Thursday, 3 January 2013

Playboy Itu Suami Aku?! 13

Bab 13 

"Puas hati kau sekarang?” Soalku sebaik sahaja kami melangkah keluar dari bilik Dr. Fadhil. Lelaki ini hanya menjawab soalanku dengan jelingan. Semakin membara rasa amarah di dalam dada. Separuh mati aku meyakinkannya yang aku tidak berpura-pura hilang ingatan tadi tetapi dia masih juga tidak percaya. Akhirnya, aku membawa dia ke mari untuk berjumpa dengan Dr. Fadhil. Doktor muda itu telah menerangkan segala-galanya kepada lelaki ini. Langkah Raja Adrian terhenti seketika. Aku terus menoleh ke arahnya. Dari riak wajah lelaki ini, aku tahu ada sesuatu yang bermain di fikirannya.

 “Anything?” Soalku acuh tak acuh. 

“Betul kau tak ingat apa-apa tentang aku?” Mata dikecilkannya sedikit ketika bertanya soalan itu. Aku terus menjulingkan mata ke atas. Rasanya pandang siling lagi mendamaikan daripada memandang wajahnya yang penuh prasangka itu. 

"Takkan kau pun amnesia jugak? Dah lupa apa Dr. Fadhil cakap tadi??”
 Bidasku geram. Tersentak lelaki itu jadinya. Dalam anak matanya merenung ke arahku.

 "Kau dah betul-betul berubah.. ” Gumamnya dengan nada tidak percaya. Aku? Berubah? Kenapa? Aku yang dulu bagaimana orangnya? 

Malas hendak melayan lelaki ini, aku terus mengatur langkah menuju ke arah lif tanpa mempedulikan Adrian yang masih bersandar pada dinding. Lantak dialah kalau nak tidur situ sekalipun. Dah tak kuasa aku nak layan! Buat habis tenaga aje aku cuba yakinkan dia dari petang tadi sedangkan dia tetap juga sangsi denganku.

 “Hi King!” Langkahku untuk masuk ke dalam lif terhenti apabila terdengar suara itu. King? Perkataan itu kurasakan terlalu sebati di telingaku sebelum ini. Aku terus menoleh ke belakang. Kelihatan seorang jururawat wanita yang boleh tahan lawanya sedang berada bersama Adrian. 

“Heyyy Nadia..eh..Sarina..Sarina kan?”

 Tergagap-gagap pula mamat tu bersuara. Sekali lagi aku rasa terlalu biasa dengan situasi ini. Mata kupejamkan serapat-rapatnya. Ya Allah, kenapa dengan aku ni? Kenapa perempuan itu memanggil Adrian dengan panggilan King? Hatiku semakin dihambat rasa ingin tahu yang menggunung. Aku yakin aku kenal King..tetapi kenapa aku tak ingat apa-apa tentangnya? 

King dan Adrian adalah orang yang sama? Nafas kuhela dengan berat. Kalaulah aku tahu aku akan mendapat penyakit amnesia ni, awal-awal lagi aku dah tulis diari dulu. Menyesal pulak rasanya saat ini!

 “You ni..takkan dah lupakan I? Sasya la..” Aku menoleh ke arah suara lunak merdu itu sekali lagi.

 “Yes...Sasya! Memang I nak sebut Sasya tadi..tapi I tersasul.” Adrian kulihat tersengih apabila berkata begitu. Bibir kucebikkan sedikit. Nampak sangat dia tak ingat nama perempuan tu. Nadia? Sarina? Sasya? Ya Allah, kenapa suamiku itu ramai betul kenalan perempuan? Yang peliknya, kenapa aku sedikit pun tak cemburu? 

“You buat apa kat sini?” Soal gadis bernama Sasya itu dengan manja. Naik geli-geleman pula aku melihat gayanya tu.
 “I ada urusan sikit kat sini. Well, I ada meeting kejap lagi..see you ya..” Jawab Adrian acuh tak acuh. Dia kulihat seperti ingin cepat-cepat beredar dari situ tetapi dengan pantas cik jururawat itu menghalangnya.

