DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Friday, 11 July 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 3]

Bab 3




"Ya Allah..ada 6 jam lebih lagi!" Terlepas juga keluhan dari bibir.

Baru 15 minit berada di atas awan tetapi sudah berkali-kali aku melihat jam di tangan. Mencongak waktu dalam rasa rimas yang kian menggunung. Lelaki korea yang kerek lagi poyo di sebelah kananku ini kulihat sudah tidak sabar untuk blah dari sini. Matanya diliarkan dan tercari-cari krew kabin yang masih tidak berganjak dari tempat duduk mereka. Maklumlah, signal memasang tali pinggang keselamatan masih belum dipadamkan. Masam mencuka sahaja wajahnya seperti jeruk basi!


Encik Faris pula, walaupun tempat duduknya di hujung sana, ada sahaja modalnya untuk berbual. Nasib baiklah perempuan korea yang berada di sebelahnya tu asyik tidur aje dari tadi. Kalau tidak, pasti makcik tu tidak akan selesa. Sudahlah orang yang duduk di ruangan ini memang membayar lebih untuk keselesaan.

"Bella."

Ahhh..tengok la tu. Ikutkan hati, nak pura-pura tidur aje tetapi takut nampak sangat menipunya. Tangan yang sedang menyelak majalah kini terhenti seketika. Aku menoleh ke kiri dengan wajah yang serius. 

"Ye Encik Faris." 

Dia kulihat tersenyum lebar. Aik, aku buat muka serius pun dia masih tersenyum begitu?

"Abang Faris." Betulnya. Masuk kali ini, tidak kutahu sudah berapa ratus  kali dia menegurku tentang perkara ini. Nak panggil dia abang? Memang tak lah!

"Saya tak selesa." Ujarku sedikit gugup sambil menggelengkan kepala. Dia kulihat mengambil nafas dalam-dalam. 

"Nanti sampai Malaysia, biar saya hantar awak ke rumah." Tawarnya. Kelam-kabut aku menggelengkan kepala. 

"Eh..takpe takpe. Kak Long saya akan datang jemput." Jawabku bersama senyuman sumbing di bibir. 

Tidak selesa betul nak bersembang dalam keadaan yang begini. Bunyi enjin pesawat yang sedikit bingit memaksa aku untuk kuatkan suara apabila bercakap dengannya. 

"Are you sure? Atau awak tak sudi?" Duga Faris. Alamak..dia macam tahulah pulak.

"Bukan tak sudi tetapi memang Kak Long akan ambil saya nanti." Jawabku dengan bersungguh-sungguh.Kemudian, aku terus membuka kembali majalah dengan wajah yang pura-pura seriusnya.
Kak Longlah sangat! Padahal awal-awal lagi Kak Long dah minta maaf kerana dia tidak dapat menjemputku. Ada urusan penting katanya. Ah, aku pun bukan tak biasa ambil teksi balik rumah. 

"Erm..awak pakai nombor apa ye di Malaysia nanti?"

Ahhh lagi-lagi suara itu. Mataku masih lagi pada majalah. 

"Takde!" 

Opps..tak dapat dikawal. Tegas sahaja perkataan itu keluar dari mulutku. Terus sahaja aku berpaling ke arahnya. Wajah Encik Faris kelihatan sedikit terkejut. Aku cuba memaksa senyuman di bibir.

"I mean, saya takde nombor Malaysia." Jawabku dengan lembut. Di dalam hati Allah sahaja yang tahu. 

Kenapa dia tidak pernah faham? Dari tahun lepas dia mencuba. Kalau aku, dah setahun kut, harus berputus asa. 

"Habis tu, macam mana saya nak contact awak?" Soalnya lagi. Rasa nak hempuk kepala atas meja saat ini. Belum sempat aku menjawab, dia bersuara lagi.

"By email?" Cadangnya. Kedua-dua belah keningnya terjungkit ke atas. 

"Erm..tapi saya jarang check email masa cuti sem." Jawabku. Ada riak kecewa sedikit di wajah lelaki berkemeja biru muda itu. 

Kata umi, jangan sesekali beri harapan jika tidak suka. Di dalam kepala pula tercari-cari sebab kenapa dia ingin sangat untuk mendekati aku. Padahal rupa paras okay dan ada kerjaya yang bagus. Malah, beberapa orang kakak final year pun ada menaruh minat dengannya.  Kenapa dia  harus bikin kepala aku pusing?

"What about nombor Kak Long awak?" Soalnya lagi membuatkan aku tergamam seketika. Agaknya, perkataan putus asa memang tidak ada dalam diari hidupnya. Aduh masak ni! 

"Ha?" Mata kukecilkan bersama otak yang keliru. Terperangkap dah ni!

