DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Friday, 15 August 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 12]


Bab 12

Erghhhh! Geramnya!

Kalau tak kerana umi, memang malas aku nak turun bawah. Bantal yang berada di dalam pelukan kubaling dengan geram ke atas lantai. Kata Kak Long, memang umi ajak Pakcik Dani dan lelaki itu datang sekali untuk makan tengahari di sini. Isk, muka tak malu betul! Bukan dia tak tahu yang aku ni memang berbulu gila dengan dia. Berani ye dia datang ke mari? Padangan kulemparkan ke arah siling putih  di atas sana. Agaknya, kalau arwah ayah masih hidup, mesti arwah pun sangat rapat dengan Pakcik Dani, macam Pak Su jugak. Siap pergi kerjakan umrah bersama-sama lagi. 



"Bella!"

Jerit Kak Long dengan geram dan serentak dengan itu juga bantal hiasan berbentuk hati yang berada di tangannya dibaling ke arahku.

Pap!

Tepat terkena pada wajah!

"Iskk! Apa ni Kak Long? Sakit tau tak?" Aku menyeringai geram. Isk Kak Long ni, main baling-baling bantal pula! Comforter yang menyelimuti tubuh kutarik hingga ke paras dada.

"Tolonglah turun Bella. Dah berbirat lengan Kak Long ni asyik dicubit umi. Umi ingatkan Kak Long tak panggilkan Bella, agaknya."  Lengannya ditunjukkan kepadaku bersama wajah yang sugul. 

Memang aku tahu umi gemar betul mencubit jika dia tidak puas hati dengan kami. Jari macam ketam! Tawa kecil terlepas dari mulutku. 

"Ololo kesiannya. Tapi Bella malas la nak turun Kak Long." Ujarku yang masih lagi berbaring. Kedua-dua belah tapak kaki yang berada di hujung katil pula kugoyangkan ke kiri dan ke kanan. Kak Long kelihatan memicit bahagian dahinya saat ini. 

"Suruh aje lah dorang makan dulu. Meja yang Kak Long beli tu muat-muat untuk 6 orang aje!" Dengan selamba aku berkata begitu.

 Majalah yang terdampar di sebelah kiri katil kucapai dan mataku mula menjalar ke segenap isi di dalamnya. Trend hijab terkini. Pfftt! Meletus tawa saat ini. Terkini dan hijabistalah sangat! Lilit-lilit macam pocong! Namun, tidak juga dapat menutup aurat dengan sempurna. Jenis penggayaan tudung begini yang mereka promosikan? Ada rasa marah,sedih dan kecewa menjalar di jiwa saat ini. 

Baru sahaja ingin menyelak ke halaman seterusnya, majalah di tanganku ditarik oleh Kak Long. Adess..kacau betullah! Masa cuti ni lah aku nak guling-guling atas katil sambil baca majalah. Kalau kat Seoul tu, mana ada masa. 

"Kak Long..kasilah balik majalah tu!" Rengekku sambil menghulurkan sebelah tangan. 

"Jangan harap!" Bentaknya seraya menarik lengan kananku  dengan kuat. Dengan malas aku bangun dari pembaringan dan duduk bersandar di  kepala katil. 

"Alah..memanglah meja Kak Long beli tu untuk 6 orang. Tak cukup satu tempat je kut. Umi dah tambahkan kerusi untuk kau dik. Jangan buat hal. Jom turun."  Mendengar sahaja kata-kata Kak Long, aku terus menggaru kepala dengan kedua-dua belah tangan. 

"Ya Allah..Bella tak selesalah.." Getusku geram. Berkerut seribu wajahku saat ini. Kak Long meraupkan wajahnya beberapa kali.

"Habis tu, ingat Kak Long selesa sangat ke?? Kak Long ni lagilah, Bella..Kak Long kerja kat company dorang tau. Kau ingat Kak Long tak kekok ke? Sudahlah tu, Pakcik Dani, umi, Mak Su dan Pak Su belum tahu tau Kak Long kerja dengan dia. Kak Long ni lagi kekok, Bella.." Bersungguh-sungguh Kak Long membebel saat ini. Ada keluhan berat yang keluar dari mulutnya membuatkan aku terdiam untuk seketika.

