DAPATKAN NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! KIMCHI UNTUK AWAK! , KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU : WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**AKAN DATANG : Filem KIMCHI UNTUK AWAK - APRIL 2017 & Drama KLIK! PENGANTIN MUSIM SALJU - 2017**

Monday, 8 September 2014

Kimchi Untuk Dia [Bab 23]


Bab 23

"Bella..Encik Danial dah nak ke lapangan terbang tu." 

Wajah Kak Long yang berada di muka pintu kukerling sekilas.  Kemudian mataku kembali tertancap pada majalah di tangan. 

"Biar aje la dia pergi. Kak Long nak Bella buat apa? Bella ni bukannya driver dia pun." Balasku dengan malas. 

Sempat lagi aku mencebikkan bibir. Geram betul dengan lelaki itu. Jika bukan kerana dia, kami tak akan kahwin sekoboi ini. Dengan baju kurung putih yang masih melekat di tubuh aku berbaring saat ini. 

"Hish budak ni! Pergilah hantarkan suami kau tu.." Kak Long yang sudah pun duduk di birai katil bersuara. Pantas aku menggeleng.

"Ah tak naklah Bella. Dia tu Kak Long..kalau tak nampak muka Bella ni, lagi tenang hati dia tau. Samalah macam Bella jugak. Berapi jiwa ni..rasa nak terbakar hati bila pandang muka kerek dia tu." 

Geram! Tambah-tambah apabila teringat jelingannya semasa selesai majlis akad nikah dua jam yang lepas. Eeee rasa nak korek bijik matanya tu. Lega rasanya hati apabila mengetahui yang Danial harus ke Jakarta petang ini juga. 

"Astaghfirullahalazim. Apa punya alasan tu? Baik Bella pergi sebelum umi datang panggilkan Bella." Ada keluhan berat dalam nada suara Kak Long. 

Mataku pula masih lagi tertancap pada wajah si zirafah Lee Kwang-Soo dalam majalah. Ah, stress stress begini, rasa seperti nak tengok running man, variety show korea yang paling aku minati! Tu pun belum tentu aku boleh ketawa bagai nak gila seperti selalu. Majalah yang berada di tangan kini telah pun dirampas oleh Kak Long membuatkan aku cepat-cepat bangun dari pembaringan. Isk..semak betullah!

"Bella..Kak Long tahu Bella bukan kahwin atas dasar suka sama suka. Bukan kahwin dengan pilihan sendiri tetapi dia tetap suami Bella tau." Serius nada suara Kak Long saat ini. Lama dia memandang ke arahku sebelum aku bersuara dengan lemah.

"Ye lah..ye lah!"

Dengan malas aku bangun dari katil. Memang aku sangat marah dengan lelaki itu namun apa yang lebih merimaskan saat ini adalah aku tak tahu bagaimana hendak berhadapan dengannya. Status yang aku galas kini benar-benar buat aku tidak selesa. Satu lagi, mesti dia akan salahkan aku. Kononnya akulah punca kami bernikah. Mesti punyalah! Dengan perlahan kakiku melangkah menuju ke arah beranda di luar rumah saat ini. 

Mataku kini melekat pada susuk tubuh Danial yang sedang bersandar pada keretanya. Abang Kimi, pemandu Danial pula sudah pun menunggu di dalam kereta.

Ada getaran menyelinap ke dalam dada saat ini. Tubuhnya yang sedikit sasa dan tinggi lampai dibaluti oleh t-shirt Ferrari hitam yang berkolar. T-shirt lengan pendek itu mendedahkan kawasan lengan yang sedikit berotot. Mesti pergi gym ni. Rasanya ini kali pertama aku benar-benar memerhati lelaki itu. T-shirt itu kelihatan terletak pada tubuhnya yang sedikit sasa. Anak mataku masih lagi menganalisa Danial. Memang dia seorang yang kacak dan dia ada segala-galanya. Bila berjalan pun penuh dengan gaya. Gerak-gerinya sangat mempesonakan. Mana mungkin dia memilih aku sebagai isteri? Lainlah  arwah Kak Ngah yang memang bijak dan bergaya. Arwah Kak Ngah memang mempunyai perwatakan yang anggun. Dia juga bijak. Di usia 22 tahun dia sudah pun mendapat tawaran untuk buat phd dulu. 