 “Nantilah dulu, King..kenapa you tak pernah call I? You ni sombonglah..” Aku hanya mampu menggelengkan kepala sahaja melihat gelagat Sasya. 
“Bukan sombong tapi..I think I lost your number..” Balas Adrian pula. Ada senyuman sumbing terbit di bibirnya. 
“Okay..then, you kasi number you kat I..I akan call you tiap-tiap malam.” Nasib baik tak muntah hijau aku kat sini. 
“Gedik gile perempuan ni..” Gumamku kepada diri sendiri sambil menggelengkan kepala. 
“Well..siapa tadi? Sally? Syafa? Sorry, I really need to go. Bye!” Kedengaran suara Adrian kelam-kabut berkata begitu. Punat pada dinding lif kutekan dengan pantas. Biar cepat sedikit pintu lif ini tutup. Biar lelaki itu terpaksa tunggu lif lain. Senyuman di bibir yang baru sahaja bertandang mati terus apabila tiba-tiba sahaja pintu lif yang hampir tertutup rapat terbuka semula. 

“Kenapa tak tunggu aku? Nasib baik sempat!” Marah Adrian. Jelingan tajam diberikan kepadaku sekilas.

 “Ingatkan kau nak sembang dengan nurse tadi tu sampai esok pagi!” Jawabku dengan selamba. Gaun labuh di badan kubetulkan sedikit. 

“Perempuan tadi tu?” Soal Adrian dengan pelik. Aku hanya buat bodoh aje. Malas untuk memberikan sebarang reaksi.
 “Sorry, lawa, seksi atau menarik macam mana sekalipun seseorang perempuan tu, aku akan keluar tak lebih daripada 3 kali dengannya. Aku tak suka stick to one! Prinsip hidup aku, aku tak akan serius dengan mana-mana perempuan. Tak ada masa nak feeling-feeling. Rimas dan membosankan! ” Kedua-dua belah tangannya kulihat meraupkan wajah. Kata-katanya itu sedikit sebanyak membuatkan hatiku sakit. Seorang suami mengaku kepada isterinya yang dia tidak bisa untuk setia pada seorang wanita. Suami jenis apa ini? Nafas kutarik dalam-dalam sebelum bersuara.

 “Adrian, you want to know something?” 

“What?” Sebelah keningnya terjungkit ke atas. “Lelaki macam kau, tak layak untuk berkahwin. Kau seorang yang tidak sukakan komitmen. Kenapa kau kahwin dengan aku? Bagaimana kita boleh berkahwin? Apa agenda kau?” Aku terus mengasaknya dengan soalan-soalan yang merungsingkan mindaku. Lelaki di sebelahku ini kelihatan tersentak. Namun, riak wajahnya masih lagi tenang dan selamba. 

“Tolong ceritakan segala-galanya kepada aku petang ini jugak.” Ujarku dengan tegas. Langkah kuatur keluar dari lif tanpa memandang ke arahnya. Tak mungkin! Tak mungkin aku sebodoh itu! Tak mungkin aku salah dalam membuat pilihan. Mata aku belum buta untuk menilai apa yang baik dan apa yang buruk untuk diri aku! Bagaimana aku boleh kahwin dengan dia? Sesak terasa dadaku saat ini. Syaf..aku perlukan kau..

 *** 

“Kita dah kahwin 5 bulan yang lepas.” Selamba sahaja ayat tersebut meluncur keluar dari bibir Adrian. Aku terus menoleh ke arahnya dengan pantas. Tenang sahaja wajahnya ketika ini. Tangan kanan memegang strereng dengan kemas manakala tangan kiri berada pada gear kenderaan. Matanya pula difokuskan pada jalan raya yang agak lengang.