Benar, kalau aku berada dalam situasi Kak Long, mungkin aku lebih tertekan dari sekarang agaknya. Big boss datang rumah kut. Tapi, dia dengan Kak Long, macam okay aje. Tak macam dia dengan aku. Samseng dan poyo semacam! Aku terus sahaja bangun berdiri. Tangan kanan kuhulurkan pada Kak Long.

"Jom." Ujarku dengan tiba-tiba. Tudung bawal yang tersangkut pada kerusi kucapai dan kusarungkan ke atas kepala.

"Bella temankan Kak Long. Kak Long janganlah down sangat sampai macam ni." Pujukku. Memang Kak Long nampak tak selesa, sama sepertiku. 

"Kak Long bukan apa..umi tu..nak sangat kita turun. Kalau umi tak kisah, Kak Long pun malas nak beriya menghadap dorang tu." Luah Kak Long. Kepala terus kuanggukkan tanda faham. 

Kami melangkah beriringan menuju ke arah tangga. Isk, seperti ada besi yang merantai kaki aku dan Kak Long pula saat ini. Masing-masing menuruni anak tangga dengan sangat payah. Apabila tiba di pertengahan tangga, aku yang berada di hadapan Kak Long, terus sahaja berlari ke atas. Biar Kak Long ajelah yang turun dulu. 

"Bella..turunlah dulu!" Bisik Kak Long dalam nada tidak puas hati yang sangat tinggi sambil menjegilkan matanya. Aku hanya mampu menggelengkan kepala laju-laju. Tanda tidak mahu. 

Kak Long yang kulihat ingin meluahkan rasa tidak puas hatinya kelam-kabut meletakkan jari telunjuk di bibir saat ini. Tersentak aku seketika. Dah kenapa pulak dengan dia ni?

"Jodoh tu memang rahsia Allah. Dah ditetapkan semenjak kita berumur 4 bulan di dalam kandungan ibu lagi. Sebagai Hamba, tak salah untuk kita berusaha, Ngah."

Kedengaran suara Pak Su berkumandang dengan sangat jelas di bawah sana. Kami berdua sama-sama mengerutkan dahi saat ini. Pak Su ni nak suruh umi kahwin lagi ke apa ni? Siap suruh usaha bagai! Kami terus memasang telinga. 

"Betul, kita bukan nak paksa, Kak Ngah. Kami cuma nak tanyakan dulu." Suara Mak Su pula bergema. Bulat mata Kak Long menjegil ke arahku saat ini. Aku pula terus menjungkitkan kedua-dua belah bahu. Bella, kau okay ke kalau umi kahwin lagi? Seperti ada suara yang bertanyakan soalan itu kepadaku saat ini. 

"Kami hanya sampaikan hasrat Dani tu aje. Namun keputusan masih di tangan Kak Ngah." Pak Su bersuara lagi. Berderau sedikit darah di dalam dada. Kali ini, tangan Kak Long terus sahaja menggenggam lenganku.
Terkejut. 
Siapa yang tidak terkejut kalau umi nak kahwin dengan Pakcik Dani! Tidak terjangkau dek akal. Eh..tapi okay jugak tu! Kaya kut Pakcik Dani tu. Tak payah aku susah-susah simpan duit nak balik Malaysia. Petik jari je, tiket ada depan mata. Ada sengihan pula yang muncul tiba-tiba di bibir. Materialistik jugak ye, kau ni Bella. Sejujurnya, aku okay aje kalau umi kahwin lain walaupun ada rasa janggal menjalar di dalam jiwa saat ini. 

Dengan perlahan-lahan aku menuruni anak tangga. Kepala kujengkukkan sedikit ke arah ruang tamu. Hanya umi, Mak Su dan Pak Su sahaja yang berada di situ. Ke mana pulak perginya Pakcik Dani dan Danial?

"Jujur cakap, Kak Ngah memang buntu dan tak tahu apa nak cakap sekarang ni."  Ada keluhan yang keluar dari bibir umi. Dari sini, dapat kulihat tangan Mak Su menggenggam lembut jemari umi. 

