NOVEL M.A.I.D. , ISTERI SEPARUH MASA, PLAYBOY ITU SUAMI AKU?! & KIMCHI UNTUK AWAK!: WHATSAPP UNTUK ORDER - 017 714 5595

**Drama adaptasi novel Isteri Separuh Masa sedang ditayangkan di Astro Ria dan Maya HD. Setiap Isnin, pukul 10 Malam :) Lakonan Aiman Hakim Ridza [Dr. Nazrin Shah] & Emma Maembong [Medina Izwani]**

Saturday, 5 January 2013

Playboy Itu Suami Aku?! 15

Bab 15

 “Kenapa kau nak sangat bawa aku balik ke rumah kau?” 

Soalku dengan nada yang tidak puas hati sebaik sahaja Adrian menghidupkan enjin kenderaan. Wajah yang selalunya tenang dan bersahaja itu masih juga tidak beriak saat ini. Wajahku dijeling sekilas sebelum anak matanya difokuskan kembali ke arah jalan raya.

“Aku tak mahu mama dan papa syak apa-apa tentang kita.” Jawab Adrian. Semakin berkerut dahiku saat ini. 

“What do you mean?” Soalku yang sudah mula serabut.

Dah aku agak hubungan kami tidak seperti orang lain. Kalau orang lain gemar mengumpul setem. Tapi lelaki ini hobinya  gemar mengumpul perempuan.  Mustahil aku dapat bertahan berbulan-bulan lamanya.  Kata mama, semasa kemalangan bulan lepas, usia perkahwinan kami baru menginjak ke bulan keempat. Maksudnya, sebulan sudah berlalu. Kini, sudah lima bulan aku bergelar isteri kepada lelaki ini. 

Argh..tidak sabar rasanya ingin mengupas satu persatu misteri dalam hidupku. Bagaimana agaknya aku boleh berkahwin dengan dia? Malas hendak bertanya lelaki ini, balik-balik jawapan yang sama diberikan. Katanya, aku terpikat dengan ketampanannya, sebab itulah aku nak kahwin sangat dengan dia dulu. Gila! Aku tahu aku tak sebodoh itu.  Sebab itulah aku sudah malas hendak bertanya apa-apa lagi tentang kisah silam dari lelaki yang perasaan bagus di sebelahku ini. Pastinya semua jawapan yang bakal aku terima akan menyakitkan hatiku. Geramnya! Pandangan kuhalakan ke bahagian luar kenderaan. 

“Betul kau tak ingat apa-apa tentang kita?” Suara Adrian benar-benar menghentikan lamunanku. Aku terus menoleh ke arahnya. Isk dia ni, masih lagi tak percayakan kata-kata aku ke?

“Berapa kali aku nak beritahu kau? Aku ada amnesia. Otakku bengkak menyebabkan aku hilang ingatan! Aku tak dapat ingat apa-apa tentang perkara yang baru berlaku dalam hidup aku! Yang aku tahu, aku sekarang sedang sibuk hendak mencari pekerjaan setelah tamat belajar.” Dengan geram aku menjelaskan kepadanya sekali lagi tentang keadaanku. 
Tiba-tiba sahaja hatiku digaru rasa ingin tahu yang menggunung. 

“Kenapa dengan kita?” Dengan berhati-hati aku bertanyakan soalan itu. Dia kulihat membetulkan kaca mata hitam di wajahnya. Pandangannya masih lagi difokuskan pada jalan raya yang terbentang di hadapan.
“Kau akan tahu juga nanti.” Jawabnya tanpa memandang ke arahku. Aku menghelakan nafas berat. 

“By the way, kau dah pun mula bekerja 2 bulan yang lepas.” 

Terlopong seketika aku jadinya apabila mendengar kata-katanya itu. Mengikut kira-kira yang aku buat, aku sekarang semestinya sedang sibuk mencari pekerjaan. Aku hanya dapat ingat sehingga saat aku pulang ke rumah dengan wajah yang gembira setelah habis peperiksaan untuk kertas terakhir. Apa-apa yang berlaku selepas itu, memang aku tak dapat ingat!
“Biar betul aku dah kerja..” Gumamku kepada diri sendiri.
“Takde masa aku nak main-main dengan kau.” Bidasnya pula. Eh eh dia ni..aku tanya diri sendiri. Perasan pulak!
“Kerja apa? Di mana?” Soalku bertubi-tubi kepada lelaki itu.