"Nombor Kak Long awak" Ulangnya lagi membuatkan aku buntu. Apa pulak kata Kak Long nanti? Aduh masak aku!

"Bingo!"

Sinis sekali bunyi suara yang datangnya dari sebelah kanan. Terus sahaja aku menoleh ke arah lelaki kerek di sebelah kananku. Bibir kuketap geram. Bingo? Macam perli aku je. Wajahnya kulihat tersenyum menyindir tapi mata difokuskan tepat pada majalah. Mataku tertancap seketika pada majalah berbahasa Korea di tangannya. Isk, kau ni pun satulah Bella. Apa kejadahnya dia nak perli kau. Dia mana tahu berbahasa melayu! Bersama wajah yang sedikit berkerut aku berpaling ke hadapan. 

"Bella." 

Aku tersenyum kelat ke arah Encik Faris. Bella. Bella. Bella! Agaknya itu perkataan kegemarannya. 

"Boleh kasi saya nombor Kak Long awak? Saya nak save ni." Telefon bimbit di tangan digawangnya ke kiri  dan ke kanan. 

"Aaaa..nombor Kak Long? Saya..saya.." Sudah tidak tahu lagi alasan apa yang harus aku berikan. Belum pun sempat menghabiskan ayat, si dia bersuara lagi.

"Jangan beritahu saya Kak Long awak takde handphone pulak." Ada ketawa kecil di hujung ayatnya. Dari gaya percakapannya itu, dia tahu aku sedang mencari alasan. 

"Sebenarnya, saya seganlah dengan Kak Long saya. Apa kata Encik Faris email je. Saya check nanti." Ujarku. Aku tahu, selagi aku tidak memberikan apa yang dikehendaki, selagi itulah dia akan mencari jalan untuk mendapatkannya. 

Ada riak tidak puas hati pada wajahnya. Terus sahaja aku bersuara.

"bellabellabella@gmail.com. 3 kali bella tau. B-E-L-L-A"  Beriya-iya aku mengeja. Bukan apa, aku tidak mahu dia meminta nombor Kak Long. 

"Okay." Jawabnya ringkas sambil menjungkitkan bahu. Jemarinya pula lincah  menekan keypad pada skrin Samsung Galaxy 5 miliknya. Aku hanya mampu melihat sahaja telatah lelaki berkulit cerah itu. Janganlah nanti inbox aku penuh dengan email-email darinya. Penatlah nak delete nanti!

"Done!"  Ada senyuman beraja di wajahnya kini. Baru sahaja aku ingin melarikan anak mata dari wajahnya, dia bersuara lagi.

"Awak tahu kan saya masih menanti jawapan dari awak?"  Walaupun suaranya kini berubah rentak dan lebih perlahan dari tadi, aku masih dapat mendengarnya dengan jelas. 

Ahhh sudah! Dia mula dah. Ini yang aku malas ni. Terus sahaja aku melarikan anak mata ke arah lain. Kepala yang tidak gatal kugaru sedikit. Tak tahu apa nak jawab! 

"So, apa rancangan awak masa cuti  nanti?"  Soalnya setelah melihat aku terdiam tanpa kata.

Makan tidur, makan tidur! Sesungguhnya itu sahaja yang berada di dalam kepalaku setelah berhempas pulas berperang dengan kertas-kertas peperiksaan semenjak beberapa minggu lepas.

"I don't have any yet." Jawabku dengan jujur. 

"Nak keje part-time tak?" Soalannya kali ini membuatkan mata aku bersinar. 

Yes! Kerja part-time! Buat pertama kalinya Encik Faris bercakap tentang sesuatu yang mampu menarik minat aku. Memang aku pernah terfikir untuk bekerja semasa cuti semester. Tapi, tak mahulah aku termakan budi Encik Faris.

Ingin aku menjawab pertanyaan Encik Faris namun tidak jadi untuk berbuat demikian apabila kelihatan seorang pramugari sedang melangkah ke mari. Terus sahaja aku menjeling ke atas. Oh, signal memasang tali pinggang keselamatan sudah pun dimatikan. Serentak dengan itu juga aku melonggarkan tali pinggang yang melilit badan.

"Hi sir." Ujarnya sebaik sahaja ke mari. Perempuan cantik itu berdiri betul-betul di sebelah kanan lelaki korea yang poyo ini. Belum sempat dia berkata apa-apa, lelaki ini bersuara.

"Can I change my seat now?" Soalnya. Amboi, dah tak sabar nak blah dari sini. Elok juga kau berambus! Meluat aku dengan lelaki macam ni.

"I'm really sorry sir. As you can see, all the seats are occupied.  There isn't any empty seat in this bussiness class." Dengan tenang si pramugari menjawab soalannya. 

