DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Friday, 25 November 2011

Isteri Separuh Masa 18

Bab 18
Kereta kuparkirkan betul-betul di hadapan pintu pagar. Kemudian, aku terus keluar dari kenderaan bersama beg dan fail di tangan. Sesampai sahaja di hadapan pintu pagar, tangan kananku mula menyeluk ke dalam beg untuk mengeluarkan gugusan kunci yang . diberikan oleh Abang Nazrin kepadaku tempoh hari.
“Ish, mana pula kunci ni?” Aku bertanya pada diri sendiri setelah kunci gagal dikesan oleh jemariku. Setelah puas menyelongkar beg, baru aku teringat yang aku telah tertinggal kunci pintu pagar dan pintu utama rumah di dalam bilik. Aduhai, masalah betullah. Melihat keadaan rumah yang gelap, aku pasti semua orang sudah masuk tidur. Nampaknya, tidak ada pilihan lain dah. Terpaksa jugalah meminta tolong dengan Abang Nazrin walaupun aku tidak pasti sama ada telingaku ini sudah bersedia atau belum untuk mendengar leteran dan tengkingannya sekejap lagi. Akhirnya, telefon bimbit kukeluarkan dari dalam poket baju kurung.
“Assalamualaikum Dr. Nazrin..” Ujarku.
“Waalaikumussalam. Hmm..apahal?” Jawabnya acuh tak acuh.
“Saya tertinggal kunci kat...” Belum pun sempat aku menghabiskan ayat lelaki itu sudah pun memotong. Mata kujulingkan ke atas.
“Oh..tertinggal kunci. So?” Sinis sahaja suara lelaki itu.
“So, macam mana saya nak masuk ni?” Soalku dengan perlahan.
“Tunggu situ sampai aku datang. Kalau dah tak sabar sangat, pandai-pandailah kau panjat pintu pagar atau tembok batu tu.” Jawab lelaki itu dengan selamba dan talian terus dimatikannya.
“Hello! Hellooo!!!” Isk, aku belum habis cakap lagi dia dah letak. Geramnya!
Ada ke patut dia bagi cadangan supaya aku panjat pintu pagar yang tinggi ni? Dia ingat aku spiderwoman agaknya? Aku menyandarkan badan pada pintu pagar untuk seketika. Setelah sepuluh minit menunggu, lelaki itu belum juga muncul. Bibir kuketap dengan geram. Mesti si bapak singa tu nak main-mainkan aku! Kenapalah, aku menunggu macam orang bodoh dari tadi? Nampaknya, aku kena panjat ajelah. Tak berhati perut betul lelaki tu! Bukan dia tak tahu aku yang feminin lagi ayu ni kurang arif di dalam bidang panjat-memanjat. Nasib baik, aku pakai ‘legging, kalau tidak, memang tidur dalam kereta ajelah malam ni. Dengan teragak-agak, aku cuba untuk memanjat pintu pagar berwarna hitam ini. Akhirnya, berjaya juga tetapi entah kenapa, aku tiba-tiba berasa gayat apabila sampai di bahagian atas pintu tersebut. Mata kupejamkan seketika untuk menenangkan diri.
“Tak padan dengan pakai baju kurung, ada hati nak panjat pintu pagar. Tak sesuai langsung!”
Aku terus membuka mata apabila terdengar suara itu. Abang Nazrin! Mati-mati aku ingat dia sedang melepak di atas katil. Rupa-rupanya baru balik dari ‘jogging’. Lelaki yang memakai baju t-shirt Nike berwarna putih yang dipadankan dengan seluar track hitam itu kelihatan menggelengkan kepalanya.
“Cepatlah turun! Kau nak tidur kat atas tu ke?” Tengking lelaki itu dari bawah.
“Sebenarnya, saya tak tahu turun ni..” Jawabku dengan perlahan. Semakin gayat jadinya apabila memandang ke bawah.
“What?!” Tengkingan Abang Nazrin berkumandang lagi. Walaupun tidaklah kuat tetapi cukup untuk menggerunkan hatiku. Ah, pasti dia marah benar denganku sekarang. Silap-silap haribulan, aku terpaksa tidur kat atas ni nanti!
“Tiba-tiba aje rasa gayat!” Ujarku dengan perlahan.
“Naik atas tu, pandai pulak! Nak turun tak tahu!” Bentak lelaki itu. Aku pula terus menggenggam besi hitam ini dengan sekuat mungkin. Rasa seperti hendak tercampak turun pun ada jugak ni.
“Saya memang tak pandai bab panjat-memanjat ni..” Luahku dengan jujur.