"Istikharah Kak Ngah. Itu aje jawapannya." Ujar Mak Su. Umi terus berpaling ke arah Mak Su. Namun belum sempat umi bersuara, ada suara lain yang menjengah telinga saat ini.

"Assalamualaikum.." Mendengar sahaja suara itu, kakiku lincah memanjat anak tangga dan berdiri betul-betul di hadapan Kak Long. Suara Pakcik Dani!

"Waalaikumussalam." Kedengaran suara mereka beramai-ramai menjawab salam Pakcik Dani.

"Hah, masuklah Dani! Jumpa tak kedai jam tu?" Suara Pak Su pula kedengaran berkumandang saat ini.

"Jumpa. Jumpa. Dapat juga tukar bateri jam ini. Terima kasih, Zahra, cadangkan saya kedai tu. " Aiks..siap ucapkan terima kasih kat umi lagi ni. 

"Sa..sama-sama." Kenapa pula umi tergagap-gagap sedikit menjawab? Sah cinta sudah berputik ni! Sengihan yang baru bertandang di bibir kini terus mati apabila Kak Long berbisik kasar di telingaku.

"Kak Long tak setuju umi kahwin lagi!" Keras bunyinya.

Gadis itu kulihat terus turun ke bawah tanpa memandang ke arahku. Isk..payah ni. Okay apa kalau umi kahwin lagi. Kenapa pulak Kak Long tak bersetuju? Kak Long ni..semenjak putus tunang, memang dia sudah tidak percayakan perkahwinan agaknya. Siapa kita nak menghalang, kalau umi dah suka, Long! 

Isk, tapi aku okay ke kalau si poyo tu jadi abang tiri aku? Kepala yang tidak gatal kugaru sedikit sambil melangkah turun.

Sampai sahaja ke kawasan ruang tamu ini, mataku bertemu dengan mata Danial namun aku buat-buat tak nampak sahaja. Mata terus kularikan ke arah lain.

"Bella..Lina..kita makan sama-sama ye sekejap lagi.." Riuh suara Mak Su bergema saat ini. Aku dan Kak Long duduk di atas karpet sahaja. Betul-betul di sebelah sofa yang sedang diduduki oleh Mak Su. Umi yang anggun berbaju kurung di badan pula bangun dari sofa dan kulihat mengaturkan langkah ke arah dapur.

"Okay Mak Su.." Jawabku setelah kulihat Kak Long diam sahaja. 

"Bella..kamu belajar di Korea Selatan kan?" Soal Pak Su yang berkopiah putih itu. 

Aku terus sahaja mengangukkan kepala. Mata kualihkan kepada Pakcik Dani yang duduk di sebelah Pak Su apabila dia bersuara.

"Pakcik tidak tahu Bella belajar di Seoul. Jika tidak, boleh kita dating di sana." Selorohnya. Mampu untuk buat aku tersenyum. 

Amboiiii mentang-mentang nak tackle umi, mesra semacam pulak pakcik korea ni dengan aku.  Semua yang berada di sini ketawa kecil kecuali si samseng itu dan Kak Long.

Pakcik Dani. Walaupun bahasanya sedikit pelat, namun dia dapat berbahasa melayu dengan baik. Kadang-kadang tu, dia siap gunakan bahasa baku lagi! 

"Hee..saya belajar di Seoul National University." Ujarku sambil tersenyum. 

"Bella sshi, ttokttokae-yo" Pujiannya mampu membuatkan aku ketawa kecil.

Pakcik Dani mengatakan aku adalah seorang yang bijak. Belum sempat aku bersuara, lelaki yang kelihatan sangat kemas dengan kemeja lengan panjang di badan ini menoleh ke arah anaknya. 

"maja, Danial?" 

Nasib baik aku tidak kunya gula-gula getah. Kalau tidak sudah terlekat pada anak tekak. Mana tidaknya, Pakcik Danial siap tanyakan pada Danial lagi, betul tak aku adalah seorang yang bijak. Lelaki samseng itu pula kulihat mengerling ke arahku sekilas. Kemudian, kepala diangguknya sedikit. Nampak sangat macam terpaksa!