“Personal assistant to one of the directors at Kiara Emas Group.” Jawabnya dengan malas. Aku mengerutkan dahi. Personal assistant? Gila agaknya! Dia ni memang sengaja nak kenakan aku!
 “Personal assistant? Blerghh! Jangan nak buat lawaklah..” Ujarku dengan sinis. 

Aku? Jadi pembantu peribadi? Siapa agaknya nak ambil aku kerja? Tak layak dari segi rupa paras tu, satu hal! Sudahla tu, aku tidak ada kelayakan atau pengalaman langsung di dalam bidang itu. Lagipun, aku tak berminatlah dengan kerja tu. Aku sukakan nombor! Aku nak jadi akauntan! Itu cita-citaku sejak kecil. Sepatutnya, aku bekerja di dalam bidang yang tak lari jauh dari apa yang aku belajar.

“Kau yang beriya sangat nak position tu. Dengan rupa paras dan penampilan kau yang macam ni,  director tu  pun tak ingin kau jadi PA dia.” Sinis sahaja ayat yang keluar dari mulut Adrian. Aku menjeling tajam ke arahnya.

“Aku pun tak tahu macam mana aku boleh jadi PA!” Bentakku. Arghhh..geramnya.
“Macamlah aku pun naaakkk sangat jadi PA!” Dengan geram aku membidas lelaki sewel di sebelahku ini.

“Hey! Kau dengan mummy yang beriya-iya merayu dengan director tu untuk dapatkan jawatan PA. Dulu nak sangat jawatan tu, sekarang buat-buat terkejut pulak!” Riak tidak puas hati terpampang jelas di wajahnya ketika ini. 

Eh, apa kena pula dengan dia ni? Patutnya, aku yang tak puas hati. Pelik betul! Kenapa agaknya sampai melibatkan mummy? Adakah kerana aku susah untuk dapatkan pekerjaan? Sebab itukah aku terpaksa bekerja di luar bidangku?

“That’s  not what I wanna be. Aku ambil ijazah sarjana muda perakaunan masa di universiti. Graduation day bulan 9 nanti.” Luahku dengan kepala yang semakin kusut. Apalah sangat yang aku tahu tentang bidang kerja seorang pembantu peribadi. Kepada director pulak tu! Nampak gayanya, tak lama aje lagi aku akan dibuang kerja.

“Bulan 9 NANTI?” Aku tersentak mendengar soalan lelaki itu.  Perkataan ‘nanti’ ditekannya sedikit. Terus sahaja aku menoleh ke arahnya. Dah kenapa dengan dia ni?

“Ye lah, graduation day bulan 9 nanti.” Jawabku dengan nada yang serius. 

Adrian terus ketawa kecil. Dia kulihat menolak kaca mata hitam ke atas dahi. Mataku masih berada pada senyuman di bibirnya. Memang aku tidak pernah lupa dengan senyuman itu. Senyuman yang sangat dekat di hatiku. Yang mampu membuatkan jantungku berdetik dengan laju. Tapi, kenapa dia yang menjadi pemilik senyuman itu?!

“Seronok juga cakap dengan orang hilang ingatan ni kan. Boleh hilangkan stress.”  Aku terus sahaja melarikan anak mata ke arah lain. 

“Apa yang lawak sangat?!” Soalku sedikit gugup. Janganlah dia perasan aku terleka seketika tadi. Mata kuarahkan ke jalan raya yang luas terbentang di hadapan.

“Sekarang ni dah bulan 9 la, nenek kebayan!” Ujarnya dengan sinis. Sengaja nak cari fasal la tu. Mula nak melabelkan aku dengan panggilan nenek kebayan pulak.

 “Aku  memang malas nak ambil  tahu tetapi mummy yang asyik ingatkan aku tentang graduation day kau. Sampai dah nak bernanah telinga aku ni. It’s next week.” Sambungnya lagi. Anak mata yang cuba tidak mahu memandang wajah itu terpaksa juga mengalah akhirnya gara-gara terkejut besar dengan apa yang aku dengari. Ya Allah, Fina..kau tinggal di dunia mana ni? Sampaikan sekarang bulan berapa pun kau boleh tak ingat? 