Padan muka! Ikutkan hati mahu sahaja aku ketawa sinis saat ini kerana permintaannya tidak dapat ditunaikan namun aku tidaklah sekejam itu. Yang benar, aku tidaklah seberani itu. Namun sengihan di bibir tidak dapat kusembunyikan. 

Aku hanya memerhati sahaja riak wajah lelaki di sebelahku ini. Wajahnya yang cerah kini sudah bertukar merah sedikit. Terus sahaja dia meraup wajahnya.

"May I know what's your problem, sir? We will try our level best to fix it." Penuh prihatin pramugari yang bernama Alisa itu bersuara.

"Can't you see? I was given a seat next to her. She has been so noisy, talking to her friend. I just couldn't take it." Selamba sahaja ayat tersebut meluncur keluar dari mulutnya.

 Tangan sebelah kiri pula menunjuk ke arahku. Berderau darah di dalam badan. Geramnya Ya Allah! Memang dia sengaja nak cari fasal dengan aku. 

"Hoi! Apesal kau tak mengadu sekali tentang enjin pesawat yang bingit ni?" Tidak dapat dibendung lagi. Laju sahaja aku membisikkan ayat itu di telinganya. Dia pula seperti mengerti apa yang aku katakan, terus sahaja menoleh ke arahku. Kami bertikaman mata untuk seketika. Tajamnya tu dah boleh tembus ke belakang kepala. 

"Please calm down, sir." Pujuk cik pramugari. 

"Excuse me."

Ketiga-tiga kami berpaling ke kiri. Encik Faris! Aik, bila pulak dia berdiri betul-betul di sebelah aku ni?

"Would you like to switch seats with me?" Soalnya dengan bersungguh-sungguh kepada lelaki di sebelahku. Tersentak aku seketika.

"Yeah, you can do that. Just let me know." Ujar pramugari pulak sambil tersenyum. Seakan-akan masalah negara sudah dapat diselesaikannya. 

Dia kemudian meminta diri seketika dan anak mataku hanya melihat sahaja dia berlalu ke bahagian belakang kabin dengan hati yang bercelaru. Kalau Encik Faris tukar tempat dengan lelaki ini, maksudnya, Encik Faris akan duduk dengan aku sepanjang penerbangan ini. Oh tidak! Cemas seketika aku jadinya.

"Well.." 

Lelaki korea di sebelahku sudah mula bersuara namun dengan pantas aku merapatkan diri pada penghadang yang memisahkan kami. Kepala kudekatkan ke arah lelaki itu yang kelihatan sedikit terkejut. Sebelah keningnya terangkat ke atas. 

""Jebbal! Hajima..please, don't do that." Rayuku dengan bersungguh-sungguh. Intonasi suara masih kukawal agar Encik Faris tidak mendengarnya. 

Ada senyuman sinis beraja di bibir lelaki yang berkemeja putih ini. Anak matanya kini menikam mataku dan kemudian berlari ke serata wajah.

"I'm really sorry. I won't call you kkangpae anymore. You are not a gangster. I am. I am!" Rayuku lagi. 

Memang tak masuk akal! Sanggup aku mengaku yang aku pulak gangster! Ya Allah Bella, apa yang kau buat ni? Ah, nasiblah. Aku tak mahu duduk di sebelah Encik Faris yang memang mengharapkan sesuatu dariku. 

"Sorry. Joesonghamnida." Bersungguh-sungguh aku membisikkan kata-kata itu pada lelaki ini. Aku sudah tidak peduli tentang apa-apa lagi. 

Lelaki korea ini kulihat dengan selamba mengeluarkan komputer ribanya dari dalam briefcase. Kemudian, dia meletakkannya di atas meja. Sebaik sahaja punat on pada komputer ribanya ditekan, dia menoleh ke arahku.

"Beg me more." Dengan selamba dia berkata begitu. Aku pula terdiam seribu bahasa.



Memang sakit hati melihat gaya perasan bagusnya. Kalau dia ni adik aku, memang berbirat dah muka tu. Geram betul! Namun, tidak ada apa yang boleh dilakukan. Terus sahaja aku menoleh ke kiri. Encik Faris masih menanti. 

"Err..Encik Faris. Dia suruh saya beritahu encik..kalau dia nak tukar nanti, dia akan maklumkan." Pandai-pandai aku berkata begitu.

"Are you sure Bella?" Soal Encik Faris. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar hitam yang dipakainya.

"Yes..yes..Encik Faris duduk la dulu. Kejap lagi diorang nak serve air." Lantaklah kalau aku kedengaran seperti menghalau. Degupan di dada sedikit laju saat ini. Takut sekiranya lelaki korea di sebelahku ini tiba-tiba pula mencelah. 