 "Neh, maja-yo"  Dia mengiyakan tetapi wajah masamnya tu, nauzubillah! Macam mintak penampar aje dari aku!

"Apa yang kamu cakap tu, Dani?" Soal Pak Su bersama wajah yang lucu. Dengan pantas Pakcik Dani menggelengkan kepala.

"Tak ada apa-apa. Rahsia kami bertiga.." Ketawa kecil terbit dari bibir aku, Pakcik Dani, Mak Su dan Pak Su saat ini. 

"Kalau semua dah ada, jom lah kita makan." Suara umi yang bergema dari sebelah kanan ruang tamu membuatkan semua yang berada di sini menoleh ke arahnya. 

"Jom Dani. Danial. Kita makan dulu." Ajak Pak Su pula yang sudah mula bangun dari sofa. Aku lihat Pakcik Dani mengangukkan kepalanya dan serentak dengan itu juga dia dan Danial bangun. Aku pula tanpa menunggu dengan lebih lama, terus menyusup ke dapur. Kelihatan Kak Long sedang sibuk menuangkan jus oren ke dalam gelas manakala umi pula sedang mengeluarkan sesuatu dari dalam peti sejuk. 

Pak Su, Mak Su dan Pakcik Dani juga sudah berada di ruangan ini. Aku terus sahaja mengambil tempat betul-betul di sebelah Mak Su.

"Makanlah semua. Jangan malu-malu." Ujar umi. Perut yang berkeriuk bertambah kuat berbunyi apabila terpandangkan ketam masak lemak cili api yang terhidang di hadapan mata. 

Baru sahaja ingin mencapai senduk, suara Pak Su pula berkumandang.

"Eh, mana Danial?" Soalnya sambil meliarkan mata di sekitar kawasan ini. Erghh potong stim betullah! Lantaklah si poyo tu nak makan ke tak nak!Bukan masalah aku. Biar Pak Su dan Pakcik Dani aje yang fikir. Ada aku kisah?! Dengan selamba aku menyenduk seekor ketam ke dalam pinggan.

"Bella..pergi tengokkkan Danial kejap, boleh?"

Terdiam aku seketika saat ini. Pandangan kosong kuhalakan ke arah Mak Su. Boleh tak kalau aku buat-buat pekak ketika ini? Mak Su ni pun satu..kenapa pulak aku yang kena tengokkan dia tu? Dia tu bukan anak aku punnn! Laki aku pun bukan! Hadoiii! Mahu tidak mahu, terpaksa juga aku bersuara apabila semua mata tertancap pada wajahku saat ini.

"Okay." Ujarku ringkas bersama hati yang panas. Dengan malas aku melangkah keluar dari ruangan dapur yang tidaklah besar mana saiznya ini. 

Bersama wajah yang pelik, aku tercangak-cangak di sini. Ke mana pulak si dia tu menghilang? Takkan kena kidnap kut? Mata kuliarkan ke segenap kawasan ruang tamu ini. Kat luar agaknya. Baru sahaja ingin melangkah ke arah pintu, aku terdengar suara orang berbisik. Dengan pantas aku menyandarkan badan ke arah dinding ruang tamu yang letaknya betul-betul bersebelahan dengan tangga untuk menuju ke ruang atas rumah. Sah, suara itu datangnya dari arah tangga. 



Dengan perlahan-lahan aku mengginjatkan kaki mendekati anak tangga. Pandangan kuhalakan ke celah susur tangga. Memang Danial Lee sedang berada di atas tangga saat ini. Dia kulihat sedang membelakangi aku dan jemarinya mengelus lembut salah satu gambar yang tergantung pada dinding. Semakin pelik aku jadinya. Apa pulak si samseng kerek ni buat kat atas tu?  Memang umi mendekorasi bahagian dinding tangga dengan gambar-gambar kami sekeluarga. Ada 10 keping gambar kesemuanya tergantung kemas pada dinding itu.

"Sumayya..how am I going to deal with this? It has been so hard on me..really hard, you know." 

