanya. Hish! Perasan betul. Boleh pula dia membandingkan dirinya dan Asyraf di saat-saat genting seperti ini.

“Mungkin..kot.” Jawabku sambil tersenyum.

“Mungkin?” Jawabnya yang tidak berpuas hati dengan jawapanku.

“Eh, tu..Asyraf dah keluar lah. Kita nak ikut keretanya tak?” Iman terjerit kecil.

“Kalau tak ikut, macam mana nak mengintip diorang??.” Jawab Haikal pula dengan nada sedikit sinis manakala Iman menjelirkan lidahnya. Aku hanya ketawa kecil. Memang comel mereka berdua ini. Padan sungguh!

“Betul jugak, kan!” Iman menggaru kepala yang tidak gatal.
Sepanjang mengekori kereta Asyraf, Haikal kerap sungguh menjeling ke arahku melalui cermin pandang belakang. Akhir-akhir ini, memang pandangannya serta kata-kata lelaki itu sukar benar untuk ditafsir. Semakin pelik aku dengan kelakuannya apabila sejambak lagi bunga ros merah kuterima semalam bersama kad berwarna merah yang bertulis “Take care”.

“Seksinya..” Ujar Iman. Suaranya itu benar-benar mematikan lamunanku. Aku memandang ke luar tingkap.Tubuh wanita berkulit hitam manis yang hanya dibaluti gaun pendek paras paha itu kuteliti. Haih, tidak tahulah apa reaksi Makcik Leha apabila melihat bakal menantunya itu nanti. Silap-silap boleh terkeluar gigi palsu yang dipakainya sebab terkejut.

Mataku melihat-lihat sekeliling kawasan perumahan mewah ini. Patutlah tidak ingin berpasangan denganku yang miskin hina ini, teman wanitanya anak orang kaya rupanya. Sudahlah tu, ada rupa dan seorang jurutera pula. Perasaan rendah diri menjalar di hati ketika ini.

“Asyraf ada beritahu aku yang teman wanitanya memang cantik dan bergaya.” Ujarku yang kembali memerhati manusia berdua yang sedang bercakap-cakap sambil bersandar pada kereta.

“Cantik ke tu?” Haikal kemudian bersuara. Mata dikecilkan dan jari-jemarinya menggaru dagu.

“Eh, bukan lelaki suka wanita seksi ke ?” Tanyaku spontan.

“Seksi untuk saya seorang bila dah kahwin nanti sudah la. Saya tak suka share dengan orang lain. Saya nak cari isteri yang macam awak, Noorul.” Ujar Haikal sambil mengenyitkan mata kepadaku. Hish! Kenyit sajalah pada Iman. Dia ni memang suka buat aku berasa tidak selesa akhir-akhir ini. Aku hanya mampu terdiam dengan kata-katanya.

“Awak ni suka main-main lah..” Aku bersuara dengan perlahan dan memandang ke arah dua orang manusia yang sudah pun masuk ke dalam perut Honda CRV milik Asyraf.

“Bagaimana kita nak ambil gambar diorang ni?” Tanya Iman

“Kita ikut dulu, kemudian kita ambil secara sembunyi-sembunyi.” Haikal menjawab sambil terus mengikut kereta Asyraf yang sudah mula bergerak.
Kami mengekori kereta Asyraf yang membawa ke sebuah restoran makanan barat. Haikal
hanya memarkirkan kereta di seberang jalan bersebelahan dengan warung yang menjual pelbagai jenis makanan. Kelihatan Asyraf keluar dari kereta dan membukakan pintu untuk teman wanitanya.

“Gentleman” juga jamban pecah ni ye?” Ujarku yang memerhati kelakuan Asyraf.

“Saya pun gentleman jugak tau, Noorul.” Kata Haikal yang memandang ke arahku melalui cermin pandang belakang. Renungan matanya sedikit berlainan dari selalu. Apa hal pula mamat ni? Demam ke?

“Perasan jugak ye awak ni Haikal.” Kata-kata Iman benar-benar menyelamatkan keadaan. Aku sememangnya sudah kehilangan kata-kata disebabkan panahan matanya itu. Haikal pula berpura-pura memasamkan muka, kononnya merajuklah. Lelaki itu kemudiannya ketawa dan melemparkan pandangan ke arah Asyraf yang sedang memeluk pinggang teman wanitanya.

Haikal kemudiannya menurunkan cermin kereta untuk merakam aksi-aksi mereka yang berada di seberang jalan. Kedudukan kereta kami yang agak jauh dari kereta Asyraf menyukarkan sedikit proses itu. Haikal mendengus geram sebaik sahaja Asyraf bersama wanita seksi bergaun hitam masuk ke dalam restoran.

“Alamak, tak jelas la gambar yang saya ambil ni, Noorul.” Ujar Haikal bersama satu keluhan berat. Aku juga turut sama mengeluh.

“Apa kata kita makan dulu kat warung sebelah ni. Nampak sedap la laksa tu. Lepas makan kita intip lagi, mungkin dapat rakam gambar mereka dengan lebih mudah.” Ujar Iman yang matanya sedang memerhati ke arah orang ramai menjamu selera di warung.

“Hm, saya pun dah lapar. Kita makan dulu lah.” Ujar Haikal yang terus mematikan enjin kereta. Aku hanya menurut sahaja rancangan kedua-dua rakanku ini. Semangat untuk mendapatkan bukti semakin terhakis. Untuk merancang memang mudah, tetapi untuk melaksanakannya amat payah. Bersama keluhan berat, aku melangkah keluar dari kereta milik Haikal ini.

***

Nampaknya Iman memang betul-betul lapar. Sudah dua mangkuk laksa masuk ke perutnya dan kini dia sedang meratah ayam goreng pula. Nak tergelak pun ada apabila melihat kekusyukannya menikmati makanan itu. Makan banyak, tetapi tak juga gemuk-gemuk. Selepas selesai menjamu selera, kami hanya menunggu sahaja kelibat Asyraf dan teman wanitanya itu keluar dari restoran di dalam kereta. Dengan tempat duduk yang empuk serta penghawa dingin yang terpasang menyebabkan mataku menjadi sedikit kuyu. Ah, dah kenyang-kenyang begini, terasa mengantuk pula mataku ini. Beberapa kali jugalah aku menguap.

“Hah, itu pun mereka!!” Jerit Iman. Mataku terbuka luas mendengar suaranya yang seperti guruh itu.

“Mana, mana?” Ujarku sedikit terkejut. Aku memerhati ke arah restoran dan memang benar Asyraf bersama dengan teman wanitanya itu sedang masuk ke dalam kereta.

“Okay, misi kita akan disambung lagi, sekarang!” Kata Haikal pula dengan penuh semangat. Iman hanya mengangguk laju. Aku pula hanya mampu berdoa supaya proses untuk mendapatkan bukti menjadi sedikit mudah.
Hanya beberapa minit sahaja berada di jalan raya, lelaki itu membelokkan keretanya memasuki kawasan sebuah hotel 4 bintang. Biar betul! Apa pula yang hendak dibuatnya di sini? Haikal yang berada selang 4 buah kereta dari kereta Asyraf turut sama masuk ke dalam ruang basement. Takut juga kalau lelaki itu syak apa-apa sekiranya kami mengekorinya dari jarak yang dekat.

“Apa pula si jamban pecah ni buat kat hotel?” Terkeluar juga pertayaan itu dari mulutku.

“Diorang datang sini nak buat benda tak elok kot!” Selamba sahaja Iman menjawab pertanyaanku itu. Aku menggelengkan kepala. Tidak, sejahat mana pun Asyraf, dia tidak akan melakukan pekerjaan terkutuk itu. Pendidikan agama yang diberikan oleh Makcik Leha serta arwah suaminya kepada Asyraf bagiku sudah cukup untuk menjadikan Asyraf seorang manusia yang berguna.

Kami terus menuju ke arah lobi tetapi kelibat mereka berdua sudah tidak lagi kelihatan. Aku hanya menurut sahaja langkah Haikal dan Iman yang melabuhkan punggung di atas sofa yang tersedia di sini. Garisan kekecewaan jelas terpancar di wajah mereka berdua. Hancur berderai rancanganku untuk mendapatkan bukti.

“Noorul, relax okay? Gagal sekali bukan bermakna kita akan gagal lagi.”

“Betul tu Iman. Dear, saya tahu awak kecewa sangat. Don’t worry, kita buat rancangan lain lepas ni. Okay?”
Aku hanya menanggukkan kepala kepada Iman dan Haikal yang sedang melihat reaksiku. Sudah penat mulut ini memberitahu Haikal yang dia tidak perlu ber-dear-dear denganku tetapi aku ibarat mencurahkan air ke daun keladi. Tidak pernah langsung diambil peduli apa yang aku cakapkan itu. Setelah kira-kira sejam berehat di atas sofa, kami membuat keputusan untuk pulang sahaja. Kalau betullah tekaan Iman, nampaknya mereka tidak akan turun ke bawah dalam masa yang terdekat ini. Aku masih lagi berharap supaya tekaan Iman itu tidak mengena. Tidak sanggup aku untuk memberitahu hal ini kepada Makcik Leha kalau kejadian itu benar-benar berlaku. Aku mengeluh lagi. Mana tahu mereka ada di ballroom untuk menghadiri majlis ke, kan? Aku masih lagi cuba untuk menyedapkan hati dan bangun dengan perlahan.

“Noorul, tengok tu!” Iman menjerit kecil sambil menundingkan jari membuatkan aku dan Haikal menoleh.

Beberapa orang lelaki berkopiah putih bersama Asyraf dan pasangannya kelihatan sedang berada di hadapan pintu lif. Asyraf kelihatan seperti sedang merayu kepada salah seorang lelaki itu. Pasangannya pula hanya menangis bersama tisu di tangan. Beberapa orang yang mengerumuni mereka hanya menonton dan berbisik sesama sendiri.
Drama swasta apa pula yang sedang dilakonkan Asyraf dan pasangannya itu?

Keadaan menjadi semakin tidak terkawal apabila Asyraf mencekak leher baju salah seorang lelaki yang berkopiah itu. Beberapa orang lelaki lain menarik Asyraf dan menghentikan tindakan kasarnya. Sudah gila agaknya lelaki itu? Aku terus melangkah dengan laju menuju ke arah mereka. Haikal dan Iman juga turut sama mengekori jejakku. Bulat mata Asyraf apabila terperasan kelibatku.

“Noorul! Apa kau buat di sini hah? Oh..jadi ini semua rancangan kau la?? Kau panas hati dengan apa yang aku ceritakan kat kampung baru-baru ini kan??!!!” Jerkah Asyraf kepadaku. Aku hanya menggeleng-gelengkan kepala beberapa kali. Semua mata tertumpu kepadaku kini.