“Next week? Cepatnya..” Jawabku lemah. Aku ingatkan sekarang masih lagi bulan 3. Baru tamat tahun akhir dan  ingin ‘honeymoon’. Bersuka ria tanpa perlu memikirkan tentang kelas dan ‘assignments’.

Honeymoon? Tiba-tiba aku mengerutkan dahi. Apabila terfikir tentang perkataan itu, semakin tidak senang duduk aku jadinya. Apa agaknya yang pernah dan tak pernah berlaku di antara aku dan lelaki ini? Mataku menjeling sekilas ke arah Adrian. Bibirnya yang indah terbentuk itu kulihat sedang bernyanyi kecil mengikut alunan lagu di radio. Arghh..Fina, boleh tak jangan fikir tentang masalah lain lagi? Boleh tak jangan tambahkan serabut di kepala? Aku memejamkan mata untuk seketika sebelum membukanya semula. Dengan pantas aku mengeluarkan telefon bimbit. Laju jemariku menekan keypad Blackberry kesayanganku ini. 

“As salam Syaf. Boleh kita jumpa petang ni?”

Begitulah bunyinya sms yang baru kuhantarkan kepada Syaf.

***

Beberapa kali aku mundar-mandir di hadapan kedai aiskrim ini. Syaf yang beriya mahu sangat kami berjumpa di sini. Katanya, Baskin Robbin ni adalah  kedai aiskrim kegemaranku. Memang Syaf tidak lupa nampaknya tentang perkara itu. Ada sengihan yang bertandang di bibir ketika ini. Seingat aku, hanya beberapa kali sahaja aku melangkah ke mari sebelum ini. Boleh dikira degan sebelah jari.

Maklumlah, sebagai seorang pelajar, manalah mampu untuk aku ke sini selalu. Ah..rindunya aku dengan Syaf tetapi perasaan itu kerap kali berganti dengan rasa tidak puas hati apabila teringatkan tentang RM 50 ribu itu.
Aku menarik nafas dalam-dalam. Syaf yang aku kenali, memang baik orangnya. Tapi, manusia boleh berubahlah. Entah-entah dia mengambil kesempatan terhadapku. Manalah tahu, dia joli katak dengan duit tu. Astagfirullahalazim..Fina..! Mengucap! Aku memejamkan mata.

 Akhir-akhir ini, aku terlalu cepat berprasangka buruk terhadap semua orang di sekelilingku. Ini semua gara-gara Adrian! Aku takut semua orang yang aku kenali sama seperti Adrian. Membawa masalah dan tidak boleh dipercayai!

Sebut tentang lelaki itu, dia langsung tidak bertanya apa-apa soalan pun ketika aku memintanya hantarkan aku ke sini tadi.  Suami apa macam tu? Tidak kisah langsung isterinya hendak ke mana. Aku meraupkan wajah beberapa kali sebelum melangkah masuk ke dalam Baskin Robbin. Sengaja aku memilih untuk duduk di ruang paling dalam dan sedikit tersorok ini. Senang hendak bersembang panjang dengan Syaf nanti.
Ketika di hospital bulan lepas, ada beberapa kali Syaf dan Kak Faz melawat aku. Tapi, ketika itu aku terlalu lemah. Tidak banyak pun yang kami bualkan. Tambahan pula keadaan emosiku ketika itu kurang stabil.
Awal-awal dulu, hampir setiap hari aku bermimpi terlibat dalam kemalangan yang sangat ngeri. Padahal, aku tak dapat ingat langsung tentang kemalangan yang betul-betul aku alami dulu. Mengikut kata doktor, kemungkinan besar kereta yang aku pandu dihentam dengan kuat dari belakang menyebabkan aku hilang kawalan dan melanggar pembahagi jalan. Kepalaku terhantuk kuat pada stereng kereta. Mengikut kata papa dan mama, memang remuk teruk keadaan keretaku.  Tidak ada kecederaan parah yang berlaku di bahagian tubuh yang lain.