“Kalau dah tahu tak pandai, kenapa panjat jugak?! Aku suruh kau tunggu sampai aku datang, kan tadi?” Soalnya. Memang salah aku jugak kerana berprasangka buruk tadi. Mati-mati aku ingat dia sengaja hendak mempermainkanku.
“Saya ingatkan awak nak main-mainkan saya. Dekat sepuluh minit saya tunggu!” Jawabku yang kemudiannya melarikan anak mata ke arah lain. Bukan apa, semakin aku pandang ke bawah, semakin pening terasa kepalaku ini. Rasa seperti hendak terjatuh aje.
“Kau ni memang menyusahkan betullah!” Aku tahu ayat itu mesti akan keluar dari mulut si bapak singa ini.
“Hulurkan tangan!” Ujar lelaki itu kemudiannya membuatkan aku terus memandang ke arahnya. Biar betul?
“Ha?”
“Kau ni nak turun ke tak nak?!” Bentak lelaki itu. Dia kemudian merapatkan diri ke arahku. Aku pula terus menganggukkan kepala.
“Eh, mestilah nak..”
Dengan berhati-hati aku cuba juga untuk turun sedikit dan menghulurkan tangan kanan kepadanya. Tapi, tiba-tiba sahaja aku hilang imbangan dan berasa seperti hendak terjatuh. Akhirnya kejadian yang paling aku takuti telah pun berlaku. Aku terus terjatuh dan menghempap Abang Nazrin. Kami sama-sama terjatuh ke bawah. Perit terasa tapak tanganku yang pastinya telah pun terluka sedikit.
“Auchhhh!” Launganku yang sedikit kuat menyebabkan Abang Nazrin meletakkan jari telunjuknya di atas bibirku.
“Shhh..! Kau nak bangunkan semua orang ke?” Soalnya dengan kasar. Aku pula terus kaku kerana tidak sangka lelaki ini akan bertidak begitu. Berani betul dia menyentuh bibirku? Nak ambil kesempatan agaknya?! Ish!! Belum pun sempat aku meluahkan rasa tidak puas hati, lelaki itu bersuara lagi.
“Boleh tak bangun sekarang? Ataupun, kau nak tidur kat sini malam ni?” Bisiknya perlahan. Soalan itu menyedarkan aku tentang kedudukanku sekarang. Apabila menyedari yang aku masih lagi berada di atas badan lelaki itu, aku terus menjadi kalut dan terus bangun berdiri. Mata kufokuskan pada tapak tangan yang terluka sedikit. Kemudian, aku mencuri-curi pandang ke arah lelaki itu. Abang Nazrin kulihat sedang tunduk memerhati ke arah sikunya. Alamak, dia cedera sebab aku ke? Habislah Medina Izwani! You are so dead! Kejap lagi mesti aku akan ditengkingnya.
“Maafkan saya! I’m so sorry.” Ujarku dengan bersungguh-sungguh setelah terlihat ada darah mengalir di siku lelaki itu. Besar juga lukanya! Perasaan bersalah yang menebal di dalam diri menyebabkan aku terus-menerus meminta maaf darinya tetapi lelaki itu hanya diam sahaja dan terus bangun. Sebelah tangannya menyeluk ke dalam poket seluar dan mengeluarkan kunci. Aku pula hanya mampu memerhati dengan penuh rasa hairan. Kenapa dia tak tengking aku ye?
***
Sudah setengah jam aku mundar-mandir di dalam bilik ini dengan botol ubat dan kapas di tangan. Masih tidak tahu aku patut mengetuk pintu bilik ini atau tidak. Ah, relakslah Wani. Macamlah kau tak pernah dengan tengkingannya tu. Aku berkata pada diri sendiri. Akhirnya, setelah menarik nafas dalam-dalam, aku memberanikan diri mengetuk daun pintu.
Tok! Tok!
Tidak lama kemudian, pintu dibuka dari luar. Aku pula terus gugup apabila pandangan kami bertemu. Ayat-ayat yang kususun tadi hilang entah ke mana. Pandangan mata kularikan ke arah lain sambil tangan kiri membetulkan kedudukan pijama berlengan panjang di badan.
“Kau nak apa lagi?” Soal lelaki itu sambil bercekak pinggang. Kemudian, kulihat dia berjalan ke arah katilnya dan melabuhkan punggung di situ. Buku yang terdampar di atas katil dicapainya tanpa mempedulikanku. Aku pula, dengan teragak-agak berjalan menghampirinya. Ada debaran di dada tetapi kuabaikan sahaja.
“Err..maaf fasal tadi. Sebab saya, awak pun jatuh sekali.” Ujarku dengan bersungguh-sungguh.
