NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! & KIMCHI UNTUK AWAK!: WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**Drama adaptasi novel Isteri Separuh Masa sedang ditayangkan di Astro Ria dan Maya HD. Setiap Isnin, pukul 10 Malam :) Lakonan Aiman Hakim Ridza [Dr. Nazrin Shah] & Emma Maembong [Medina Izwani]**

Wednesday, 2 January 2013

Playboy Itu Suami Aku?! 12

Bab 12

 “Fina..menantu mummy! Rindunyaaa mummy dengan Fina..”

Nampak aje kelibat aku, dia yang tadinya sedang duduk di atas sofa terus mengalihkan beg tangan Louis Vuitton-nya dari ribaan dan menerpa ke mari. Rasa seperti nak lari naik ke atas semula apabila melihat gelagat wanita yang sedang meluru ke arahku itu. Kelam-kabut dia menarik tubuhku ke dalam pelukannya sehinggakan senget-benget cermin mataku. Mama hanya mampu memerhati sambil tersenyum. Setelah pelukan dileraikan, wanita yang membahasakan dirinya mummy itu mencium kedua-dua belah pipiku bertalu-talu. Naik rimas aku jadinya! Aku yang semakin tidak selesa hanya mampu berdiri kaku sahaja memandang ke arah mummy yang kelihatan moden di dalam jubah moden yang mewah dengan sulaman manik-manik di badan. Shawl yang hanya menutupi sebahagian kepalanya sebentar tadi kini telah pun melorot ke leher. Apa punya fesyen bertudung ni?! Aku hanya mampu memerhati sahaja gelagat wanita yang mengaku sebagai ibu mertuaku ini dengan wajah yang tidak beriak.

“Fi..Fi dah ingat mummy? Do you remember me?” Soal wanita itu. Aku menggaru kepala sedikit. Bila masanya pula aku ada nama glamour ni? Fi? Rasanya Fina pun dah cukup pendek dan mudah untuk disebut. Pertanyaan mummy kujawab dengan gelengan. Setiap kali berjumpa,itulah soalan yang akan ditanya wanita ini kepadaku.
 “I’m sorry..” Dengan perlahan aku bersuara. Ada riak kecewa di wajah wanita di hadapanku ini.

“It’s okay dear..it’s okay..take your time. I’m sure you will remember everything soon..sedikit masa lagi..” Dengan bersungguh-sungguh mummy berkata begitu. Tangannya melingkar di pinggang pula dengan erat. Wajahku ditatapnya seketika kemudian, dia bersuara lagi.

 “Am I right darling?” Soalnya yang merenung jauh ke dalam mataku. Aku dapat rasakan yang dia memang sangat risau dengan apa yang sedang aku hadapi saat ini.

 “Er..i think so..” Jawabku sambil menggaru kepala yang tidak gatal.
Memang benar, aku sendiri tidak tahu bila aku akan sembuh. Mummy kemudiannya terus berpaling ke belakang. Aku juga turut sama mengekori pandangan matanya yang membawaku kepada lelaki itu. Lelaki yang bergelar suamiku. Memang tak logik! Dia kelihatan memandang ke mari dengan bosan. Dari raut wajahnya yang sedikit kelat itu, aku dapat rasakan yang hatinya tidak ingin untuk berada di sini.

 “Adrian! Kenapa tercegat lagi kat situ? Don’t you miss your wife?” Lantang mummy bersuara. Ada nada kurang senang dapat kukesan dalam suaranya yang ber’pitching’ tinggi.  Hatiku semakin bercelaru. Siapa sebenarnya lelaki itu denganku? Pandanganku kembali melekat pada lelaki yang sedang melangkah dengan malas ke mari.

“Of course I do miss her. TERlalu rindu!” Walaupun perlahan kata-kata itu dibisikkan dengan sinis di telinga mummy, namun dapat juga kudengari butir bicaranya itu. Tidak tahu lagi bagaimana untuk mentafsir ayat yang baru keluar dari mulutnya. Mummy kelihatan mengetapkan bibirnya sebelum bersuara dengan geram.