Aku? Di usia 22 tahun masih lagi struggle dengan degree yang tak habis-habis. Penampilan?Adakalanya baju kurung dan kasut converse ke kelas. Kau rasa? Ah, dah itu yang selesa. Akhir-akhir ini aje aku mula memakai dress dan skirt. Itu pun setelah dipaksa Kak Long. Sandal riben riben pun Kak Long yang belikan. Ah,  memang bagai gagak dengan merak kalau nak dibandingkan diriku ini dengan dirinya.  Kaca mata hitam yang berada di wajah lelaki itu ditanggalkannya dan kini matanya itu berada tepat di wajahku. Gugup! Kenapa ada sedikit debaran mengisi ruang dada? Malas hendak menganalisa jenis pandangannya itu. Aku terus  melarikan anak mata ke arah lain. 

"Danial..tak boleh ke tunda meeting di Jakarta tu?"

Suara Pak Su bergema di sini. Umi juga turut sama mengangukkan kepala tanda bersetuju dengan cadangan Pak Su. Aku hanya seperti patung sahaja berdiri di atas ini, memerhati ke arah mereka yang berada di bawah sana. Tudung yang melayang ditiup angin petang kubiarkan sahaja bebas menari-nari saat ini.

"Danial, what about Alan? Ask Alan to replace you." Cadangan Pakcik Dani ditolak mentah-mentah oleh Danial. Melalui gelengan kepalanya itu aku tahu. Putih katanya, maka putihlah..tak boleh dah nak tukar ke warna lain.Memang dia lelaki jenis begitu.

"Nope papa. Maafkan Danial Pak Su. Penting untuk Danial sendiri yang attend meeting tu esok pagi."
Jawab Danial dengan sopan tetapi sedikit tegas. 

"Kesian dengan kamu Danial. Baru aje kahwin dah kena kerja." Luah Mak Su pula. Sempat lagi aku mencebikkan bibir. Eleh..apalah yang nak dikesian sangat. Dia lagi suka kut! Tak payah nak menghadap muka aku ni.

"Nak buat macam mana Mak Su. Meeting tu dah diaturkan awal-awal lagi. Majlis ni yang berlaku tanpa dirancang." Jawab Danial sambil tersenyum tawar. Ada nada kesal yang dapat kukesan dalam nada suaranya. Kemudian aku lihat lelaki tu menoleh ke arah Pakcik Dani.

"Sorry papa. There's nothing I could do about this."  Bahunya dijungkitkan sedikit ketika menuturkan ayat itu. 

"Bella..kenapa tercegat aje kat situ? Danial dah nak pergi ni." Tersentak aku jadinya mendengar suara umi itu. Umi dah perasan kehadiran aku di sini. Dari beranda ini, perlahan-lahan aku menuruni anak tangga untuk turun ke bawah. Selipar jepun kusarungkan di kaki dan aku mula bergerak ke arah umi. Alamak. Tak selesanya. Semua mata pasti berada pada wajahku kini.

"Danial dah nak pergi ni." Ujar umi sekali lagi. Aku pula hanya mampu menganggukkan kepala sahaja.

"Owh.." Apa yang aku perlu buat? Nak pergi, pergi aje la. Mataku menjeling sekilas ke arah lelaki yang memang sedang merenung ke arahku. Erghh..tak selesa!

"Apa lagi...cium tangan suami tu."

 Kata-kata Mak Su disambut oleh tawa kecil semua yang berada di sini kecuali aku dan Danial. Terasa darah sudah berlari ke wajah. Tergamam aku untuk seketika. Perlu ke aku cium tangannya? Alamak..masalah! Ah, apa masalahnya Bella? Lagi cepat kau cium tangan dia, lagi cepat dia gerak ke lapangan terbang dan lagi cepat hati kau aman.

Nafas kutarik dalam-dalam dan aku terus melangkah ke arah Danial. Wajahnya tidak berani untuk kupandang. Hanya tangan sahaja kuhulurkan tanda mahu bersalaman. Rasa sangat pelik! Dengan sekelip mata tanganku sudah pun berada di dalam genggamannya. Cepat-cepat aku mencium tangannya dalam sesaat dan kemudian aku terus menarik tanganku ini dari genggamannya. Tapi, kenapa tidak berjaya? Jemarinya tu masih menggenggam tapak tanganku. Dengan pantas aku mendongakkan kepala ke arahnya. Bulat mataku menjeling ke arah Danial bersama degupan di dalam dada yang semakin laju. Ada senyuman sinis di  bibirnya.  Dia kemudiannya menoleh ke arah Pak Su dan Pakcik Dani.