Tersentak aku jadinya apabila bisikan suara Danial Lee dapat kudengar dengan sangat jelas saat ini. Rintihan lelaki itu mampu untuk meruntun jiwaku. Aku mengecilkan mata dan cuba mengamati gambar yang sedang disentuh oleh jemari lelaki itu. Sah, itu memang gambar Kak Ngah ketika menuntut di luar negara! Dadaku berdegup kencang.

"How can both of you be so similar? Her eyes, her hair, her lips! The way she smiles, the way she talks.." Bisik lelaki itu lagi dengan sangat perlahan namun, mampu membuatkan aku terduduk di atas lantai saat ini. Siapa yang dimaksudkan lelaki itu? Adakah aku? Jantung mulalah bermain rentak yang aneh. 

"She even walks just like you. Demi Allah, so similar! I see you in her. " 

Semakin dia bersuara, semakin sesak dadaku jadinya. Mata kupejamkan untuk seketika. Kenapa aku tak pernah tahu Kak Ngah ada teman lelaki? Kenapa Danial Lee dan Kak Ngah perlu ada hubungan? Hadoi..kenapa dia?

"How am I supposed to move on, now? She has brought back all the memories to my mind. Memori tentang kita, yang susah payah I padam..you see, those memories are now hunting me. Moving on would be so much more difficult with her around."

Jelaslah, aku puncanya. Aku tak tahu bagaimana sengsaranya dia untuk melupakan Kak Ngah dan meneruskan kehidupannya tetapi aku tahu bagaimana sengsaranya merindu pada dia yang telah tiada. Aku pernah mengalaminya. Tiba-tiba rasa rindu pada arwah ayah dan Kak Ngah memenuhi ruang dada dan fikiran saat ini. Ada air mata yang bergenang di tubir mata dengan tidak semena-mena. Hanya hati yang pernah merasakan kehilangan sahaja yang faham erti rindu yang sebenar.  Air mata yang mengalir kuseka dengan hujung jari. 

Emo lah kau ni Bella! Orang lain yang luah rasa, kau pulak yang sedih! Aku mula memarahi diri sendiri. 

"Papa is making things complicated now. I can't..I tak boleh biarkan dia terus-menerus berangan dengan  hasratnya tu. She reminds me of you, sayang. You..someone yang I tak boleh dapatkan walau sekuat mana I mencuba. The fact that we are  living in a different world truly hurts." 

Aku hanya memandang kosong ke arah tubuh lelaki itu. Sebelah tangannya kini dimasukkan ke dalam poket seluar dan sebelah lagi tangannya meraup rambut yang tersisir kemas di kepala. 

Sejujurnya aku sedikit terkesan dengan kata-katanya itu. Memang dia tu poyo orangnya. Kerek pulak tu. Samseng pun iya. Namun, entah kenapa, ada rasa simpati yang beraja di hati, khas buat lelaki itu. Rasa simpati, bukan rasa suka atau cinta, excuse me. Jika umi dan Pakcik Dani berkahwin, maksudnya, kami akan selalu berjumpa. Aku menopang dagu untuk seketika. Sengsarakah dia setiap kali aku muncul di hadapan matanya? Wajah kuraupkan beberapa kali saat ini. 

Kak Ngah dan Danial Lee. Mereka kini di dalam dua alam yang berbeza. Bagaimana kuat pun rasa cinta yang wujud di antara mereka, semua itu sudah tidak ada maknanya lagi. Mereka tidak akan dapat bersama di atas dunia yang fana ini. Benarlah cinta yang sejati hanya layak untuk sang pencipta. In syaa Allah, pasti kita tidak akan kecewa. 

"I miss you, Maya.."

Kata-kata rindu itu mampu menggugat jiwaku saat ini. Ada getar dalam nada suara Danial, membuatkan hati aku juga turut sama bergetar. Kepala kudongakkan ke arah lelaki itu. Dengan perlahan-lahan aku bangun dan bersandar pada dinding. 

"I miss you too, Kak Ngah.." Bisikku dengan sangat perlahan sambil melangkah menjauhi kawasan tangga. Aku tidak mahu dia tahu yang aku sedang mengintainya. Langkah kaki kuatur dengan sangat perlahan menuju ke arah sofa. 