 “Tak logik!” Jeritku. Kepala kugelengkan berkali-kali.
 “Apa yang tak logiknya?” Nada suara lelaki ini sudah mula meninggi. Jelingan tajam diberikan kepadaku sekilas sebelum matanya jatuh pada jalan raya di hadapan semula. 
“Tak logik untuk aku berkahwin dengan seseorang macam kau!” Jawabku dengan lancar. Wajah kuraup berulang kali. Masih tidak percaya yang aku telah membuat satu kesilapan yang besar dalam hidup aku. Atas dasar apa aku memilih dia sebagai teman hidupku?
 “Entah-entah kau yang perangkap aku untuk berkahwin dengan kau!” Ujarku dengan lantang. Besar mataku memandang ke arahnya. Adrian hanya ketawa kecil ketika ini. Kepala digelengkannya sedikit sebelum bersuara. Wajahku direnungnya seketika.

 “Aku? Perangkap kau? You must be joking, girl.” Balasnya dengan sangat perlahan. Pandangan dihalakan ke hadapan kembali. Tangan kiri membetulkan kedudukan kaca mata hitam di wajah. 
“Aku tak perlu nak pasang perangkap untuk mengajak seorang perempuan berkahwin, Fina. In fact, ramai yang terhegeh-hegeh berbaris untuk kahwin dengan aku walaupun aku dah berkahwin.” Dengan tenang dia berkata begitu membuatkan aku menjadi semakin menyampah. Aku tak mahu hidup dengan lelaki seperti ini lagi. Aku mahu bebas. Aku memusingkan badan ke kanan. Wajahnya kurenung lama sambil mengumpul kekuatan untuk mengungkapkan apa yang terbuku di hati.

 “Ceraikan aku!” Luahku dengan tenang. Ya, itu yang aku mahu. Adrian menjeling dengan tajam ke arahku sekilas. Kemudian, kaca mata hitam ditanggalkan dari wajah. Berubah terus wajahnya ketika ini membuatkan aku menjadi sedikit gerun. Tidak ada lagi riak tenang dan selamba seperti tadi. Tiba-tiba sahaja kereta diberhentikan secara mengejut. Berdecit bunyi tayar kenderaan bergeseran dengan jalan raya akibat brek mengejut yang dibuat oleh Adrian. Aku terus menutup mataku dengan kedua-dua belah tangan. Betul-betul kecut perut dengan situasi ini. 

“Balik-balik hal cerai yang keluar dari bibir kau!” Tempik lelaki di sebelahku ini. Dengan perlahan-lahan aku membuka mata. Pandangan kuhalakan ke bawah sahaja. Dapat kudengar Adrian mengeluh berat ketika ini. 

“Fina, listen to me. You have promised to stay with me sampai akhir tahun ni, at least! Kita akan bincang hal ni semula selepas aku jadi CEO Kiara Emas”. Kendur sedikit suaranya ketika ini. Aku cuba memberanikan diri untuk menentang matanya yang memanah ke sini.

 “Kenapa kita perlu tunggu sampai kau jadi CEO?” Soalku tidak puas hati.
 “Susahnya bercakap dengan budak 21 tahun macam kau! Lambat pick up betul.” Gumam lelaki itu dengan geram sambil melemparkan pandangan ke luar kenderaan. Menggelegak darah aku ketika ini. Belum sempat aku membidas kata-katanya, dia terus bersuara. 

“Untuk menjadi CEO, aku harus berkahwin dengan kau. Itu syarat yang mummy dan daddy tetapkan untuk aku. Dan aku setuju.” Terdiam seketika aku mendengar kata-kata lelaki ini. Betullah, kerana pangkat dan kekayaan, orang sanggup lakukan apa sahaja! 

“Habis tu? Bagaimana dengan aku? Mama paksa aku untuk kahwin dengan kau ke dulu?” Soalanku dijawab dengan senyuman oleh lelaki ini.

 “Tak..siapa pun tak paksa kau. Kau yang terpikat dengan ketampanan aku.” Selamba ayat tersebut meluncur dari mulutnya. Aku pula terus menjerit kecil. 
“Aku serius, Adrian!” Bulat mataku memandang ke arahnya. 

“Aku pun serius. Kau sukakan aku dan kau bersetuju dengan keputusan mama kau.” Dengan bersungguh-sungguh dia berkata begitu membuatkan aku tersentak. Masih tidak tahu sama ada untuk percaya kata-kata lelaki ini atau tidak.