Wajah kacak lelaki itu yang sedang membaca kuamati sedikit. Kemudian, aku terus melarikan anak mata ke arah sikunya yang cedera disebabkan olehku. Kalau dia hendak menengkingku ketika ini pun aku rela kerana memang aku yang bersalah di dalam kes ini. Aku tidak patut berprasangka buruk terhadapnya tadi. Sepatutnya aku tunggu sahaja segingga lelaki itu sampai.
“Biar saya letakkan ubat kat siku awak yang luka tu ye...” Ujarku lagi setelah tiada respons kuterima darinya. Mendengar sahaja kata-kataku, lelaki itu terus menutup bukunya dengan kasar.
“No Wani! You don’t have to do this.” Ujarnya dengan tegas.
“I have to..sebab saya, awak jatuh..” Entah dari mana datangnya keberanian ini, aku sendiri pun tidak tahu. Yang pastinya, aku rasa sangat bersalah terhadapnya.
“Kau ni tak faham bahasa ke? Aku cakap tak perlu, tak perlulah!” Suaranya yang mendatar tadi kini semakin meninggi. Matanya pula terus memanah mataku.
“Mana boleh macam tu. Lagipun, kebetulan dalam kereta saya ada ubat ni. Memang bagus untuk luka.” Jawabku dengan lembut. Botol ubat terus kubuka. Dengan berhati-hati aku terus menuangkan cecair kuning ini ke atas kapas dan menyapu dengan perlahan pada siku lelaki itu yang luka. Wajahnya yang berkerut memberitahuku yang sikunya pedih sedikit disebabkan cecair ini.
“Sorry. Memang pedih sikit tapi ubat ni memang mujarab tau.” Kataku sambil menutup botol ubat. Lelaki itu hanya merenung sahaja ke arahku. Lain benar renungannya kali ini menyebabkan jiwaku sedikit resah.
“Wani..” Panggilnya perlahan.
“Hmm?” Tangan kananku menyebak rambut yang panjang ke belakang.
“I’m sorry..” Dengan perlahan dia berkata begitu. Aku yang masih lagi tidak percaya yang dia menyebut ayat itu kepadaku terus bersuara.
“Excuse me?” Biar betul dia meminta maaf tadi? Ataupun aku yang salah dengar?
“Nothing..” Ujarnya sambil menggelengkan kepala. Kemudian, buku yang terdampar di atas katil dicapainya semula. Aku pula terus mengatur langkah menuju ke dalam bilik. Tangan kanan mengurut dada yang semakin bergetaran.
“Wake up, Wani! Jangan nak berangan! Tak mungkin lelaki itu meminta maaf dari kau. You must have heard wrongly!” Ada suara berkata begitu kepadaku saat ini.
Aku terus menghempaskan diri ke atas katil sambil memandang ke arah siling. Renungan lelaki itu yang lain sedikit dari biasa terbayang di ruang fikiran menyebabkan ada senyuman terbit di bibir kala ini tetapi cepat-cepat kuhapuskannya. Perasaan untuk Abang Nazrin harus kubuang jauh-jauh. Jika tidak, aku juga yang akan merana nanti kerana sudah berkali-kali dia memberitahuku yang hatinya hanya untuk Kak Zita.
“Wani, tolonglah faham! He is not for you.” Untuk kesian kalinya, aku mengingatkan diriku.

Wednesday, 23 November 2011

Much love from Seoul :)

Assalamualaikum semua :)

First of all, Suri nak mintak maaf sangat2 sebab agak lama menghilangkan diri. Suri benar2 sibuk menyelesaikan pelbagai urusan. Ni barulah ada masa sikit nak menghadap laptop..:) Terima kasih untuk semua komen-komen yang diberikan kat blog dan kat facebook. Maaf juga sebab tak sempat hendak balas komen-komen anda. Suri akan cuba balas kesemuanya nanti. :) Tentang ISM 18, InsyaAllah, akan ada di blog ni esok :D Jadi, nantikan ya.

Suri sekarang berada di South Korea. Rindu sangat nak berkarya semula. Rindu jugak dengan para pembaca yang setia melawat blog Suri ni..thank u so much!! Kepada para pembaca yang tinggal di Seoul, bolehlah tinggalkan alamat blog atau email :)Boleh kenal-kenal :D Okay, Suri nak shopping barang-barang dapur kejap. Salam sayang untuk semua, dari Suri di Seoul, South Korea!

Nantikan ISM 18, esok yea..!

Hugs and kisses,
Suri :)