“Raja Adrian Benjamin. You jangan nak buat perangai ye. Mummy cakap dengan daddy nanti supaya batalkan perlantikan you sebagai CEO. You nak, sayang?!” Bulat matanya menjegilkan mata  ke arah lelaki yang bernama Adrian ini.

Walaupun dia berbisik, aku dapat mendengar dengan jelas kata-katanya itu. Mummy kulihat sempat menjeling ke arah mama yang sedang menuang air ke dalam cawan. Risau agaknya kalau mama terdengar perbualan yang sedang berlangsung sekarang ini. Raja Adrian Benjamin. Sepotong nama itu terlalu asing bagiku dan sumpah, sekiranya nama tersebut tidak dimulakan dengan ‘Raja’, memang aku tak akan dapat meneka nama tersebut milik seorang lelaki Islam. Bola mata kini bergerak memerhati ke serata wajah lelaki berkemeja putih di hadapanku ini sekali lagi bersama kerutan di dahi. Masih cuba menganalisa wajah lelaki yang sedang tersenyum sinis itu. Dari gaya rambut serta caranya berpakaian, dia kelihatan seperti seorang lelaki metrosexual, iaitu seseorang yang sangat mementingkan penampilan diri. Kalau tekaanku ini mengena, memang kontra habislah mamat ni dengan aku yang ‘simple gila dan selekeh’ orangnya ni.

Setiap kali membuka almari pakaian akhir-akhir ini, setiap kali itulah aku menjadi pelik melihat baju-baju yang tergantung di dalamnya. Dari mana datangnya gaun labuh, blaus serta skirt yang terlebih feminin itu? Seingat aku, jeans dan t-shirt longgar berlengan panjang sahaja merupakan pakaian kegemaranku sebelum ini. Kasut pulak, selipar jepun aje. Aku selesa begitu. Entah-entah, aku dah terpengaruh dengan dia ni, agaknya selepas kami berkahwin dulu? Mustahil! Tersentak aku jadinya apabila dengan tiba-tiba tangan Adrian kemas merangkul pinggangku. 

Aku terus mendongak memandang ke arahnya yang sedang merenung ke dalam anak mataku. Tiada lagi pandangan sinis memanah ke mari. Aku pasti, hati ais pun boleh cair kalau lama-lama bertentang mata dengannya. Kuasa apa agaknya yang dia ada sehingga mampu membuatkan aku terus ingin memandang ke dalam matanya yang sedikit coklat ini? Bagai ada magnet pula di situ.

“Sayang..I rindukan you..don’t you miss me?” Lembut sekali suara itu menampar gegendang telingaku.

Hebat! Dengan sekelip mata sahaja karakternya berubah. Semakin tidak selesa aku jadinya. Mata kularikan ke arah mama yang sudah pun mendekati kami. Ada senyuman bertandang di wajahnya saat ini. Buat pertama kalinya, mama tersenyum begitu semenjak aku sedar dari koma. Aku yang semakin tidak keruan saat ini terus melepaskan tangan lelaki yang sedang memaut kemas pinggangku. Dapat juga meloloskan diri dari pelukan kemas lelaki tinggi lampai ini. Bersama rasa kusut yang semakin menggunung, aku meraupkan wajah dengan kedua-dua belah tangan. Kemudian, aku menoleh ke arah mama yang berada di sebelah kananku.
“Mama..” Panggilku lembut. Kemudian, bola mataku bergerak ke arah mummy yang sedang tersenyum.

“Mum..mummy..” Panggilku lagi. Belum sempat kedua-dua wanita itu membuka mulut, aku terus bersuara. “Betul ke ni husband Fina?” Soalku. Tolonglah berikan Fina jawapan yang jujur. Fina tak sanggup lagi nak berteka-teki begini. Sambungku di dalam hati. Mummy dan mama, masing-masing kulihat memandang ke arahku dengan penuh simpati. Belum sempat kedua-dua wanita itu bersuara, kedengaran suara Adrian menyapa telingaku.

“Yes, dear..we are married. Honey, I know you tak dapat ingat apa-apa but trust me, I will wait..i sanggup tunggu sampai you ingat kesemuanya tentang I. ” Dengan bersungguh-sungguh dia berkata begitu. Mataku masih lagi mencari kejujuran pada wajahnya.