“Aku tak tahu pun apa yang sedang terjadi dan aku tidak ada kena-mengena dengan drama yang sedang terjadi ni.” Ujarku tegas.

“Sudahlah!! Kau ingat aku tak tahu ke? Siapa lagi yang menelefon pejabat agama kalau bukan kau! Kau sengaja nak malukan aku kan?” Soalnya lagi dengan kasar. Beberapa orang lelaki yang berkopiah itu hanya menggelengkan kepala melihat pergaduhan yang tercetus di antara kami.

“Mana ada! Kau jangan suka nak serkap jarang ye!” Ujarku.

“Sudahlah Noorul. Jom kita pulang. Biarkan dia selesaikan masalahnya sendiri. Pandai buat, pandailah tanggung!” Ujar Iman dengan kasar sambil menjeling tajam ke arah Asyraf.

“Jangan suka menuduh, encik. Ramai orang tahu yang ini bukan kali pertama encik membawa perempuan ke hotel ini. Bukan perempuan yang sama pulak tu. Kami pun dah tak kuasa nak bersubahat sama dan menanggung dosa yang encik lakukan.” Ujar seorang wanita pertengahan umur yang kelihatan seperti tukang cuci di hotel ini dan terus berlalu.

“Apa?! Bertukar-tukar perempuan??! Maksudnya kau pernah ke sini dengan orang lainlah??! Dasar lelaki buaya darat!” Wanita yang tadinya hanya tunduk dan menangis kini bertindak agresif dengan menampar pipi Asyraf. Semua yang memerhati terkejut dengan tindakannya itu hanya menggelengkan kepala.

Ya Allah, ini bukan kali pertama? Dah tu, bertukar-tukar pasangan pulak tu, Astagfirullahaladzim! Aku memicit-micit kepala yang terasa berdenyut. Bagaimana kalau Makcik Leha tahu nanti? Pasti hancur luluh hatinya kerana anak yang disayangi dengan sepenuh hati ini sanggup mencontengkan arang ke mukanya.

“Noorul, aku tak akan lepaskan kau!” Sempat lagi Asyraf berbisik ayat itu kepadaku.
Kata-katanya itu tidak kupedulikan langsung dan kaki terus melangkah masuk ke dalam lif bersama Iman dan Haikal.

Tidak kusangka Asyraf ditangkap khalwat malam ini bersama wanita yang pada fikiranku merupakan teman wanitanya itu. Apa agaknya yang merasuk lelaki itu sehinggakan tidak dikenalnya lagi apa yang halal dan apa yang haram. Aku hanya mendiamkan diri sahaja sepanjang perjalanan pulang ke rumah. Sudah tidak kutahu lagi samada senyuman kemenangan mampu kuukirkan di bibir atau tidak saat ini.

***

Server Down

Salam semua, ramai yang tak boleh membaca M.A.I.D 17 di web penulisan2u sbb website ada masalah..server down. Saya akan maklumkan bila dah okay nanti. :)

Thursday, 18 November 2010

M.A.I.D 16

Aku yang masih lagi berbaring di atas katil, dengan malas memandang ke arah jam di dinding. Pukul 9 pagi. Awal lagi ni. Hish! Kalau di kampung, tentunya aku akan dicubit oleh mak kerana bangun pada waktu begini. Bagi mak, pukul 9 pagi dah terlalu lewat untuk seorang anak dara yang ayu sepertiku bangun. Ala, bukan selalu pun, kan? Sekali sekala tak mengapa rasanya. Selepas bingkas bangun dan meregangkan badan, jariku terus menyisir rambut yang lurus dan panjang. Ala-ala iklan syampu Rejoice pula, guna jari pun boleh.

Aku menguntum senyuman nakal apabila teringatkan Mr. F. Teringin pula hendak mengetahui samada Mr. F bermalam di rumah orang tuanya atau tidak malam semalam. Tiba-tiba sebuah idea gila terbit di dalam fikiranku. Aku terus mencapai telefon bimbit di atas meja dan mendail nombor penthouse setelah berbaring kembali di atas katil. Kalau Mr. F jawab, maknanya majikanku itu bermalam di penthouse lah. Akan aku letakkan telefon setelah mendengar suaranya nanti. Tawa kecil yang meniti di bibir bertukar menjadi senyuman yang sangat lebar apabila panggilanku tidak berjawab. Nampaknya si cerewet itu tidak berada di penthouse. Mungkin benar tekaanku yang si cerewet itu pulang bermalam di rumah keluarganya kerana takutkan hantu. Dengan suara ketawaku yang memenuhi ruangan bilik, aku menelefon Haikal pula.

“Assalamualaikum, Haikal! Abang awak mesti bermalam kat rumah semalam kan? ” Ujarku dengan hilai tawa sebaik sahaja panggilan berjawab. Eh, kenapa pula Haikal tidak menjawab pertanyaanku? Mungkin ada masalah agaknya dengan talian ni.

“Hello Haikal! Hello, hello. Awak dengar suara saya tak?” Ujarku lagi.

“Hm..” Jawab lelaki itu. Kenapa pula suara lelaki ini kedengaran kurang mesra? Tidak seperti selalu. Ah, ini mesti kes aku mengganggu tidurnya ni.

“Haikal, maaflah kalau saya ganggu tidur awak. Saya cuma nak tahu samada abang awak bermalam kat rumah tak semalam?” Tanyaku sambil ketawa sakan.

“Hm..” Ah, betullah tekaanku. Senyuman kemenangan semakin lebar di bibir. Ish, ish. Sah, si Haikal ni masih mamai. Berpatah-patah aku cakap, sepatah sahaja yang dijawabnya. Ketawaku makin menjadi-jadi dengan jawapan Haikal itu. Nampaknya, Mr. F yang nampak macho itu takutkan hantu. Hish! Bukan macho tetapi hancur rupanya! Aku mengesat air mata yang bergenang di mata kerana terlalu banyak ketawa.

“Saya dah agak dia bermalam kat rumah keluarga awak sebab takutkan hantu. HAHAHAHA! Okay lah Haikal, awak boleh sambung tidur. Maaf ye sebab ganggu. Assalamualaikum.” Sebaik sahaja aku berkata begitu talian terus dimatikan Haikal.
Mengantuk sangat agaknya sampai tidak dilayannya aku langsung. Tidak mengapa, asalkan persoalanku sudah berjawab. Entah kenapa terasa puas hatiku ini dengan jawapan yang kuterima itu. Oh, selalu asyik dia sahaja yang kenakan aku. Kali ini, rasakan!

Dengan nyanyian kecil aku bingkas bangun menuju ke bilik air untuk membersihkan diri bersama senyuman kemenangan yang masih bersisa di bibir.

***

Setiap hari Sabtu memang aku akan dilanda kebosanan yang melampau kerana rakan serumahku perlu bekerja hari ini. Setiap hari, ada sahaja yang akan kami bualkan dan memang tidak kering gusi kalau bersembang dengan kawanku itu. Tidak seperti kebanyakan orang, cutinya adalah pada hari Khamis dan Ahad. Aku juga sedia maklum betapa bosannya Iman setiap hari khamis. Mana tidaknya, hampir setiap hari kami menghabiskan masa bersama, makan bersama, buat kerja rumah bersama, meluahkan perasaan bersama, pendek kata kebanyakan aktiviti memang akan dilakukan bersama-sama.

Dengan malas kuhayunkan kaki menuju ke bilik air. Usai membersihkan diri dan bersarapan, aku mencapai penyapu dan membersihkan keseluruhan rumah. Esok adalah kelas terakhirku bersama Chef Aidil. Akhirnya, aku tahu juga memasak pelbagai jenis masakan. Kemahiran memasak memang penting untuk mengekalkan jawatanku di penthouse Mr. F. Walaupun aku tahu, Mr. F pasti akan sentiasa mencari salahku supaya senang untuknya memecatku nanti. Tidak mengapa, aku akan berusaha sebaik mungkin untuk mempertahankan jawatan sebagai pembantu rumah kepada insan paling cerewet di atas muka bumi itu.

Apabila mengenangkan tentang Mr. F, satu persoalan timbul di benak fikiranku. Siapa agaknya yang akan menjadi pilihan Mr. F nanti? Elisa atau Nurina? Ah, aku lebih rela Mr. F memilih Nurina daripada si Elisa yang perasan bagus tu. Tapi, Nurina pernah bermain kayu tiga. Hm..kalau begitu, baik dia pilih aku je kan? Sekuntum senyuman menghiasi bibir apabila ayat tersebut menjengah ke dalam fikiranku. Alahai, beranganlah kau Noorul! Manalah padan aku dengan Mr. F tu.

Tok! Tok! Tok!

Ketukan di pintu mematikan perbincangan hangat yang berlangsung di dalam kotak fikiranku tentang siapa yang bakal menjadi Mrs. F nanti. Siapa pula yang datang ni? Aku mara ke arah pintu dan tingkap kubuka sedikit untuk melihat siapa yang hadir pada waktu begini.

“Assalamualaikum..” Suara seorang wanita memberi salam jelas kedengaran. Mak?

“Waalaikumussalam..” Aku terus membuka pintu dan memeluk tubuh wanita dihadapanku dengan penuh kasih sayang. Rindunya aku dengan mak. Pasti Iman juga seronok apabila pulang nanti kerana mak ada di sini.

“Mak! Noorul rindu sangat dengan mak.” Kataku setelah meleraikan pelukan.

“Mak pun rindu dengan kamu, Noorul.” Jawab bondaku yang sedang membuka kasut untuk masuk ke dalam rumah.

“Noorin tak ikut sekali?” Selalunya Noorin akan ikut serta sekiranya mak ke sini.

“Tak..mak tinggalkan kejap kat rumah Makcik Leha. Lagipun, mak nak balik cepat ni.”

“Kenapa tak tidur sini je mak?” Tanyaku lagi apabila menyedari yang mak tidak membawa beg pakaian.

“Mak sebenarnya ada hal nak bincang dengan kamu ni.” Pertanyaanku itu tidak dijawab oleh mak yang melangkah masuk ke dalam rumah.

“Hm..baiklah..jemput duduk. Noorul ambilkan air dulu ye” Setelah ibuku itu duduk di atas sofa, aku terus bergerak ke dapur untuk menyediakan kopi.

Memang kopi adalah minuman kegemaran mak dari dulu lagi. Gembira betul aku dengan kehadiran ibuku itu, tetapi kenapa mak agak dingin denganku? Seakan-akan aku telah melakukan kesalahan padanya. Setelah minuman siap diletakkan di atas talam, aku meletakkan pula beberapa jenis kerepek di dalam piring untuk dihidangkan kepada ibuku yang tersayang itu.

“Jemput minum, mak.” Pelawaku.

Aku tersenyum manis sambil memeluk bahunya. Selepas mak menghirup kopi, wanita itu memandang ke dalam anak mataku. Ada air mata yang bergenang di kolam matanya. Kenapa pula dengan bondaku ini? Siapa pula yang menyakiti hatinya?