"Okay.." Lemah ayat yang keluar dari bibir Encik Faris. Sempat lagi dia menjungkitkan bahu sebelum berlalu. Aku pula, sepantas kilat menjengukkan kepala di penghadang yang terletak di sebelah kananku. Serius betul muka lelaki ini menghadap komputer riba di hadapannya. Hello Bella, pernahkah dia tak serius? Kalau senyum pun, senyum sinis je.

"Look, I won't talk to him anymore. I won't make any noise. I promise." Ujarku dengan bersungguh-sungguh. Dalam rasa geram yang beraja di hati, ada juga terselit rasa lega kerana setidak-tidaknya, aku tidak perlu duduk di sebelah Encik Faris. 

" I'll just sleep or at least pretend to sleep." Janjiku lagi sambil tersengih sedikit. Kata orang, api jangan dilawan dengan api. Matanya masih lagi menikam mataku namun aku tetap juga tersengih. Erkk..gerunlah pulak. Anak mata terus kularikan dan tiada lagi sengihan di bibirku. 

Beg yang berada di bawah tempat duduk kucapai dengan berhati-berhati dan kuletakkan di atas riba. 

"But I don't want to sit next to you. Shiro-yo" Tegas bunyi suara itu. Eeee keras betul hati dia ni. Degil! Aku menjeling seketika ke arahnya yang sedang menaip sesuatu di dalam bahasa korea. 

"Do you hate me that much?" Soalku sambil mengecilkan mata. 

Tak masuk akal. Hanya kerana aku terlanggar dia tadi, dia boleh benci aku sampai begini. Zip beg kubuka dengan cermat dan tangan mula mencari sesuatu. Mataku masih lagi pada wajahnya dan tidak sempat kularikan apabila dia juga memandang ke arahku kini. 

"Nan niga silh-eo!" Aku tidak suka engkau! Itulah yang dikatanya. Bersungguh-sungguh betul ketika dia berkata begitu. Wajah ketat itu membuatkan aku gerun. Janganlah dia bangun dan tukar tempat dengan Encik Faris.  Sleeping mask comel kukeluarkan dari dalam beg dan aku terus menoleh ke arahnya.

"You don't like me. Right?"  Soalku lagi. Dia hanya memerhati sahaja bersama wajah tidak puas hati.

"It's okay, I can just cover my face." Ujarku dengan selambs. Dia pula masih memerhati gelagatku. 


Sleeping mask berbentuk burung hantu di tangan terus kupakaikan pada wajah dan 1/3 wajahku sudah pun ditutup. Dengan perlahan-lahan aku menyandarkan badan pada kerusi. Harap-harap menjadilah strategi aku kali ni. Aku rela tutup muka dengan benda alah ini sepanjang flight. Kalau itu mampu mengelakkan Encik Faris dari duduk di sebelahku.

Sepi.

Dengan perlahan-lahan aku menarik sleeping mask sebelah kanan ke atas sedikit. Dia nampaknya masih memerhatiku! Gerun di hati semakin bertambah saat ini namun aku cuba juga untuk tersenyum.

"Naneun Jalgeoya. I'm sleeping now. Goodbye!" Aku cuba untuk selamba ketika berkata begitu walaupun hati sedang bercelaru dan risau. Senyuman juga kumaniskan lebih dari biasa. Siap lambai sedikit ke arahnya sebelum menutup kembali mata kananku. 

"No michaeso!!" Dengusnya dengan kasar. Dia cakap aku gila? Bibir kuketap geram saat ini namun aku bersyukur kerana dia masih mengawal nada suaranya. Malu juga kalau penumpang-penumpang lain dengar. 

Sekali lagi aku menyelak sedikit sleeping mask di wajah. Nampaknya dia sedang tekun menghadap komputer riba. Badannya tidak disandarkan pada kerusi. Dari sisi, aku dapat lihat rambutnya yang tersisir kemas. Dari gayanya, dia kelihatan seperti seorang yang sangat serius dan sibuk. Anak mataku berlari ke arah jemarinya yang lincah menekan keyboard. Lengan pada baju kemeja dilipat kemas sampai ke siku menampakkan tangannya yang berkulit cerah. Wajahnya dari sini, memang nampak sangat menarik. Tidak seperti kebanyakan lelaki korea, dia kelihatan lain sedikit. 

Okay Bella! Dah jauh sangat tu mata kau berlari. Eloklah kembali ke pangkal jalan. 

Sleeping mask yang terselak sedikit tadi kupakaikan dengan kemas dan mata kupejamkan sementara menunggu makanan tiba. 

***



P/S masih tidak boleh komen di sini..:( Something wrong with the setting kat blog ni. Kalau nak komen, terus ke group di  fb  :)