Punggung kulabuhkan di atas sofa empuk ini. Memang  banyak kenangan aku dan Kak Ngah dahulu. Paling tak boleh lupa, pengalaman kena pukul dengan umi sebab curi buah mangga kepunyaan jiran di kampung. Jenuh berlari keliling rumah masa tu. Ada segaris senyuman terbit di bibir.

"What are you doing here?"

Terkejut. Tersentak aku seketika. Dada kuurut berkali-kali. 

"Astaghfirullahalazim! Boleh tak bagi salam lain kali?" Soalku dengan nada yang sedikit meninggi. Kepala kudongakkan ke arahnya.

"What are you doing here??" Soalnya sekali lagi. Kalaulah dia tahu aku mengintainya tadi, memang masaklah aku!

"Eh hello..in case awak terlupa..ni rumah saya! Suka hati sayalah nak buat apa kat sini!" Jawabku dengan selamba. Namun, debaran di dalam hati hanya Allah sahaja yang tahu. 

"Dorang tu suruh saya panggilkan awak. Saya ingatkan awak kat luar tadi. Jadi, saya tunggu ajelah kat sini." Terpaksa menipu. Harap-harapnya menjadilah. Aku terus sahaja bangun. Mata lelaki itu yang mencerlung tajam anak mataku membuatkan aku rasa sedikit gerun pula. 

"Pergilah makan. Menyusahkan orang aje!" Bentakku dan terus berpaling darinya. Aku hanya mahu mengunci diri di dalam bilik sahaja saat ini.

"Oh menyusahkan? Habis tu kau fikir, kau tak menyusahkan aku lah? I hate you." Kasar sekali ayat itu meluncur keluar. Memang aku simpati dengan dia ni tadi. Namun, sekarang lain pulak jadinya. Rasa nak tumbuk aje mukanya tu. Terus sahaja aku menoleh ke arahnya.

"Weyy..tak payah nak hate sangatlah. Saya pun benci awaklah. Cakap dengan bapak awak tu, jangan sesekali nak try tackle umi saya ye." Tak dapat ditahan lagi ayat tersebut meluncur dengan laju dari bibir. 

Jika umi tidak jadi kahwin dengan Pakcik Dani, Kak Long akan gembira. Danial Lee juga tidak akan sengsara kerana terpaksa menatap wajahku. Pendek kata, aku tidak mahu lagi muncul di hadapannya selepas ini. Kak Ngah, Bella buat semua ni untuk Kak Ngah juga. Bella tahu Kak Ngah mesti sedih kalau Danial tak dapat lupakan Kak Ngah dan teruskan kehidupannya dengan sempurna. Kak Ngah mesti sangat-sangat cintakan lelaki ini kan? 

"What?!" Lelaki itu mengecilkan matanya sedikit. 

Wajahnya juga kelihatan terkejut dengan apa yang aku ucapkan tadi. Mungkin dia tidak menyangka yang aku tahu tentang hasrat papanya tu. Pakcik Dani dan umi memang tidak patut berkahwin. Itu yang aku rasakan saat ini. 

"Yes, you better stop him! Kalau tak, kalau tak..." Ayatku tergatung di situ. Kalau tak apa Bella? Apalah yang mampu kau buat untuk tolong lelaki ini?

"Saya tumbuk muka awak!" Aku siap acukan buku lima lagi ke arahnya.

 Tangan pun halus, ada hati kau nak tumbuk dia, Bella?! Lucu. Memang lucu tahap cipan. Aku? Nak tumbuk dia? Apa yang kau mengarut ni Bella? Cepat-cepat aku mengalihkan pandangan ke arah lain apabila terdengar ketawa sinis terbit dari bibir lelaki itu.

 Dia mengambil beberapa langkah ke arahku dan kini jarak kami sangat rapat. Ada getar memenuhi ruang dada saat ini. Alamak, dia nak tumbuk aku ke? Isk..relax..dia tak berani punyalah! 