“Mak! Kenapa ni? Noorul ada buat silap dengan mak ke? Kalau ada, Noorul mintak maaf banyak-banyak mak.” Kataku yang terus memeluk ibuku itu. Rasanya kali terakhir aku bersembang dengan mak di telefon, segala-galanya berada dalam keadaan baik. Mengapa pula ibuku seperti marahkanku saja ni?

“Noorul, benarkah Noorul dah ada teman lelaki?” Tanya ibuku yang masih merenung tepat ke dalam anak mataku.

“Mak, sumpah! Noorul belum dimiliki sesiapa pun. Kenapa mak cakap begini?” Beriya-iya aku yakinkan mak yang aku masih belum berpunya.

“Tak mengapa..kalau kamu ada teman lelaki, cakap dengan mak. Mak dah tak kisah. Makcik Leha juga dah tak berharap lagi kamu menjadi menantunya.” Kata mak lagi. Air matanya yang berlinangan kuseka sambil terus mengucup pipinya.

“Ya Allah, siapa yang pandai-pandai buat cerita ni? Mak..kalau mak nak tahu, Asyraf yang dah ada orang lain. Dia yang suruh kakak lupakannya.” Aku terus memberitahu mak tentang perkara yang sebenar. Memang aku ingin beritahu kepada mak dan Makcik Leha tentang kejadian tempohari tetapi tidak sempat kerana kepalaku sarat dengan masalah di antara aku dan Mr. F sebelum ini.

“Astaghfirullahalazim..kata Asyraf semalam, kamu yang minta lupakan semuanya kerana kamu dah ada orang lain. Siapa yang bercakap benar ni?” Aku hanya mendengar kata-kata mak itu dengan perasaan geram. Cis! Bedebah betul si jamban pecah tu. Berani kau buat cerita tentang aku. Nanti kau!

“Astaghfirullahalzim! Tak guna punya muka jamban. Mak, dia bukan setakat dah ada orang lain. Si Asyraf tu siap hina Noorul lagi. Katanya, teman wanitanya cantik, pandai bergaya dan berpelajaran. Sepadanlah dengan dia yang berjawatan tinggi tu.” Aku terus menceritakan kepada mak tentang apa yang terjadi.

“Dia memang ada suruh Noorul pujuk mak dan Makcik Leha supaya membatalkan hasrat untuk menyatukan kami. Selain itu, dia juga paksa kakak menipu mak dan Makcik Leha yang kakak sudah ada orang lain. Padahal, dia yang sudah ada teman wanita tetapi tidak mahu Makcik Leha menyalahkannya nanti. Bila Noorul tak mahu ikut kemahuannya, dia tengkingNoorul depan orang ramai. Katanya Noorul nak ambil kesempatan..sebab tu kakak tak mahu mengikut kemahuannya.Tak sangka pula, dia sanggup pulang ke kampung untuk cerita benda yang tak betul!” Sambungku lagi. Aku mahu mak dan Makcik Leha jelas tentang semua ini. Bukan aku yang sudah ada orang lain tetapi si tak guna tu yang pandai-pandai mereka cerita.

“Astaghfirullahalazim...memang mak pun susah nak percayakan kata-kata Asyraf itu..sebab tu mak datang ke sini untuk memastikan sendiri dengan kamu. Mak tahu kamu tak mungkin buat begini dekat mak.” Kata mak yang terus memelukku. Aku juga membalas pelukan mak dengan erat. Syukur kerana mak percayakan kata-kataku itu.

“Salah Noorul juga sebab tak beritahu mak dan Makcik Leha tentang kejadian ini. Bukan Noorul tak nak bagitahu tetapi baru-baru ni Noorul ada masalah dengan majikan di tempat kerja. Tapi, mak janganlah risau, masalah dah selesai pun..” Aku tersenyum sambil mengusap-ngusap bahu wanita itu.

“Nanti bolehlah mak khabarkan dengan Makcik Leha kamu. Tapi, mak tak tahulah dia hendak percaya ke tidak.” Kata mak sedikit gusar.

“Ye la..Aysraf tu kan anaknya..susah jugak ye. Macam ni lah mak..mak khabarkan dulu apa yang Noorul ceritakan ni. Nanti Noorul akan pulang ke kampung bersama bahan bukti untuk ditunjukkan kepada Makcik Leha.” Ujarku.

“Ish, kamu ni! Bahan bukti apa pula Noorul? Kamu jangan nak bahayakan diri..kamu tu bukan James Bond..nak mencari bahan bukti segala.” Aku tergelak kecil mendengar kata-kata ibuku itu.

“Noorul kan anak murid James Bond..tak bahaya pun..nanti Noorul tunjukkan bukti tu kat mak dan Makcik Leha..” Mak juga ketawa dengan ayat yang keluar dari mulutku. Jaga kau, Asyraf.

“Ada-ada je kamu ni. Tapi, kalau dah ada yang sesuai tu, jangan lupa bawak balik ke kampung jumpa mak tau. Mak dah tak sabar nak timang cucu ni.” Seperti biasa, dua tahun kebelakangan ini mak memang selalu sebut tentang cucu. Calon pun tak ada, dah cakap fasal cucu..adoi, pening kepalaku.

“Timang cucu? Mak..Noorul baru 24 tahun..tunggu lah dulu..lagipun tak ada jodoh lagi..kalau ada, mestilah Noorul bawak balik jumpa mak nanti.” Jawabku sambil ketawa lucu.

“Ye lah..mak doakan kamu cepat-cepat bertemu jodoh dengan orang yang baik..yang boleh bimbing kamu.” Doa mak yang tersenyum penuh makna ke arahku.

“Amin..” Kataku sambil tersenyum.
Aku tahu doa seorang ibu sangat mujarab dan aku juga mengharapkan orang yang menjadi pasanganku nanti adalah seorang yang mampu membimbingku dan mencintaiku dengan sepenuh hati.

***

Iman yang tidak menyangka Asyraf sanggup pulang ke kampung untuk mereka cerita ternyata terkejut. Jangankan Iman, aku juga turut sama terperanjat dengan apa yang kudengar dari bondaku itu. Tidak kusangka setelah aku tidak mahu menuruti kehendaknya, dia sendiri yang menjalankan rancangannya itu. Apabila terfikir tentang bukti yang ingin kudapatkan itu, semakin kuat aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal. Masalah betullah.

“Iman..bagaimana aku nak dapatkan bukti yang Asyraf benar-benar ada orang lain?” Aku mula meminta pendapat dari Iman yang sedang menempekkan krim kecantikan ke mukanya.

“Hm..bagaimana ye..”

“Ha! Aku ada idea..apa kata kalau kita ambil gambar Asyraf dan perempuan tu. Lepas tu, bolehlah aku tunjuk kat mak dan Makcik Leha bila pulang ke kampung nanti. Okay tak idea aku?” Ujarku dengan penuh girang apabila terpandang ke arah kamera kepunyaan Iman yang terletak di atas meja.

“Okay tu memang okay..tapi, nampaknya kita kena mengintip diorang lah kan?” Soal Iman.

“Ala..macam susah je Iman..”

“Relax lah Noorul. Di mana ada kemahuan di situ ada jalan. Nanti kita plan baikkkk punya. Okay?” Kata Iman. Aku hanya mengangguk.

Tak sabarnya untuk jadi James Bond. Nantilah kau, Asyraf. Kau ingat kau tu jurutera, dah pandai sangatlah? Aku pun ada otak juga! Kita tengok nanti, siapa yang kena. Apa agaknya reaksi lelaki itu apabila aku menunjukkan bukti kepada Makcik Leha dan mak nanti? Pasti dia akan terkejut beruk. Aku bukan hendak memburuk-burukkan Asyraf tetapi hanya untuk mendedahkan perkara yang sebenar. Itu sahaja!

“Kau tahu kat mana rumah Asyraf ?” Tanya Iman dengan mata yang bersinar selepas menutup botol krim berwarna putih itu.

Aduh, manalah aku tahu nombor rumahnya. Cuma yang aku tahu Asyraf tinggal di Taman Seri Intan, rumah teres dua tingkat. Itu sahaja. Bagaimana nak mengintip kalau begini? Semangatku yang tadinya membuak-buak hampir hilang dengan soalan Iman itu.

“Aku tahu kat mana dia tinggal tapi alamat rumah tak tahu lah cik Iman..” Jawabku.

“Apa kata kau call Makcik Leha dan tanya?” Idea Iman yang ini benar-benar tidak masuk akal. Tak kan lah aku hendak menelefon Makcik Leha pula bertanyakan tentang hal ni? Mengarut!

“Tak nak lah aku! Nanti apa pulak kata Makcik Leha?”

“Ha!! Aku ada idea. Jom tidur dulu, nanti aku akan beritahu kau tentang idea bernas aku ini!” Iman menjerit kecil dengan penuh bersemangat. Apa pula idea kawanku kali ini, hanya Allah sahaja yang tahu. Harap-harapnya boleh pakailah idea si Iman ini.

***

Senyuman yang meniti di bibir majikanku ini mengundang sedikit keresahan di dalam hati. Pertama, takut silap-silap haribulan jantungku akan terhenti kerana setiap kali si dia tersenyum,organku yang satu ini akan berdegup dengan terlalu laju. Sebab yang kedua pula kerana, sekiranya dia senyum begini kepadaku memanglah ada perkara yang kulakukan tidak kena di matanya. Aku masih ingat kali terakhir dia senyum begini tempohari. Mana mungkin aku lupa, kejadian yang menerbangkan RM 50 gaji bulananku? Aduh, apa agaknya silap aku kali ini?

“Assalamualaikum encik.” Ujarku.

“Waalaikumussalam.” Jawabnya dengan wajah yang sangat manis.

“Encik belum ke pejabat lagi hari ni?” Tanyaku sedikit hairan.

“No..awal lagi ni. Let’s have a chat first before I go.” Katanya lagi sambil tersenyum manis. Hish, manis sangat ni, silap-silap boleh kena kencing manis aku nanti! Apa pula yang hendak dibualkan dengan aku? Kalau Haikal yang ajak aku berbual memanglah masuk akal tetapi jika Mr. F hendak bersembang denganku, bukanlah sesuatu yang normal.

“Erm..encik nak cakap tentang perkara apa tu?” Jawabku lagi yang mengekori langkahnya menuju ke arah set meja makan berwarna putih di ruang tamu.

“Come, duduk sini.” Jemputnya yang sudah pun menarikkan kerusi untukku. Mr. F menarikkan kerusi untukku? Sah, memang tidak normal!