"Papa, give us 5 minutes." Tanpa menunggu jawapan dari Pakcik Dani, dia terus menarik lenganku ke arah pokok ciku di hadapan sana. Tergamam aku jadinya tetapi aku hanya ikut sahaja langkah lelaki ini. Dari hari pertama jumpa memang hobinya memegang lenganku.

"Awak ni memang suka tarik tangan saya kan? Awak suka sangat sentuh tangan saya. Sebab tu kita kena kahwin!" Bidasku dengan geram.

 Tanpa berfikir, laju  ayat tersebut keluar dari bibir.  Lengan yang masih berada di dalam genggamannya kutarik dengan kasar. 

"Kau pegang ais ke tadi? Your cold hands tell me that you are nervous."  Ucapnya dengan serius. Anak mata berlari ke serata wajahku membuatkan aku melarikan anak mata ke arah lain.

"Mana ada." Gumamku dengan perlahan. 

Danial kulihat menyandarkan badan pada batang pokok ciku yang sudah pun mencecah usia berpuluh tahun ini. Sebelah tangannya dimasukkan ke dalam poket seluar. Lama dia merenung ke arahku membuatkan aku menjadi semakin tidak selesa. Kenapa setiap kali dia meneliti wajahku aku jadi tidak keruan begini? Darah sudah pun menyerbu ke wajah namun aku cuba berlagak selamba. 

"Why didn't you leave? Kenapa sanggup berkahwin dengan aku? You know your heart's gonna get hurt real bad if you're with me.."  Akhirnya bersama sebuah keluhan dia bersuara. 

"Don't say I didn't warn you." Kaca mata hitam yang berada di tangan kirinya dihembus sedikit sebaik sahaja berkata begitu.

"Awak jangan ingat saya nak sangat berkahwin dengan awak. Saya juga takde pilihan. Kalau saya lari semalam, kesannya bukan pada sesiapa tau. Tapi pada umi. Saya tak nak umi sedih. Saya tak nak Pakcik Dani kecewa." Dengan bersungguh-sungguh aku membidas lelaki ini namun nada suara masih kukawal. Aku tidak mahu mereka yang berada di sana dengar apa yang sedang aku katakan ini.

" You forced me to leave but what about you? Why didn't you leave?" Soalku sambil berpeluk tubuh. Danial kulihat meraupkan sedikit wajahnya yang tersisir kemas. 

"Do you think I'm that stupid? I tried to escape but papa caught me while I was sneaking out of Pak Su's house last night. He was really angry."  Jawab Danial. Anak matanya yang berada pada rumput yang menghijau di sebelah kanannya kini melekat semula di wajahku.

"Ini semua salah kau. Kalau kau berikan surat tu awal-awal kepada aku, semua ni takkan terjadi!" Danial mendengus kasar. Darah di dalam dada mulalah menggelegak saat ini.

"Excuse me Mr. Danial Lee..what were you saying? Salah saya?" Soalku sambil mengecilkan mata. Tanpa memberi peluang untuk dia bersuara aku terus membidas lelaki ini.

"Eh hello..siapa yang tarik saya masuk ke dalam rumah Pak Su? Siapa? Awak kan??" Soalku. Tanpa sedar nada suara sudah pun naik satu oktaf namun aku cepat-cepat membuang pandang ke arah umi yang berada di  sana. Nasib baik mereka tak pandang sini.

"Aku tak akan bertindak begitu kalau kau tak padam nama dalam surat tu! Benda ni tak akan jadi kalau kau serahkan surat tu awal-awal kepada aku!" Wajah lelaki ini sudah pun bertukar merah. Tahulah aku dia juga sedang marah. Terdiam aku untuk seketika. 

"Danial..awak ingat saya nak sangat kahwin dengan awak? I'm just 22 for goodness sake. I am not ready for this." Anak mata kujulingkan saat ini.

Kaca mata hitam dikenakan di wajah dan dia merapatkan bibirnya ke telingaku membuatkan aku tergamam. Ada debaran halus melanda jiwa apabila bau wangian yang dipakainya menusuk ke dalam hidung saat ini. 

"Good! Then nothing changed!" 