Tadi sayang, sekarang honey pulak. Memang tak sesuai! Tiba-tiba sahaja dia ni berubah baik. Dari wajah yang masam mencuka tadi, kini manis sahaja wajah yang berada di hadapanku ini. Takut sangat dengan gertakan mummy tadi yang hendak batalkan perlantikannya sebagai CEO agaknya. Hatiku mula membuat kesimpulan sendiri. Bibir kucebikkan sedikit sambil menjeling tajam ke arahnya. Aku paling menyampah dengan orang yang suka berpura-pura begini. Bukan talam dua muka lagi dah ni. Ni aku panggil, talam sejuta wajah!

“Excuse me Raja Adrian Benjamin. Awak ada bukti ke yang saya ni isteri awak?” Soalku dengan lantang. Mummy dan mama kulihat tersentak sedikit ketika ini. Tapi, lelaki di hadapanku selamba sahaja. Dia kulihat memasukkan sebelah tangan ke dalam poket seluar. ‘Wallet’kulit berwarna hitam yang berada di tangan dibuka. Dengan tenang, sekeping kad ditarik keluar dari dalam ‘wallet’ itu.

“Well, sayang..take a look at this..” Kad tersebut dihulurkan kepadaku. Lambat-lambat aku menyambut huluran kad tersebut. Kad perakuan nikah? Ada gambar aku dan dia di atas kad ini. Terdiam aku jadinya. Air liur terasa perit untuk kutelan saat ini. Kenapa kenyataan ini terlalu pahit untukku? Memang betul kami berdua sudah bernikah! Mataku masih lagi meneliti kad di tangan. Terketar-ketar sedikit tanganku.

 “Eh..takkanlah nak berbual kat sini aje..jom kita ke sana. Boleh minum petang sekali.” Mama memaut lembut bahuku. Cepat-cepat aku mengembalikan kad di tangan kepadanya.

 “Ha’ah..betul tu..jom kita sambung berbual kat sana ye, Fi..” Mummy pula bersuara, menyokong kata-kata mama. Baru sahaja ingin menuruti langkah mama dan mummy ke arah sofa, tangan kananku terasa diraih dengan lembut dari belakang membuatkan langkahku terhenti.
 Dengan pantas aku berpaling. Tanganku yang berada di dalam genggaman Raja Adrian cuba kutarik tetapi tidak berjaya. Tidak mahu mama perasaan tentang keadaan ini, aku hanya mampu menjeling sahaja ke arah lelaki yang sedang tersenyum manis itu.

“It’s okay mummy..mama..Adrian nak keluar kejap dengan Fina..dah lama sangat menanggung rindu ni.” Bulat mataku menjegil ke arah lelaki itu. Kalau anak mata ni jatuh ke lantai, memang dia lah penyebabnya! Tak boleh blah betul. Silap-silap nanti, boleh koma diriku ini dengan ayat-ayat yang keluar dari mulutnya. Mungkin suami aku ni seorang pelakon agaknya. Pelakon popular, mungkin!

“You nak bawak menantu I ke mana, Ad?” Soal mummy. Mama juga kulihat tidak sabar mendengar jawapan dari Adrian.
“Hotellah mummy. Rindu sangat ni.” Jawab lelaki itu dengan nakal. Sebelah matanya dikenyitkan kepadaku. Sah dia ni dah mereng! Betul-betul gila! Aku terus menarik lenganku dari genggamannya dengan sekuat hati. Berjaya jugak akhirnya. Lelaki itu kelihatan sedikit terkejut dengan reaksiku. Buat pertama kalinya aku tersenyum sinis ke arah lelaki itu. Ape? Ingat aku ni lembik sangat ke?

“Adrian! Behave yourself!” Mummy berpura-pura marahkan Adrian. Tangannya kulihat menampar bahu anaknya itu. Mama pula hanya mampu tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Adrian kulihat meraupkan wajahnya sambil senyuman lebar. Kacak! Pujiku di dalam hati. Tiba-tiba sahaja jantungku bergetar sedikit. Aku terus memejamkan mata. Apabila dia tersenyum begitu, aku dapat rasakan yang aku pernah lihat wajahnya sebelum ini. Ya Allah, Fina..cepatlah ingat..tolonglah! Aku memaksa diri saat ini.