Oh ya, aku yang pokai ini juga dah ada kereta. Dasyat kan? Macam dalam mimpi aje. Mengikut kata mama, Adrian yang hadiahkan kereta itu   kepadaku. Memang tak masuk akal. 

Bahagian dahi kupicit halus. Bukan senang bagiku untuk cernakan semua kenyataan ini. Terlalu banyak perubahan yang berlaku secara drastik dan dramatik sekali membuatkan dadaku sesak. Aku mengangkat wajah. Nafas kutarik dengan perlahan-lahan. Kata doktor Fadhil, aku harus bersyukur kerana sekurang-kurangnya aku masih lagi bernafas di atas muka bumi ini. Wajah doktor muda itu kini terbayang di fikiranku. Kenapa Adrian tidak seperti dia? Sentiasa memberikan aku semangat untuk terus hidup dan hadapi hari-hari yang semakin mencabar ini? Aku terus memejamkan mata serapat-rapatnya. 

Ah, lelaki itu..jangan haraplah! Dia tu, cuma tahu nak cari fasal aje dengan aku. Benci betul!
“Finaaaa!”
Automatik kelopak mataku terbuka apabila mendengar suara itu. Terus sahaja aku berdiri dan merangkul gadis manis di hadapanku ini. Tidak sedar pula semenjak bila dia berada di sini.
“Syaf!” Sebak di dada tidak dapat kutahan lagi. Sesak terasa dadaku ketika ini. Tapi, cepat-cepat aku menyeka air mata dengan sebelah tangan.
“Ya Allah Fina..rindunya aku dengan kau..” Luah Syaf.
Apabila pelukan dileraikan, dia terus menarik kerusi putih di hadapanku dan melabuhkan punggungnya di situ.
“Fina..aku dan Kak Faz risau sangat-sangat dengan keadaan kau. Alhamdulillah kau dah pulih.” Luah Syaf. Jari jemarinya kulihat membetulkan tudung di wajah.
“Syaf..aku pun rindukan kau..kau tak tahu betapa teruknya hidupku sekarang. Aku tak sekuat itu Syaf..” Entah bagaimana mulutku terus sahaja bersuara. Meluahkan rasa yang terpendam di dalam hati selama ini. Sebak semakin menjadi-jadi di dalam dada. Akhirnya, air mata yang kutahan lerai juga dari tubir mata. Bergoyang-goyang bahuku menahan esakan yang semakin menggila. Syaf bingkas bangun. Dia yang tadinya duduk berhadapan denganku kini sudah pun melabuhkan punggung di atas kerusi bersebelahan denganku pula. Dengan pantas bahuku dirangkulnya kemas.

“Fina? Kenapa ni?” Soalnya sambil memandang ke arahku dengan penuh riak terkejut di wajah. Aku terus mengeluarkan helaian tisu dari dalam beg dan mengesat air mata yang berjuraian. Syaf mengusap-usap bahuku. Setelah dilihatnya aku semakin tenang, dia kemudiannya bersuara.

“Kau dah sembuh kan?” Aku hanya mampu diam sahaja mendengar soalannya itu. Tidak tahu untuk mulakan cerita dari mana.
“Aku takut sangat kau tak akan bangun dari koma. Selalu juga aku dan Kak Faz buat solat hajat untuk kau. Bila tahu aje kau dah sedar, kami terus melawat kau kat hospital.”  Luah Syaf. Tangan kanannya menggenggam tanganku.
“Tapi, aku tetap nak minta maaf dengan kau Fina..aku pun tak sempat nak lawat kau dengan kerap sebab aku harus jaga mak aku kat rumah.” Aku terus memandang ke arah Syaf. Terbayang wajah wanita berusia akhir 50-an itu di ruang mata.
“Kenapa dengan mak kau?”  Soalku dengan hati yang penuh tanda tanya. Syaf menggelengkan kepalanya sedikit.

“Kau ni..dah lupalah tu. Semenjak dia menjalani pembedahan untuk membuang ketumbuhan di dalam kepala 3 bulan yang lalu, aku dan Kak Ani memang sibuk sangat. Keadaannya memang kritikal masa tu. Kos pembedahan pertama aje dah RM 40,000. Itu belum termasuk kos pembedahan kedua dan ketiga serta rawatan susulan. Memang sangat tinggi Fina. Tambahan pula apabila sel-sel kanser tu dah merebak sedikit ke tempat lain.” Luah Syaf. Aku terus menggelengkan kepala. 