 “What? Tak mungkin aku sebodoh tu!” Lancar ayat itu keluar dari mulutku. Walaupun hatiku hampir-hampir mempercayai kata-katanya namun kerana ego, aku berkata begitu. 
 “Say whatever you want..yang pastinya, kau memang rela berkahwin dengan aku.” Ada keluhan berat di akhir ayat sebelum dia mengenakan semula kaca matanya ke wajah. 

“Aku dah jawab semua soalan kau. Puas hati sekarang?” Soalnya tanpa memandang ke arahku. Tangan kanannya diletakkan di belakang kepala sambil memandang ke hadapan. 

“Okay..aku dah tak mahu lagi berkomplot dengan kau.. Aku rasa elok kita berpisah sekarang. Adrian, perkahwinan bukanlah satu permainan. It is not a game! Aku masih muda. Kau carilah perempuan lain untuk meneruskan rancangan kau ni. Mummy hanya mahu kau berkahwin untuk membolehkan kau menjadi CEO, kan?”Dengan lembut aku berkata begitu.
 Dengan harapan, hatinya dapat cair ketika ini. Biarlah aku mulakan hidup baru. Lagipun, aku tak ingat apa-apa tentang dia dan keluarganya.

 “I wish it is that easy, dear. Too bad, mummy tak nak orang lain. Mummy nak kau jadi isteri aku. Jangan tanya aku kenapa, kerana aku sendiri tidak ada jawapannya. Entah apa yang dia suka sangat dengan perempuan nerd macam kau ni.” Terlopong mulutku mendengar kata-kata Adrian. Aku meraupkan wajah dengan sekuat hati. Semakin kusut jadinya kepala otakku. Kenapa aku pula yang dipilih mummy? Masalahnya! 

“Aku tak peduli, aku nak kau bebaskan aku!” Bentakku dengan kasar. Kedua-dua belah tangan masih menutup wajah. 

“Fine, aku boleh bebaskan kau tapi, pulangkan balik duit aku!” Wajah terus kutoleh ke sebelah kanan.

 “What?!” Soalku kepadanya. Lepas satu, satu masalah yang timbul! Memang rumit kisah hidupku ini, rupanya. Rasa seperti hendak koma semula. Tak payah aku susahkan diri untuk menghadapi semua situasi yang memenatkan ini. Bulat mataku menanti penjelasannya. 

“Jangan lupa, kau ada hutang aku. Give me back my 50k and I’ll grant your wish.” Sekali lagi aku terlopong mendengar kata-katanya.

 “Aku hutang kau 50 ribu?! You must be kidding me!!” Terjerit kecil aku jadinya. Mataku masih berada di wajahnya. Masih tidak percaya dengan apa yang baru aku dengari. Pantas Adrian menggelengkan kepalanya. “No, I’m not dear..janganlah buat muka terkejut macam tu..tak cantik!” Ah, aku sudah tidak peduli lagi jika kerutan di wajahku membuatkan aku kelihatan buruk. 50K? Banyaknya. Apa yang aku buat dengan duit sebanyak tu?? 

“Kau tipu aku kan? Kau sengaja mereka cerita untuk kepentingan kau! Kenapa pulak aku ambil duit...” Belum pun sempat aku menghabiskan ayat, jari telunjuk Adrian telah pun melekap di bibirku,membuatkan aku terkejut. Dia mendekatkan sedikit wajahnya ke arahku membuatkan aku tersandar ke belakang.

 “Shh..don’t ask me anything. Mama cakap kau masih kenal dengan kawan-kawan rapat kau. Balik nanti, call kawan kau yang bernama Syaf tu dan tanya dengan dia, apa dia buat dengan duit RM 50k yang kau kasi dia dulu.” Bisik lelaki ini dengan tenang. Jelas terpampang senyuman kemenangan di bibirnya ketika ini. Otakku masih bekerja keras untuk menganalisa maklumat yang baru kuterima manakala hati pula berbelah bahagi sama ada untuk percayakan kata-kata Adrian atau tidak. Berat terasa kepalaku saat ini. Aku memicit-micit lembut permukaan dahi. 