Aku sepatutnya gembira mendengar kata-kata Danial itu kerana aku juga masih tidak bersedia untuk menjadi seorang isteri namun kenapa ada sedikit gundah singgah di hati? Mendengar sahaja kata-katanya itu aku terus berpaling untuk melangkah tetapi sekali lagi tanganku berada di dalam genggamannya. Dengan pantas aku menoleh. Wajah kacak lelaki ini kupadang dengan pandangan yang pelik. 

"Hey..who says you can go?" Soalnya. Aku buat muka pelik.

"Apa lagi?" Soalku.

"Dengan muka masam tu kau nak ke sana? Nanti diorang ingat akulah puncanya." Tempelak lelaki berwajah beku ini.  Petah bibirnya berkata-kata sambil membetulkan t-shirt di badannya dengan sebelah tangan. Ah, macamlah wajah kau tu manisssss sangat! Aku hanya mampu mengutuk di dalam hati aje saat ini. 

"Memang betul pun awak puncanya.." Gumamku dengan sangat perlahan namun aku tidak berani memandang wajahnya.

Tangan yang tadinya menggenggam lembut lenganku kini meraih tapak tanganku.

"Newlyweds don't act like us. They hold hands like this." Dengan wajah yang beku dan selamba dia bersuara membuatkan jantungku semakin berdebar. . 

Kemas jemarinya bertautan dengan jemariku membuatkan aku jadi celaru namun aku cuba juga buat selamba. Bagai tidak terusik langsung dengan perbuatannya itu. Kaca mata hitam dibetulkannya sedikit dan dia mula melangkah. Aku hanya mengikut sahaja jejaknya yang sedang menuju ke arah Pak Su, Mak Su, Pakcik Dani dan umi yang sedang tersenyum simpul memerhati ke arah kami. Dia ni kalau tak jadi businessman, mesti jadi pelakon! Confirmed!



***

Aku tidak tahu apa perasaanku saat ini. Kosong. Tidak mampu untuk menangis tetapi tidak juga mampu untuk tersenyum. Punggung kulabuhkan di atas bangku kayu ini. Pandangan kuhalakan pada sawah padi yang menghijau di hadapanku. Jenuh  aku cuba memaniskan wajah di hadapan semua orang tadi. Tidak mahu orang membuat tanggapan yang bukan-bukan pula terhadap pernikahan ini..  Majlis dijalankan dengan sangat ringkas. Mak Su ada sewakan baju dari butik pengantin namun aku menolaknya dengan sopan. Taknak la aku pakai baju berlabuci bagai. Takde mood. Hanya baju kurung putih kosong dari fabrik satin yang menjadi pilihanku. Baju raya tahun lepas yang sempat aku pakai hanya sekali. Danial pula memakai baju melayu satin berwarna putih. Tak tahu pula dari mana dia ambil. Mak Su yang sewakan kut. 

 Aku hanya memandang kosong ke arah kain kurung putih di badan yang sedang menari-nari ditiup angin.  Dengan sekali lafaz aku telah pun menjadi isteri orang. Wajah kuraupkan dengan kasar. Susah giler kut nak telan fakta itu.

Angin petang nampaknya tidak mampu untuk menenangkan hatiku yang semakin runsing. Jutaan ucapan tahniah dari orang kampung yang hadir tadi tetap tidak mampu merawat keretakan di hati. Kenapa mesti begini? Ah, Bella..tak payah fikir. Semuanya tetap akan seperti dahulu. Aku tetap juga Bella yang dulu. Tidak ada apa yang akan berubah. Mereka harus faham yang aku perlukan masa. Lelaki itu pun nampaknya tidak dapat menerima aku.  Kalau tak kerana dia menarik lenganku ke rumah Pak Su, keadaan tidak akan jadi begini. Aku tidak akan dinikahkan secepat ini. Aku perlukan masa untuk mencerna aturan takdir yang tertulis untukku. Mata kini berlari ke arah sekawan bangau yang sedang riang mencari ikan di hujung sana. 

'Bella, lambat laun kau tetap juga akan berkahwin dengan Danial. Walau bukan sekarang, mungkin nanti-nanti. seluruh keluarga inginkan kau bersama dengan Danial..Danial itu pilihan umi dan bukankah pilihan seorang ibu itu adalah pilihan yang terbaik, selalunya? Secara tak langsung kau juga telah menunaikan harapan arwah Kak Ngah. Tidakkah aturan takdir ini yang terbaik untukmu?'