Tidak kusangka begitu banyak perkara yang berlaku dalam 5 bulan ini. Tidak kuduga yang Syaf juga diuji dengan hebat sekali. Fina, Allah hanya menguji orang yang Dia sayang. Hatiku berbisik saat ini. Aku memandang sayu ke arah wajah Syaf yang murung. Perasaan simpati semakin menjadi-jadi ketika ini. Niat di hati untuk bertanyakan tentang duit RM 50, 000 itu nampaknya terpaksa kutunda dulu. Aku terus menggenggam tangan Syaf.

“Nasib baiklah Kak Ani ada simpanan sikit. Aku nak ucapkan terima kasih kat kau dan suami kau sebab sudi beri bantuan kepada keluarga aku.” Sambung Syaf lagi, membuatkan aku tersentak. Aku memberi bantuan kepada Syaf? Sesak terasa dadaku. Air mata sudah mula ingin mengalir lagi.
“Syaf..RM 50,000 itu untuk kos rawatan mak kau?” Soalku dengan nada terkejut.
“Kenapa dengan kau Fina?” Soal Syaf sedikit pelik. Aku terus sahaja menutup wajah. Air mata kubiarkan mengalir dengan bebas saat ini. 

Ya Allah, berdosanya aku kerana berprasangka buruk terhadap Syaf selama ini. Kononnya Syaf mengambil kesempatan terhadap aku. Kononnya Syaf joli katak dengan duit itu. Teruknya kau Fina! Aku memarahi diri. Terus sahaja aku mengesat air mata dengan bahagian hujung tudung bawal yang kupakai ini. Syaf memandang ke arahku dengan penuh tanda tanya.
“Fina...kau okay ke tak ni?” Soalnya dengan prihatin.

“Syaf…jasad aku memang nampak sempurna. Memang aku nampak macam tak sakit tapi, aku ada amnesia, Syaf..” Terus sahaja aku memberitahu tentang penyakitku kepada Syaf. Tersentak kulihat gadis di hadapanku ini. Riak wajahnya seperti tidak percaya dengan apa yang aku sampaikan tadi.  Aku sedia maklum, tidak ada sesiapa pun yang tahu aku menghidap amnesia kecuali keluarga terdekat sahaja.
“Syaf…aku tak dapat ingat apa-apa tentang RM 50 000 tu..dan yang paling teruk, aku tak ingat apa-apa langsung tentang suami aku. Aku tak ingat bila aku kahwin, bagaimana aku boleh kahwin dengan dia..aku tak ingat apa-apa, Syaf.” Luahku lagi. Ada sendu di dalam nada suaraku membuatkan Syaf terus sahaja merangkul bahuku sekali lagi. Kelu terus kulihat mulutnya. Mungkin kerana terlalu terkejut dia tidak dapat hendak memberikan apa-apa komen. Laju tangannya mengusap bahuku.

“Penyakit ini dah buat seluruh hidupku kacau-bilau. Aku rasa macam tak mampu aje nak teruskan hidup. Baik aku mati kalau maca ni!” Dengan rasa marah, geram dan sedih yang bercampur-baur ayat itu meluncur keluar dari mulutku dengan tidak sengaja.  Syaf terus menggelengkan kepalanya. Air mata yang masih bersisa kuseka dengan hujung jari.
“Jangan cakap macam tu Fina. Astagfirullahalazim..mengucap Fina..mengucap..” Pujuk Syaf. Aku tahu Syaf cuba untuk menenangkan aku.

“Kau bertuah Fina. Sekurang-kurangnya, penyakit kau ni tidak berbahaya dan mengancam nyawa kau.  Tak seperti penyakit yang dihidapi oleh mak aku.” Ada nada sedih dapat kukesan di dalam nada suaranya. Rasa bersalah pula membuat gadis ini murung sekali lagi.
“I am sorry about your mom, Syaf..” Luahku dengan penuh simpati.
“Takpe..” Dia kulihat tersenyum tawar. Kemudian, gadis ini mengerutkan sedikit dahinya.
“Tapi, kau masih kenal keluarga kau, kawan-kawan kau. Kau masih kenal aku..masih kenal Kak..”
Sebelum Syaf menghabiskan ayat, aku terus memotong kata-katanya.