“Aku nak balik sekarang.” Luahku dengan perlahan. Pandangan kulemparkan ke luar kenderaan.
 “Balik ke rumah aku?” Aku terus menoleh ke arah Adrian yang kulihat sedang memandang ke hadapan dengan selamba. Senyuman kemenangan masih tersisa di wajahnya. 
“Rumah mama! Jangan buat  lawak bodohlah. Tak kelakar.” Bidasku dengan geram. .Ada ketawa kecil yang keluar dari bibir lelaki itu ketika ini. Arghhhhhhh! Geramnya! 

“Shut up!” Bersama otak yang sarat dengan masalah, aku memusingkan badan ke sebelah kiri.

Biar betul aku bagi Syaf RM 50, 000? Untuk apa pula dia memerlukan duit sebanyak itu? Persoalan-persoalan itu berlegar-legar di dalam fikiran ketika ini. Sakit pada bahagian kepala pula semakin menjadi-jadi membuatkan aku tidak sabar lagi untuk pulang ke rumah. Satu lagi, haruskah aku percayakan kata-kata mama dan Adrian yang aku memang pernah sukakan lelaki ini dulu? Betulkah tidak ada sesiapa yang memaksa aku berkahwin dengannya? Kenapa aku rasa seperti tidak masuk akal aje fakta itu?! 
*** 
Bersambung :D

41 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. shaf tu kwn 1 kdai bunga tu kan...ape shaf buat dgn duit tu...hopefully next n3 ada jawapan...ada typo error skit kat atas tp klau bc full ayat faham kut maksud sbnr...

    ReplyDelete
  5. wahhhhhhh best3.... nk lagi kak suri....heeeeee best3,,,,,,

    ReplyDelete
  6. Nisa Farzana : :) :) In syaa Allah, bab 14 akan suri sambung tak lama lagi :)

    Siti Aisyah : thank u sooo much..:) betul..lepas suri check, ada spacing error..suri dah betulkan :) thank u so much ye..part ni kan spacing error tadi? -->

    “Sorry, lawa, seksi atau menarik macam mana sekalipun seseorang perempuan tu, aku akan keluar tak lebih daripada 3 kali dengannya. Aku tak suka stick to one! Prinsip hidup aku, aku tak akan serius dengan mana-mana perempuan. Tak ada masa nak feeling-feeling. Rimas dan membosankan! ”

    ReplyDelete
  7. Kak suri..akak terbitkan je la crite ni..sy xsabar nak tau y seterusnya..mmg xblh nk sabar...best2....♡♡♡♡♡

    ReplyDelete
  8. Nursyafika & Honeyzs : In syaa Allah, nanti kak suri post bab 14 pulak ye..kalau semuanya berjln lancar, karya ini akan diterbitkan nanti..apa2 update ttg PISA akan diberitahu nanti :) tq so much semua sebab sudi baca dan memberikan komen :)

    ReplyDelete
  9. Jalan citer PISA yang lama ingat-ingat lupalah. Tapi bestlah...next entri please.

    ReplyDelete
  10. wah! seperti biasa memang terbaik. terima kasih banyak kak Suri. :)

    ReplyDelete
  11. Suri..suka k sal bila dpt tau PISA akan kuar nnt..hrp2 dlm ms terdekat yer

    ReplyDelete
  12. Azwa Azee : typo..akak dah betulkan..tq so much bgtau Azwa :) :)

    Ekin Idris & Nik Ainaa : in syaa Allah, nanti suri post bab 14 :)

    ReplyDelete
  13. Huhuhu..ngapalah citer ni best sangat. Harap suri buat lebih best drpd maid dan isteri separuh masa..kak ju

    ReplyDelete
  14. wah...dh masuk bab yg dulu2 u post...x sabar nk tau wat happen next sbb dulu pn stop kt part dia nk tanya syaf kan? tq 4 d exciting n3 dear...