Seakan ada suara seakan berkata begitu kepadaku saat ini namun kepala cepat-cepat kugelengkan. Apa pun alasannya, aku masih tidak bersedia. Danial juga masih tidak boleh lupakan arwah Kak Ngah. Mana mungkin gadis yang biasa-biasa seperti aku boleh menggantikan tempat ratu hatinya itu? Kenapa semakin jauh kami cuba berlari menjauhi diri masing-masing tetapi semakin rapat takdir menemukan kami? Ada rasa tidak puas hati bersarang di hati. Serabut dan kusut.

"Bella..Bella buat apa kat belakang ni, dik?" Nyaring suara Kak Long menegurku. Terus sahaja aku mengangkat wajah.

"Kak Long..." Itu sahaja yang mampu keluar dari mulut.

Kak Long melabuhkan punggungnya di sebelahku. Tangannya mengusap lembut bahagian pipi membuatkan aku terus sahaja memeluk kemas tubuh Kak Long. Serta-merta ada sebak di dalam dada. Ada linangan air jernih menuruni pipi saat ini. Aku sudah cuba sedaya upaya untuk keraskan hati dan berlagak selamba supaya tidak ada yang bersimpati dengan aku, terutamanya lelaki itu tetapi di hadapan Kak Long aku tewas juga. 

"Bella..i'm sorry. For what you are going through now..I'm really sorry.." Bisik Kak Long dengan sangat perlahan. Bahagian kepalaku yang dilapisi tudung diusapnya dengan perlahan. 

Aku masih berada dalam pelukan Kak Long. Aku mahu begini untuk beberapa ketika.  Selepas menyeka air jernih di ruang mata dan memastikan tidak ada sisa tangis di wajah, aku terus meleraikan pelukan. Walaupun Kak Long tahu aku menangis, aku tetap tidak mahu Kak Long nampak linangan air mata di pipiku. 

Nafas kutarik dalam-dalam sebelum bersuara.

"Kenapa agaknya arwah Kak Ngah tulis nama Bella dalam surat tu..kenapa bukan nama Kak Long?" Soalku dengan sedikit pelik. Mata memandang tepat wajah kakak sulungku saat ini.

"Bella..Kak Long kan dah bertunang masa tu? Takkanlah arwah Maya nak tulis nama Kak Long pulak?" Dengan bersungguh-sungguh dia menjawab membuatkan aku menepuk dahiku dengan perlahan.

"Ye tak ye jugak.." Gumamku. 

"Kalaulah Kak Long tak bertunang masa tu, confirm arwah Maya tulis nama Kak Long. Bestnya dapat suami hot and spicy! Kalau Mei Lian dan staf-staf lain tahu Danial dah kahwin, memang menangis tak berlagulah diorang." 

"What? Hot? Spicy ada laa..mulut dia tu..mmg spicy sangat! Kalah cili api!" Bidasku. Ada tawa kecil keluar dari bibir Kak Long. Kedua-dua belah tangannya memegang sisi bahuku. 

"Bella..I know this is hard for you..tetapi, Kak Long rasa lega sebab Bella kahwin dengan Danial." 

Mata kukecilkan sedikit. Orang tengah kusut, dia boleh pula rasa lega? 

"What do you mean?" Soalku sambil buat muka tak puas hati.

"Bella..kahwin atas dasar suka sama suka bukan penjamin kebahagiaan. Kalau Bella dapat lelaki tak guna macam bekas tunang Kak Long tu macam mana? Kahwin dengan pilihan ibu bapa itu adakalanya bisa bahagia sampai ke syurga tau."

Jarang-jarang Kak Long bercakap begini. 

"Entah-entah dah bahagia nanti, siap post gambar dalam instagram. Macam orang sekarang ni..siap hashtag kat instagram, #LoveTillJannah." Wajah dicemikkan sedikit.Kemudian, matanya dijulingkan ke atas dan dia meletakkan kedua-dua belah tangan ke bahu.

Ketawa besar aku melihat wajah dan gaya Kak Long. Amboi..dalam nasihat sempat menyindir. 

"Kenapa kau gelak dik?" Soalnya berpura-pura suci. Terus sahaja aku menampar bahunya.

"Cara Kak Long cakap tu..kelakarlah. Love till Jannah apanya kalau dalam hati Danial tu takde langsung ruang untuk Bella. Lagipun Bella masih mudalah Kak Long..Bella tak nak kahwinnnn di usia yang macam niii...tolonglah Kak Long.." Rengekku sambil meletakkan kepala ke bahu Kak Long. 