“Aku hanya dapat ingat sampai hari terakhir peperiksaan tahun akhir. Aku masih ingat segala-galanya yang terjadi sebelum tarikh itu.” Aku menjawab persoalan yang bersarang di minda Syaf dengan lemah.
“Astaghfirullahalazim..sabar Fina..sabar ye..” Luah Syaf. Tangannya kini mengusap lembut tanganku.

“Aku pernah terbaca tentang penyakit kau ni. Kau ada peluang untuk sembuh sepenuhnya. InsyaAllah, aku akan bantu kau sebaik mungkin.” Dengan penuh semangat Syaf berkata begitu kepadaku. Senyuman lebar kini menghiasi wajahnya. Kalau Syaf boleh tersenyum, aku pun mesti boleh. Dengan perlahan-lahan, aku mengukir senyuman ke arah kawan baikku ini.

“Terima kasih Syaf..” Ujarku dengan bersunggguh-sungguh.
“Dah, jom kita makan aiskrim.” Ajak Syaf. Gadis ini kemudiannya bingkas bangun dari kerusi. Aku terus menganggukkan kepala dan turut sama bangun. Baru sahaja ingin melangkah, aku terus menoleh ke arah Syaf. Tak sabar rasanya untuk mengajukan persoalan yang sudah lama bersarang di dalam kepala ini.
“Kau tahu tak bagaimana aku boleh berkahwin dengan Raja Adrian Benjamin?”
Berubah sedikit wajah Syaf ketika ini. Aku pula masih menanti jawapan darinya untuk soalan itu.
***

Bersambung :D

36 comments:

  1. yeahhh,dah terjawab dah pasal hal duit tu akhirnya.....

    ReplyDelete
  2. wahh xsbr nk tunggu next entry...

    http://www.wadahberbicara.my/

    ReplyDelete
  3. akak, bulan 8 or bulan 9 fina graduate? huhu

    ReplyDelete
  4. alhamdullilah. Pasal duit dah terjawab. Mesti Fina nak tahu habis-habisan macam mana dia boleh kahwin dengan Adriankan. hehehe...

    thank u so much kak Suri. Suka sangat! :)

    ReplyDelete
  5. xsabar nak tnggu part ingatan fina kembali sembuh...

    ReplyDelete
  6. Riyadh : tq so much sudi baca dan komen..in syaa Allah, nanti suri post bab 16 :)

    Cik Honney : In syaa Allah, next entry akan ada esok atau hari isnin nanti :)

    Azwa Azee : bulan 8 :) akak dah betulkan :) tq so much yea..nanti akak update bab 16 :)

    Anonymous : tq so much sudi baca dan komen :)

    Afifah Yusoff : haha..itu sudah semestinya..memang sekarang Fina nak tahu sgt bagaimana dia boleh terkahwin dengan king.
    tq so much tau sebab sudi baca dan komen :)

    Aisha : nantikan bab2 seterusnya ye :) tq sudi baca dan komen :)

    ReplyDelete
  7. Dugaan..demi dugaan fina kena tempuh untk mgetahui diri sebenar..berat jg ye org y hilang ingatan ni..lg berat sy y jd pembaca ni xsabar nk tau kisah seterusnya...kak suri thakz update..nk seterusnye..hihihi..♡♡♡♡♡ kak suri ryana...the best...

    ReplyDelete
  8. Suka..suka sgt suri.. pandai bg saspen ye...

    ReplyDelete
  9. Honeyzs : haha..sabar tau..semua misteri akan terungkai nanti..in syaa Allah, bab 16 pasti akan kat sini :) ♡ ♡ ♡ ♡ ♡ honeyzs jugak :)

    Hartini Halim : eheh saspen sikit2 je kak :D terima kasih kak sebab sudi mengikuti PISA hehe..in syaa Allah, nanti suri post bab 16 heheh

    ReplyDelete
  10. omg!!!!! suspen kut...... best gilaaa.... nk lagiii

    ReplyDelete
  11. Sian kt fina kan... Tumb up suri..
    X sabar tunggu bab seterusnya..