“Sayang, are you okay?” Terus sahaja aku membuka mata apabila terdengar suara itu. Dia menundukkan sedikit wajahnya sambil merenung ke arahku dengan penuh prihatin. Renungan itu! Aku pernah lihat dahulu. Bentak hatiku sekali lagi. Tapi, kenapa aku tak boleh nak ingat apa-apa tentang hubungan kami?

 “Mummy, mama..Ad cuma nak ajak Fina minum petang aje. Dah lama tak dating dengan my lovely wife ni.” Aku yang masih lagi tersentak mendengar kata-katanya tadi kini bertambah tercengang apabila dengan pantas dia menarikku ke dalam pelukannya.
“Jom sayang..” Bisiknya dengan lembut. Aku terus menggelengkan kepalaku.
“Saya tak nak keluar..” Ujarku dengan tegas.
“Fina..jangan macam tu, sayang. Tak elok tau asyik terperap aje dalam rumah ni.” Aku berpaling ke arah mama. Alamak, macam mana ni?
 “Betul cakap mama tu, Fi..sesekali perlu juga keluar untuk melapangkan fikiran.” Kedengaran suara mummy pula menyokong kata-kata mama. Aduhai, nampaknya aku terpaksa juga keluar dengan dia ni.
“Ad, you better take good care of her yea..” Tegas mummy berkata begitu. Dari jelingannya kepada Adrian, aku tahu dia sedang memberikan amaran. Adrian pula terus mengenyitkan sebelah matanya.
“Of course I will, mummy..dia kan isteri Ad..” Jawab lelaki di sebelahku ini. Isteri konon! Podacit! Kalau isteri, takkanlah kau layan aku nak tak nak aje! Adrian kemudiannya bersalaman dengan mama dan mummy. Dengan berat hati, aku juga terpaksa berbuat begitu.

Setelah bersalaman, aku mengekori langkah Adrian menuju ke arah pintu. Sempat aku menjeling ke arah mama yang sedang tersenyum gembira ke arahku. Selesai sahaja menyarungkan sandal di kaki, aku terus melangkah ke arah kereta yang terletak betul-betul di hadapan pintu pagar.

 Malas hendak menunggu lelaki itu selesai memakai kasut. Lihatlah tu..ikat tali kasut pun lembab! Tubuh kusandarkan pada dinding kereta berwarna biru gelap ini sambil mencebikkan bibir. Mesti ini kereta dia. Aku membuat kesimpulan sendiri sambil memerhati ke arah kereta Mercedes ini. Cantik. Kemana agaknya dia hendak bawa aku? Aku memicit kepala yang sedikit pening. Kalau dia suami aku, kenapa aku lihat layanannya tidak konsisten? Sekejap baik, sekejap tidak? Nampak sangat tak ikhlas! Lepas aje mummy gertak untuk batalkan perlantikan dia sebagai CEO, barulah dia melayan aku dengan sangat baik tadi! Aduhai, bagaimanalah kau boleh tersangkut dengan mamat sengal ni, Afina?!!! Kenapa kau tak pilih seseorang yang betul-betul ‘siuman’ untuk jadi suami kau? Aku memarahi diri sendiri.

 “Oi, yang kau asyik bersandar kat kereta mummy tu kenapa?” Dengan pantas aku menoleh ke kiri apabila terdengar suara itu. Lelaki yang sedang membetulkan rambutnya itu kulihat sedang melangkah ke arah sebuah kereta berwarna hitam yang terletak di sebelah kereta biru gelap ini.

 “Saya ingatkan ini kereta awak..” Gumamku dengan perlahan. Lelaki itu kulihat menjeling tajam ke arahku. Kemudian, dia ketawa dengan sangat sinis.