Aku menghalakan pandangan ke arah kerusi berwarna putih itu. Mimpi apa pula Mr. F ni semalam sampai diajaknya aku duduk semeja? Bimbang mood majikanku itu akan berubah sekiranya aku membantah, aku melabuhkan punggung akhirnya. Mr. F pula masih tersenyum berseri-seri. Apabila dia tersenyum begini, hatiku yang muram boleh jadi ceria. Air coklat panas dituangnya ke dalam cawan dan diberikan kepadaku. Memang pelik kelakuannya pagi ini. Dengan teragak-agak aku menyambut cawan berwarna putih
itu.

“Terima kasih, encik.” Ujarku kepadanya yang masih memandang ke arahku. Hish, tak jemu ke dari tadi asyik memerhati diriku ini? Lengan baju kurung cotton berbunga merah jambu kubetulkan. Tidak keruan pula aku jadinya dengan panahan mata si cerewet ini.

“Noorul, awak suka bekerja di sini?” Tanya Mr. F. Sejak bila pula dia menjadi seprihatin ini? Nampaknya majikanku betul-betul dah kena sampuk dengan hantu semalam.

“Saya suka..encik.” Jawabku pendek sambil memandang ke arahnya.

“Memang, kerana ketampanan saya ni, ramai wanita yang sukakan saya tetapi, soalan saya tadi, awak suka bekerja di sini atau tidak, bukan awak sukakan saya atau tidak. Faham?” Ujar majikanku yang perasan itu. Kalut pula aku dengan kata-katanya itu.

“Tak, tak! Maksud saya, saya suka sangat bekerja di sini. Bukan saya sukakan encik.” Aku cuba membetulkan ayat dan menjawab dengan tenang. Entah kenapa getaran di dalam hati muncul semula dengan kata-katanya itu.

“Oh, jadi awak tak sukakan saya??” Tanya Mr. F yang memandang dengan tajam ke dalam mataku. Dah pulak. Hish! Semuanya yang aku katakan sumbang belaka di telinga cerewet majikanku ini. Getaran di hati makin menjadi-jadi pula dengan soalannya itu.

“Bukan begitu, saya suka bekerja di sini dan senang mendapat majikan seperti encik.” Perlahan aku menuturkan ayat itu.

“Hm..good!”Ujarnya dengan anggukan. Mungkin puas hati dengan jawapanku kali ini.

“Saya tahu awak seorang pekerja yang baik, kawan yang baik kepada Haikal serta jiran yang prihatin. Bukan senang kan nak dapat pekerja yang ada semua pakej ni..” Katanya lagi sambil menghirup sedikit air coklat panas kegemarannya.

“Err..saya ni biasa je encik.” Jawabku malu-malu. Terlalu besar kurasakan pujian yang diberikan oleh Mr. F.

“Eh, apa pula biasanya, betul la apa yang saya cakap tadi. Mesti selalu awak berbual-bual dengan jiran saya yang dulu tu kan, sampai awak tahu rumah dia ada hantu.” Ujar Mr. F. Suaranya kali ini tidak pula selembut tadi. Kedengaran seperti memerliku pula. Aduh, adakah aku akan ditimpa bala bencana kerana kelancangan mulutku tempohari? Habislah kau, Noorul!

“Jadi, semalaman saya berfikir tentang awak sebenarnya.” Sambungnya lagi setelah dilihatnya tiada reaksi dariku.

“Tentang saya?” Tanyaku sedikit terkejut.

“Yes. Mesti awak bosan bekerja di sini. That’s why awak selalu bersembang-sembang dengan jiran-jiran saya kan?” Tanya Mr. F dengan nada menyindir. Aduh, sudah kuagak pasti ada yang tidak kena pagi ini.

“Tak..s..saya t..tak bosan pun cuma kadang-kadang tu ada la jugak boring sikit..tapi bukan selalu, kadang-kadang je” Jawabku dengan sedikit gugup.

“Sebagai majikan yang prihatin, saya cuba untuk mengatasi rasa bosan awak tu. Disebabkan awak mempunyai terlalu banyak masa sampai boleh dihabiskan dengan menziarah jiran tetangga, saya dah olah skop kerja awak.” Aku terlopong seketika dengan apa yang kudengar. Si cerewet di hadapanku ini dengan wajah selamba mengenyitkan sebelah mata kepadaku. Sakit mata agaknya dia ni! Menyakitkan hati betul.

“Olah skop kerja saya?”

“Yes. Keluarkan pen dan buku nota. Catat apa yang bakal saya beritahu awak ni supaya awak tak lupa.” Arahnya.

“O..okay..se..sekejap encik.” Kataku sambil tergopoh-gopoh membuka beg. Nampaknya inilah balasan di atas provokasiku kepadanya tempohari.

“Mulai esok, awak mesti sediakan saya sarapan, setiap hari.” Ujarnya dan aku mula mencatatkan apa yang dikatakan oleh majikanku itu.
Kerana geram, sempat lagi aku melukis muka alien bertanduk di sebelah ayat yang pertama yang berbunyi “Sarapan harus disediakan dari hari isnin hingga jumaat untuk Mr. F.”

“Begitu juga dengan makan tengahari. Setiap hari dari hari isnin hingga khamis saya akan balik untuk makan tengahari pukul 1 pm. Manakala setiap hari jumaat pula pukul 12 tengahari. So, pastikan makanan tersedia tepat pada waktu yang ditetapkan.” Hish, nampaknya kena masak awallah selepas ini. Mr. F benar-benar telah mengganggu jadual tugas harianku.

“Cadar mesti ditukar dan dibasuh setiap dua hari.” Ujarnya lagi yang kulihat masih berfikir-fikir tugas lain untuk diberikan kepadaku.

“Since awak terlalu free, dan saya terlalu sibuk, awak harus gosok dan sediakan pakaian saya untuk ke pejabat.” Hah? Pen yang berada di tangan kuletakkan di atas meja. Tugasku yang satu ini betul-betul susah. Aku mengangkat muka memandang ke arahnya.

“Encik, saya boleh gosok pakaian tetapi nak pilih pakaian saya tak pandai.”

“Awak kan pekerja yang dedikasi, jiran yang prihatin, kawan yang baik. Mustahil kerja semudah itu tak dapat dibereskan oleh awak. Saya tak peduli, yang saya tahu setiap pagi sudah tersedia pakaian untuk ke pejabat.” Suaranya yang kasar menyindirku itu membuatkan aku terdiam. Pen di atas meja kucapai kembali.

“Rasa-rasanya, perubahan pada skop kerja awak ni dapat kurangkan sedikit tak kebosanan awak?” Sindirnya.

“Er..tapi, jarang-jarang saya merasa bosan. Secara keseluruhannya saya tak bosan encik. Saya selesa dengan skop kerja yang sedia ada.” Jawabku ikhlas.

“Saya tak kira, awak suka atau tidak, awak perlu ikut skop kerja yang baru itu kalau masih hendak bekerja di sini.” Tengkingnya.

“Tapi encik..”

“Okay saya nak ke pejabat.” Ujarnya yang bangun dari kerusi. Kemudian, lelaki itu mendekatiku yang masih tidak berganjak dari tempat duduk. Dia kemudiannya merendahkan badannya dan membisikkan sesuatu di telingaku. Bau minyak wangi Mr. F yang menerpa masuk ke dalam hidung melajukan lagi denyutan nadiku.

“By the way, betullah kata awak, rumah makcik Jepun tu memang ada benda pun. Satu lagi, ada tak makcik Jepun tu cakap penghuni sebelum ini mati bunuh diri kat dalam salah sebuah bilik dalam penthouse ni?” Tanya Mr. F kepadaku. Aku yang terkejut dengan kata-katanya itu memandang ke arah majikanku dengan mata yang bulat meminta kepastian. Rasanya sedikit lagi boleh terkeluar bola mataku ini.

“Betul. Actually, saya tak mahu beritahu awak sebab takut pula awak tak selesa bekerja di sini. Since makcik Jepun tu dah beritahu, saya ceritakan je la keadaan yang sebenar. Kalau ada apa-apa gangguan, cepat-cepat telefon saya okay.” Katanya lagi. Patutlah Mr. F bermalam di rumah keluarganya baru-baru ini. Mungkin ada gangguan agaknya.

Meremang bulu romaku saat ini. Seram sejuk kurasakan tubuhku. Memang aku akui yang aku ini tidaklah seberani mana. Dulu, setiap kali menonton cerita hantu bersama mak su dan Iman pada waktu malam, pasti mak su yang menjadi mangsa kerana terpaksa menemani aku dan Iman ke tandas selepas itu. Sebab itulah cerita hantu diharamkan di dalam rumah pangsa kami kecuali dengan kehadiran mak su. Uwaaa..mak su, Iman, mak, Haikal, tolong Noorul!!!

“Ha???!!! Biar betul, encik?” Aku melompat bangun dari kerusi kerana terlalu terkejut dengan cerita itu. Tidak sangka pula cerita rekaanku benar-benar berlaku.

“Encik, saya ta..ta..taku..” Kata-kataku terhenti apabila tersedar dengan tidak sengaja kepalaku terlanggar hidung Mr. F dengan kuat. Ooops!

“AUCHHHH!” Jeritnya yang mendongak ke atas sambil memegang hidung.
Aku pula dengan spontan beriya-iya meminta maaf sambil memandang hidungnya yang sudah bertukar merah. Wajah Mr. F yang menggerunkan itu tidak berani kupandang lagi. Dia kemudiannya mendengus kasar dan berlari naik ke atas menuju ke biliknya. Aku pula yang masih lagi sedikit seram dengan cerita yang baru kudengar itu memandang sekeliling dan dengan pantas berlari ke stor. Setelah mencapai penyedut hampagas, aku menurut langkah Mr. F menuju ke ruang atas penthouse. Bagaimana hendak melakukan kerja kalau perasaan takut dan seram menguasai diri ini? Langkahku mati di hadapan bilik Mr. F. Nampaknya aku akan bersihkan ruang atas dahulu kerana sekurang-kurangnya aku tidak bersendirian di sini saat ini. Harap-harapnya lambat lagilah si cerewet itu ke pejabat. Doaku di dalam hati.

***
Kring! Kring! Kring! Kring!

“Assalamualaikum.” Jawabku.

“Waalaikumussalam.”

“Ya encik, ada apa?” Tanyaku tenang, cuba menutup ketakutan yang menyelubungi diri.

“Semua kerja dah dibereskan dengan sempurna?” Tanya si cerewet itu.

“Y..ya, encik.” Tipuku. Banyaklah kau punya sempurna. Mana boleh fokus di saat diriku dikuasai ketakutan yang melampau begini.

“Awak okay kan? Ada dengar apa-apa tak?” Tanya majikanku itu lagi. Terlebih prihatin pula dia ni. Tidak pula dimarahnya aku kerana terhantuk hidungnya pagi tadi.

“Dengar apa encik?”

“Suara orang menangis ke, bunyi kuku mencakar perabot atau dinding ke” Mahu sahaja aku berlari keluar ketika ini.