Mata kami bertikaman untuk seketika dan tanpa sedar anak mataku turut sama menyelam dalam ke lembah matanya. Lama. Ada kesakitan, kekecewaan dan kesedihan dapat kukesan di dalamnya sehingga tidak mampu lagi untuk aku bertentangan mata dengannya saat ini.

 Dengan pantas aku berdehem dan dia kulihat seperti baru tersedar dari mimpi yang sangat panjang. Kedua-dua belah tangannya meraup bahagian muka dengan sangat kasar sehingga merah padam kulit wajahnya. Ada keluhan berat dapat kudengar terbit dari bibirnya saat ini.  Kusut. Itulah perkataan yang sesuai untuk menggambarkan keadaan lelaki ini. Namun belum sempat rasa simpati menebal di dalam hatiku, dia terus merapatkan bibir di telingaku membuatkan aku kaku. 

"Berani kau nak tumbuk aku? Tak kelakarlah! Perempuan gila!" Bisiknya kasar dan serentak dengan itu juga aku melihat dia berpaling pergi. 

"Perempuan gila?! Dia panggil aku perempuan gila? Kurang asam betul!" Bentakku kasar seraya melangkah ke arah tangga. Dia yang gila! Eiii geramnya aku.

Memang aku sedang menyumpah lelaki itu saat ini namun hati tidak dapat menipu tentang perasaan simpati yang beraja dalam diri. Hebat sangatkah kisah cintanya dan Kak Ngah sehinggakan dia sengsara begitu?

***






62 comments:

  1. haaa...lamanya tunggu dia update...

    ReplyDelete
    Replies
    1. heee sorry..cuti raya kat malaysia 18 days haha dah balik seoul baru ada masa post bab baru :) tq sudi baca

      Delete
  2. Lama nye tggu akhir nye ada jugak.....makin mnarik jln citer ni.ye ke pakcik dani nak kawin ngan mak bella.tak kot.......

    ReplyDelete
  3. Alahai Danial sengsara bila tgk Bella tu yg meroyan semacam aje dgn Bella

    ReplyDelete
    Replies
    1. tq so much sudi baca ye..:) hee nampaknya itulah sebabnya..:D

      Delete
  4. Sedihnya bila terkenangkan org yg pernah muncul dlm hidup kita.. Tapi bila dah takdir, hanya Allah saja yg tahu.. Tq Kak suri, lama lya tunggu.. Heheh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tq so much sudi baca lya :) sorry tunggu lama ye..akak balik cuti raya 18 hari hee :)

      Delete
  5. Tentu pakcik Dani nak jodohkan daniel dgn bella.
    -MiEza-

    ReplyDelete
  6. Eheh..best best !

    -athirah-

    ReplyDelete
    Replies
    1. tq so much sudi baca dan komen :) nanti akak post bab 13

      Delete
  7. Suri...oh my...saya baru update blog dan letak link blog suri kat blog saya...skali perasan 'eh, eh! Ada updatee!!!' Lompat2 terus baca...what more can I say??? Best sangat!! Berbaloi tunggu lama2...waiting 4 the next entry ^_^V

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha..tq so much tau sebab sudi nantikan bab 12 ni..sorry sebab lambat update :) nanti suri post bab 13 ye :) kali ni xpayah tunggu lama2 :)

      Delete
  8. Best.....dah ada jodoh tu

    ReplyDelete
  9. apa sebenarnya yg berlaku..mengenai kak ngah..bagaimana mrk booleh bertemu ngan mangkuk si Danial tu dan apa yg terjadi sebenarnya menyebabkan mereka semua kehilangan kak Ngah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. in syaa Allah, Kak Ida..semua persoalan itu akan ada jawapannya nanti :) tq so much sudi baca ye..nanti suri post bab 13

      Delete
  10. Huiiik.....bila berjumpa je bergaduh2 bg kawin karang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah xD TQ sudi baca dan komen..nanti suri post bab 13

      Delete
  11. btul ke p.cik Dani nk kawin dgn umi bella ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. jeng3x in syaa Allah misteri ini akan terjawab nanti..tq sudi baca ye :) hee