 “Aku tak sangka yang kau ni sangat berbakat! Kau nak jadi pelakon ke apa?” Soalnya dengan geram. Dia yang pandai berlakon, cakap aku pulak! Belum sempat aku membalas kata-katanya, lelaki itu terus bersuara.

“Hey! Dah tak payah nak berlakonlah..hilang ingatan konon! Ingat aku tak tahu strategi kau??” Apa masalahnya dengan lelaki ini? Dia ingat aku sedang berlakon? Berlakon hilang ingatan pulak tu. Gila agaknya?!
 “Apa awak cakap ni?” Soalku. Tidak puas hati dengan tuduhannya. Aku terus melangkah ke arah lelaki yang sedang bersandar pada dinding keretanya.

“Gila ke? Dia yang berlakon, cakap kita pulak..” Gumamku dengan sangat geram. Mata masih lagi menjeling tajam ke arah Adrian yang sedang melurutkan rambutnya yang lurus ke bawah. Pandangan yang tadinya berada di wajahku kini dilemparkan ke arah jalan raya.
“Aku tahu kenapa kau pura-pura hilang ingatan. Let’s cut the crap now!” Luahnya dengan serius. Kemudian, matanya terus memanah ke dalam mataku semula.

“Afina..tak sangka kau bijak jugak rupanya. Selama ni nampak aje ‘nerd’ tapi sebenarnya kau ada rancangan lain!” Ujarnya dengan geram. Aku semakin tidak faham dengan apa yang sedang berlaku. Tidak, aku tak boleh biarkan dia menuduhku sesuka hati begini.

“Apa..apa yang awak mengarut ni? Sudahlah saya tak kenal siapa awak, boleh pulak awak tuduh-tuduh saya macam ni!” Bidasku dengan geram. Gaun di badan kubetulkan.
 “Okay fine!” Terdengar suaranya mendengus geram. 
“Kau dah hilang ingatan! Fine! Tapi, esok kau akan pulih dan aku nak kau teruskan dengan rancangan kita sebelum ni.” Arahnya kepadaku. Dia betul-betul ingat aku berpura-pura hilang ingatan? Kepala kugeleng-gelengkan beberapa kali.
 “Astaghfirullahalazim..awak dah gila ye?” Soalku dengan kasar. Adrian terus mengetapkan bibirnya. Merah padam kulihat wajahnya saat ini. Nampaknya paras kesabaran di dadanya sudah mencapai takat maksimum.

 “Come here..” Dia terus menarik lengan kananku dengan kasar ke sebelah kiri kenderaan. Pintu kereta ditarik kasar dan dia terus mengarahkan aku supaya masuk ke dalam.

“Masuk!” Mahu tidak mahu, aku terpaksa menurut kata-katanya. Pintu kereta dihempasnya dengan kuat, membuatkan aku kecut perut. Rancanganku sekarang hanya satu. Aku mahu memujuk lelaki ini supaya menceritakan segala-galanya kepadaku. Dari A sampai Z! Kalau lama-lama begini, aku bukan sahaja akan terus hilang ingatan, malah aku yakin, aku boleh terkena penyakit jiwa. Aku hanya mampu memerhati sahaja lelaki itu masuk ke dalam kereta. Badannya dipusingkan ke belakang dan dia kemudiannya mencapai briefcase yang berada di tempat duduk belakang.

 “Aku tahu kau akan setuju untuk sembuh esok!” Ujarnya sambil mengeluarkan buku cek dari dalam briefcase hitam di atas ribanya.

“Berapa kau nak? Just name it! Lima ratus ribu? Sejuta? Name it!” Tempiknya dengan kasar membuatkan aku tersentak. Kaku. Dadaku berombak laju ketika ini. Ada air mata yang bergenangan di dalam kolam mata. Apakah kesalahan yang telah kulakukan dahulu sehingga aku layak ditengking begini? Air mata yang berlinangan kuseka dengan jari. Aku menoleh ke kanan. Jelingan tajam kuberikan kepada lelaki yang kulihat sedikit tersentak memandang ke arahku. Mungkin tidak sangka aku akan menangis begini.