“Erkkk! Belum lagi encik. Kenapa? Encik ada dengar ke sebelum ini?” Tanyaku yang sudah sedikit menggigil.

“Hm..tak mengapa lah kalau tak ada. Kalau dengar, buat tak tahu je. Sebenarnya bunyi-bunyi tu selalu je saya dengar. Kalau awak takut sangat, tu yang dia datang ganggu. Okay, Assalamualaikum.” Nasihat Mr. F dengan nada serius dan terus mematikan talian.
Boleh pengsan aku ketika ini. Memanglah aku ini bukanlah berani sangat orangnya tetapi nak kata aku pengecut sangat, tidak juga. Cuma berita ini kudengari secara mengejut dan tidak sangka cerita rekaanku itu benar-benar berlaku.

“By the way, betullah kata awak, rumah makcik Jepun tu memang ada benda pun. Satu lagi, ada tak makcik Jepun tu cakap pernah ada orang mati bunuh diri kat dalam salah sebuah bilik dalam penthouse ni?”

Masih terngiang-ngiang bisikan Mr. F di telingaku saat ini. Semua yang kulakukan serba tidak kena. Sebaik sahaja Mr. F keluar ke pejabat, ketakutanku sudah tidak dapat dibendung lagi. Ingin sahaja aku menelefon Mr. Lee supaya naik ke atas dan menemaniku tetapi mana mungkin lelaki itu meninggalkan pondok pengawal dengan sesuka hati. Aku tidak mahu nanti lelaki berbangsa cina itu dipecat pula gara-gara perasaan seram yang bermukim di dalam diriku.

Senduk yang berada di tangan kuletak di atas piring. Api dapur juga kupadamkan. Ah, tak boleh jadi ni. Setiap pergerakanku terasa seperti ada yang memerhati. Aku juga tidak berani untuk membersihkan mana-mana bilik kerana aku tidak tahu di dalam bilik mana terjadi kisah tragis itu. Bulu roma pula asyik meremang sahaja apabila teringatkan kata-kata Mr. F. Kenapa baru sekarang hendak diceritakan semua ini kepadaku. Tidak patut betul. Kalau kutahu dari awal penthouse ini berhantu, tidak ingin aku menjejakkan kaki ke sini. Aku cuba membaca ayat-ayat suci Al-Quran untuk menenangkan diri. Kemudian, aku terus menelefon Iman.

“Assalamualaikum Iman.”

“Waalaikumussalam.”

“Iman, aku takut.”

“Kenapa Noorul? Apa yang dah jadi?”

“Aku baru tahu yang rumah Mr. F ini ada kisah seram.”

“Kisah seram??” Tanya Iman sedikit pelik.

Aku kemudiannya menceritakan segala-galanya kepada Iman. Rakanku itu cuba memujukku untuk fokus terhadap kerja-kerja rumah yang harus kubereskan. Aku juga khabarkan kepadanya yang aku sudah cuba tetapi tidak boleh. Memang dasar penakut nampaknya aku ini. Tambahan pula apabila teringatkan kata-kata Mr. F yang dia sendiri sudah banyak kali diganggu. Aduh, bertambah tidak senang duduk aku jadinya. Berpeluh di dalam ruang yang berhawa dingin. Di mana logiknya?

“Noorul, aku memang nak temankan kau tetapi hari ni jugaklah si burung murai tu nak cari fasal denganku. Ada sahaja yang aku lakukan tak kena di matanya.” Kata Iman. Bukan aku tidak tahu masalah Iman dengan supervisornya yang digelar burung murai itu. Memang tidak sebulu!

“Tak mengapa lah Iman. Akan aku cuba cari alternatif lain nanti.” Jawabku. Setelah mengucapkan salam, aku mematikan talian.

***

Setelah menunaikan solat Zohor di ruang tamu, perasaan takut nampaknya berkurangan sedikit. Betul juga kata Mr. F, kalau kita buat tidak tahu sahaja, pasti tidak ada yang mengganggu. Kata-katanya itu akan kujadikan panduan untuk menyelesaikan tugas dengan sempurna hari ini. Berkat membaca surah Yassin selepas solat, perasaan seram yang bertapak di hati semakin hilang. Aku dapat memasak dengan tenang dan juga membersihkan kesemua ruangan rumah termasuk bilik Mr. F, cuma empat lagi bilik itu tidak kubersihkan hari ini. Akan kubersihkan juga nanti.

Hampir setengah hari jugalah aku berada di dalam ketakutan tadi. Bunyi interkom melajukan langkahku ke pintu. Mr Lee memberitahuku yang Haikal datang untuk mengambil barang. Tidak pula Mr. F memberitahuku tentang hal ini. Setelah beberapa minit menunggu, loceng pintu pun berbunyi menandakan ketibaan Haikal.

“Hai Haikal. Awak ada barang nak ambil ke?” Tanyaku kepada lelaki yang segak berbaju kemeja berjalur biru itu.

“Hai dear. Shh..itu helah saya je.” Jawabnya bersama jari telunjuk diletakkan di bibir.

“Helah?” Ujarku sedikit terkejut.

“Iman mesej saya yang awak berada dalam ketakutan kat sini tetapi tidak diberitahunya pula awak takutkan apa.” Aduh, nampaknya memang tidak ada rahsia di antara Iman dengan lelaki ini.

“Oh..okay..tadi memang saya takut tetapi lepas solat dan baca Yassin, Alhamdulillah
dah tak takut. Lagipun betul juga abang awak cakap, kita kena buat tak tahu je dengan benda-benda halus tu, barulah kita tak diganggu” Jawabku. Ish, ish! Iman, Iman. Tak kanlah Haikal disuruhnya menemaniku di sini? Dia ingat Haikal ini perempuan ke?

“Awak takutkan apa sebenarnya? Benda halus apa pulak ni?” Tanya Haikal dengan muka yang berkerut-kerut.

“Abang awak tak cerita ke? Dia pun takut sebenarnya sebab tu la jumaat malam sabtu tempohari dia tidur kat rumah awak.” Ujarku kepada Haikal. Selesa pula bersembang di muka pintu begini. Lelaki ini juga tidak menunjukkan tanda ingin masuk ke dalam penthouse.

“Hah? Bila pula dia tidur kat rumah keluarga saya?” Ternyata Haikal sedikit terperanjat dengan kata-kataku sebentar tadi.

“Aik, kan saya ada call awak pagi sabtu untuk tanyakan tentang hal ini.” Kataku, cuba mengingatkannya.

“Sekejap, sekejap. Bila pula awak call saya?”

“Ya Allah, Haikal! Kan saya ada cakap dengan awak pada pagi sabtu. Mungkin masa awak cakap dengan saya tu, awak dalam keadaan yang sangat mengantuk. Tu yang tak ingat awak ada cakap dengan saya.” Jawabku. Haikal pula kulihat sedang membelek telefon bimbitnya. Mungkin meneliti ruang panggilan masuk agaknya.

“Eh, betullah. Pukul 9: 04 minit pagi.” Ujarnya dengan mata masih tertancap pada skrin telefon bimbit.

“Ha..kan betul apa yang saya cakapkan tu. Awak tengah tidur kot masa tu. Sorry ganggu ye.” Aku membetulkan apron di badan sambil tersenyum.

“Masalahnya, saya dalam perjalanan balik ke rumah selepas keluar beli barang untuk mama waktu ni. Telefon pula saya lupa bawa.” Kata-kata Haikal benar-benar mengejutkanku.

“Hahhh??? Habis, siapa yang jawab panggilan saya??” Tanyaku kepada si lelaki yang sedang menggaru kepalanya sedikit. Mungkin dia juga sedang meneka siapa yang telah menjawab panggilanku.

“Tak tahu pula saya, Noorul. Satu lagi, abang Harris tak bermalam pun kat rumah family saya. Dia datang pukul 8 pagi. Selepas saya pulang dari kedai runcit, kami sama-sama pergi main golf dengan papa.” Terang Haikal lagi. Maksudnya, lelaki itu tidak kisah langsung dengan cerita hantu yang aku reka tu. Alamak, kenapa perasaanku mengatakan Mr. F yang menjawab panggilanku? Aduh!

“Haikal, betul ke penghuni sebelum ni pernah bunuh diri kat dalam penthouse ni?” Aku cuba meminta kepastian dari Haikal.

“Penghuni sebelum ni? Noorul, for your information, abang Harris adalah penghuni pertama penthouse ni.” Jawapan Haikal mengesahkan yang aku dengan rasminya telah dipermainkan oleh Mr. F dengan kisah seram lagi tragis yang diceritakannya.

“APA?????!” Jeritku tidak puas hati. Aku mengipas-ngipas wajah yang hampir berpeluh dengan tangan. Berbahang terasa hatiku saat ini. Kemudian tanganku menggaru kepala yang tidak gatal.

Nampaknya memang Mr. F sengaja mereka cerita dan ingin menakutkanku. Mungkin sebagai balasan di atas apa yang aku katakan padanya jumaat lepas. Kurang asam betul lelaki itu. Nasib baik aku tidak ada penyakit lemah semangat, mahu pengsan aku seorang diri di sini kerana mengalami ketakutan yang melampau. Aku tertipu dengan cerita si cerewet itu nampaknya. Arghhhh! Noorul tertipu, Tipah tertipu!!! Hantu betul!

Apabila mengenangkan kepalaku yang terhantuk pada hidung Mr. F, perasaan geram itu berkurangan sedikit. Kuat juga rasanya hantukan itu. Kalau aku tahu, mahu sahaja aku hantuk sampai penyek hidungya. Namun, sanggupkah kau menyakiti Mr. F, Noorul? Tanyaku pada diri sendiri apabila terbayang wajahnya yang kacak itu. Berubah-ubah reaksi wajahku ketika ini. Haikal pula hanya memerhati reaksiku dengan penuh tanda tanya. Jangan diingatnya aku ini ada penyakit mental, sudahlah.

***

Sunday, 14 November 2010

M.A.I.D 15

Aku meneguk sedikit air teh yang masih suam di dalam cawan. Hari ini, Iman terpaksa keluar awal ke kilang. Jadi, bersarapanlah aku seorang diri. Walaupun begitu, kawanku yang baik itu sempat lagi menyediakan sarapan untukku. Di manalah aku hendak cari sahabat sepertinya? Iman, Iman..! Apabila teringatkan kawanku itu, aku menggelengkan kepala dan ketawa kecil terlepas dari bibir. Hampir hilang suaraku semalam apabila terpaksa mengulangi sehingga beberapa kali cerita yang sama kepada Iman. Cerita apa lagi kalau bukan cerita aku hampir kemalangan dan diselamatkan oleh majikanku yang cerewet itu! Balik-balik soalan yang sama ditanya iaitu, apakah perasaanku apabila berada di dalam pelukan Mr. F?