    ReplyDelete
  15. nak lagiiiiii..hehehe..best kat suri...thanks 4 the n3..:DD

    ReplyDelete
  16. tak sempat nk comment kt bab2 lain.. hehe... syok membaca... the best.. good job... cpt2 terbitkan novel PISA pula...

    ReplyDelete
  17. DEKAT PART NILAH DULU TERBERENTIKAN....X SABO NAK THU NI

    ReplyDelete
  18. Anonymous : In syaa Allah, suri akan buat yg terbaik utk PISA  terima kasih ye Kak Ju :)
    Suasa : thank u so much sebab masih sudi mengikuti PISA sehingga ke bab ni hehe…:)
    In syaa Allah, nantikan bab 14 okay..pasti akan post nanti :)
    Si Yellow : meow! Comel sangat pic tuuu :) in syaa Allah, nanti akak update ye :) tq so much
    Devi : takpe tak sempat komen, Devi baca pun suri dah bersyukur hehe..tq so much tau..:)
    Anisa : Ada satu lagi part sebenarnya lepas ni..then suri stop..nantikan bab seterusnya ye..In syaa Allah, pasti akan update nanti :)
    Hanidar Badaruddin : Thank u so much for your comment. Really appreciate it..in syaa Allah, nanti suri post bab 14 ye :)

    ReplyDelete
  19. bestttttttt... macam mana dia boleh hilang ingatan tu?? macam mana?? huhu.

    ReplyDelete
  20. Raja Andrian Benjamin mmg kejam laa kak suri..huhu ksian Afina..

    ReplyDelete
  21. Kusyi : Terima kasih sebab sudi mengikuti PISA..semua persoalan akan terjawab nanti, In syaa Allh :) :)
    Nurfajrina : :(..nantikan apa yg berlaku seterusnya ye..tq so much sudi baca :)

    Terima kasih juga kpd semua silent readers yang sudi mengikuti PISA..In syaa Allah, nanti Suri post bab 14 ye :)

    ReplyDelete
  22. tak sabar nk tahu mcm mana Fina leh hilang ingatan....

    ReplyDelete
  23. -arifah nabila lovex-

    best. x sabar nk sambungan dia. :)

    ReplyDelete
  24. Cepat nyer update. Suri keje keras nampak nyer lepas lama senyap. Nih yg seronok nih. Dulu pon tak sabar2 nak tunggu update lepas entry ni.

    ReplyDelete
  25. Best....makin menarik la k.suri!

    ReplyDelete
  26. best... xsabar nk tau kisah seterusnya

    ReplyDelete
  27. Siti Zainon Sukan : In syaa Allah, nanti akan readers akan tahu jugak macam mana Fina boleh hilang ingatan :)tq sudi baca dan komen :)
    Arifah Nabilah Lovex : Nanti suri post bab 14 ye :) tq sudi baca dan komen :)
    Mieza : hehe..terpaksa kerja keras..deadline hantar manuskrip tak lama lagi aje hihihi :D in syaa Allah, nanti suri post bab 14 ye :)
    Ninahaku92 & Zue : tq so much Nina. & Zue sebab sudi mengikuti PISA dan sudi memberikan komen..esok suri akan post bab 14 :)

    ReplyDelete
  28. Bukan maen lg King ni en... mentang2 la dia ni nsem n kaya, boley pulak couple dgn prmpuan tu smpai 3 ari lps tu blah mcm tu je... harap2 la dia berubah nanti...

    WC suke ngn fina yg da jd kasar sikit dengan king n_n

    ReplyDelete
  29. Best la kak suri. tak sabar nak tunggu next entry. :D jalan cerita ni dulu pernah ada kan?

    ReplyDelete
  30. susah juga ye dapat penyakit amnesia...hihihi...

    ReplyDelete
  31. tak boleh ke suri buat 1 cerita yang akan habis di blog jgk? mini novel ke? lama la nk tgu novel terbit.....

    ReplyDelete
  32. kesian nyer fina...king ni ade agenda rupe nyer haizzz

    ~uly ct~

    ReplyDelete