 “Kau dengar sini..aku dah cukup serabut sekarang. Tolong jangan kusutkan lagi fikiran aku!” Ujarku dengan perlahan tetapi sangat tegas. Kepala kugelengkan berkali-kali dan aku terus bersuara lagi. Segala yang terbuku di hati perlu kuluahkan sekarang.

“Aku tak nak duit kau! Aku tak mahu! Aku cuma nak kau ceritakan kepada aku satu persatu tentang hubungan kita! Aku perlu tahu..” Ujarku dengan bersungguh-sungguh. Wajah lelaki yang masih lagi terdiam itu kurenung dengan dalam.
“Tolonglah..” Ujarku separuh merayu.
 ***
Bersambung :D

22 comments:

  1. best nya...bersambung plak..hehe

    ReplyDelete
  2. amekk kauu, fina pun dh guna 'aku' 'kau' jugakk...haaa, padan muka!!ingat ko je ke yg tau cakap kasar!!..*teremo plak..heheh..best kak suri, sila sammmmbunggg lagiiiii..harapp maklum!!* =)))

    ReplyDelete
  3. Makin teruja.....makin tertanya2...nk lg smbgannye...kak suri sy xsbr nk tau smbgn crte ni..best2...

    ReplyDelete
  4. Yeayyyy dh taw apa jadi lepasni ~~ keke

    ReplyDelete
  5. Anonymous : Hehe..in syaa Allah, nanti akan ada bab 13 :)
    ~("_^)~Oh Ha-Ni : tq so much :) nanti akak post bab 13
    Misslexus : fina dah stress sgt dengan king hihi..tu yg beraku-kau :D tq so much sudi mengikuti pisa dan tq sudi komen :) in sya Allah, sambungannya akn ada nanti :)
    Honeyzs : tq so much Honeyzs..:) nanti akak post bab 13 okayy :)

    ReplyDelete
  6. adui tak lena tido nie...best sangat2..pandai 'ad' ye bemuka2...rasa nak hempuk je

    ReplyDelete
  7. alamak suspen pulak nak tau apa sebenarnya yg jdi antara fina n king ni...huhu...kak suri cepat upload ye:P

    ReplyDelete
  8. Besttt glerrt..xsabo nk 2gu next entry..cpt2 upload..

    .....fara

    ReplyDelete
  9. cayalah fina dah beraku-kau... seyes nak tau macam mana fina boley ilang ingatan... sambung lagi kak suri...

    ReplyDelete
  10. Cian gina...adrian nlh kt dia berlakon ilang ingtn plak

    ReplyDelete
  11. King mcm serba salah jer tengok Fina nangis.

    ReplyDelete
  12. masalh tul..sure dlu dh wat janji merepek2 nih..

    ReplyDelete
  13. Hani, Anonymous, Meeka, Fara, Eild Cherry, Aisyah, Mieza, ctrain7474 : tq so much semua untuk komen yg diberikan..:) in syaa Allah, nanti suri akan post bab 13 :)

    ReplyDelete
  14. makin seronok cerita nie,,,
    x saba nak taw sambungan yer,,,

    ReplyDelete
  15. terbaikkk!!! terima kasih kak Suri laling... :)

    ReplyDelete
  16. Suri post bab 13 tu tadi ker? Akak tengok dlm dashboard ada, tapi bukak blog takder pula. Hampa... Tak sabar nak tahu apa berlaku lepas Pn Sri soh kawen tu.

    ReplyDelete
  17. Zulaikha Rusni : tq so much..sambungannya dah ada kat sini :)

    Afifah Yusof : thank u so much, laling! Hehehe :) thanks tau sudi baca, Afifah..

    Aziela : tadi ade problem..suri terpaksa delete..sekarang dah okay..bab 13 dah ada kat blog :)

    ReplyDelete
  18. sesak nafas..nk tau sbb ape si fina ilang ingatan..~,~


    ~uly ct~

    ReplyDelete
  19. AKAK.CITER NI BESTLAH.TAPI BERSAMBUNG PULA .INGAT NAK BACA SAMPAI HABIS.ALL THE BEST TO AKAK

    ReplyDelete
  20. AKAK, SAMBUNGLAH LAGI.

    ReplyDelete