Astaghfirullahalazim. Bukannya aku tidak tahu haram hukumnya kalau suka berpelukan begitu dengan lelaki yang bukan muhrim. Terus terang kukatakan yang aku benar-benar tidak tahu di dalam pelukan siapa aku berada sehinggalah terpandang wajahnya. Jadi, perasaan syukur ke hadrat Ilahi sahaja yang ada ketika itu kerana ada orang mampu menyelamatkanku. Kalau tidak, pasti aku sudah berada di ICU sekarang gara-gara kemalangan yang menimpaku. Sekiranya aku cedera, siapa yang akan mencari duit untuk menanggung perbelanjaan mak dan Noorin di kampung? Itulah jawapan yang kuberikan kepadanya, lahir ikhlas dari hati.

Cuma apabila mata Mr. F merenung lama ke dalam mataku semalam memang hadir satu perasaan yang agak ganjil di dalam diriku. Tambahan pula renunangnya ketika itu benar-benar lain daripada biasa. Sudah puas aku cuba membuang perasaan itu tetapi kenapa susah benar untuk melenyapkannya? Kepada Iman, tidak akan kuberitahu tentang hal ini kerana pastinya kawanku itu akan membuat kesimpulan yang aku cintakan Mr. F. Tipulah kalau aku katakan yang tidak ada langsung perasaan untuknya. Ya, aku suka melihat wajahnya dan mendengar suaranya, tetapi tidak tahu pula kalau itu boleh dipanggil cinta. Cuma, Mr. F telah berjaya menjadi lelaki pertama yang mampu hadir di dalam hati dan fikiranku. Tidak pula aku pasti apakah dia nama perasaan ini, suka, sayang atau cinta.

Entahlah, aku juga tidak pernah bercinta dengan mana-mana lelaki sebelum ini kerana seumur hidupku cinta yang hadir hanyalah cinta kepada Ilahi, keluarga dan sahabat handai. Sekuntum senyuman terbit di bibir saat ini. Kalau difikir-fikir balik, memang tidak masuk akal untuk sukakan seseorang yang melayan kita dengan buruk tetapi perasaan ini bukannya boleh dipaksa, kan? Bunyi telefon bimbit yang berdering mematikan hasratku untuk menjamah bihun yang digoreng Iman. Garfu di tangan kuletakkan kembali di atas pinggan. Tanganku pantas mengeluarkan telefon bimbit dari dalam poket seluar jeans hitamku. Nombor yang tidak dikenali di skrin menimbulkan rasa janggal di hati. Eh, Nombor siapa pula ini?

“Assalamualaikum..”

“Waalaikumussalam..” Siapa pula gerangan pemanggil yang bersuara sengau ini? Sampaikan aku tidak dapat meneka samada dia lelaki atau perempuan. Tawa yang ingin meletus serta merta kutahan. Tak baik ketawakan orang, berdosalah Noorul! Aku mengingatkan diriku.

“Ya..nak cakap dengan siapa?” Tanyaku lembut.

“Dengan siapa-siapa pun boleh..” Eh, eh. Main-main pula si pemanggil ni. Macam Haikal pula. Haikalkah ini?

“Ha? Awak nak cakap dengan siapa ni?” Aku mengulang semula pertanyaan itu.

“Dengan manusialah..takkan dengan hantu kot..” Hish! Kenapalah manusia zaman ini pelik-pelik belaka? Sanggup menghabiskan duit untuk main-main begini.

“Sorry, takde manusia kat sini. Jembalang adalah. Bye.” Jawabku dengan sedikit kasar dan mematikan talian.

Siapa agaknya yang suka sangat habiskan duit, masa dan tenaga untuk menelefon tadi tu? Dah la suara sengau, suka main-mainkan orang pula. Telefon bimbit berdering lagi.

“Assalamualaikum..” Kata si suara sengau sebaik sahaja aku mengangkat telefon. Aduh, dia ni lagi.

“Waalaikumussalam..awak lagi. Nak cakap dengan siapa ni? Boleh tak jangan main-main?” Jawabku kasar. Kedengaran si pemanggil ketawa terkekeh-kekeh. Seronok agaknya mengangguku.

“Haikal here la!” Dah kuagak! Hish! Boleh pula dia bersuara sengau begitu untuk mempermainkanku. Tidak ada kerja agaknya Haikal ni.

“Ya Allah! Awak ni..suka tau main-main macam ni. Awak telefon dari mana ni?”

“Saya call dari rumah ni.” Jawab Haikal dengan ketawa yang masih bersisa. Oh, telefon rumah, patutlah lain benar nombornya.

“Noorul, apa khabar?” Tanya lelaki yang murah dengan senyuman itu.

“Baik. Kenapa?” Jawabku. Aik, baru semalam keluar makan denganku, pagi ini dah bertanya khabar?

“Saja tanya. Abang saya tak buat perangai hari ini?” Tanya Haikal.

“Saya belum ke Golden Palace pun lagi ni. Manalah tahu anginnya baik atau tidak hari ini. Eleh, kalau dia buat perangai, saya lesing je dia.” Jawabku sambil ketawa. Beranikah aku untuk melesing si cerewet tu? Ketawaku semakin kuat apabila terbayangkan wajah Mr. F apabila dilesing olehku. Tak dapat lesing betul-betul, berangan pun jadilah.

“Amboi, kuatnya ketawa. Noorul, sebenarnya saya ada presentation hari ini, saya perlukan kata-kata semangat dari awak ni.” Ayat yang baru kudengar itu mengundang pertanyaan di dalam benak fikiranku. Kata-kata semangat? Dari aku? Ish, tak logik, tak logik.

“Hah? Selama ni, saya pun dapatkan kata-kata semangat dari Iman. Baik awak telefon Iman, dia tu memang penuh dengan kata-kata semangat.” Kataku sambil ketawa geli hati.

“Since saya dah call awak ni, awak je la bagi kata-kata semangat kat saya. Please Noorul..” Haih, manja betul si Haikal ni. Silap-silap kalah si Noorin.

“Okaylah..awak mesti percaya pada diri awak dan buat yang terbaik. Kejayaan pasti milik awak sekiranya awak berusaha dan seterusnya bertawakal kepada-Nya.” Tidak tahu bagaimana ayat-ayat tersebut boleh keluar dengan lancar dari mulutku.

“Terima kasih, my dear! Nanti saya call lagi okay. Assalamualaikum..” Kata Haikal dan terus meletakkan telefon selepas aku menjawab salam. My dear? Hish! Haikal ni..tak selesa pula bila dia ber “dear-dear” begitu denganku.

Garfu di dalam pinggan kucapai untuk menjamah bihun goreng di hadapanku. Haikal, Haikal. Aku tersenyum apabila wajah Haikal menjengah ke dalam ruang fikiranku. Lelaki itu memanglah tua dua tahun dariku tetapi dengan sikapnya yang sedikit manja dan senantiasa riang membuatkan aku selalu menganggapnya seperti rakan sebaya pula. Apabila keluar bersama Haikal dan Iman, aku terus terlupa tentang semua masalah yang kuhadapi. Sememangnya aku bersyukur kerana dipertemukan dengan kedua-dua insan itu. Tapi, senyumanku serta merta mati dan kunyahanku terhenti pabila teringatkan perbualan aku dan Haikal semasa perjalanan balik semalam. Ya, semasa aku sedang asyik teringatkan Mr. F.

“Noorul, kalau saya tanya sesuatu boleh?” Tanya Haikal sambil tersenyum. Eleh, nak minta-minta izin pula..nak tanya, tanya sajalah. Aku cakap tak boleh baru tahu.

“Boleh. Apa dia?” Ujarku.

“Awak dah ada boyfriend?” Aku tidak menjangka lelaki yang sesekali mengerling ke arahku itu akan bertanya soalan begitu kepadaku.

“Tak ada. Kenapa?” Jawabku pantas. Memang aku tak perlu berfikir kerana sudah sah aku solo lagi.

“Oh, single and available la ni?” Pertanyaan Haikal yang itu membuatkanku berfikir seketika.

“Single”, itu memang pasti tapi “Available”, rasanya macam tak kot. Entah kenapa aku kebelakangan ini terasa seperti ada seseorang yang kadangkala singgah di dalam hatiku.

“Single tu betul, available tu tak betul.” Jawabku.

“Not available? Why? Awak ada someone yang awak suka ke?” Tanya lelaki itu sedikit terkejut.

“Hmm..ada someone dalam hati saya.” Ujarku sambil mengangguk.

“Siapa agaknya lelaki yang bertuah tu?” Tanya Haikal lagi. Aku hanya menjungkitkan bahu sambil tersenyum dan Haikal tidak bertanya apa-apa lagi selepas itu.

Ternyata aku tidak menyangka itu soalan yang akan ditanya. Sudahlah diajak aku temankannya ke majlis makan malam semalam, kemudian tanya soalan cepu emas macam tu pulak. Nasib baiklah aku ni bukan minah perasan. Kalau tak, mesti aku buat kesimpulan yang dia berminat denganku. Haikal berminat denganku? Tak mungkinlah! Aku menggelengkan kepala. Tidak, tidak, Haikal tu memanglah peramah dan suka berbual dengan semua orang. Semua perempuan pasti dilayannya sama rata. Senyuman yang hilang kembali terbit di bibir. Lega pula rasa hatiku apabila berfikiran begitu.

***

Mr. F yang baru melangkah keluar dari penthouse hanya mengerling sekilas ke arahku. Tiba-tiba pula aku teringatkan dirinya memanggilku sayang tempohari, kemudian peristiwa semalam pula terbayang di fikiran. Darah menyerbu ke wajah menyebabkan aku berasa sedikit panas di bahagian mukaku ini. Nadiku pula berdenyut sedikit laju. Segan pula hendak ucapkan selamat pagi kepadanya. Tapi, sebagai pembantu rumah terpaksalah juga aku membuka mulut.

“Selamat pagi, encik.” Ujarku yang memandang wajahnya sekilas. Matanya yang berada di wajahku menambahkan ketidakselesaan yang sudah sedia wujud. Aku terus menundukkan wajah dan berpura-pura membuka beg sandang belakangku untuk mencari sesuatu. Aduh, bila pula dia hendak pergi ni. Kenapa masih tercegat kat situ lagi?

“Well, seronok keluar dengan Haikal semalam sampai lewat datang hari ini?” Tanya Mr. F dengan sinis sambil membetulkan tali leher.

“Mana ada lambat encik? Saya sampai kat atas ni pukul 7:57 minit pagi. Sekarang pukul 7: 59 minit pagi. Ada lagi 1 minit sebelum waktu kerja saya.” Ujarku.

“Tengok ni, jam kat tangan saya dah pukul 8: 01 minit pagi.” Ujarnya kasar. Eh, rasanya jam di tangan Mr. F sebelum ni sama sahaja waktunya dengan jam di lenganku ini. Zon waktu planet manalah pula yang si cerewet ni ikut?