      Delete
  12. Akhirnya bab 13 thks suri best

    ReplyDelete
    Replies
    1. hee bab 12 ni :) nanti suri post bab 13 ye <3 tq sudi baca

      Delete
  13. Asyik bertikam lidah je diorg ni. Bagi kawen nanti haa :-) anyway kak suri, selamat hari raya & thnks sbb upload bab 13.. Sentiasa menantikan bab seterusnya.. Hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa xD tq so much..selamat hari raya jugak <3 tq sudi baca tau

      Delete
  14. Lamanya tunggu k.suri update dan akhirnya ada..yeahhhh
    Terima kasih k.suri
    Rasa menusuk jiwa sebab best. Huhu
    Waiting for next entry

    ReplyDelete
    Replies
    1. sorry terpaksa tunggu lama..akak balik malaysia beraya hehe..18 days..:) tq so much sudi baca dan komen..esok akak post bab 13

      Delete
  15. b'akhir sudah penantian ku ini..hahahahaa

    ye ke pakcik dani y nk.kawin ngn umi bella? ntah2, diaorg bncang nk jdohkn bella ngn danial..habis la bella lau akk teka ni betul... mueheheheehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheee xD thanks sudi teka :) in syaa Allah esok malam suri post bab 13 ye

      Delete
  16. dh ada en3..bestttt..
    apalah bella..xtaunya umi nk kwen dia dgn danial..hik3..
    errr..knfiden je aku kn..kui3..

    ::TR::

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dear TR, tq so much sudi baca KUD 12 :) heheee esok akak post bab 13

      Delete
  17. Miss u kak suri..slmt ari raye..hihii
    -cik anon-

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank u so much for missing me :) selamat hari rayeee

      Delete
  18. Best la sis. Can't wait for 13. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tq so much dear..in syaa Allah esok malam akak post bab 13

      Delete
  19. X sia2 tunggu KUD episode 12. Terbaik suri....harap KUD 13 kami tidak tertunggu2 lagi ya...mesti parents dia org nak satukan danial lee & bella kan....

    ReplyDelete
    Replies
    1. thank u so much sudi baca ye..esok malam suri post bab 13 ehee..persoalan itu akan terjawab di dalam bab2 seterusnya :D

      Delete
  20. cepat2 tau update KUD 13.. x sbar nk baca.

    ReplyDelete
    Replies
    1. In syaa Allah esok malam akak post ye? :) tq sudi baca dan komen

      Delete
  21. bestt!!! x sbar nak tggu bab 13.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. In syaa Allah esok malam ade bab 13 :) tq sudi baca ye

      Delete
  22. Replies
    1. esok malam akak post bab 13 :) tq sudi baca dan komen

      Delete
  23. eeeee bestnyerrrr....x sabar nk tggu next entry...semakin lama,semakin menarik...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tq sudi baca mira :) esok malam akak post bab 13 kay

      Delete
  24. Rasa mcm bukan pakcik dani tu nk kawen ngn mak bella je. sebab bila bella ckp jgn nk try tackle mak dia tu daniel tkjut. entah2 pakcik dani nk jodohkn bella ngn daniel kottt smbung lagi kak suri

    ReplyDelete
  25. Arghh sambung sambung next entry haha apa jadik lepas tu.... best kak suri

    ReplyDelete
  26. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  27. salam kak suri,

    nk tanya la...siapa kakak2 cantek dlm gmbr tu ye??yg ada caption kak long dgn bella tu? heheh curious nk tau sgt2 ehhehe

    ReplyDelete
  28. Aloooo.. x dpt imagine dong wook oppa ckp melayu.. sis suri..i love it!!

    ReplyDelete
  29. sis..bila novel ni nk keluar..x sabar nk beli

    ReplyDelete
  30. omoo!! suka suka.. payah juga tunggu akak update. hehe, have a nice day kak ^_^

    ReplyDelete
  31. Kak Suri nak tanya, siapa Bella dalam gambar tu?? Macam familiar lah muka dia. Pelakon ke???

    ReplyDelete
  32. semakin lama semakin seronok juga ceritanya terima kasih kak suri

    ReplyDelete
  33. semakin seronok baca..tq kak suri

    ReplyDelete