"Bella..Kak Long memang dah dapat agak dari awal dulu. Bella dengan Danial tu macam ada sesuatuuu je.." Kak Long memang sengaja nak usik aku!

"Sesuatu apa? Takde bendanya Kak Long. Kami takde chemistry." Bulat mataku menjegil ke arahnya. Kepala kugelengkan sedikit sambil menyinsing lengan baju kurung sampai ke bahagian siku. Dengan tiba-tiba Kak Long memeluk bahuku.

"Bella..Bella.." Rengeknya. Dah kenapa pulak ni. Aku mengerutkan wajah sambil menoleh ke kanan.

"Nanti-nanti kan..bolehlah suarakan kat  husband Bella tu..suruh tolong naikkan pangkat Kak Long!"
 Bersama senyuman nakal Kak Long berkata begitu. Ah sudah! Terus sahaja aku menampar lembut dahiku.

"Kak Long..jangan nak berfantasi sangat ye. Kak Long jangan nak buat lawaklah. Bella sedih pun tak habis lagi ni tau sebab terpaksa kahwin dengan dia tu. Bertuahlah dia nak dengar cakap Bella ni. Baik Kak Long minta dengan Pakcik Dani." Bidasku sambil menarik hidung Kak Long sedikit kuat. Merah jadinya. Apa lagi, terjerit kecil la gadis ini.

"Bella! Sakitlahhh!" 

Aku hanya ketawa kecil sahaja. Ringan sedikit rasa kepala saat ini. 

"Pakcik Dani tak tahu lagi Kak Long kerja kat company dorang." Ujar Kak Long.

"Seriously?" 

"Hm..malaslah nak cakap." 

Aku terus mengangukkan kepala. Eloklah juga Kak Long tak cakap. Biar Pakcik Dani tahu sendiri aje nanti. Takut juga orang ingat kita nak ambil kesempatan. Aku membuang pandang ke arah orang-orang di tengah sawah yang sesekali bergoyang sakan ditampar angin. 

Terbayang saat lelaki itu menggenggam jemariku di hadapan umi, Pak Su, Mak Su dan Pakcik Dani tadi. Serta-merta panas terasa wajah. Tak boleh jadi ni. 

"Pssstt..Kak Long!" Aku menyiku lengan Kak Long. Kak Long yang sedang melayan perasaan terus menoleh ke arahku. Lengan Kak Long kupaut mesra sambil tersenyum manis.

"Bella ikut Kak Long balik tau kejap lagi. Esok Kak Long kerja kan? Bella ikut Kak Long balik!"  Dengan manja aku berkata begitu. Pantas Kak Long menggeleng.

"Ehh..mana boleh. Pengantin baru duk aje la kat sini. Nanti Danial balik, dia jemput Bella." Tegas jawapan Kak Long. Terus sahaja aku menggawangkan tangan.

"Tak payah..tak payah nak jemput bagai. Bolehlah Kak Longgg.." Rengekku. Kemudian, aku bersuara lagi.

"Kalau kat kampung ni, alamat penatlah Bella nak kena berlakon sweet sweet bagai dengan dia tu. Baik Bella duduk dengan Kak Long." 

Wajah Kak Long terus berubah. 

"Berlakon???" Nada suara sudah pun naik satu oktaf. Nafas kutarik dalam-dalam.

"Kak Long..Bella akan tinggal dengan Kak Long sampailah Bella balik Seoul nanti." Putusku.

 Aku tak peduli kalau Kak Long tak setuju sekalipun. Aku cuma mahu menyenangkan Danial dan diriku sendiri. 

"Hah? Tapi kau kan dah berkahwin?" Soalan Kak Long membuatkan aku terdiam seketika. Teringat kata-kata Danial tadi.

"Nothing changed Kak Long..nothing changed." Gumamku dengan perlahan. Kak Long memaut bahuku sambil mengusapnya dengan lembut.

"Bella..janganla buat kakak kau ni risau dik.." Rengekan Kak Long kali ini menandakan dia benar-benar susah hati. Alamak..masalahlah Kak Long ni. Otak mulalah berkerja untuk mencari topik lain supaya Kak Long mengalihkan perhatiannya. Cepat-cepat aku membuka mulut.