“Zon waktu mana yang awak ikut ni?” Tanya Mr. F yang masih tidak berpuas hati. Aik, baru sahaja aku bertanya begitu di dalam hati, dia pula bertanya soalan yang sama kepadaku.

“Maaf encik. Mungkin jam saya dah nak habis bateri kot. Cuba encik tengok ni, baru pukul 7 59 minit pagi.” Ujarku sambil beriya-iya menunjukkan waktu di lenganku pada Mr. F. Eleh, dua-tiga minit pun nak berkira.

“Sekali lagi awak lambat, saya potong gaji awak.” Ujarnya dengan kasar dan terus berlalu.

“Err..encik.” Panggilku. Lelaki itu kemudiannya menghentikan langkah tetapi tidak pun menoleh ke arahku.

“Saya nak ucapkan terima kasih sekali lagi sebab selamatkan saya semalam.”

“Terima kasih je?” Erk! Aku yang sedikit terkejut dengan pertanyaannya itu cuba mencari ayat untuk menjawab soalan itu. Hish, ingatkan ikhlas rupanya hendakkan balasan si cerewet ni. Aku semakin kalut apabila Mr. F kulihat masih tidak berganjak dari situ, seakan-akan menanti jawapan dariku. Aku meraup dahi yang sedikit berpeluh gara-gara soalannya itu.. Nasib baiklah dia hanya memandang ke hadapan sahaja.

“Er..saya belanja encik makanlah nanti.” Jawabku perlahan. Aku tidak tahu lagi apa jawapan yang harus diberikan. Itu sahaja yang boleh kufikirkan ketika ini.

“Awak cuba ajak saya dating ke?” Soalnya sambil menoleh ke arahku. Kaca mata hitam ditanggalkan. Di kala matanya merenung tepat ke dalam anak mataku, debaran di dada ini semakin kencang . Aduh, pasti dia ingat aku berminat untuk mengajaknya keluar.

“Eh, tak, tak tak! Mana ada encik. Saya tak bermaksud macam tu pun. Okaylah ye, saya masuk dulu. Assalamualaikum!” Kelam-kabut aku menjawab soalannya itu dan terus masuk ke dalam tanpa menunggu jawapan darinya.

***

Sudah 10 minit aku berdiri kaku di balkoni sambil memandang keindahan taman dan air terjun buatan manusia yang terhampar indah di bawah. Tangan kanan memicit-micit kuat kepalaku. Tidak tahu lagi bagaimana hendak berfikir. Kadang-kadang si dia itu terlalu diam sehinggakan berbakul-bakul aku mengumpatnya di dalam hati kerana sombong. Sekarang, apabila ringan mulutnya untuk bercakap, aku pula yang menjadi kalut begini. Mana tidaknya, perkataan-perkataan yang keluar dari bibirnya itu sememangnya boleh bikin aku lemah jantung. Tak korek telinga agaknya majikanku itu. Aku cakap hendak belanjanya makan bukannya hendak ajak dating. Hish!

“Kenapalah lancang sangat mulut kau, Noorul? Yang kau cakap nak belanja si cerewet tu makan kenapa? Kan dah disalah anggap! Dikatanya pula kau ingin ajaknya dating. Parah, parah!” Marahku kepada diri sendiri. Perasan betul Mr. F ni.Telefon yang berdering menambahkan lagi kekalutan yang ada. Nasib baik setiap bilik mempunyai telefon, tidak perlu aku keluar dari sini semata-mata untuk menjawab panggilan.

“Assalamualaikum..” Ujarku tenang, seperti tiada apa-apa yang berlaku.

“Waalaikumussalam.” Jawabnya. Kenapalah aku terasa hendak senyum bila mendengar suara si cerewet ni?

“Ya encik, ada apa?” Tanyaku.

“Kenapa awak masuk ke dalam sebelum saya beri kebenaran tadi?”

“Er..saya..saya..encik, encik..saya masak air tadi. Cerek elektrik dah bunyi tu..ada apa-apa lagi? Saya nak pergi tutup api.” Aku membuat helah. Soalan Mr. F kali ini nampaknya lebih susah dari soalan subjek sejarah yang tidak disukaiku semasa sekolah dahulu.

“Are you sure cerek elektrik berbunyi? Tak dengar pun!” Bidas lelaki itu.

“Betulllllllllll..” Jawabku cuba meyakinkan Mr. F.

“Okay, kalau saya dapat tahu awak tipu, saya potong gaji awak.” Tegasnya sebelum mematikan talian. Ah, balik-balik potong gaji! Hatiku berkata-kata dan bibirku mencebik geram.

Fuhh, lega! Aku menghempaskan diri di atas katil. Masak air pun belum, bagaimana pula cerek hendak berbunyi. Nak buat macam mana lagi? Sememangnya aku tidak tahu jawapan apa yang harus diberikan. Takkanlah aku nak jawab begini, “saya malulah encik, sebab tu lintang pukang saya masuk ke dalam.” Aduh! Masalah betullah! Harapnya si cerewet tu tak akan bertanya lagi apa-apa tentang hal yang terjadi pagi ini. Dengan malas aku bangun dari katil dan melangkah keluar dari bilik rehatku untuk memulakan kerja.

Bunyi interkom melajukan langkah kaki menuruni tangga. Apa pula yang dikehendaki Mr. Lee ni?

***

Mataku memerhati kotak-kotak besar yang memuatkan barang-barang di atas lantai. Banyaknya! Nak pindah ke mana pula jiran Mr. F ni? Aku melihat sekeliling. Nampaknya Mr. F tinggal seoranglah di tingkat yang hanya memuatkan dua unit penthouse ini nanti. Seorang wanita berskirt paras lutut kemudian melangkah keluar dari unit penthouse di sebelah kiriku. Aku hanya tersenyum kepada wanita pertengahan umur yang membalas balik senyumanku itu. Tidak silap aku, jirannya ini berasal dari Jepun. Dia menemani suaminya yang bekerja di salah sebuah syarikat automotif di sini. Seperti biasa, wanita ini menunduk kepadaku. Aku juga ikut tunduk ala-ala orang jepun. Kalau Mr. F nampak ni, pasti aku akan dipandangnya dengan pelik. Ah, lelaki itu, apa sahaja yang aku buat sentiasa pelik dan salah di matanya.

“Hello, you..go back Japan?” Ringan pula mulutku bertanya kepadanya sementara menunggu lif tiba. Entah dia faham, entah tidak bahasa inggeris yang aku tuturkan itu.

“Ya, mahu pulang ke Jepun. Suami saya sudah tamat kontraknya di sini.” Jawapan dari wanita itu membuatkan mulutku terlopong. Tahu berbahasa melayu rupanya wanita jepun ini walaupun kedengaran berbeza sedikit bahasa melayunya itu. Tengok, orang jepun pun suka berbahasa melayu, Mr. F yang berbangsa melayu itu pula suka benar berbahasa inggeris denganku.

“Oh, begitu. Okay, semoga selamat sampai ke Jepun nanti ya.” Ujarku pula kepada wanita yang sedang tersenyum manis itu.

“Terima kasih.” Jawabnya dan kemudian kelihatan berkata sesuatu kepada salah seorang pekerja yang sedang mengeluarkan kotak-kotak besar keluar dari rumah. Aku pula terus melangkah masuk ke dalam lif. Apa agaknya yang penting sangat sehinggakan Mr. Lee menyuruhku turun sekarang juga. Suaranya juga kedengaran sangat gembira. Hish, jangan-jangan Mr. Lee ni menang loteri agaknya. Itu yang seronok semacam sahaja.

“Hai, Mr Lee!” Ujarku setelah sampai ke pondok pengawal. Lelaki yang kemas berpakaian seragam itu tersenyum ke arahku. Keningnya pula terangkat-angkat. Senyumannya dilebarkan lagi membuahkan tanda tanya di fikiranku. Apa kena pula dengan Mr. Lee ni? Tak kan dah kena sampuk dengan hantu senyum kot!

“Mr. Lee, kenapa you suruh saya turun?” Tanyaku sebaik sahaja berdiri di hadapannya.

“Amoi..kura-kura dalam perahu, pura-pura buat tak tahu pulak!” Ujar Mr. Lee dengan nada seperti memerliku. Eh, apa kena pula dengan lelaki ini?

“Amboi, amboi, pandainya berperibahasa pagi-pagi ni. Saya? Berpura-pura tak tahu? Apa sebenarnya ni Mr. Lee? Saya tak faham la.” Ujarku dengan dahi yang sedikit berkerut.

“Oh, dengan saya pun mau berahsia. Sekarang rahsia sudah pecah. Apa macam?” Katanya lagi dengan nada menyindir.

“Hah? Rahsia apa pula ni? Cuba cakap betul-betul.” Ujarku yang sudah tidak sabar untuk mengetahui sebab sebenar dia memanggilku turun ke sini.

“Okay lah, saya pun tak mau kona-kona bengkang-bengkok.. Sekarang saya mau tanya betul-betul. You sudah ada marka ke?” Tanya pengawal keselamatan ini, sedikit serius. Pen di tangannya diletakkan di atas meja. Buku log juga ditutup.

“Marka???” Tanyaku sedikit terperanjat.

“Ha...orang utara panggil marka, boyfriend..teman lelaki.” Ujarnya.

“Mana ada. Saya “single” lagi la Mr. Lee.” Jawabku.

“Masih tak mau mengaku!”

“Mr. Lee, cepatlah beritahu saya. Saya sudah mau naik atas ni. Nanti kalau itu harimau telefon, saya tak jawab, macam mana? Mati tau! Dia sikit-sikit mau potong saya punya gaji. Silap-silap hujung bulan, ini saja yang saya dapat.” Kataku yang sudah tidak sabar dengan karenahnya sambil menunjukkan tanda “kosong” dengan jari.

“Tak apa. Dia pasti tak akan potong bakal adik ipar dia punya gaji la amoi.” Ujar Mr. Lee lagi dengan sengihan yang melebar.

“Bakal adik ipar???” Aduh, apalah nasibku. Pelik-pelik betul orang di sekelilingku ini.

“Nah, ini bunga untuk you dari encik Haikal. Tadi, dia singgah sini dan mintak saya bagi sama you.” Katanya yang memberikanku jambangan bunga mawar merah.

“Haikal?” Kenapa pula Haikal memberikan bunga kepadaku? Pelik!

Aku merenung jambangan bunga ros merah yang kini sudah berada di tanganku. Cantik, mawar merah memang bunga kesukaanku. Kenapa pula Haikal memberikanku bunga-bunga ni? Kad yang berbentuk hati itu kubuka.

“Dear,
Terima kasih sebab sudi temankan saya semalam.
Carl.”