    ReplyDelete
  12. menunggu yang seterusnya....lalalalala
    perubahan muka syaf...bila fina tanya macamana dia leh kawin ngan adrian...jeng jeng jeng...
    Selamat malam. (@_@)~

    ReplyDelete
  13. Nursyafika : hehee..nanti akak sambung ye syafika :)tq so much sudi baca dan komen tau :)

    Lieza Rais : tq so much sudi baca dan komen yea..nanti suri post bab 16 :)

    Nana Dmnhuri : tq sooo much sudi mengikuti PISA..nanti akan ada bab 16, In syaa Allah :)

    ~("_^)~Oh Ha-Ni : thank youuu :) nanti akak post bab 16..selamat malam :)

    ReplyDelete
  14. Assalamualaikum kak suri ryana..syafyy first time nk comment ni..hehe..=D utk makluman, syafyy mmg peminat tegar semua karya2 kak suri, ni yg terbaru ni PISA lg laa xsbr nk baca new entri.. like! like! like!..<3 <3 <3

    ReplyDelete
  15. ooo.. macam tu ceritanya... macam mana pula fina suka dekat KING? hmm.. curious!

    ReplyDelete
  16. thanks kak suri sbb rajin update..
    sy memang ternanti bab baru..hehehe


    Jam tangan smart:
    http://jeycollections.blogspot.com/

    ReplyDelete
  17. macam mna? macam mna? huhu cept2 smbung :)

    ReplyDelete
  18. Oh..pkai 50k utk bantu mak syaf.ok la...ingt buat pe.tl x puas ati dgn andrian..ambik kesempatan bg pinjam tl ada udang balik mee

    ReplyDelete
  19. yeayy. best sangatt.. sayang kak suri. :)

    ReplyDelete
  20. my fav baskin robbin ! hahaha
    best laa kak suri..byk suspen..x sbr nk tnggu bab 16..

    ReplyDelete
  21. Ngeeeeeee semakin berdebar ni suri...x sabo dah nak baca next bab...k ju

    ReplyDelete
  22. ni yg xsaba nk tunggu next n3..hheh..but take yr time, jgn kelam kabut, nnti xbest plak..(tppp.. jgn lama2 tau..ahaks!)

    ReplyDelete
  23. pandai suri bagi akak saspens...tak sabar nak tahu mcm mana fina boleh kahwin dgn king...cepat2 ye post bab yg seterusnya...

    ReplyDelete
  24. alah stop tpt paling k sal nk tau
    mcm mana leh kawin yer ngan King tuh
    nk lg Suri..
    thanks lots

    ReplyDelete
  25. best la...walaupun king tu kaki prempuan n slalu ckap ksar2 dngan fina tp suka la king tu..heheheh..ptut la fina pun bleh suka..x sbar nk bca n3 sterusnya..lg x sbar nk tnggu n3 diaorg berbaik2,fina ubah penampilan..cewah,confident suri nk unah pnampilan fina...

    ReplyDelete
  26. This is going to be a very interesting novel. Baru intro jer nie kan. Baru nak gaduh2 dan kenal King kan. Nanti dalam novel mesti dilambung jiwa2 kan...hihihihi

    ReplyDelete
  27. Sekarang terjawab sudah misteri duit RM50 ribu tu... rupe-rupenye mak syaf sakit... sekarang part yang paling xsabar nak tunggu part air muka syaf berubah bila fina tanya mcmne fina n king boley kawen tu...

    xsabar nk tunggu bab 16 ni kak suri...

    ReplyDelete
  28. Suri...new n3 plz...

    ReplyDelete
  29. tak sbr nk tnggu syaf citer...

    ~uly ct~

    ReplyDelete
  30. ish lamanya, bila nak sambung nih????

    ReplyDelete
  31. kak suri :) maksudnya adrian ni pernah bercinta la dulu pastu kena tinggal? so that's why dia jadi playboy ? waahhh tak sabar nak tunggu yg saya beli on9 sampai . excitednyaaaaa :D :D #PISA <3

    ReplyDelete
  32. episod akhir yer mne..??tak sbar nak bca... :)

    ReplyDelete