"Kak Long..cepat-cepat sikit ambil order kimchi tu. Takut Bella terpaksa pulang awal ke Seoul. Esok Kak Long mesti bawa balik order list . Faham?" 

Yes! Mengena! Kak Long..dengar aje tentang kimchi terus bersinar matanya Tidak lagi risau seperti tadi. Ibu jari kanan dipetik laju dan dia kemudiannya mengeluarkan telefon bimbit dari poket seluar.

"Haaa..sebut tentang kimchi..Bella..kita dah ada 60  tempahan tau. Kejap Kak Long check lagi.." Lincah tangannya berlari di skrin telefon bimbit.

"Ha! Ada tempahan baru lagi dari Mr. Yeap, akauntan paling senior kat office tu. 30 bekas dia nak untuk majlis kat rumah dia." Lebar senyuman di bibir Kak Long. Aku juga ikut tersenyum. Seronok melihat telatah Kak Long.

"Okay! Sebelum Bella balik Seoul nanti, Bella akan buat sebanyak mana yang boleh. Kimchi ni tahan lama. Kak Long jual aje." Janjiku kepala Kak Long.

"Bella..Kak Long tak akan ambil untung tau..Kak Long hanya nak tolong Bella aje." Kata-Kata Kak Long membuatkan aku pelik.

"Janganlah camtu.." Ujarku sambil menggelengkan kepala. Kak Long terus sahaja memeluk bahuku sekemas-kemasnya. Aku pula melentokkan kepala di bahunya. 

"No..no..no! Kak Long tak perlu duit tu.." Kata-kata Kak Long tidak sempat kujawab. 

"That is for my beautiful Bella..Kak Long sayangkan Bella." Sambungnya lagi dan dapat kurasa ada kucupan bertandang di kepalaku saat ini. Jika fikiran Kak Long pada tempahan kimchi yang diterimanya, fikiranku pula jauh bertandang di tempat lain. Apa agaknya pengakhiran kisah aku dan dia? Wajah kuraupkan dengan lembut saat ini. 

Oh well Bella, when life gives you a hundred reasons to cry, show life you have a thousand reasons to smile.


***

51 comments:

  1. Finally... Danial kawin dgn bella.. Bye danial *lambai2 tangan* haha

    -Athirah-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha tergelak saya baca komen awak ni Athirah :D

      Delete
  2. Pendeknye...baru enjin nak panas kena stop plak..btw thanks suri...depa kawen jugak na...nothing change ye danial?? Kena makan sumpah nnt..bila awak yg kena change segala bagaiii...hu..hu..love in the air

    ReplyDelete
  3. Best. Can't wait for the next chapter.. agak2 apa la yang jadi bila diaorang balik korea nanti. :)

    ReplyDelete
  4. at last bab 23..
    "when life gives you a hundred reasons to cry, show life you have a thousand reasons to smile"

    ReplyDelete
  5. Best .... Cik suri, akak memang tertunggu-tunggu bab baru setiap hari... Harap dapat baca cerita selanjutnya secepat mungkin ya...

    ReplyDelete
  6. akhirnya perkawenan yg cuba ditolak oleh Bella terjadi juga... apa yg sdg difikirkan oleh si Daniel ya..kini..semasa diJakarta... Teruja akak nak tahu apa yg bermain dikepala Daniel kini.. Jodoh yg cuba di elakkan oleh Daniel selama ini... tak dapat ditepis langsung kan... adakah dia akan mencuba mencintai Bella..

    ReplyDelete
  7. =D diawang-awangan...baru kahwin dah kena tinggal..sedihla pulak..hihi...best k.suri..love it so much...TQ ya pos bab ni.. ^_^V

    ReplyDelete
  8. tggu je la bella blk korea nnti....

    ReplyDelete
  9. x sabar nak tau selanjutnya...
    nnt nak postkan sehingga bab bape...tekanan perasaan dah rasa nak tau ...n tau..kisah selanjutnya...hihihi///
    take care

    ReplyDelete
  10. Makin xsbar nak tggu entry yg baru...(*danial..danial...danial....)stop hanna laki org tuh!!!!!:-((kak suri cpt sket ye entry yg latest ni..

    ReplyDelete
  11. Sekarang tak sabar nak tunggu moments Daniel mengejar Bella....bab ke berapa entah tp sy akan tetap tunggu. Kadang2 sy rasa dlm Daniel ada mr F (maid) hihihi

    ReplyDelete
  12. good job k.suri good job. bestnnyerr, akhirnye bell n danial kawen juga... xsbrnye nk tnggu next entry. k.suri cpt post bab 24 tau.xsbr nk baca lagi.