Senyuman menghiasi bibirku saat ini. Haikal memang suka buat orang di sekelilingnya tersenyum. Iman juga pernah menerima bunga dari Haikal semasa demam tempohari. Bunga yang hampir kering di dalam bakul cantik itu masih terletak kemas di hujung katil Iman. Sayang betul sahabatku dengan bunga pemberian lelaki itu. Jadi, hari ini aku tidak terkejut sekiranya Haikal memberikanku bunga. Cuma bezanya, bunga yang diberikan kepada Iman adalah bunga matahari yang terletak cantik di dalam bakul dan aku pula mendapat sejambak bunga ros merah. Lelaki itu memang seorang kawan yang baik.

“Tak lah Mr. Lee. Haikal ni kawan saya saja lah. Mana ada apa-apa hubungan istimewa. Jangan suka serkap jarang ye.” Ujarku kepada Mr. Lee yang masih tersenyum.

“Oh, ingat you bercinta dengan itu harimau punya adik. Jadi, you punya hati masih sama itu harimau la??” Aduh, kenapa agaknya pertanyaan dari lelaki ini semuanya berbentuk soalan cepu emas?

“Eh, ke situ pula. Haiyaaa! Mana ada. Saya punya hati ada sama saya la. Ada orang boleh hidupkah tanpa hati dalam badan?” Jawabku sambil memerhati kuntuman bunga yang berada di dalam pelukanku.

“Oh, macam tu kah? Saya ingat majikan you sudah ambil you punya hati..” Ujar Mr. Lee dengan selamba. Sengihannya bertambah lebar apabila melihat biji mataku yang sedikit lagi ingin terkeluar.

“ Ish, ish ish..okay lah, saya naik atas dulu tau. Thank you! Esok saya beli roti canai untuk you, okay?” Ujarku, ingin menamatkan topik hangat yang sedang berlangsung. Mr. Lee ini, memang tidak makan saman. Sudah banyak kali aku katakan padanya yang aku memang tidak ada apa-apa perasaan dengan si cerewet itu tetapi kata-kataku itu tidak dipercayainya.

“Thank you. Saya mau roti canai letak telur tau.” Balas Mr. Lee.

“Okay, no problem. Bye-bye!” Ujarku sambil melambaikan tangan kepada lelaki yang masih melirikkan senyuman ke arahku itu.

Bersama jambangan bunga ros di tangan, aku terus menuju ke arah lobi. Takut juga kalau si cerewet itu melefon ke penthouse, tentu aku akan ditengkingnya nanti kerana tidak menjawab panggilan. Mataku jatuh kepada kuntuman mekar ros merah pemberian Haikal. Aku pernah mendapat bunga dari mak dan rakan-rakan sebelum ini tetapi bila aku akan terima bunga dari seseorang yang istimewa, agaknya? Hish, kenapalah aku terbayangkan muka Mr. F pula! Kalau kucing bertanduk pun, belum tentu lagi aku akan mendapat bunga darinya. Jangankan bunga, senyuman pun susah nak hadiahkannya untukku. Aku melangkah masuk ke dalam lif bersama tawa kecil terlepas dari bibir.

***

“Terima kasih je?”

Soalan Mr. F itu menerpa masuk ke dalam fikiranku lagi. Tidak pasti untuk kali keberapa juta. Aku mengunci pintu dan melangkah ke arah lif. Serabut pula apabila terkenangkan soalannya itu. Betul juga, kalau tidak kerana dia, silap-silap sudah penyek aku dilenyek oleh kereta buatan luar negara kepunyaan Airil. Bagaimana aku tahu nama lelaki itu? Dari mana lagi, dari kad yang diberinya itu lah. Apa agaknya harus kuberikan kepada majikanku itu? Tidak, untuk belanja si cerewet itu makan, bukanlah satu keputusan yang bijak tambahan pula setelah niatku disalah anggap pagi tadi. Baik aku belikannya kad dan apa-apa hadiah. Habis cerita. Masalahnya, hadiah apa yang boleh aku belikan kepada majikanku itu? Takut dikatakannya aku hendak memikat pula nanti. Susah betullah dapat majikan perasan.

Haikal memberikanku bunga sebagai tanda terima kasih. Tak sesuai rasanya kalau aku berikan Mr. F bunga pula. Hish! Bunga untuk si cerewet tu? Tak sesuai!! Lainlah kalau kaktus! Ha, itu memang sesuai dengan lidahnya yang tajam macam duri kaktus itu. Ketawa besar aku di dalam lif. Nasib baiklah aku seorang sahaja yang berada di sini. Bolehlah aku buat lif ini seperti aku yang punya..

Apa salahnya kalau aku belikannya kaktus sahaja. Kan senang. Tidaklah nanti aku dikatakan ingin memikatnya pula. Kakiku melangkah keluar dari lif bersama senyuman nakal di bibir tetapi senyumanku serta-merta mati. Adoi...! Aku mengusap lengan kananku. Malaun mana pula yang merempuhku ni? Tak menyempat-nyempat hendak masuk ke dalam lif kenapa? Macamlah lif ni nak lari!! Aku mengangkat wajah dengan perasaan geram dan memandang ke arah lelaki yang tercegat di hadapanku.

“E..e..ncik” Ujarku yang memang terkejut. Debaran mengisi ruang dada apabila mata kami bertemu. Perasaan geram yang berbukit di hati sebentar tadi tidak kutahu ke mana hilangnya.

“Awak ni..asyik-asyik langgar saya. Mata tu tengok depan boleh tak?” Eh,eh..dia yang langgar aku, cakap banyak pula!

“Tapi encik, kali ni encik yang langgar saya, bukan saya yang langgar encik.” Ujarku sedikit tegas.

“Apa bukti yang saya langgar awak?” Ujarnya yang menjeling tajam ke arahku.

“Tapi memang encik yang lang..." Belum sempat aku menghabiskan ayat dia memotong cakapku.

“By the way, saya tak perlukan hadiah sebagai balasan di atas pertolongan saya tu sekarang. Saya akan inform awak hadiah apa yang saya perlukan nanti.” Ujar Mr. F. Aku pula cuba memahami apa yang dimaksudkannya itu. Boleh pula dia hendak tetapkan apa hadiah yang dia kehendakinya. Bagaimana kalau hadiah yang dimintanya itu di luar kemampuanku untuk memberi? Dasar majikan berkuku besi! Arghhhhhhhh! Tertekannya hidup! Kenapa la jembalang ini yang selamatkan aku?!!

“Hah? Encik..hadiah apa yang encik nak?” Tanyaku yang semakin risau.

“Buat masa ni, tak ada apa-apa yang saya perlukan tapi esok-esok belum tahu lagi. Dah, tepi sikit. Mata tu lain kali tengok depan!” Ujarnya yang membuat isyarat dengan jari supaya memandang ke hadapan. Eeeee...geramnya aku! Aku terus melangkah sebaik sahaja pintu lif ditutup. Pandangan kulemparkan ke arah taman di sebelah kiriku.

“Alamak! Bunga ros aku!!” Aku terjerit kecil sambil menepuk dahi dengan lembut.
Ya Allah, bagaimana pula aku boleh lupa untuk membawa turun bunga pemberian Haikal itu? Apabila terpandangkan bunga-bunga yang berkembang indah di taman, barulah aku sedar yang bunga mawar merah pemberian Haikal tertinggal di dalam penthouse Mr. F.
Ah, bagaimana ni? Aku tidak mahu Mr. F salah anggap tentang hubunganku dengan adiknya pula nanti. Pilihan A, naik ke atas untuk mengambilnya, pilihan B, esok sahaja aku ambil bunga tersebut atau pilihan C, minta Mr. F bawa turun jambangan bunga itu untukku? Pilihan C?? Kau dah gila ye Noorul? Aku memarahi diri sendiri. Pilihan B? Esok kan hari sabtu, tak kanlah nak datang ke sini semata-mata untuk mengambil bunga tersebut. Aku meraup wajah dan kemudian kedua-dua tanganku memicit kepala yang semakin berserabut. Kaki masih tidak tahu ke mana hendak melangkah manakala otak pula ligat mencatur sama ada untuk naik ke atas atau tidak.

***

Aku terus melangkah dengan malas masuk ke dalam lif untuk naik ke atas. Nafas kutarik dengan dalam sebelum menekan loceng pintu. Ya, akhirnya aku membuat keputusan untuk mengambil bunga pemberian Haikal itu sebelum bunga tersebut sampai ke tangan Mr. F.

“Assalamualaikum encik.” Ucapku kepada lelaki yang masih berbaju pejabat itu sambil tersenyum.

“Waalaikumussalam. Nak apa?” Ujarnya acuh tak acuh.

“Saya tertinggal barang. Nak ambil boleh tak?”

“Barang apa?”

“Bunga”

“Bunga?”

“Ye sejambak bunga ros merah pemberian dari..”

“Err..dot dot dot.” Jawabku. Nasib baik aku tidak terkeluar nama Haikal tadi.

“What?! Dot dot dot?!!!”

“Pemberian dari seseorang, maksud saya.” Ujarku. Memang aku tidak mahu Mr. F mengetahui yang adiknya menghadiahkanku bunga ini. Takut pula lelaki ini salah anggap tentang hubunganku dan Haikal nanti.

“Cepat sikit, nak rehat pun susah. Ada je langau yang datang mengganggu.” Rungutnya. Aku terus masuk dan mengambil bunga yang berada di dalam bilik rehatku sambil mengetap bibir. Langau? Aku dipanggilnya langau? Memang dasar harimau tak sayang mulut dia ni. Mata Mr. F kulihat sedang memerhati jambangan bunga yang berada di tanganku. Apa agaknya reaksi majikanku ini sekiranya dia tahu Haikal yang memberikan bunga ini kepadaku?

“Terima kasih encik.” Ujarku dan terus menyarungkan kasut. Lelaki itu tidak langsung mengendahkanku dan sedang bersandar di atas sofa sambil menonton televisyen.

“Ah, lupa pula nak cakap.” Kataku. Mr. F menoleh ke arahku dan menanti ayat seterusnya untuk keluar dari mulutku.

“Jiran encik dah pindah siang tadi. Nampaknya, encik tinggal seorang je kat tingkat ni. Hati-hati okay. Kadang-kadang rumah kosong ada penghuni lain yang menumpang. Lagipun, makcik Jepun tu cakap rumah dia ..keras sikit encik! Tapi, encik tak takut hantu kan? Okay lah saya balik dulu..assalamualaikum.” Ujarku sambil menahan ketawa yang sudah pun meletus di dalam hati. Wajah Mr. F yang sedikit berubah tadi membuatkanku ketawa besar di dalam lif. Tidak tahu pula perubahan itu adalah kerana bengang denganku ataupun takutkan hantu. Jangan malam ini Mr. F pulang bermalam di rumah orang tuanya sudahlah. Ketawa yang baru hendak reda semakin bertambah apabila aku berfikir begitu.

***.