    ReplyDelete
  13. Sekarang tak sabar nak tunggu moments Daniel mengejar Bella....bab ke berapa entah tp sy akan tetap tunggu. Kadang2 sy rasa dlm Daniel ada mr F (maid) hihihi

    ReplyDelete
  14. terbaik laa... tpi knapa Daniel bersungguh sgt nak berlakon bhgia bagai?

    >>k<<

    ReplyDelete
  15. Sangat sangat best. ^_^ akk suri plisss sambung. nk lagi nak lagi. malam ku seolah2 tiada bintang.xlena tertanya2 yg strusnya.huhu
    -ayu

    ReplyDelete
  16. K.suri...nk lg...best3...apa yg danial fikir psl bella ek?? Nothing changed?? Ye ke danial..:) nk n3 k.suri...
    -june-

    ReplyDelete
  17. bella sianny die.. life must go on... xkira ape yg jd x sprt yg drncg... walaupun pyh bella kne tabah... thks kak suri...nk lgi

    ReplyDelete
  18. Ellehh...... Danial.... Jgn shombong eh..... Bellaa..... Apa k

    ReplyDelete
  19. hope danial dapat laa terima bella as his wife. kesian bella. kawin koboiiii yihaaaa. hahahaha. nnt danial mesti rindu dkt bella bila dah sampai jakarta, ha gituuu.

    ReplyDelete
  20. hope danial dapat laa terima bella as his wife. kesian bella. kawin koboiiii yihaaaa. hahahaha. nnt danial mesti rindu dkt bella bila dah sampai jakarta, ha gituuu.

    ReplyDelete
  21. *** Wajah kacak lelaki ini kupadang dengan pandangan yang pelik.- ada typo dlm ayt ni

    kite tgk nnt ek..betul ke nothing changed cam danial ckp tu?? silap2 danial cemburu sesgt bile ada llaki mesra dgn bella..muahahahaha :p

    ReplyDelete
  22. nape daniel tu ego sgttt.......kesian bella....Ala tak sabarnye nk tgg next entri...... suri cepatla upload next entri....

    ReplyDelete
  23. Ala napa daniel ego sgtttt..... kesian bella... cayok bella u can do it.... tak sabar tgg next entri..... suri cpatt upload next entri......

    ReplyDelete
  24. Bab seterus nya kak suri. Please. Best sgt3.

    ReplyDelete
  25. sian bella....kena kawin paksa dengan daniel...
    dalam hati ni geram sungguh kat daniel...x nak ngaku salah...betul kata bella dia yang tarik bella masuk rumah pak su...tak patut sungguh...kikiki

    ReplyDelete
  26. Hopefully bella g seoul b 4 danial balik hahahaha

    ReplyDelete
  27. Okay great, they're married !!! When's the hard copy going to be published? I can't wait !!!

    ReplyDelete
  28. Awesome la k.suri..
    Cepat bukukan..i wanna have it..haha

    ReplyDelete
  29. Best2....bile nak terbit novel ni kak suri? X sabar nak memilikinye

    ReplyDelete
  30. Best....
    Kahwin jugak diorang akhirnya....
    Hope Danial x berlaku kejam pada Bella....

    ReplyDelete
  31. Bellaa...ko buat jual mahal pulok lps ni. Jgn terkejar kejar kn si Danial tu. Biar dia pulak yg haruu..

    -kak mid-

    ReplyDelete
  32. hiiii..dah masuk fasa baru..huuu..macam mana la agaknya keadaan diorang lepas ni ya..kak suriiii...x sabar nak tunggu..cepat la novel ni keluar..hiiiii..

    ReplyDelete
  33. so sweet...tak sabar nak baca bab duduk rumah sekali nanti..:))

    ReplyDelete
  34. Suri,blh kluar novel ni awal lgi tak....tak sbar la...adakah dia mcm mr f...

    ReplyDelete
  35. lega....
    seterusnya...jengjeng!!!


    affida ismail

    ReplyDelete
  36. Hehehe biarkan diorng berperang. Nanti dah penat...berdamai la nanti

    ReplyDelete
  37. Yeay... da nikah pon!!! Selamat pengantin baru bela n daniel!

    ReplyDelete